Kamis, 15 Oktober 2015

Dilema Bangsa Terdidik



Kemaren malam, ketika gua lagi keluar pengen kumpul rapat #Ea #SokSibuk #PadahalGabut gua mampir dulu di ceri mart. Nah, ketika gua lagi nangkring sejenak di motor. Tiba-tiba aja gua ngeliat ada anak bocah masih kecil kayak biji jagung teriak-terikin temennya di tengah jalan. Iye, dia teriak-teriak di tengah jalan yang banyak kendaraan lalu lalang dan elu tau apa yang doi teriakkan?

“Wey, Anj**g elu dasar”

“Gua enggak punya anj**g ye, haram tau”

*hening*

*Tiba-tiba lampu mati*

Denger bocah yang masih segede biji jagung ngomong seperti itu, teriak di tengah jalan lagi, asli bikin malu banget enggak sih? Jelas banget kalau bangsa ini enggak terdidik. Gimana Indonesia bakal maju kalo penerusnya dari kecil aja udah berani ngomong kata-kata yang berbau kasar? Gimana Indonesia mau majuu??? GIMANAAAA??? Oke cukup, lebay tau enggak sih elu?

Kalau elu ngeliat atau balik ke jaman dulu, tandanya itu elu lagi mimpi. Kenapa? Ya soalnya mana mungkin elu bisa balik ke jaman dulu berrooo.. Jadi intinya gini bero, kalau misal elu inget-inget masa kecil elu, apa elu punya temen atau pernah ngeliat anak yang udah berani blak-blakan ngomong kasar di tempat umum?  Yang mulutnya udah kagak punya saringan? Yang keliatan kagak punya urat malu? Enggak kan?

Di jaman pas gua dulu masuh segede biji jagung anak-anaknya tuh setidaknya masih punya penyaring di mulutnya. Yah pokoknya keliatan banget deh. Beda banget sikapnya ama anak jaman sekarang, anak SD udah pernah tawuran... Nah, elu tau enggak kenapa bisa beda banget sikap anak sekarang ama anak jaman dulu? Yap, salah satu penyebabnya nih guys, anak-anak jaman sekarang itu banyak yang tumbuh atau dididik sama sipper (nama samaran dari pem***tunya) bukan sama orang tuanya.

Nyadar enggak sih elu? Coba dah elu liat anak-anak yang masih segede biji padi yang lagi maen diluar rumah biasanya ditemenin ama siapa? Kebanyakan tuh ditemenin ama si sipper. Nah, sekarang masalahnya kan gini, anak segede biji padi kan nyerep sikap apapun yang mereka liat, blom bisa bedain mana yang baik and mana yang buruk. Nah, Kalo si sipper ngelakuin perbuatan yang buruk, pasti bakal langsung diikutin si bocah kan? Tanpa disaring dulu.

Kalau kata pedesnya sih gini ya, tapi gua bukan maksud gua untuk menjelekkan atau mendiskriminasikan suatu pihak ya, gua cuman ingin menyadarkan aja..
“Gimana bangsa ini menjadi bangsa yang terididik wong ketika masa kecilnya saja dididik sama orang yang kurang berpendidikan”

Selain itu, emangnya  si sipper itu peduli ama anak majikannya? Emang dia peduli bakal ngajarin yang baik and bener aja ke anak majikannya? Ke anak aslinya aja sendiri blom tentu dia ngajarin yang bener, apalagi ke anak majikannya. Ya terkecuali si sipper itu merasa punya responsibility terhadap anak majikannya...



Jadi yang ngebuat dilema bangsa terdidik sebenarnya itu permasalahnnya bukan dari si sipper aja guys. Permasalahannya utamanya yaitu dari orang tua yang seharusnya ngedidik anaknya sendiri, bukan nitipin anak ke tempat penitipan anak. Kalau misal alesannya karena tuntutat kerja, ya setidaknya disetiap setelah selesai kerja, luangkan waktu bersama anak dan ajarkan kebiasaan-kebiasaan yang baik.