Minggu, 10 Januari 2016

Teknologi, musibah atau anugrah?


Keren Juga Gaya Gua? Haha

Udah jadi salah satu pertanyaan yang bikin galau banget enggak sih kalau teknologi yang ada sekarang ini merupakan anugrah atau musibah? Kalo gua pribadi asli galau banget dengan pertanyaan seperti itu bro, sis. Gimana enggak galau, memang teknologi itu mempermudah gua dan elu buat ngelakuin sesuatu. Mempermudah elu buat nembak cewe. Mempermudah elu juga buat diputusin cewe #NgenesTapiEmangKenyataan. Tapi justru dengan sifat dari teknologi itu yang ‘mempermudah’, elu malah jadi terlena, iya enggak? Coba elu pikir-pikir deh pas lagi di WC.

Sifat teknologi yang mempermudah itu, bisa ngebuat elu jadi terlena. Bisa ngebuat elu jadi berleha-leha. Bisa ngebuat elu jadi diperbudak. Nah, salah satu teknologi yang ada di zaman saat ini, yang masih jarang banhkan dibilang ‘langka’ di zaman sepuluh tahun yang lalu yang banyak makan korban adalah *jeng jeng* (sfx: musik latar dramatis).

Smartphone

Gua nyebutin trus gua cetak miring dan naruh di tengah kata “Smartphone” bukan bermaksud untuk ngebahas, apa itu smartphone? Siapa penemunya? Apa fungsinya? Kalo masalah itu anak TK juga udah tau pak! Adek gua yang masih TK aja main minioon lebih jago dari pada gua. Maksud gua nulis cetak miring dan naruh kata itu ditengah, karena menurut gua smartphone di zaman saat ini merupakan salah satu teknologi yang sangat krusial sekali. Yang punya dampak atau efek sangat besar. Ibarat di suatu film action, smartphone itu udah kayak efek-efek ledakan yang bikin film action jadi bagus dan keren.

Smartphone itu asli ngefek banget ngerubah lifestyle manusia-manusia di zaman saat ini loh. Gua yakin elu (yang punya smartphone) pasti kemana-mana bawa itu barang (smartphone loh, bukan barang narkoba). Kalo dikata, lebih baik ketinggalan dompet daripada hape. Pokoknya nempel terus dah ama tuh smartphone, udah kayak pacarnya aja. Eh tapi lumayan ya, biar elu yang jomblo-jomblo bisa ngaku-ngaku berstatus pacaran, haha.

Nah, tapi kenyataannya sob. Pacar elu itu (baca: smartphone) keseringannya malah bukan ngebantu elu buat jadi semakin maju kualitas hidupnya. Tapi malah nurunin kualitas hidup elu sob. Tanpa elu, kebanyakan orang, dan gua sadari, kita semua itu dah kayak di perbudak sama pacar kita yang satu itu. Gimana enggak? buktinya elu lebih ngerelain keringetan kesana-kemari buat nyari lubang stop kontak buat chargeran dari pada belajar perhatiin dosen atau guru. Elu lebih mengorbankan diri elu jatuh dari motor badan elu duluan dibanding smartphone elu yang jatuh duluan. Sok so sweet banget sih elu... Gemes dech.

Emang, smartphone itu ngebantu gua buat lebih mudah mencatat catatan di papan tulis yang jauh dari mata gua dengan tinggal memotonya. Emang, smartphone itu ngebantu elu buat bisa dapetin dia. Tapi, elu enggak harus ngorbanin hidup elu juga keules. Elu gk usah mendewakan itu smartphone. Elu itu punya orang tua yang harus elu patuhi. Elu itu punya diri elu yang harus elu peduliin sob, harus elu kasih makan dan dibuang olahan makannya.


Jangan mau diperbudak sama mereka, para smartphone. Jangan ngebuat mereka itu sebagai musibah atau ancaman bagi elu. Tapi elu itu harus bijak, elu harus bisa mengontrol diri elu. Elu harus bisa ngebuat mereka itu menjadi anugrah atau anugrah atau karunia terindah bagi diri elu dan orang-orang disekitar elu. 
Posting Komentar