Selasa, 15 September 2015

Alasan Untuk Semangat


Suatu hari, di sebuah pelosok desa di ujung nusantara, terdapat seorang nenek yang sudah tua banget yang mengurusi kelima cucunya yang masih kecil-kecil karena ditinggal wafat oleh ayah – ibunya. Nenek ini bukanlah orang yang mampu, beliau adalah seseorang yang jauh dari kata mampu, soalnya “desa mampu” berjarak 100 KM dari desanya. #lah? Beliau bekerja keras berjualan kayu bakar yang dicarinya di hutan tiap subuh sampai sore dengan tangan rentanya. Elu tau kenapa hal ini beliau lakukan tiap hari walaupun uang yang didapatnya tidak seberapa? Walaupun tubuhnya sebenarnya sudah lemah, tidak sekuat dulu lagi? Yaaaa.. walaupun uang yang didapat tidak seberapa. Walaupun tubuhnya sudah tidak kuat lagi. Tetapi beliau tetap melakukan pekerjaan ini setiap hari agar lidah kelima cucunya yang masih kecil-kecil dapat merasakan hangatnya nasi yang baru dimasak tiap harinya...

Sedih enggak elu baca cerita di atas? Gua sih sedih-sedih gitu ngebacanya.. hikkkss.. gimana enggak, bayangin aja nenek-nenek yang kalo banyak elu liat itu udah lemah fisiknya tapi masih ngumpulin kayu-kayu bakar di hutan. Berat banget enggak sih? Coba kalo elu sekarang gua suruh buat ngumpulin kayu-kayu bakar di hutan... Boro-boro nganggkut banyak kayu bakar, kayu bakar aja paling elu enggak tau bentuknya kek gimana. Ya enggak?

Dari cerita nenek tua yang rela ngorbanin badannya yang udah tua buat bekerja, apa intisari atau esensi atau pesan tersirat dari cerita tersebut? Hayo apa? Bingung nih ketauan, wkwk. Gua tambahin satu cerita lagi deh biar elu bisa paham intisarinya. Ceritanya berdasarkan pengalaman gua pribadi loh #PromosiDiri.

Sekarang-sekarang ini di IPB gua suka banget ikut atau daftar jadi panitia suatu acara atau kegiatan kampus, bukan daftar jadi bebek kampus loh ya. Banyak deh yang gua jabanin, ampe pernah di suatu hari yang sama ada tiga kegiatan yang gua panitiain ngadain rapat di jam yang sama. Asli awalnya gua bingung gitu, tapi karena gua dah biasa sebelum-sebelumnya suka rapat atau ikut kegiatan yang bentrok-bentrok gitu, gua jadi bisa ngatur mana yang lebih penting #Cie #SokKeren #PadahalMahStress #Lupakan.

Oke, bahasan diatas itu enggak penting. Yang gua maksud sesungguhnya adalah, gua suka banget ikut jadi panitia atau bahkan jadi volunteer dari suatu kegiatan. Saking banyaknya ampe ada temen gua yang ngomong dengan nada heran gini,

“Elu enggak cuti apa keri?”

Dari perkataan doi tersebut, apa makna tersirat yang dapat elu ambil? Yaa.. dia heran kenapa gua bisa terus ikut jadi panitia dan gua terlihat enggak capek, lelah, atau letih. Asal elu tau aja, asli gua capek, gua lelah, dan bahkan gua letih. Banyak banget kegiatan yang gua ikutin ibaratnya makanan gua belom abis tapi gua udah nambah lagi. Gua masih pacaran sama si A tapi gua udah nembak si B. Ibarat doank loh yaa, hehe.

Nah, sekarang gua pengen nanya ke elu nih guys. Kira-kira kenapa nenek yang udah tua bisa kerja nyari kayu bakar? Dan gua yang kuliah bisa ikut banyak bet kepanitiaan? Kenapa nenek itu bisa tetap bertahan mencari kayu bakar padahal kondisi fisiknya tidak mendukung? Kenapa gua yang banyak tugas dan kuliah bisa bertahan jadi panitia kegiatan di atau bahkan luar kampus? Kenapa?

Jawabannya adalah, karena nenek-nenek itu dan gua, punya suatu kesamaan, kita punya alasan yang membuat kita bersemangat melakukan sesuatu yang lebih. Ya! Karena nenek itu memiliki lima cucu yang masih kecil yang beliau inginkan bisa makan setiap hari. Karena gua pengen mendapatkan banyak pegalaman dan banyak kenalan agar mempermudah masa depan gua menuju sukses.

So, buatlah alasan yang kuat agar kau bisa terus dan tetap bersemangat... #KeriQuotee  
Posting Komentar