Rabu, 13 April 2016

Cewe V Cowo


Bulan ini adalah bulan april, terus kenapa? Ya, gk kenapa-kenapa si, cuma udah hampir 3 bulan aja gua gk nge-blog lagi. Alesan gua blom sempet blog lagi karena akhir-akhir ini asli gua ngerasa terlalu sibuk banget sob, bukan bermaksud sombong, tapi ya kenyataannya emang gitu, haha. Tapi yang bikin gua sedih tuh kesibukan gua ini sampe bikin gua lupa kalo gua punya kewajiban buat nulis di blog gua ini. Jadi sedih deh :(

“Maafin aku ya blog ku, bukan maksud ku untuk melupakan dirimu, tapi apa daya ku karena ayahku maunya beng-beng yang dingin,  maafinnn akuuuu...”

*music iklan bang-bang bermain* bang-bang memang satu, makannya yang beda, harus kah kita lekas pisah, meski sama-sama sukaa bang-bang. Oke sudahi ini, gua jadi geli ama diri gua sendiri.



By The Way, pernah gk sih elu denger kata-kata atau quote yang bagi kaum kita (baca : para lelaki), itu kesannya ngerendahin kita banget gitu loh, jadi quote nya tuh gini

“Cowo itu selalu salah, Cewe yang selalu bener”

Yap, quote diatas adalah salah satu quote yang gua benci banget, gua gk setuju banget, awalnyaa... Tapi, medadak belakangan ini, entah kenapa, gua jadi setuju ama quote itu.. Maaf ya bro, gua gk bermaksud untuk menyatakan kaum kita itu kalah dari kaum ‘mereka’ tapi emang itu kenyataan yang sesungguhnya.. :(

Gua mulai setuju ama quote ini karena gua sering banget denger cerita-cerita temen gua yang diomel-omelin baik sama cewenya (baca: pacar) atau temen cewenya (baca: jomblo). Dari sekian banyak cerita, rata-rata sih ceritanya sih pada gk berkualitas gitu, soalnya Cuma karena hal sepele doank, tapi tetep aja cowo, kaum kita, kena omel.

Gua pernah dengar cerita gini ya. Pada suatu malam hari, si cewe (sebut saja O) minta di jemput ama si cowo (sebut saja K) di stasiun sedangkan O itu gk bilang kira-kira dia bakal sampai jam berapa dan ketika si K pengen hubungin, O gk bias dihubungin sama sekali (belakangan diketahui kalo O matiin hapenya karena takut batrainya abis). Otomatis K bingung donk mau gimana ya? Nah, karena takut di omelin O gara-gara telat jemput (Karena pernah kasus O bete karena K telat jemput), K pun inisiatif buat langsung jemput ke stasiun karena berpikiran hape O itu mati. Dia pun panik sampai stasiun, takut O udah nunggu lama dia markir motor di pinggir jalan yang emang ada banyak motor parkir disitu. Sampai di gate keluar sambil lari-lari ternyata O blom ada. Di cari-cari pun enggak ada. Di telponin pun gk bisa, gk aktif. K pun panik sendiri, sampai lupa dengan motornya yang parkir di pinggir jalan. K hampir pasrah nyari O.

Setelah satu jam nunggu di stasiun akhirnya O pun menghubungi K kalau sebentar lagi dia bakal sampai. Capek karena nunggu dan O yang susah dihubungin membuat K sedikit bete. Setelah O sampai, K hanya bisa sedikit tersenyum ke O. Tau lah elu pasti kenapa? Dan ketika sampai di motor, helm K yang di taruh di spion motor, menghilang... *Musik Dramatis Bermain* jelas lah ya K makin bete. Dan elu tau apa yang terjadi selanjutnya? O itu malah marahin K gara-gara K parkir sembarangan dan helmnya jadi ilang #JLEB berasa di hantem ribuan panah gk sih K? Kasian banget ya... mending kalo K dihujam ribuan panah asmara #Apasi

Nah, trus hubungan sama quote nya apa? Bukannya kesannya yang salah itu si cewe ya? Bukan ‘kesannya’ si cewe yang salah, tapi emang si cewe itu salah! Tapi masalahnya si cowo kalo dipikir-pikir juga salah. Si cewe salah karena gk ngabarin dengan jelas. Si cowo pun salah karena tidak berpikir panjang, terlalu tergesa-gesa, sok ide pengen cepet jemput.. itu sih yang di katakan O ke K.


Abang Rela Deh Di Omelin Eneng :')

Dari cerita di atas gua yakin elu pasti bisa ngambil kesimpulan. Yap, bener banget sob! Hal ini membuktikan bahwasannya walaupun cewe salah, pasti cowo itu bakal lebih banyak salah. Karena itulah, enggak ada sejarahnya ketika cewe v cowo yang menang adalah cowo. Enggak pernah men... gk pernah... kalo pernah ya itu paling karena si cewe lagi puasa mungkin, jadi gk pengen ngomel.. ha ha ha hi hik hiks....  (baca: ketawa sedih).


Posting Komentar