Kamis, 24 September 2015

Yang Sakit



Hari jumat adalah hari ketika gua dapet mata kuliah pengantar ilmu pastura. Elu tau apa itu ilmu pastura? Sebagai info tambahan buat elu aja, ilmu pastura adalah ilmu yang mempelajari tentang rerumputan gitu. Ilmu yang mengajarkan kepada gua bahwasannya rumput yang banyak dipandang banyak orang sebelh mata, sebagai penganggu, selalu di potong, justru merupakan suatu makhuk hidup ciptaan sang Maha Kuasa yang memiliki manfaat sangat besar yang jarang diketahui banyak orang. Jadi rumput itu mengajarkan kita bahwasannya semua makhluk di dunia ini memiliki manfaat walaupun terlihat enggak bemanfaat.

Gua tau kata-kata di atas dari dosen sementara yang kemaren ngegantiin dosen ilmu pastura yang asli, berarti fake dosen ya? wkwkw. BTW, dosen pengganti tersebut adalah seorang dosen yang sering ngasih pelatihan atau coaching clinic gitu ke berbagai tempat. Keren banget enggak sih? Dosen rerumputan, tapi sering ngasih pelatihan ke berbagai tempat? Tempat yang enggak ada rumputnya lagi, kayak kantor gitu #Beuh #BanggaDosenSendiri.

Di kala jam kuliahnya, beliau enggak ngejelasin apa yang ada di slide kayak dosen-dosen lainnya. Beliau punya metode ngajar greget. Beliau pengennya di tanya sama mahasiswa, APAPUN pertanyaannya bakalan di jawab. Trus juga bagi yang nanya bakal dicatet namanya and dikasih bonus tambahan nilai. Udah kuliah enggak belajar kaku, bisa nanya bebas tentang kehidupan, sama orang yang biasanya dibayar tapi kali ini gratis, trus nanya malah dapet bonus lagi, siapa coba yang enggak suka sama dosen yang satu ini? Gua sih suka... cuman gua lebih suka cewe ya, maap-maap aja hahaha.

Kesempatan emas ini, banyak dimanfaatin oleh temen-temen gua dan gua juga. Banyak pertanyaan yang muncul, dari pertanyaan mainstream seperti “Bagaimana untuk tetap menjaga semangat?” atau “Gimana caranya menemukan passion?” sampai pertanyaan yang berat banget “Apa filosofi atau motivasi bapak belajar rumput?”atau “Berapa berat bada bapak?” berat banget kan pertanyaannya? Haha. Nah, dari banyaknya pertanyaan yang diajukan, ada satu jawaban yang menurut gua itu ngena banget. Gua lupa soalnya apa, tapi jawabannya tuh kayak gini.

“Coba kamu gambar sebuah apel, setelah kamu selesai menggambar orang lain melihat gambar kamu dan dia mengatakan bahwasannya gambarmu jelek. Disini orang tersebut mengatakan bahwa apel tersebut yang jelek, tapi apakah apel tersebut yang marah? Yang merasakan sakit hati? Kamu yang menggambar kan yang merasakan sakit hati? Sama halnya ketika kamu menjelek-jelekkan atau mengatai orang lain, siapakah yang merasakan sakit? Siapakah yang sakit hati? Yap... tentu saja sang penciptalah yang sakit hati” Kurang lebih begitu perkataan beliau.

Nah, dari kata-kata beliau diatas apa yang bisa elu pahami? Kalo menurut gua, dari kata-kata beliau gua jadi paham kalau ketika elu merendahkan, menjelekkan, atau menghina suatu pihak ada kemungkinan besar ada pihak lain yang merasa terendahkan, terjelekkan, atau terhina, yang sakit. Karena itu, kalo elu pengen ngejelekkin orang mikir-mikir dulu dua kali, kalo udah mikir dua kali dan elu tetep pengen ngatain dia, baru deh elu boleh ngejelekkin dia.. hahaha. Enggak gitu lah ya, paham kan elu maksud gua yang sbenarnya? Oke?


Posting Komentar