Rabu, 22 Juli 2015

Uniknya Tradisi Lebaran





Indonesia sebagai yang elu tau yaitu sebagai negara dengan berbagai kebudayaan dan tradisi yang banyak banget didalamnya. Ya enggak? Nah banyaknya, beragamnya, dan berbedanya kebudayaan di belahan Indonesia ini (ket: jangan mikir aneh-aneh loh guys!) enggak ngebuat perbedaan budaya atau tradisi yang dilakukan para Lebaranerz. Hal inilah yang gua bilang unik. Gimana enggak unik, berbagai macam jenis Lebaranerz dari daerahnya masing-masing yang notabennya (bahasa gua tinggi beut dah, wkwk) memiliki tradisi berbeda, saling ngelakuin beberapa tradisi yang sama ketika lebaran. Udah penasaran kan guys??? So, jangan ganti channel anda, tetaplah bersama kami di KeriTipi!

Jadi di postingan kali ini gua bakal menguak kasus yang cukup sulit dipecahkan. Bahkan detekif sekelas dunia, Cunan Doyle (ket: bisa dicari di mbah gugle bagi yang enggak tau) enggak sanggup buat mecahin kasus ini. Iya, soalnya kasus ini bukanlah sebuah gelas atau piring yang mudah untuk dipecahkan. Oke stop, mulai deh enggak jelas. So, Here we go! Inilah beberapa keunikan tradisi pas lebaran.

1. Maaf-maafan

Gua yakin pasti pas lebaran kemaren elu dapet kata-kata mohon maaf dari jarkoman atau broadcast dari line lah, bbm lah, fb lah, path lah, whatsapp lah, yang pasti udah enggak dari sms lah, ya kan? Suka kasian gua jadinya ama si ‘SMS’, udah enggak digunain lagi, udah enggak di sapa lagi, jadi jomblo ngenes deh dia. Padahal doi selalu sabar dan tabah menemani malam-malam para jomblo ngenes loh (baca: SMS dari operator).

Yang unik dari maaf-maafan ketika lebaran. Gua yakin banyak beberapa kampung di Indonesia yang ngelakuin ritual maaf-maafan se keluarga besar. Jadi si ketua gangsetar atau julukan lainnya ‘Embah’ duduk di kursi tengah terus anak-anaknya sampai cicitnya minta maaf gitu sambil muter-muter bergantian. Yah, kalo elu enggak ngerti simpelnya kayak orang yang abis sholat salam-salaman sambil sholawatan, gitu deh contoh simpelnya. Nah, Tradisi ini yang menurut KeriSurvey menjadi suatu tradisi yang unik dan melekat sama lebaran kayak lekatnya mie yang kelamaan di rebus.

2. TeHaeR

Yap, THR ini salah satu tradisi unik lebaran, yang kebanyakan orang enggak tau apa kepanjangannya tapi selalu diharapkan ketika lebaran tiba. Satu kata ini nih, yang gua yakin banyak anak-anak baik kecil, besar, yang ngaku-ngaku kecil padahal besar (apanya?) harapkan. Nah, masalahnya THR ini tuh biasanya cuman dikasih ke bocah-bocah kecil aja. Dari sini, THR ini membuktikan suatu rumus yang menyatakan bahwsannya jumlah THR yang didapat berbanding terbalik dengan usia elu. So, semakin besar atau tinggi usia elu, semakin kecil atau sedikit THR yang elu dapet. Padahal kebutuhan elu semakin banyak kan pas gede. True?

Nah, THR yang semakin sedikit didapat ketika semakin tua umur ini membuat banyak orang yang udah ‘gede’ menghalalkan berbagai cara untuk menambah penghasilan THR mereka. Ya enggak? Mungkin aja mereka make popok bayi lagi biar dikira bocah atau nangis jerit-jerit kesurupan. But, asal elu tau aja guys. Dibalik teori THR yang mengerikan itu, terkandung makna yang sangat mendalam atau hasil manis. Maknanya yaitu ketika elu cuman dikasih duit dikit atau bahkan enggak dikasih sama sekali itu tandanya elu udah dianggep dewasa. Elu udah dianggep gede. Lah terus kenapa? Sama aja kan kayak teorinya. Wkwkw.

Enggak, bukan diatas maksud makna mendalam yang sebenernya. Maksud gua, gua yakin pasti elu enggak sadar bahwasannya ketika elu saat ini, saat udah gede. THR elu menjadi semakin sedikit, tapi gua yakin, sekitar 99,99% bahwa ketika elu minta dibeliin sesuatu, kayak baju, celana, kemeja, lap, odol. Pasti dibeliin ma orang tua elu. Pokoknya presentase elu untuk mendapat sesuatu menjadi bertamabah. True?
.
.
.
Yap, mungkin dua aja kali ya tradisi unik lebaran yang gua share. Sisanya gua simpen buat tahun depan aja yak, biar ada bahan postingan pas lebaran tahun depan, hehe. (padahal sih alasan bingung lagi mau nulis apa, wkwkw).   
   
Posting Komentar