Senin, 31 Agustus 2015

Nilai atau Softskill?



Elu pernah atau sering denger enggak, orang ngomong kayak gini,

“...Ngapain nilai gede-gede, sekarang yang dicari perusahaan tuh orang ber-Softskill...”

Kalo gua pribadi sih entah kenapa sering banget denger orang ngomong kayak gitu. Apa karena gua yang emang nilainya pas-pasan atau enggak gede-gede amat jadi setuju sama statement tersebut, atau karena dasarnya gua yang masih kayak bocah polos trus imut-imut gimana gitu makannya gua terima aja statement tersebut? Gua sih lebih prefer ke yang kedua ya... Soalnya gua emang masih polos imut-imut gitu, wkwkw.

Sebelum gua ngebahas lebih mendalam antara nilai dan softskill, gua pengen nanya. Elu pernah enggak ikutan atau nonton seminar? Pernah enggak? Apa jangan-jangan elu enggak tau lagi makhluk apa itu seminar? Nah, kalau misalnya pernah, pernah enggak sih elu denger si orang yang ngasih seminar itu cerita kalau doi dulu pas sekolah nilainya kecil, nilainya pas-pasan, enggak bisa apa-apa. Pernah enggak denger cerita kayak gitu? Sekali lagi, kalau gua pribadi hampir sering banget denger atau baca cerita orang-orang sukses dalam kehidupannya namun enggak sukses dalam sekolahnya (baca: nilai pas-pasan, bahkan yang terparah di DO).

Oke, Sekarang gua pengen ngajak elu berpikir. Kan karena banyak cerita orang yang sukses dalam karir atau bisnisnya namun enggak sukses dalam sekolahnya membuktikan bahwasannya jika elu pengen sukses karir atau bisnis maka elu harus enggak sukses dalam sekolah? Apakah jadi seperti itu? ENGGAK sob! Sama sekali ENGGAK bisa elu narik kesimpulan seperti itu. Emangnya enggak ada orang yang rangking satu atau IPK-nya 4 sukses? Pasti ada... ya kan?

Menurut hasil riset gua (baca: Beuh), banyak orang yang beralasan dapat nilai kecil karena percaya dengan statement yang telah gua sebutkan diawal yang kemudian membuat mereka sibuk mencari pengalaman atau belajar softskill kesana-kemari dan kemudian menyebabkan “terjun payung”-nya nilai-nilai mereka di sekolah atau universitas. Apa bener tindakan orang-orang tersebut? ngorbanin nilai demi softskill?

Sebenarnya, kalau misal elu flashback masa lalu, atau flashback beberapa detik yang lalu. Elu sadar enggak? Kalau dulu elu sering atau setidaknya pasti pernah bermimpi atau memiliki keinginan untuk mendapat nilai yang besar atau mendapat gelar rangking satu. Gua yakin elu pasti setidaknya punya impian seperti itu, nah trus kenapa sekarang elu harus mengubur dalam-dalam impian elu itu hanya agar bisa belajar softskill? Emangnya kalau elu giat belajar mata pelajaran di sekolah agar mendapat nilai gede elu enggak bisa belajar dan mendapat softskill? Tentu aja BISA. Bahkan, justru ketika elu mendapat nilai tinggi (baca: ilmu eksak udah pro banget) akan membuat elu lebih mudah memahami, mempelajari, dan mengaplikasikan softskill yang elu peroleh, ya enggak?

So, Nilai atau Softskill? Of course both of them :)  




Rabu, 26 Agustus 2015

Yang Terjadi Sebenarnya





Kalo elu masih suka liat TV atau tipi. Tayangan atau tontonan baik acara maupun iklan yang ditampilin itu udah beda jauh banget dari acara atau iklan yang ditampilin ketika elu dulu masih kecil. Ya enggak? Kalo dulu yang ditampilin tuh kartunnya kayak teletublus, twimis, tisubasah. Pelem yang ditampilin dulu tuh juga kayak astra boy, petualangan si rena, dan masih banyak lagi pelem jaman dulu yang para tokohnya enggak banyak gaya and enggak kekurangan bahan pakaiannya. Lah kalo kartun ama pelem jaman sekarang? Udah banyak banget yang kekurangan bahan pakaian, ngelanggar, dan ngerusak Bro. Miris hayati melihatnya bang :’(

Berbagai tontonan dan tayangan di berbagai media massa inilah yang ngebuat gua, elu, dan banyak generasi muda Indonesia mengalami kebingungan, kegalauan dan kedilemaan. Perubahan zaman yang sangat TIBA-TIBA ini membutakan dan merusak hati dan otak kita semua, para pemimpin masa depan Indonesia. Pernah enggak elu sadari? Kalau artis atau siapapun lah yang elu anggap famous itu dulunya doi berpakaian sopan dan enggak memamerkan bagian tubuhnya, nah sekarang doi berpakaian seperti apa? Pakaiaannya udah tipis, ketat, nyeplak pula, hidup lagi. Pengen gua robek-robek tuh baju yang doi pake, nanggung, haha. Dan kalau artis atau idolanya aja make pakaian seperti itu, apa yang bakal terjadi pada para fansnya? Hm... Pasti elu udah bisa menduga.


Gak Sanggup Ane Gan :(

Awalnya sih gua enggak terlalu ambil pusing sama insiden mengerikan yang terjadi saat ini. Namun gua tersadar maksud dan tujuan dibalik semua ini ketika ada temen gua berinisial R yang telah melakukan perbuatan meng-share suatu postingan yang bukan tidak baik. Nahloh, ngerti enggak? Haha. Jadi doi ngeshare sebuah postingan di grup LIME dari Official Account-nya Human Development yang bejudul PORNOGRAFI, PERUSAK IMPLISIT BANGSA. Topik bahasan isinya sangat menarik dan menyadarkan gua, dan di dalam postingan itu juga ada video yang WAJIB banget elu tonton bro, sis.



Apa yang bisa elu pahami dari video tersebut? Udah pasti elu paham kalau pornografi itu berbahaya kan? Bisa ngerusak otak depan elu dan ngebuat elu enggak beda sama hewan. Mau elu disamain kayak hewan? Gua sih OGAH DECH! Makannya jangan masih suka buka gituan yee..

Nah, trus sekarang hubungannya video yang gua share barusan ama acara tipi ngerusak ama artis yang kekurangan bahan apa? Hubungannya... itu semua ngerusak otak elu dan pengen ngebuat elu ENGGAK BEDA sama HEWAN. Hal ini disebabkan karena ada atau bahkan banyak oknum yang Jeolus ama kekayaan alam Indonesia dan berniat merebutnya. Karena saat ini kata PEPERANGAN itu udah jadi kosa kata yang hilang dan ditinggalkan (kasiaan banget, jones dasar), jadi MEREKA mengambil JALAN LAIN agar bisa mendapat kekayaan alam Indonesia secara MURAH atau bahkan CUMA-CUMA. YAP. Dengan membuat elu atau para generasi penerus bangsa Indonesia menjadi enggak ada bedanya sama hewan... MEREKA dapat dengan amat mudah MENGURAS kekayaan alam kita...


So, kurangin dan jangan buka-buka yang gituan lagi yaa.. :)

Senin, 17 Agustus 2015

Makna Merdeka



Keren Dah Logonya

Merdeka, satu kata yang sangat dielu-elukan, disebut-sebut dikalangan masyarkat saat ini. Terutama hari ini. Elu tau kenapa? Yaaa.. karena hari ini, di tanggal ini, Indonesia yang diwakili oleh Soekarno telah memproklamirkan, menyatakan, atau melakukan pengakuan bahwasannya Indonesia telah merdeka. Hidup Indonesia!!! Hidup Jomblo!!! #Lah.

Merdeka sendiri kalau dicek di wikipedia memiliki dua arti sedikit berbeda yaitu, momentum di saat suatu negara memiliki hak kendali penuh atas seluruh wilayah bagian negaranya atau di saat seseorang mendapatkan hak untuk mengendalikan dirinya sendiri tanpa campur tangan orang lain dan atau tidak bergantung pada orang lain lagi. Dan perlu elu tau juga, di wikipedia ditulis bahwa sinonim dari kata MERDEKA adalah kata KEBEBASAN.

Walaupun udah basi sih ya sebenernya topik bahasan tentang Indonesia Merdeka. Karena kenyataannya sekarang ini Indonesia itu masih dijajah. Indonesia itu masih jauh dari kata merdeka versi wikipedia yang artinya itu punya hak untuk mengendalika diri sendiri tanpa campur tangan orang lain. Jauh banget enggak sih? Elu pasti menyadari and merasakan hal itu kan?

Nah. Walaupun kenyataannya emang pahit bahwa negeri tercinta ini belum bisa Move On dari statusnya sebagai “negeri yang dijajah”. Hal ini jangan sampai membuat elu sedih sob! Jangan ngebuat elu jadi putus harapan akan masa depan elu dan masa depan negeri tercinta kita ini. Elu jangan nyerah begitu aja kalau kita dijajah. Justru elu harus bangkit! Kita harus bangkit! Elu harus marah, elu harus ngamuk, elu harus luapkan semua emosi didalam dada elu. Masa elu terima aja gebetan atau pacar elu diambil orang lain? Enggak kan? Elu juga harus enggak terimalah ketika negeri elu ini diambil atau dimanfaatkan oleh negara lain.

Sekarang permasalahan barunya yaitu gimana cara yang baik dan benar untuk meluapkan emosi dan amarah elu. Elu jangan asal maen ngelabrak atau tabok cowo atau cewe yang ngerebut pacar elu. Elu enggak bisa asal menjelek-jelekkan atau mendemo pemerintah, misalnya. Daripada amarah elu hanya elu luapin dengan cara seperti itu, cara yang sangat menguras tenaga elu... Mending elu luapin amarah elu karena Indonesia masih di jajah dengan memenangkan perlombaan internasional misalnya. Elu buat negeri lain tertunduk di bawah elu. Bisa juga elu berbisnis atau ngebuat suatu perusahaan yang hebat banget cetar membahenol yang bisa banyak mengatasi pengangguran dan mampu membantu melunasi hutang Indonesia. Gerakan #AyoKerja
.
.
.
.
.
In The End. Di ulang tahun Indonesia atau HUT RI yang ke 70 ini. Tak mengapa sumber daya alam kita saat ini masih dijajah, asalkan jiwa, semangat, dan harga diri kita tidak terjajah. Kita semua harus BANGKIT!!! HIDUP INDONESIAAA!!! MERDEKAAA!!!


  

Senin, 10 Agustus 2015

Power Of Faith




Yakin Bakal Dapet Juara 1, dan Akhirnya... Alhamdulillah

Postingan gua kali ini terinspirasi dari kisah nyata yang telah gua alami sendiri. Yaitu suatu kisah dimana gua menjalani hidup bersama bukan dengan seorang cewe, melainkan hidup bersama dengan tiga orang cowo ngenes temen pesantren gua dalam satu atap yang sama. Perlu jadi catatan elu aja nih guys. Gua ama tiga temen gua hidup bersama dalam satu atap bukan karena kita homo doank, tapi karena kita berempat adalah Homo Socius. Yang ngerti pasti cuman anak yang udah pernah megang buku IPS dah, wkwkw.

Jadi ceritanya bermula ketika gua ama temen-temen gua bersih-bersih kontrakan baru kita. Ketika gua pengen nguras bak mandi. Lubang saluran di bagian bawah bak mandi yang buat keluar air dari bak susah di buka (Kebayangkan yang mana?). Gua ama temen gua udah nyoba beberapa kali, dan hasilnya... nihil. Lubang itu enggak mau kebuka, enggak bisa ditembus sistem keamanannya. Ketika kita bertiga hampir pasrah (agak lebay dikit enggak apa-apa lah ya? Eheh), tiba-tiba gua inget kasus botol madu yang pernah gua pecahkan ketika dulu gua di pesantren.

Jadi ceritanya dulu temen kamar gua enggak bisa negbuka botol madunya yang masih disegel. Trus dia minta tolong ke anak satu kamar (10 orang) dan semuanya pada enggak bisa ngebuka botol madu tersebut. Nah, trus gua pun datang layaknya supermen kesiangan gara-gara lupa masang alarm. Gua ngedatengin kerumunan anak-anak yang mukanya udah kayak orang enggak punya harapan lagi. Gua mengambil botol itu, memutar tutupnya, dan tutupnya pun terbuka.



DiSensor Soalnya Bukan Pengen Promosi

Melihat tutup botol madu yang bisa terbuka, seluruh orang yang ada di ruangan tersebut terpana. Sayangnya mereka terpana bukan karena kekerenan gua, melainkan karena keberhasilan gua membuka botol madu tersebut. Karena manusia harus saling tolong menolong, jadi gua pun membeberkan rahasia gua bisa ngebuka tutup botol tersebut. Jadi rahasia gua yaitu adalah keyakinan terhadap diri gua sendiri dan keyakinan akan bantuan yang Maha Kuasa #Beh.  Cuman dari kasus buka tutup botol madu aja bisa mengandung makna sedalem itu ya? Enggak nyangka elu ya? Gua juga enggak nyangka bro, sis. Ckck.

Nah, jurus rahasia yang gua terpakan ketika membuka tutup botol madu juga terpkan ketika kemaren membuka lubang bagian bawah bak mandi. Dan apa yang terjadi kemudian guys? Pasti elu udah bisa nebak kan? Saluran bagian bawah bak mandi akhirnya terbuka. Sekali lagi, gua berhasil membuktikan “The Power Of Faith”.

So, elu paham pesan yang gua sampaikan dalam post ini enggak? Yaitu pesan yang menyampaikan KENYATAANYA bahwa KEYAKINAN itu adalah senjata paling ampuh di dunia ini. Buktinya? Rukun islam pertama yaitu yakin kepada Allah dan Nabi Muhammad. Bukti lainnya? Elu enggak akan bisa ngelakuin atau ngedapetin apapun kalau elu enggak yakin bahwa elu bisa ngelakuin atau ngedapetin hal tersebut.