Minggu, 27 Desember 2015

Ada Waktunya Berkorban


Gua Ngalah di Ketekin

Pernah enggak sih elu ngerasain bahwa elu itu manusia yang paling berkorban di muka bumi jagat raya alam semesta yang luar biasa luasnya ini? #LebayDikit #Gpp. Maksud gua, elu ngerasa kayak elu tuh harus jadi orang yang selalu mengalah gitu loh. Kayak di lagunya Denasib,

“Mengapa ku yang harus slalu meengalaahhh” Dibaca, bukan dinyanyiin. Yeu.

 Ya, apa-apa harus elu yang mengalah. Elu di ejek orang, elu sabar, elu mengalah. Elu dipalak orang di terminal, elu diem, gk ngelawan, ngasih uang 200 rebu, elu ngalah. Cewe elu direbut temen elu, elu sabar, pasrah, elu mengalah. Elu ditembak cowo jelek, elu kasian, elu iba, elu terima dia, terpaksa pacaran ama dia, elu ngalah. Pokoknya elu ngerasa harus elu yang ngalah, harus elu yang berkorban, biar enggak ada orang yang terluka di dunia ini selain elu :’) .

Gua bukannya engak menghargai atau mengapresiasi prinsip elu mengenai harus berkorban ini sob. Gua menghargai, asli gua hargai banget nget nget. Gimana enggak dihargai? Mulia banget loh prinsip elu ini. Kalo bahasa quotenya tuh elu jadi seperti lilin yang rela membakar dirinya sendiri demi menerangi orang-orang di sekitarnya #Asik. Tapi asal elu tau aja sob. Sebenernya prinsip bagus ini juga bisa menjadi prinsip yang buruk ketika elu salah menggunakannya loh. Kok bisa? Ya bisa lah. Leicester (yang dianggap tim ecek) aja bisa di puncak klasmen liga Inggris sekarang. Jokowi jadi presiden Indonesia aja bisa.

Ya, prinsip ini menjadi buruk ketika elu nge-aplikasikannya di setiap kejadian yang elu alami. Padahal enggak selamanya harus elu yang berkorban. Memang sih elu ngerasa atau enggak tega sama orang lain. Tapi asal elu tau aja, ada waktunya elu yang berkorban. Ada juga waktunya orang lain yang harus berkorban. Kayak contoh yang udah gua sebut diawal postingan ini. Masa iya elu harus berkorban nerima cowo yang enggak elu suka? Atau enggak elu ikhlas direbut orang lain calon istri elu? (kejauhan ya, wkwk). Enggak kan?

Gua yakin elu udah ngerti maksud gua kalo elu harus “rela” agar orang lain aja yang berkorban. Nah tapi masalahnya gimana caranya buat ngilangin rasa enggak enak elu itu? Beruntung banget elu baca postingan gua kali ini sob, soalnya gua bakal ngasih tau cara buat ngilangin rasa enggak enak itu.

1. Coba jadi dia

Elu harus ngerasain posisi orang yang elu biarkan untuk berkorban. Kalau elu ngerasa bahwa ketika elu jadi orang tersebut elu bisa mengatasi rasa pengorbanan itu, elu bisa membiarkan dia yang berkorban. Contoh gini, ada orang yang nembak elu, cuman elu enggak mau. Nah, coab elu ngerasain ketika elu nembak orang lain trus elu ditolak, gua yakin pasti elu ngerasa sakit hati (awalnya), tapi lama-lama bakal ngerasa biasa juga kan? Toh masih banyak yang lebih spesial dari dia diluar sana, ya enggak? #Baper #JombloAkut

2. Coba isengin orang

Gua bukan bermaksud mengajarkan suatu hal yang jelek ya, bukan haha. Ya emang sih ngisengin orang itu enggak bagus, tapi asal elu tau aja ya, dari proses ngisengin orang, elu bisa belajar merasakan kondisi dimana elu membiarkan doi (yang diisengin, bukan doi yang elu cintai) untuk berkorban, ikhlas untuk diisengin. Selama enggak parah-parah amat ngisenginnya gapapa lah ya haha #Peace.

3. Doa

Nah yang terakhir ini jangan sampe kelupaan bro, sis. Ini penting banget nih. Kalau elu ngerasa enggak enakan sama orang lain. Elu berdoa aja semoga dia jadi enakan. Bukan dia jadi enak untuk dimakan, bukan. Tapi berdoa semoga dia ikhlas untuk berkorban gitu. Ngerti kan ya? Ngertilah pasti udah gede kan elu? Haha.



So, mungkin itu aja sih sob postingan gua kali ini. Emang bagus kalo berkorban demi orang lain, tapi ingat! Ada waktunya. Enggak selamanya harus elu yang berkorban... :)  
Posting Komentar