Selasa, 29 September 2015

Cerita Dibalik Cuaca



Belakangan ini, cuaca di Indonesia bahkan cuaca di dunia itu lagi enggak jelas gengs. Ya, enggak jelasnya kayak kondisi hati gua yang enggak jelas ketika bertemu dengan dirinya, ea baper... Tapi ini beneran loh, emang bner kan cuaca saat ini tuh enggak jelas? Pagi cerah, siang panas, sore tiba-tiba hujan, malem tiba-tiba dingin, tengah male tiba-tiba mimpiin kamu. Pokoknya ekstrim gitu deh cuaca saat ini guys.

Kalo mundur sepekan yang lalu, sebelum cuaca menjadi enggak jelas. Perlu elu ketahui, Bogor kehilangan identitasnya sebagai kota hujan, gimana enggak? Terhitung hari-hari mundur sebelum satu pekan yang lalu, Bogor menjadi kota siang. Sepanjang hari panas terik dan enggak turun hujan. Kekeringan ini juga melanda belahan Indonesia lainnya. Banyak lahan atau sawah yang kekeringan, bahkan sampai terjadi kebakaran hutan (Entah benar kebakaran kekeringan atau kebakaran karena.... u know lah). Nah, di musim kemarau kemaren itu, kekeringan enggak hanya menghampiri sawah-sawah pertanian, tapi juga menghampiri persediaan air di kontrakan uwe guysss... Huhuhu :( Sedih banget tau rasanya.

Ketika pertama kali tau aer kontrakan abis, gua dan tiga anak kontrakan panik. Tapi aslinya mereka bertiga doank kok yang panik, gua mah selo aja #Sok Keren. Ketika pagi waktu pengen kuliah, ketiga temen gua pun berangkat untuk mandi di Alhur (masjid utama di IPB)  jam 6 pagi, karena mereka kuliah jam 7. Gua juga padahal ada kuliah jam 7 pagi loh, cuman karena gua greget orangnya, gua baru berangkat dari kontrakan jam 7 kurang dua puluh menit dengan keadaan blom mandi.

Sampe Alhur gua berencana mandi, dan ternyata.. kamar mandi rame, banyak yang ngantri buat mandi. Ngeliat jam, udah jam 6.45 gua awalnya sedikit panik, sedikit doank loh yee.. sampe gua inget kalo gua pernah sekali mandi di wc kampus. Dan dalam waktu 10 menit, gua mandi di kampus. Oiya, FYI gua juga maksain mandi karena enggak ada sejarahnya gua berangkat kuliah atau sekolah itu enggak mandi. So apapun yang terjadi gua pengen elu harus tetep mandi.



WC nya mayan bagus bro sis



Selain cerita mandi dikampus, ada cerita lain ketika cuaca mulai enggak jelas. Yaitu cerita tentang kondisi tubuh gua yang ngedrop dan sakit yang mugkin aja dikarenakan terlalu banyak kegiatan yang gua ikutin, trus makan gua enggak teratur, trus cuaca yang enggak mendukung, trus gua suka isengin orang, trus takdir dari Allah. Udeh noh, fix banget penyebabnya gua jadi sakit... Dan enggak enaknya lagi, sakit gua itu mencret-mencret gengs. And elu bayangin aja elu mencret tapi aer kurang... heuu.. Untuk menganggulangi masalah kekurangan aer, kita pun sering gunain aer galon buat mandi, wkwkw.

Alhamduliilahnya beberapa hari belakangan iudah mulai turun hujan, jadinya aer dikontrakan gua udah enggak seret. YEAY! Nah, dari dua cerita dibalik cuaca apa yang bisa elu pahami? Yap, elu harus bisa belajar buat hemat aer and elu harus bisa menjaga kondisi tubuh elu karena elu enggak tau kapan hujan enggak turun lagi and kesehatan itu mahal. 

Kamis, 24 September 2015

Yang Sakit



Hari jumat adalah hari ketika gua dapet mata kuliah pengantar ilmu pastura. Elu tau apa itu ilmu pastura? Sebagai info tambahan buat elu aja, ilmu pastura adalah ilmu yang mempelajari tentang rerumputan gitu. Ilmu yang mengajarkan kepada gua bahwasannya rumput yang banyak dipandang banyak orang sebelh mata, sebagai penganggu, selalu di potong, justru merupakan suatu makhuk hidup ciptaan sang Maha Kuasa yang memiliki manfaat sangat besar yang jarang diketahui banyak orang. Jadi rumput itu mengajarkan kita bahwasannya semua makhluk di dunia ini memiliki manfaat walaupun terlihat enggak bemanfaat.

Gua tau kata-kata di atas dari dosen sementara yang kemaren ngegantiin dosen ilmu pastura yang asli, berarti fake dosen ya? wkwkw. BTW, dosen pengganti tersebut adalah seorang dosen yang sering ngasih pelatihan atau coaching clinic gitu ke berbagai tempat. Keren banget enggak sih? Dosen rerumputan, tapi sering ngasih pelatihan ke berbagai tempat? Tempat yang enggak ada rumputnya lagi, kayak kantor gitu #Beuh #BanggaDosenSendiri.

Di kala jam kuliahnya, beliau enggak ngejelasin apa yang ada di slide kayak dosen-dosen lainnya. Beliau punya metode ngajar greget. Beliau pengennya di tanya sama mahasiswa, APAPUN pertanyaannya bakalan di jawab. Trus juga bagi yang nanya bakal dicatet namanya and dikasih bonus tambahan nilai. Udah kuliah enggak belajar kaku, bisa nanya bebas tentang kehidupan, sama orang yang biasanya dibayar tapi kali ini gratis, trus nanya malah dapet bonus lagi, siapa coba yang enggak suka sama dosen yang satu ini? Gua sih suka... cuman gua lebih suka cewe ya, maap-maap aja hahaha.

Kesempatan emas ini, banyak dimanfaatin oleh temen-temen gua dan gua juga. Banyak pertanyaan yang muncul, dari pertanyaan mainstream seperti “Bagaimana untuk tetap menjaga semangat?” atau “Gimana caranya menemukan passion?” sampai pertanyaan yang berat banget “Apa filosofi atau motivasi bapak belajar rumput?”atau “Berapa berat bada bapak?” berat banget kan pertanyaannya? Haha. Nah, dari banyaknya pertanyaan yang diajukan, ada satu jawaban yang menurut gua itu ngena banget. Gua lupa soalnya apa, tapi jawabannya tuh kayak gini.

“Coba kamu gambar sebuah apel, setelah kamu selesai menggambar orang lain melihat gambar kamu dan dia mengatakan bahwasannya gambarmu jelek. Disini orang tersebut mengatakan bahwa apel tersebut yang jelek, tapi apakah apel tersebut yang marah? Yang merasakan sakit hati? Kamu yang menggambar kan yang merasakan sakit hati? Sama halnya ketika kamu menjelek-jelekkan atau mengatai orang lain, siapakah yang merasakan sakit? Siapakah yang sakit hati? Yap... tentu saja sang penciptalah yang sakit hati” Kurang lebih begitu perkataan beliau.

Nah, dari kata-kata beliau diatas apa yang bisa elu pahami? Kalo menurut gua, dari kata-kata beliau gua jadi paham kalau ketika elu merendahkan, menjelekkan, atau menghina suatu pihak ada kemungkinan besar ada pihak lain yang merasa terendahkan, terjelekkan, atau terhina, yang sakit. Karena itu, kalo elu pengen ngejelekkin orang mikir-mikir dulu dua kali, kalo udah mikir dua kali dan elu tetep pengen ngatain dia, baru deh elu boleh ngejelekkin dia.. hahaha. Enggak gitu lah ya, paham kan elu maksud gua yang sbenarnya? Oke?


Selasa, 15 September 2015

Alasan Untuk Semangat


Suatu hari, di sebuah pelosok desa di ujung nusantara, terdapat seorang nenek yang sudah tua banget yang mengurusi kelima cucunya yang masih kecil-kecil karena ditinggal wafat oleh ayah – ibunya. Nenek ini bukanlah orang yang mampu, beliau adalah seseorang yang jauh dari kata mampu, soalnya “desa mampu” berjarak 100 KM dari desanya. #lah? Beliau bekerja keras berjualan kayu bakar yang dicarinya di hutan tiap subuh sampai sore dengan tangan rentanya. Elu tau kenapa hal ini beliau lakukan tiap hari walaupun uang yang didapatnya tidak seberapa? Walaupun tubuhnya sebenarnya sudah lemah, tidak sekuat dulu lagi? Yaaaa.. walaupun uang yang didapat tidak seberapa. Walaupun tubuhnya sudah tidak kuat lagi. Tetapi beliau tetap melakukan pekerjaan ini setiap hari agar lidah kelima cucunya yang masih kecil-kecil dapat merasakan hangatnya nasi yang baru dimasak tiap harinya...

Sedih enggak elu baca cerita di atas? Gua sih sedih-sedih gitu ngebacanya.. hikkkss.. gimana enggak, bayangin aja nenek-nenek yang kalo banyak elu liat itu udah lemah fisiknya tapi masih ngumpulin kayu-kayu bakar di hutan. Berat banget enggak sih? Coba kalo elu sekarang gua suruh buat ngumpulin kayu-kayu bakar di hutan... Boro-boro nganggkut banyak kayu bakar, kayu bakar aja paling elu enggak tau bentuknya kek gimana. Ya enggak?

Dari cerita nenek tua yang rela ngorbanin badannya yang udah tua buat bekerja, apa intisari atau esensi atau pesan tersirat dari cerita tersebut? Hayo apa? Bingung nih ketauan, wkwk. Gua tambahin satu cerita lagi deh biar elu bisa paham intisarinya. Ceritanya berdasarkan pengalaman gua pribadi loh #PromosiDiri.

Sekarang-sekarang ini di IPB gua suka banget ikut atau daftar jadi panitia suatu acara atau kegiatan kampus, bukan daftar jadi bebek kampus loh ya. Banyak deh yang gua jabanin, ampe pernah di suatu hari yang sama ada tiga kegiatan yang gua panitiain ngadain rapat di jam yang sama. Asli awalnya gua bingung gitu, tapi karena gua dah biasa sebelum-sebelumnya suka rapat atau ikut kegiatan yang bentrok-bentrok gitu, gua jadi bisa ngatur mana yang lebih penting #Cie #SokKeren #PadahalMahStress #Lupakan.

Oke, bahasan diatas itu enggak penting. Yang gua maksud sesungguhnya adalah, gua suka banget ikut jadi panitia atau bahkan jadi volunteer dari suatu kegiatan. Saking banyaknya ampe ada temen gua yang ngomong dengan nada heran gini,

“Elu enggak cuti apa keri?”

Dari perkataan doi tersebut, apa makna tersirat yang dapat elu ambil? Yaa.. dia heran kenapa gua bisa terus ikut jadi panitia dan gua terlihat enggak capek, lelah, atau letih. Asal elu tau aja, asli gua capek, gua lelah, dan bahkan gua letih. Banyak banget kegiatan yang gua ikutin ibaratnya makanan gua belom abis tapi gua udah nambah lagi. Gua masih pacaran sama si A tapi gua udah nembak si B. Ibarat doank loh yaa, hehe.

Nah, sekarang gua pengen nanya ke elu nih guys. Kira-kira kenapa nenek yang udah tua bisa kerja nyari kayu bakar? Dan gua yang kuliah bisa ikut banyak bet kepanitiaan? Kenapa nenek itu bisa tetap bertahan mencari kayu bakar padahal kondisi fisiknya tidak mendukung? Kenapa gua yang banyak tugas dan kuliah bisa bertahan jadi panitia kegiatan di atau bahkan luar kampus? Kenapa?

Jawabannya adalah, karena nenek-nenek itu dan gua, punya suatu kesamaan, kita punya alasan yang membuat kita bersemangat melakukan sesuatu yang lebih. Ya! Karena nenek itu memiliki lima cucu yang masih kecil yang beliau inginkan bisa makan setiap hari. Karena gua pengen mendapatkan banyak pegalaman dan banyak kenalan agar mempermudah masa depan gua menuju sukses.

So, buatlah alasan yang kuat agar kau bisa terus dan tetap bersemangat... #KeriQuotee