Jumat, 13 November 2015

Paling Cuma Wacana


Nemu di Gugle

Enggak kerasa, udah hampir satu bulan gua belom nge-post artikel baru. Ya, belakangan ini gua lagi sibuk banget gara-gara kemaren abis UTS dan gua jadi kepala divisi publikasi, dekorasi, dan dokumentasi (PDD) event Pemilihan Raya 17 KM IPB, just FYI doank loh ya (pengen keliatan keren aja sih sebenernya, hehe) jadinya gua enggak sempet nulis and nge-update artikel baru deh. Tapi kalo nge-update rasa cinta ku kepadamu sih itu pasti selalu sempet... #Apesi

Nah, suatu kesibukan yang elu alami bukan lah suatu alasan bagi elu untuk enggak ngelakuin apa yang udah menjadi kewajiban bagi elu, atau apa yang udah elu jadwalkan untuk elu lakuin. Salah satu contoh momen yang lagi nge-trend sekarang ini itu adalah ketika elu udah bikin suatu rencana sama temen-temen elu untuk pergi ke suatu tempat dan ternyata pada hari-H rencana itu enggak jadi. Nah, momen rencana yang enggak jadi itu akhir-akhir ini sring disebut sebagai WACANA.

Yap, sebenernya kalau elu cari arti kata WACANA di KBBI atau elu tanya mbah gugle. Elu enggak akan nemuin arti yang menunjukkan hubungan antara kata WACANA dengan rencana yang enggak jadi samsek men... WACANA tu artinya komunikasi verbal atau percakapan, beda jauh bet sama rencana yang enggak jadi. Ini siapa sih yang hubung-hubungin? Enggak lulus SD apa ya? Dasar Be*tiiit*.

Elu tau enggak guys? Keberadaan istilah WACANA ini itu udah ngebuat kerusakan banget loh di muka bumi ini #LebayDikit. Iya, serous guaaa... Coba elu ngerasa enggak? Ketika muncul istilah WACANA, banyak rencana-rencana yang beneran jadi enggak terlaksana. Beda halnya denga dulu sebelum ada istilah WACANA, jarang ada rencana yang enggak jadi. Elu ngerasain enggak? Kalau gua pribadi jujur ngerasain. Asli. Beneran. Tapi enggak sumpah, soalnya enggak boleh sumpah karena hal yang sepele. Jadi kalau dimisalkan intinya, chatnya kayak gini.
Ceritanya di grup Lime.

“Ngumpul yuk, kemana kek, udah lama enggak kumpul nich, kangen :( “ si A

“Ayolah kumpul, bebas gua mah” si B

“Atur aje, gua tinggal cus entar, hehe” si C

“Selalu free aku mah, soalnya enggak ada yang mau sama aku #Jomblo #Baper huhuhu” si D

“Halah, paling cuman WACANA” si NGEHE

Dan setelah itu percakapan berhenti, enggak ada lagi yang ngebahas buat kumpul...

Asli emang ngehe bet orang yang bilang “paling cuma WACANA” ketika lagi pengen ngebahas kumpul atau apapun. Pengen rasanya gua jedotin palanya ke tembok. Gimana enggak, sering gara-gara ada orang yang ngomong kayak gitu acara jadi beneran enggak jadi karena dia ngebuat anak-anak lainnya jadi berpikiran PESIMIS kalau acara tersebut bakal beneran enggak jadi. Jadi kesannya istilah WACANA ini tuh menyerang otak manusia dan membuatnya menjadi berpikiran PESIMIS. Nah ini nih bahaya yang sebenarnya dari istilah ini.


Jedotin Aja Palanya ke Tembok

So, kalau elu nemu orang yang ngomong “paling cuma WACANA” di grup elu, jedotin aja palanya ke tembok. Atau kalo elu yang ngomong “paling cuma WACANA” di grup, jedotin pala elu ke tembok...   


Posting Komentar