Selasa, 07 Juli 2015

Polisi Ramadhan


Bingung Bikin Header, Ini Ajalah Dari Google

Denger orang nyebut polisi, gua yakin bulu kuduk elu pasti berdiri. Ya, berdiri karena polisi yang lagi berdiri lirik kiri – kanan di pinggir jalan dan bakal menjadi lebih horor ketika polisi tersebut tiba-tiba berdiri di hadapan elu dan motor elu, tau lah pasti apa yang akan terjadi. Kalo denger ramadhan? Pasti elu bakal ngerasa seneng. Gimana enggak seneng, soalnya elu jadi rajin puasa, dapet pahala insyaallah, ya enggak? So, kalau polisi itu horor, ramadhan itu sik trus keduanya digabung, polisi ramadhan, apa yang akan terjadi? Bingung ya? Enggak ada apa-apa yang terjadi sih padahal.



Horror Moment

Oke, jadi maksud judul postingan gua kali ini tuh gua pengen ngebahas tentang kultum, lah kultum? Enggak nyambung yak? Haha. Ya kultum sebelum taraweh tergreget yang penah gua denger. Gimana enggak greget, yang ngisi polisi. Ketuanya polisi bogor lagi, bukan polisi bawahan. Greget kan? Lah terus kenapa pik? Enggak kenapa-kenapa sih. Haha.

Jadi ceritanya dimulai setelah sholat isya beberapa hari lalu. Biasanya di masjid tempat gua sholat jeda bentar zikir abis itu baru sholat taraweh. Tapi waktu itu beda, tiba-tiba si imam berdiri terus ngomong kalau malam ini tuh ada polisi yang bakal ngasih pengarahan gitu.  Ngasih kultum gitu deh. Langsung gua mulai aja ya isi kultum polisi tersebut.

Polisi tersebut, yang gua lupa namanya siapa berbicara didepan para jamaah sholat isya, dan para calon jamaah sholat taraweh. Polisi tersebut bercerita tentang keadaan masyarakat di bogor ketika bulan ramadhan. Kata dia, banyak masyarakat bogor yang sangat menyambut datangnya bulan Ramadhan, hal itu sudah teruji secara klinis di ITB dan IPB. Emang iklan Pure Out apa? Haha. Pooknya dia cerita kalau banyak masyarakat bogor yang sangat menyambut datangnya bulan Ramadhan.

Beliau juga menceritakan bahwa berdasarkan data-data pengalaman lapang tahun-tahun sebelumnya, musim Ramadhan di Bogor terbagi menjadi tiga musim atau tiga pekan. Musim pertama yaitu adalah musimnya petasan. Jadi di musim ini banyak penjual petasan yang tiba-tiba muncul di pinggir jalan sore dan malem hari tapi langsung ilang tiba-tiba pas pagi atau siang hari. Nah, kan biasanya bocah-bocah itu nyalain petasannya waktu taraweh ya enggak?. Suara DHUAR petasan yang mengganggu orang beribadah itu menjadi prinsip pakpol untuk mengamankan petugas petasan, karena itu banyak penjual petasan yang udah enggak keliatan badang idungnya di Bogor. Keren enggak?

Musim kedua yaitu musim tauran. Ya, penyebeb tauran ini biasanya karena hal sepele aja sih. Gara-gara ada bocah yang iseng ngelempar petasan korek ketika orang lewat yang nyebabin orang jalan itu kaget setengah mati. Karena itu, orang tersebut kesel trus langsung manggil pasukan buat tauran, gila kan? Cuman gara-gara iseng pengen ngagetin loh.. makannya elu jangan suka iseng lempar petasan yak?

Musim ketiga yaitu musim maling. Kan kalo di pekan terakhir Ramadhan banyak orang yang belanja-belanja buat persiapan lebaran. Beli baju baru lah, sarung baru, peci baru, kulkas baru, cooking rice baru, sampe gayung, semuanya dibeli baru. Nah sekarang permasalahannya orang Indonesia itu irian. Kalo temen elu punya sesuatu yang baru, pasti elu juga pengen sesuatu yang baru itu kan? Nah, kalo misalnya elu pengen sesuatu yang  baru tapi enggak punya uang? Apa yang elu lakuin? Ya kerja kalau iman elu kuat, tapi kalo iman lemah? Ya nyuri pengennya, biar praktis. Betul enggak gua?


Ya, cuman beberapa kata itu doank yang gua tangkep dari kultumnya si pak pol semoga aja kultum ini disiarin diajari NUT TV yaitu 86.  
Posting Komentar