Jumat, 31 Juli 2015

Kapan Harus Nyerah





Elu ngerasain enggak guys? Semakin tua umur elu semakin elu ngerasa kayak elu tuh takut buat ngelakuin sesuatu. Enggak pas kayak jaman bocah. Elu berani buat ujan-ujanan. Elu berani maen lumpur-lumpuran. Bahkan elu ampe berani kencing sembarangan (baca: ngompol). Nah kalau sekarang? Pasti elu takut kencing sembrang kan? Ya kan? Ngaku aja deh. Haha

Oke, paragraf diatas gua tulis cuman sebagai intro aja, enggak berhubungan ama topik postingan kali ini. Yap, sesuai judul postingan kali ini yaitu “Kapan Harus Nyerah?” So gua kali ini pengen ngajak elu sedikit merenungkan atau memikirkan (#Sadis) perbuatan yang saat ini sedang elu lakukan.
 
Pernah enggak sih? Elu berpikir kalau suatu hal yang elu lakuin itu sia-sia. Hal yang elu lakuin itu percuma, enggak ada ngepeknya sama elu. Nah Ketika elu udah udah berada di zona “itu”, gua yakin elu pasti jadi ngehentiin perbuatan itu atau kata lainnya elu nyerah ngelakuin hal itu lagi. Tapi, elu sadar enggak? Sebenarnya, ketika elu nyerah untuk melakukan sesuatu, di dalam diri elu itu ada rasa penolakan, rasa untuk menolak kehadiran seseorang yang telah mengecewakan elu #Baper. Eh, bukan itu. Maksud gua rasa untuk menolak menyerah melakukan suatu hal.

Hal ini sendiri pernah gua alami ketika mengejar seseorang. Pasti ngerti lah maksudnya, lagi edisi #Baper nih soalnya, hehe. Jadi anggap saja waktu itu gua mencoba untuk bisa lebih mengenal dan mendekati seorang cewe. Gua terus berusaha mendekatinya. Gua mencoba selalu bisa ada untuknya, selalu bisa membantunya, selalu bisa menyemangatinya. Pokoknya gua mencoba jadi kayak pacar dia tapi padahal sejatinya gua dan dia itu pacaran tapi enggak jadian dan sebenarnya kita berdua bukanlah pacaran yang sesungguhnya dia adalah pacarnya orang yang dia selalu gua. Nahloh, bingung ya?

Jadi intinya, sudah beberapa bulan gua dekat sama dia, tapi suatu hari ada kejadian yang terjadi, yang ngebuat gua ama dia jadi renggang gitu. Kayak peer yang ditarik, renggang. Mendadak gua sama dia kayak bukan orang yang saling kenal. Nah, disaat itulah zona “itu” (yang udah gua bahas sebelumnya) bekerja. Gua mendadak menyerah untuk mendekati dia, untuk memperjuangkan dia. Nah, tapi masalahnya, seketika itu juga, rasa penolakan untuk menyerah muncul. Gua merasa ini belum saatnya untuk menyerah. It’s not the time for give up


  
"Biar Kamu Enggak Nyerah"

Pertempuran hebat antara negara menyerah dan negara jangan menyerah terjadi di benak gua. Gua sangat bingung ketika itu untuk menentukan apakah gua tetap atau berhenti memperjuangkan dirinya. Bingung sama halnya kayak pas gua SD dulu pengen beli stiker digimon apa beli kartu tos power ranger. Gua bingung apakah benar ini saatnya gua menyerah untuk melakukan hal tersebut. Setelah memikirkan dengan matang, memikirkan positif – negatifnya, memikirkan pendapat orang lain juga, akhirnya gua pun tau kapan saatnya gua harus nyerah.  

Nah, jadi bro, atau sis. Di postingan kali ini gua cuman pengen ngingetin elu semua kalau elu harus bisa membuat suatu keputusan kapan elu harus nyerah, kapan elu harus lanjut untuk ngelakuin sesuatu, Everything! Elu pasti lebih paham mana yang terbaik untuk diri elu sendiri. Jangan pernah mau dipermainkan oleh otak elu sendiri. Elu harus bisa yakin akan pilihan elu. Elu harus juga gunain hati elu, perasaan elu. Belum tentu ketika doi selingkuh atau ninggalin elu begitu aja di pinggir kali, elu harus nyerah sama doi. Kan bisa aja doi ngelakuin itu hanya pengen nguji kesetiaan elu ke dia, bisa kan?

So? Kapan harus nyerah?
Posting Komentar