Minggu, 27 Desember 2015

Ada Waktunya Berkorban


Gua Ngalah di Ketekin

Pernah enggak sih elu ngerasain bahwa elu itu manusia yang paling berkorban di muka bumi jagat raya alam semesta yang luar biasa luasnya ini? #LebayDikit #Gpp. Maksud gua, elu ngerasa kayak elu tuh harus jadi orang yang selalu mengalah gitu loh. Kayak di lagunya Denasib,

“Mengapa ku yang harus slalu meengalaahhh” Dibaca, bukan dinyanyiin. Yeu.

 Ya, apa-apa harus elu yang mengalah. Elu di ejek orang, elu sabar, elu mengalah. Elu dipalak orang di terminal, elu diem, gk ngelawan, ngasih uang 200 rebu, elu ngalah. Cewe elu direbut temen elu, elu sabar, pasrah, elu mengalah. Elu ditembak cowo jelek, elu kasian, elu iba, elu terima dia, terpaksa pacaran ama dia, elu ngalah. Pokoknya elu ngerasa harus elu yang ngalah, harus elu yang berkorban, biar enggak ada orang yang terluka di dunia ini selain elu :’) .

Gua bukannya engak menghargai atau mengapresiasi prinsip elu mengenai harus berkorban ini sob. Gua menghargai, asli gua hargai banget nget nget. Gimana enggak dihargai? Mulia banget loh prinsip elu ini. Kalo bahasa quotenya tuh elu jadi seperti lilin yang rela membakar dirinya sendiri demi menerangi orang-orang di sekitarnya #Asik. Tapi asal elu tau aja sob. Sebenernya prinsip bagus ini juga bisa menjadi prinsip yang buruk ketika elu salah menggunakannya loh. Kok bisa? Ya bisa lah. Leicester (yang dianggap tim ecek) aja bisa di puncak klasmen liga Inggris sekarang. Jokowi jadi presiden Indonesia aja bisa.

Ya, prinsip ini menjadi buruk ketika elu nge-aplikasikannya di setiap kejadian yang elu alami. Padahal enggak selamanya harus elu yang berkorban. Memang sih elu ngerasa atau enggak tega sama orang lain. Tapi asal elu tau aja, ada waktunya elu yang berkorban. Ada juga waktunya orang lain yang harus berkorban. Kayak contoh yang udah gua sebut diawal postingan ini. Masa iya elu harus berkorban nerima cowo yang enggak elu suka? Atau enggak elu ikhlas direbut orang lain calon istri elu? (kejauhan ya, wkwk). Enggak kan?

Gua yakin elu udah ngerti maksud gua kalo elu harus “rela” agar orang lain aja yang berkorban. Nah tapi masalahnya gimana caranya buat ngilangin rasa enggak enak elu itu? Beruntung banget elu baca postingan gua kali ini sob, soalnya gua bakal ngasih tau cara buat ngilangin rasa enggak enak itu.

1. Coba jadi dia

Elu harus ngerasain posisi orang yang elu biarkan untuk berkorban. Kalau elu ngerasa bahwa ketika elu jadi orang tersebut elu bisa mengatasi rasa pengorbanan itu, elu bisa membiarkan dia yang berkorban. Contoh gini, ada orang yang nembak elu, cuman elu enggak mau. Nah, coab elu ngerasain ketika elu nembak orang lain trus elu ditolak, gua yakin pasti elu ngerasa sakit hati (awalnya), tapi lama-lama bakal ngerasa biasa juga kan? Toh masih banyak yang lebih spesial dari dia diluar sana, ya enggak? #Baper #JombloAkut

2. Coba isengin orang

Gua bukan bermaksud mengajarkan suatu hal yang jelek ya, bukan haha. Ya emang sih ngisengin orang itu enggak bagus, tapi asal elu tau aja ya, dari proses ngisengin orang, elu bisa belajar merasakan kondisi dimana elu membiarkan doi (yang diisengin, bukan doi yang elu cintai) untuk berkorban, ikhlas untuk diisengin. Selama enggak parah-parah amat ngisenginnya gapapa lah ya haha #Peace.

3. Doa

Nah yang terakhir ini jangan sampe kelupaan bro, sis. Ini penting banget nih. Kalau elu ngerasa enggak enakan sama orang lain. Elu berdoa aja semoga dia jadi enakan. Bukan dia jadi enak untuk dimakan, bukan. Tapi berdoa semoga dia ikhlas untuk berkorban gitu. Ngerti kan ya? Ngertilah pasti udah gede kan elu? Haha.



So, mungkin itu aja sih sob postingan gua kali ini. Emang bagus kalo berkorban demi orang lain, tapi ingat! Ada waktunya. Enggak selamanya harus elu yang berkorban... :)  

Sabtu, 19 Desember 2015

Pemaksaan Itu Baik?

\
Ekspresi Gua Karena Sering di Paksa.

“Pemaksaan itu baik, asal hasil yang di dapat baik”. Iya, itu lah tag line atau istilahnya kata motivasi yang gua pernah denger di suatu seminar (kalo enggak salah, lupa soalnya, hehe). Tapi menurut elu emang bener enggak sih kalo suatu pemaksaan itu baik untuk dilakukan? Kalo menurut gua pribadi sih enggak bener ya, kenapa? Karena emangnya enak apa elu cinta seseorang karena dipaksa? #Ea #Baper #Apadah.

Gua setuju banget bahwa paksaan itu baik, ASALKAN, sekali lagi ASALKAN hasil yang didapat itu baik. Yap, gua menyadari bahwa cara hidup gua saat ini merupakan hasil dari paksaan-paksaan yang telah gua alami di jaman jahiliyah gua dulu. Gua dulu merupakan seorang anak yang susah untuk makan sayur. Susah banget... saking susahnya, cuman ada satu sayur yang gua suka, sayur apa itu? Sayur kuah sop. Ya, itu doank sayur yang dulu gua suka. Tapi sekarang? Udah beda jauh banget coy. Gara-gara gua di pesantren yang lauk tambahannya cuman ada sayur, mau enggak mau gua terpaksa makan sayur dan setelah itu, kesininya gua malah jadi demen makan sayur apa aja. haha

Kalau kasus demen makan sayur kan itu terpaksa gara-gara kondisi ya? Nah, kalau cerita yang paksaan dari orang? ada juga bro sis. Jadi ceritanya gua tuh orangnya males banget ya buat baca buku, karena itu gua di paksa bapak gua buat baca buku semacam motivasi and pengembangan diri gitu sob. Males banget enggak sih baca buku tebel yang kayaknya enak banget buat jadi sejata tawuran ama RT sebelah.

Tapi gara-gara bapak gua maksa gua terus untuk ngebaca, dan juga karena ada waktu tertentu dimana gua di wawancara bapak gua mengenai isi buku yang sedang dibaca, mau enggak mau ya harus dibaca donk, ya enggak? Karena paksaan dan teror dari bapak gua, gua jadi terbiasa ngebaca buku tebel-tebel (tapi masih agak males dikit terkadang, haha) dan juga gua ngerasa lebih ngerti dan tau banyak mengenai cara menjalani hidup yang lebih baik.

So, enggak papa elu dipaksa oleh siapapun atau apapun, ASALKAN hasil yang elu dapat itu baik. Kalo hasil yang elu dapat itu BURUK, JANGAN MAU deh dipaksa... tinngalin aja. oke?

Sebelum mengakhiri postn ini, gua pengen mengucapkan terima kasih klinik tong paksaan, berkatnya saya bisa hidup lebih baik :)




Rabu, 02 Desember 2015

Budaya Khas, Latah


Ekspresi Kaget Gua

Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki banyak pulau dari sabang sampai marauke. Pulau-pulau tersebut terpisahkan satu dengan yang lainnya oleh lautan yang luas, yang memenuhi hampir 2/3 dari bagian teritorial Indonesia sendiri. Nah, karena banyak pulau yang terplot-plot, menyebabkan budaya tiap-tiap masyrakatnya berbeda. Tapi, dari perbedaan itu, ada satu budaya khas yang dilakukan di berbagai daerah di Indonesia,  yaitu adalah budaya, LATAH.

Gua yakin, diantara elu semua pasti pernah ngelakuin budaya khas ini. Ya, latah dalam wikipedia sendiri artinya adalah suatu keadaan fisik di mana penderita secara spontanitas mengeluarkan respon (berupa ucapan kata-kata atau kalimat dan sering disertai gerakan tubuh) terhadap suara atau gerakan yang sifatnya mengagetkan penderita. Sejauh ini, latah baru ditemukan di budaya dan orang Asia Tenggara, terutama Indonesia dan Malaysia. Oleh sebab itu, latah dianggap sebagai suatu sindrom khusus kebudayaan (wikipedia 2015).

Tapi elu tau enggak bro... sis.... kenapa elu atau temen elu, bahkan mantan elu kalo latah tuh ngomongnya pasti yang aneh? Gua awalnya juga enggak tau kenapa ada orang yang kaget tiba-tiba bisa teriak “ayam ayam” atau teriak “Eh copot copot” atau parahnya lagi “Anj***g”. Kenapa enggak ngomongnya “Allahu Akbar” atau “Innalillah”? biar selalu inget ama Allah gituuu... #Asek #JadiUstad1Menit. Pernah berpikiran kayak gua gitu enggak elu? Kenapa kalo orang latah ngomongnya pasti kata-kata yang aneh?

Nah, gua awalnya juga bingung kenapa orang latah ngomongnya bisa aneh kayak gitu, tapi gua mulai tau alasannya ketika pada suatu malam gua balik sendiri tak ada yang menemani dan tak pernah merasa sepi #Baper #EfekSingle #NowPlayingTerlaluLamaSendiri. Gua lewat suatu jalan daerah kampung, dan ketika gua lagi ngebut, kecepatan gua mencapai 60km/jam (red: itu jalanan kampung kecil loh ya, jadi kecepatan segitu udah termasuk ngebut) tiba-tiba dari arah yang tak terduga (red: samping) ada seekor ayam yang berlari menyebrangi jalan dan jaraknya itu hanya 1 meter di depan motor gua... Sontak gua pun berteriak kesal...

“Eh, ayam ayamm!!...”

Deg, setelah ayam gua melewati momen nyaris menabrak ayam. Gua pun sadar, gua terkesan kayak latah. Gua teriak “ayam ayam” ketika kaget, ya walaupun emang beneran ayam yang lewat. Padahal juga maksud gua teriak itu karena gua kesel sama ayamnya. Tiba-tiba lewat di depan gua seenak kulitnya aja.  

Inti dari cerita gua itu. Elu pasti bisa memahami bahwasannya seorang latah ngomong sesuatu itu karena kata-kata tersebut adalah kata-kata yang sering dia ucapin atau sering di alami. Kayak yang di cerita gua. Gua 70% yakin kalau ayam sering lewat di depan motor elu ketika elu ngebut, ketika latah elu bakalan sering teriak ayam ayam, dan ketika elu laper elu juga bakal nyebut-nyebut nama ayam karena emang ayam itu punya kulit yang enak.


Tapi, masih ada satu hal yang gua bingung, apa itu? Kan udah jelas ya, berdasarkan riset terbaru gua kalau kata-kata orang latah itu merupakan sesuatu yang sering dia katakan atau yang sering dia alami. Nah, kalau orang latah yang sering ngomong “copot eh copot”? gua penasaran dah, hal apa yang sering dialami sampe buat dia sering ngomong gitu, haha.