Kamis, 09 Juli 2015

Tangis dan Senyum Ramadhan


Promosi Aja Minta Doa, Gua Lagi Ikut Lomba Poster

Bulan ramadhan kali ini, gua udah enggak ngejalaninnya di tempat penjara suci (baca: pesantren). Ramadhan gua kali ini, gua udah lulus dari penjara suci, gua udah di alam bebas. Yeayyy! Kedengerannya sih enak, ya enggak? Haha. Iya, emang enak karena ramadhan gua kali ini lebih banyak cerita didalamnya, lebih banyak pengalaman yang gua alami. Tapi asal elu tau aja, cerita yang gua alami itu adalah cerita sedih. Yap, walaupun ceritanya sedih tapi gua jadi ngedapetin suatu pengalaman dan pengetahuan yang enggak mungkin gua dapet dari penjelasan dosen di bangku TK, lah?.

Jadi cerita ini awalnya bermula dari sebelum ramadhan ketika gua baru beberapa bulan kuliah di IPB. Di suatu hari ketika udah selesai kuliah, gua kongkow dulu sebelum balik ke asrama, ngobrol-ngobrol gitu. Tiba-tiba aja ada cewe yang ngomong kayak ngambek gitu (menurut gua) gara-gara gua enggak ngajak doi buat ikut ke HelloFest. Gua bingung mau jawab apa, jadi gua cuman cengir gk jelas sambil garuk-garuk rambut. Dari  kejadian itu gua jadi mulai deket sama si doi.

Gua ngajak dia untuk ikut lomba bareng bikin proyek kesehatan buat anak SD, hal ini juga yang membuat gua jadi makin deket banget sama dia. Sejak saat itu gua sering dinner bareng bareng dia, ngobrol-ngobrol banyak sampai menyangkut mimpi, masa depan, ngomongin nikah juga, bahkan pernah nonton bareng dua kali dan itu cuman berdua aja. Mungkin elu berpikir kalau gua jadian sama doi ya? Haha. Tapi kenyataannya gua enggak jadian ama dia sob. Bukannya gua ditolak ama dia, bukan. Mana ada sih cewe yang nolak cowo kayak gua? Hahaha, becanda kok, peace. Gua enggak jadian ama dia karena gua punya prinsip kalo gua enggak mau pacaran. So, apa yang terjadi? Gua pun memilih rela dan ikhlas untuk berada dalam “FRIENDZONE”.

Friendzone adalah istilah dalam bahasa inggris yang artinya zona teman. Zona ini banyak dianggap sebagai zona yang sangat mengerikan ketika menjalani suatu hubungan dengan gebetan (baca: orang yang kita suka). Awalnya sih gua enggak percaya, mana mungkin karena elu dianggap temen sama gebetan elu itu dianggep mengerikan? Ya enggak? Gua tetep enggak percaya mitos ini sampai ketika di bulan ramadhan sekarang ini hal-hal yang enggak gua bayangkan pun terjadi.

Seperti biasa, ketika momen ramadhan itu pasti banyak yang ngadain acara bubar, buka bersama. Gua dan anak kelas gua di TPB IPB pun juga ngadain acara bubar, sekalian juga buat acara kangen-kangenan karena udah pisah kelasnya, walapun baru satu pekan pisah. Doi adalah pelopor acara bubar ini, dia yang ngajakin anak kelas.

Ketika acara bubar gua masih ngobrol dikit ama dia. Selesai bubar, gua berniat untuk nganterin dia ke kosannya, tapi dia bilang enggak usah karena dia bareng ama anak kelas cewe yang ikut bubar. Gua iyain aja. Eh taunya pas gua balik naik motor, gua liat dia sendirian naik angkot, enggak bareng ama anak kelas yang ikut bubar. Gua agak sedikit kecewa disitu, kenapa dia harus boong kalo enggak mau dianter. Walaupun kecewa, gua tetep pengen nyamperin kosan dia buat ngambil harddisk gua. Gua pun line dia dulu buat mastiin gua boleh ke kosannya atau enggak, gua dibolehin. Sampai kosannya, dia ngebalikin harddisk dan buku yang gua pinjemin. Oh iya, di buku itu gua selipin sepucuk surat pengakuan perasaan gua ke dia. Surat itu gua tulis karena gua pengen jujur ke dia tentang apa yang gua rasakan ke dia. Di surat itu gua bukan menanyakan dia untuk mau jadi pacar gua, tapi menanyakan ke dia apakah mau jadi temen hidup gua, jadi pendamping hidup gua (terlalu jauh banget pikiran gua yak? Hehe).

Gua selipin surat itu di dua halaman kertas buku yang ditempel. Ketika gua cek, ternyata masih ada disitu. Gua bingung apakah dia udah baca surat itu atau belum. Gua memberanikan diri bertanya ke dia, dan dia enggak nemu surat apapun di buku itu. Dengan hati deg-degan, berdebar-debar, gua memberitaukan kalau surat itu ada dibagian belakang buku tersebut. Ketika dia menemukannya, gua langsung cabut balik. Dan dari situlah semuanya berubah. Sejak saat itu mitos FRIENDZONE terbukti.

Mitos friendzone yang berbunyi: awalnya kayak temenan, trus kayak pacaran, dan pada akhirnya kayak bukan siapa-siapa. Gua udah melewati dua fase awal, fase kayak temen dan fase kayak pacar. Awalnya gua mikir kalau gua enggak bakalan merasakan fase bukan siapa-siapa, tapi hal itu salah. Saat ini gua mersakannya... Saat ini line gua hampir enggak pernah di read, gua ngerasa udah enggak dianggep, gua udah bukan siapa-siapa. Terbuktilah sudah seramnya mitos friendzone, apalagi saat ini gua ngerasa kayak putus hati walaupun gua bukan pacar dia. Apalagi ketika gua tau doi sekarang punya pacar baru, dan pacarnya itu adalah temen gua sendiri... Bener-bener ramadhan paling sedih sob. Nyesek se sesek-seseknya. Hiks.. :’(

Menghadapi kenyataan ini, membuat gua sangat sedih. Harapan gua ke dia seketika sirna, hilang, layaknya bocah yang tersesat di kebun binatang. Awalnya gua berpikir bahwa ini sangat enggak adil, Allah enggak adil. Kenapa Allah memberikan ujian yang begitu berat ini di bulan yang mulia ini. Gua hampir meratapi nasib. Gua pun berdoa kepada Allah untuk diberikan yang terbaik. Dan alhamdulillah, Allah menjawab doa gua, ada temen gua yang mendukung gua untuk tetap bersabar dan ada juga yang menasihati gua. Dari situ gua sadar dan gua malah bersyukur kepada Allah karna gua tau, dulu sebelum gua mengenalnya gua bisa bahagia dan kini gua juga harus tetep bahagia tanpanya.

Pada akhirnya di bulan mulia Ramadhan ini tangis gua mengalir karena berpisah dengannya, namun senyum gua juga mengembang karena memahami rencana Allah yang terbaik untuk gua. :')


 BTW, ini surat yang gua tuliske dia, ada dua. silakan dibaca (tapi kalo kebaca, hehe :p)




Hal 1




Hal 2 

Surat kedua, yang gua kasih setelah mendapat jawaban surat pertama dari doi.




Hal 1




Hal 2
Posting Komentar