Senin, 31 Agustus 2015

Nilai atau Softskill?



Elu pernah atau sering denger enggak, orang ngomong kayak gini,

“...Ngapain nilai gede-gede, sekarang yang dicari perusahaan tuh orang ber-Softskill...”

Kalo gua pribadi sih entah kenapa sering banget denger orang ngomong kayak gitu. Apa karena gua yang emang nilainya pas-pasan atau enggak gede-gede amat jadi setuju sama statement tersebut, atau karena dasarnya gua yang masih kayak bocah polos trus imut-imut gimana gitu makannya gua terima aja statement tersebut? Gua sih lebih prefer ke yang kedua ya... Soalnya gua emang masih polos imut-imut gitu, wkwkw.

Sebelum gua ngebahas lebih mendalam antara nilai dan softskill, gua pengen nanya. Elu pernah enggak ikutan atau nonton seminar? Pernah enggak? Apa jangan-jangan elu enggak tau lagi makhluk apa itu seminar? Nah, kalau misalnya pernah, pernah enggak sih elu denger si orang yang ngasih seminar itu cerita kalau doi dulu pas sekolah nilainya kecil, nilainya pas-pasan, enggak bisa apa-apa. Pernah enggak denger cerita kayak gitu? Sekali lagi, kalau gua pribadi hampir sering banget denger atau baca cerita orang-orang sukses dalam kehidupannya namun enggak sukses dalam sekolahnya (baca: nilai pas-pasan, bahkan yang terparah di DO).

Oke, Sekarang gua pengen ngajak elu berpikir. Kan karena banyak cerita orang yang sukses dalam karir atau bisnisnya namun enggak sukses dalam sekolahnya membuktikan bahwasannya jika elu pengen sukses karir atau bisnis maka elu harus enggak sukses dalam sekolah? Apakah jadi seperti itu? ENGGAK sob! Sama sekali ENGGAK bisa elu narik kesimpulan seperti itu. Emangnya enggak ada orang yang rangking satu atau IPK-nya 4 sukses? Pasti ada... ya kan?

Menurut hasil riset gua (baca: Beuh), banyak orang yang beralasan dapat nilai kecil karena percaya dengan statement yang telah gua sebutkan diawal yang kemudian membuat mereka sibuk mencari pengalaman atau belajar softskill kesana-kemari dan kemudian menyebabkan “terjun payung”-nya nilai-nilai mereka di sekolah atau universitas. Apa bener tindakan orang-orang tersebut? ngorbanin nilai demi softskill?

Sebenarnya, kalau misal elu flashback masa lalu, atau flashback beberapa detik yang lalu. Elu sadar enggak? Kalau dulu elu sering atau setidaknya pasti pernah bermimpi atau memiliki keinginan untuk mendapat nilai yang besar atau mendapat gelar rangking satu. Gua yakin elu pasti setidaknya punya impian seperti itu, nah trus kenapa sekarang elu harus mengubur dalam-dalam impian elu itu hanya agar bisa belajar softskill? Emangnya kalau elu giat belajar mata pelajaran di sekolah agar mendapat nilai gede elu enggak bisa belajar dan mendapat softskill? Tentu aja BISA. Bahkan, justru ketika elu mendapat nilai tinggi (baca: ilmu eksak udah pro banget) akan membuat elu lebih mudah memahami, mempelajari, dan mengaplikasikan softskill yang elu peroleh, ya enggak?

So, Nilai atau Softskill? Of course both of them :)  




Posting Komentar