Senin, 01 Agustus 2016

Permainan Tradisional di Abad 21




Bagi elu yang anak generasi 90 an, sadar atau enggak pasti saat ini elu udah jarang banget atau bahkan enggak pernah lagi ngeliat anak kecil zaman sekarang, abad 21, memainkan permainan yang sering elu lakuin ketika elu dulu masih seumuran mereka. Ya, permainan seperti petak umpet, galaxin, batekong, lompat tali, benteng, gundu atau kelereng, tepok kartu, tepok mantan #Eh dan masih banyak lagi jenis permainan asik zaman dulu yang udah enggak lagi di mainin anak zaman sekarang.

Anak kecil zaman sekarang tuh rata-rata dan hampir semuanya lebih memilih permainan yang hanya melatih otot jari aja, yang hanya tinggal duduk manis (mager) di depan hape, tv, atau komputer. Pokoknya enggak bikin sehat banget deh permainan anak zaman sekarang ini #Maksa. Ya iyalah, wong mainnya Cuma duduk diem doang enggak bergerak dan enggak mengeluarkan keringet. Bener kan gue? iyalah gue gitu loch. Wkwkw


Cuma Duduk Diam dan Asik Sendiri :(

Tapi, pernah enggak elu berpikir apa yang terjadi kalau permainan zaman dulu itu di mainin lagi pada saat zaman ini? Permainan seperti petak umpet di padukan dengan teknologi yang udah ada saat ini. pasti bakal jadi lebih seru sob mainnya. Bakal gokil and greget deh sob. Coba elu bayangin aja, ketika bermain petak umpet.

Jadi ada temen elu yang jaga dan yang lainnya termasuk elu itu sedang ngumpet. Gua yakin dalam permainan petak umpet, para pengumpet itu secara mendadak langsung muncul rasa teamwork dengan sendirinya. Dan rasa teamwork ini dibuktikan ketika elu tau si penjaga mendekati tempat persembunyian temen elu, elu akan berusaha dengan cara apapun untuk memberitahu temen elu itu agar dia bisa pindah ke tempat lain, intinya enggak ketauan. Nah kalau zaman dulu sih mungkin ngasih taunya dengan bahasa gerakan tangan atau telepati. Tapi kalau zaman sekarang, bisa via chat sob. Bakal keren deh. Elu tinggal ngechat temen elu itu aja kayak gini.

“Bro, awas bro si penjaga datang dari arah jam 6, gua saranin elu mundur ke arah jam 12 trus guling-guling di semak pindah ke kolong got biar enggak ketauan bro” kata elu

“oke-oke, sip bro. thanks banget sarannya” kata temen elu

Dan akhirnya bener. Dia ngikutin saran elu, dia pun mundur ke arah jam 12 trus guling-guling di semak dan masuk ke kolong got. Beuh! bakal asik banget dah kalau main petak umpet bisa gitu. Bisa-bisa si penjaga bakal jaga trus dari subuh sampe isya wkwkw #Lebay. Tapi kasian juga sih ya hidup si penjaga, selalu berusaha mencari tapi tidak pernah menemukan yang tepat bahkan malah ditinggal #Lah #Baper.

Gimana sob? Enggak ketinggalan zaman juga kan kalau permainan zaman dulu itu di mainin lagi di zaman sekarang? Permainan zaman dulu ini juga perlu untuk di lestarikan menurut gua sob (elu kira binatang langka apa). Soalnya gua sedih banget gitu liat adek gua kerjaannya cuma diem nongkrong aja mainan hape di rumah. Enggak gerak, enggak main keluar. Sedih sob sedih… Karena itu perlu bagi kita, generasi 90 an ke bawah istilahnya untuk meng-‘kampanye’-kan permainan zaman dulu. Selain agar lestari, anak-anak jaman sekarang juga biar bisa lebih sehat. Itu point pentingnya sob!


Posting Komentar