Jumat, 20 November 2015

Kenapa Nilai Cewe Tinggi?


Abaikan Aja Yang di Belakang

Beberapa hari yang lalu, beberapa pekan yang lalu. Gua yakin banyak diantara kalian yang abis melalui momen  UTS. Ya, Ujian Tengah Semester. Suatu momen yang dialami baik status elu sebagai murid SMP, SMA, anak kuliah, bahkan status jomblo. Nah, kan sekarang udah hampir lewat 2 atau 3 pekan dari momen UTS, hasilnya so pasti udah pada keluar kan sob??? Ada yang jadi bentol-bentol merah enggak nih pas ditanya hasil UTS gara-gara saking alerginya? Wkwk. Jangan lah ya, mending merah-merah bentol dari pada bentol-bentol merah #Apesi.

Berdasarkan pengalaman pribadi gua setelah menghadapi berbagai momen ujian baik itu UTS, UAS, maupun ujian untuk mendapatkan dirinya. Satu hal yang bisa gua simpulkan adalah, banyak nilai-nilai yang tinggi itu merupakan gelar bagi seorang cewe. Ya, rata-rata yang ngedapet nilai MEMUASKAN (bagi gua, karena gua yakin cewe itu enggak gampang puas) adalah para kaum hawa.

Karena gua merasa heran kenpa hal ini menurut gua tidak begitu adil, gua pun melakukan UJI SAMPLING (red: bahasa anak ternak, #YOI) untuk mengetahui faktor atau penyebab hal ini bisa terjadi. Dan berikut ini adalah tiga faktor dari milyaran faktor #Lebay hasil kesimpulan dari uji sampling yang telah gua lakukan.

1. Genetis

Kalo faktor ini udah sering banget ya dibahas d pelajaran biologi yang udah elu pelajari. Gua yakin guru atau dosen elu pasti pernah bilang kalau ketika masa peremajaan atau sekitar masa galau-galaunya nyari pacar bagi yang ngerasa enggak nyaman dengan gelar jomblo ini, seorang cewe mengalami masa pertumbuhan dan perkembangan yang lebih cepat dibanding cowo atau cewo. Nah, karena itu sistem prosesor otak cewe lebih canggih dari pada cowo, makannya nilainya tinggi.

2. Sering Kerja

Ya, gua yakin elu yang merasa berbangsa cowo pasti tau and sadar ketika ada tugas kelompok yang diisi campuran cewe-cowo PASTI yang ngerjain tugas atau laporannya itu CEWE. Ya enggak? Ya walaupun enggak semua kelompok nerapin sistem itu sih... Tapi ya tetep aja gua yakin banyak yang nerapin sistem ini, soalnya gua ama temen cowo satu kelompok gua suka nerapin sistem ini, hehe. Nah, karena selalu cewe yang mengerjakan tugas. Otomatis yang ngerti cuman cewe aja deh. Cowo yang tinggal copas enggak ngerti pelajarannya. Alhasil, nilai cewe lebih tinggi.

3.Modus

Nah, faktor ketiga ini faktor paling aneh menurut gua. Karena keanehannya itu faktor “Modus” ini termasuk sebagai tiga faktor yang terpilih. Oke, jadi faktor modus ini merupakan faktor yang dialami temen gua sendiri, sebut saja si fulanah (soalnya kan cewe). Jadi ceritanya ada di suatu mata kuliah yang doi enggak bisa, enggak ngerti, tapi nilai praktikumnya itu tinggi, lebih tinggi dari anak yang paling pinter dikelasnya lagi.

Nah, usut punya usut ternyata bukan doi yang modusin si asprak  biar dapet nilai tinggi, TAPI, si asprak (asisten praktikum) yang nambahin nilai doi, bahkan ketika UTS, iya pas UJIAN, aspraknya kan ngawas, trus ngebisikin jawaban ke cewe tersebut. WAH! Parah banget! Dasar tuh asprak modusnya ketauan banget. Bagi-bagi kek ke gua juga gitu, yeu dasar!


Nah, gua yakin tiga faktor diatas udah cukup mewakili milyaran faktor lainnya kan? Ya, sebenernya cuman tiga faktor doank yang gua tau sih, hehe. Kalau elu tau faktor lain yang nyebabin nilai cewe itu bisa tinggi, silakan komen aja, mumpung komen itu belum ada undang-undangnya.

  

Jumat, 13 November 2015

Paling Cuma Wacana


Nemu di Gugle

Enggak kerasa, udah hampir satu bulan gua belom nge-post artikel baru. Ya, belakangan ini gua lagi sibuk banget gara-gara kemaren abis UTS dan gua jadi kepala divisi publikasi, dekorasi, dan dokumentasi (PDD) event Pemilihan Raya 17 KM IPB, just FYI doank loh ya (pengen keliatan keren aja sih sebenernya, hehe) jadinya gua enggak sempet nulis and nge-update artikel baru deh. Tapi kalo nge-update rasa cinta ku kepadamu sih itu pasti selalu sempet... #Apesi

Nah, suatu kesibukan yang elu alami bukan lah suatu alasan bagi elu untuk enggak ngelakuin apa yang udah menjadi kewajiban bagi elu, atau apa yang udah elu jadwalkan untuk elu lakuin. Salah satu contoh momen yang lagi nge-trend sekarang ini itu adalah ketika elu udah bikin suatu rencana sama temen-temen elu untuk pergi ke suatu tempat dan ternyata pada hari-H rencana itu enggak jadi. Nah, momen rencana yang enggak jadi itu akhir-akhir ini sring disebut sebagai WACANA.

Yap, sebenernya kalau elu cari arti kata WACANA di KBBI atau elu tanya mbah gugle. Elu enggak akan nemuin arti yang menunjukkan hubungan antara kata WACANA dengan rencana yang enggak jadi samsek men... WACANA tu artinya komunikasi verbal atau percakapan, beda jauh bet sama rencana yang enggak jadi. Ini siapa sih yang hubung-hubungin? Enggak lulus SD apa ya? Dasar Be*tiiit*.

Elu tau enggak guys? Keberadaan istilah WACANA ini itu udah ngebuat kerusakan banget loh di muka bumi ini #LebayDikit. Iya, serous guaaa... Coba elu ngerasa enggak? Ketika muncul istilah WACANA, banyak rencana-rencana yang beneran jadi enggak terlaksana. Beda halnya denga dulu sebelum ada istilah WACANA, jarang ada rencana yang enggak jadi. Elu ngerasain enggak? Kalau gua pribadi jujur ngerasain. Asli. Beneran. Tapi enggak sumpah, soalnya enggak boleh sumpah karena hal yang sepele. Jadi kalau dimisalkan intinya, chatnya kayak gini.
Ceritanya di grup Lime.

“Ngumpul yuk, kemana kek, udah lama enggak kumpul nich, kangen :( “ si A

“Ayolah kumpul, bebas gua mah” si B

“Atur aje, gua tinggal cus entar, hehe” si C

“Selalu free aku mah, soalnya enggak ada yang mau sama aku #Jomblo #Baper huhuhu” si D

“Halah, paling cuman WACANA” si NGEHE

Dan setelah itu percakapan berhenti, enggak ada lagi yang ngebahas buat kumpul...

Asli emang ngehe bet orang yang bilang “paling cuma WACANA” ketika lagi pengen ngebahas kumpul atau apapun. Pengen rasanya gua jedotin palanya ke tembok. Gimana enggak, sering gara-gara ada orang yang ngomong kayak gitu acara jadi beneran enggak jadi karena dia ngebuat anak-anak lainnya jadi berpikiran PESIMIS kalau acara tersebut bakal beneran enggak jadi. Jadi kesannya istilah WACANA ini tuh menyerang otak manusia dan membuatnya menjadi berpikiran PESIMIS. Nah ini nih bahaya yang sebenarnya dari istilah ini.


Jedotin Aja Palanya ke Tembok

So, kalau elu nemu orang yang ngomong “paling cuma WACANA” di grup elu, jedotin aja palanya ke tembok. Atau kalo elu yang ngomong “paling cuma WACANA” di grup, jedotin pala elu ke tembok...