Jumat, 31 Juli 2015

Kapan Harus Nyerah





Elu ngerasain enggak guys? Semakin tua umur elu semakin elu ngerasa kayak elu tuh takut buat ngelakuin sesuatu. Enggak pas kayak jaman bocah. Elu berani buat ujan-ujanan. Elu berani maen lumpur-lumpuran. Bahkan elu ampe berani kencing sembarangan (baca: ngompol). Nah kalau sekarang? Pasti elu takut kencing sembrang kan? Ya kan? Ngaku aja deh. Haha

Oke, paragraf diatas gua tulis cuman sebagai intro aja, enggak berhubungan ama topik postingan kali ini. Yap, sesuai judul postingan kali ini yaitu “Kapan Harus Nyerah?” So gua kali ini pengen ngajak elu sedikit merenungkan atau memikirkan (#Sadis) perbuatan yang saat ini sedang elu lakukan.
 
Pernah enggak sih? Elu berpikir kalau suatu hal yang elu lakuin itu sia-sia. Hal yang elu lakuin itu percuma, enggak ada ngepeknya sama elu. Nah Ketika elu udah udah berada di zona “itu”, gua yakin elu pasti jadi ngehentiin perbuatan itu atau kata lainnya elu nyerah ngelakuin hal itu lagi. Tapi, elu sadar enggak? Sebenarnya, ketika elu nyerah untuk melakukan sesuatu, di dalam diri elu itu ada rasa penolakan, rasa untuk menolak kehadiran seseorang yang telah mengecewakan elu #Baper. Eh, bukan itu. Maksud gua rasa untuk menolak menyerah melakukan suatu hal.

Hal ini sendiri pernah gua alami ketika mengejar seseorang. Pasti ngerti lah maksudnya, lagi edisi #Baper nih soalnya, hehe. Jadi anggap saja waktu itu gua mencoba untuk bisa lebih mengenal dan mendekati seorang cewe. Gua terus berusaha mendekatinya. Gua mencoba selalu bisa ada untuknya, selalu bisa membantunya, selalu bisa menyemangatinya. Pokoknya gua mencoba jadi kayak pacar dia tapi padahal sejatinya gua dan dia itu pacaran tapi enggak jadian dan sebenarnya kita berdua bukanlah pacaran yang sesungguhnya dia adalah pacarnya orang yang dia selalu gua. Nahloh, bingung ya?

Jadi intinya, sudah beberapa bulan gua dekat sama dia, tapi suatu hari ada kejadian yang terjadi, yang ngebuat gua ama dia jadi renggang gitu. Kayak peer yang ditarik, renggang. Mendadak gua sama dia kayak bukan orang yang saling kenal. Nah, disaat itulah zona “itu” (yang udah gua bahas sebelumnya) bekerja. Gua mendadak menyerah untuk mendekati dia, untuk memperjuangkan dia. Nah, tapi masalahnya, seketika itu juga, rasa penolakan untuk menyerah muncul. Gua merasa ini belum saatnya untuk menyerah. It’s not the time for give up


  
"Biar Kamu Enggak Nyerah"

Pertempuran hebat antara negara menyerah dan negara jangan menyerah terjadi di benak gua. Gua sangat bingung ketika itu untuk menentukan apakah gua tetap atau berhenti memperjuangkan dirinya. Bingung sama halnya kayak pas gua SD dulu pengen beli stiker digimon apa beli kartu tos power ranger. Gua bingung apakah benar ini saatnya gua menyerah untuk melakukan hal tersebut. Setelah memikirkan dengan matang, memikirkan positif – negatifnya, memikirkan pendapat orang lain juga, akhirnya gua pun tau kapan saatnya gua harus nyerah.  

Nah, jadi bro, atau sis. Di postingan kali ini gua cuman pengen ngingetin elu semua kalau elu harus bisa membuat suatu keputusan kapan elu harus nyerah, kapan elu harus lanjut untuk ngelakuin sesuatu, Everything! Elu pasti lebih paham mana yang terbaik untuk diri elu sendiri. Jangan pernah mau dipermainkan oleh otak elu sendiri. Elu harus bisa yakin akan pilihan elu. Elu harus juga gunain hati elu, perasaan elu. Belum tentu ketika doi selingkuh atau ninggalin elu begitu aja di pinggir kali, elu harus nyerah sama doi. Kan bisa aja doi ngelakuin itu hanya pengen nguji kesetiaan elu ke dia, bisa kan?

So? Kapan harus nyerah?

Rabu, 22 Juli 2015

Uniknya Tradisi Lebaran





Indonesia sebagai yang elu tau yaitu sebagai negara dengan berbagai kebudayaan dan tradisi yang banyak banget didalamnya. Ya enggak? Nah banyaknya, beragamnya, dan berbedanya kebudayaan di belahan Indonesia ini (ket: jangan mikir aneh-aneh loh guys!) enggak ngebuat perbedaan budaya atau tradisi yang dilakukan para Lebaranerz. Hal inilah yang gua bilang unik. Gimana enggak unik, berbagai macam jenis Lebaranerz dari daerahnya masing-masing yang notabennya (bahasa gua tinggi beut dah, wkwk) memiliki tradisi berbeda, saling ngelakuin beberapa tradisi yang sama ketika lebaran. Udah penasaran kan guys??? So, jangan ganti channel anda, tetaplah bersama kami di KeriTipi!

Jadi di postingan kali ini gua bakal menguak kasus yang cukup sulit dipecahkan. Bahkan detekif sekelas dunia, Cunan Doyle (ket: bisa dicari di mbah gugle bagi yang enggak tau) enggak sanggup buat mecahin kasus ini. Iya, soalnya kasus ini bukanlah sebuah gelas atau piring yang mudah untuk dipecahkan. Oke stop, mulai deh enggak jelas. So, Here we go! Inilah beberapa keunikan tradisi pas lebaran.

1. Maaf-maafan

Gua yakin pasti pas lebaran kemaren elu dapet kata-kata mohon maaf dari jarkoman atau broadcast dari line lah, bbm lah, fb lah, path lah, whatsapp lah, yang pasti udah enggak dari sms lah, ya kan? Suka kasian gua jadinya ama si ‘SMS’, udah enggak digunain lagi, udah enggak di sapa lagi, jadi jomblo ngenes deh dia. Padahal doi selalu sabar dan tabah menemani malam-malam para jomblo ngenes loh (baca: SMS dari operator).

Yang unik dari maaf-maafan ketika lebaran. Gua yakin banyak beberapa kampung di Indonesia yang ngelakuin ritual maaf-maafan se keluarga besar. Jadi si ketua gangsetar atau julukan lainnya ‘Embah’ duduk di kursi tengah terus anak-anaknya sampai cicitnya minta maaf gitu sambil muter-muter bergantian. Yah, kalo elu enggak ngerti simpelnya kayak orang yang abis sholat salam-salaman sambil sholawatan, gitu deh contoh simpelnya. Nah, Tradisi ini yang menurut KeriSurvey menjadi suatu tradisi yang unik dan melekat sama lebaran kayak lekatnya mie yang kelamaan di rebus.

2. TeHaeR

Yap, THR ini salah satu tradisi unik lebaran, yang kebanyakan orang enggak tau apa kepanjangannya tapi selalu diharapkan ketika lebaran tiba. Satu kata ini nih, yang gua yakin banyak anak-anak baik kecil, besar, yang ngaku-ngaku kecil padahal besar (apanya?) harapkan. Nah, masalahnya THR ini tuh biasanya cuman dikasih ke bocah-bocah kecil aja. Dari sini, THR ini membuktikan suatu rumus yang menyatakan bahwsannya jumlah THR yang didapat berbanding terbalik dengan usia elu. So, semakin besar atau tinggi usia elu, semakin kecil atau sedikit THR yang elu dapet. Padahal kebutuhan elu semakin banyak kan pas gede. True?

Nah, THR yang semakin sedikit didapat ketika semakin tua umur ini membuat banyak orang yang udah ‘gede’ menghalalkan berbagai cara untuk menambah penghasilan THR mereka. Ya enggak? Mungkin aja mereka make popok bayi lagi biar dikira bocah atau nangis jerit-jerit kesurupan. But, asal elu tau aja guys. Dibalik teori THR yang mengerikan itu, terkandung makna yang sangat mendalam atau hasil manis. Maknanya yaitu ketika elu cuman dikasih duit dikit atau bahkan enggak dikasih sama sekali itu tandanya elu udah dianggep dewasa. Elu udah dianggep gede. Lah terus kenapa? Sama aja kan kayak teorinya. Wkwkw.

Enggak, bukan diatas maksud makna mendalam yang sebenernya. Maksud gua, gua yakin pasti elu enggak sadar bahwasannya ketika elu saat ini, saat udah gede. THR elu menjadi semakin sedikit, tapi gua yakin, sekitar 99,99% bahwa ketika elu minta dibeliin sesuatu, kayak baju, celana, kemeja, lap, odol. Pasti dibeliin ma orang tua elu. Pokoknya presentase elu untuk mendapat sesuatu menjadi bertamabah. True?
.
.
.
Yap, mungkin dua aja kali ya tradisi unik lebaran yang gua share. Sisanya gua simpen buat tahun depan aja yak, biar ada bahan postingan pas lebaran tahun depan, hehe. (padahal sih alasan bingung lagi mau nulis apa, wkwkw).   
   

Kamis, 09 Juli 2015

Tangis dan Senyum Ramadhan


Promosi Aja Minta Doa, Gua Lagi Ikut Lomba Poster

Bulan ramadhan kali ini, gua udah enggak ngejalaninnya di tempat penjara suci (baca: pesantren). Ramadhan gua kali ini, gua udah lulus dari penjara suci, gua udah di alam bebas. Yeayyy! Kedengerannya sih enak, ya enggak? Haha. Iya, emang enak karena ramadhan gua kali ini lebih banyak cerita didalamnya, lebih banyak pengalaman yang gua alami. Tapi asal elu tau aja, cerita yang gua alami itu adalah cerita sedih. Yap, walaupun ceritanya sedih tapi gua jadi ngedapetin suatu pengalaman dan pengetahuan yang enggak mungkin gua dapet dari penjelasan dosen di bangku TK, lah?.

Jadi cerita ini awalnya bermula dari sebelum ramadhan ketika gua baru beberapa bulan kuliah di IPB. Di suatu hari ketika udah selesai kuliah, gua kongkow dulu sebelum balik ke asrama, ngobrol-ngobrol gitu. Tiba-tiba aja ada cewe yang ngomong kayak ngambek gitu (menurut gua) gara-gara gua enggak ngajak doi buat ikut ke HelloFest. Gua bingung mau jawab apa, jadi gua cuman cengir gk jelas sambil garuk-garuk rambut. Dari  kejadian itu gua jadi mulai deket sama si doi.

Gua ngajak dia untuk ikut lomba bareng bikin proyek kesehatan buat anak SD, hal ini juga yang membuat gua jadi makin deket banget sama dia. Sejak saat itu gua sering dinner bareng bareng dia, ngobrol-ngobrol banyak sampai menyangkut mimpi, masa depan, ngomongin nikah juga, bahkan pernah nonton bareng dua kali dan itu cuman berdua aja. Mungkin elu berpikir kalau gua jadian sama doi ya? Haha. Tapi kenyataannya gua enggak jadian ama dia sob. Bukannya gua ditolak ama dia, bukan. Mana ada sih cewe yang nolak cowo kayak gua? Hahaha, becanda kok, peace. Gua enggak jadian ama dia karena gua punya prinsip kalo gua enggak mau pacaran. So, apa yang terjadi? Gua pun memilih rela dan ikhlas untuk berada dalam “FRIENDZONE”.

Friendzone adalah istilah dalam bahasa inggris yang artinya zona teman. Zona ini banyak dianggap sebagai zona yang sangat mengerikan ketika menjalani suatu hubungan dengan gebetan (baca: orang yang kita suka). Awalnya sih gua enggak percaya, mana mungkin karena elu dianggap temen sama gebetan elu itu dianggep mengerikan? Ya enggak? Gua tetep enggak percaya mitos ini sampai ketika di bulan ramadhan sekarang ini hal-hal yang enggak gua bayangkan pun terjadi.

Seperti biasa, ketika momen ramadhan itu pasti banyak yang ngadain acara bubar, buka bersama. Gua dan anak kelas gua di TPB IPB pun juga ngadain acara bubar, sekalian juga buat acara kangen-kangenan karena udah pisah kelasnya, walapun baru satu pekan pisah. Doi adalah pelopor acara bubar ini, dia yang ngajakin anak kelas.

Ketika acara bubar gua masih ngobrol dikit ama dia. Selesai bubar, gua berniat untuk nganterin dia ke kosannya, tapi dia bilang enggak usah karena dia bareng ama anak kelas cewe yang ikut bubar. Gua iyain aja. Eh taunya pas gua balik naik motor, gua liat dia sendirian naik angkot, enggak bareng ama anak kelas yang ikut bubar. Gua agak sedikit kecewa disitu, kenapa dia harus boong kalo enggak mau dianter. Walaupun kecewa, gua tetep pengen nyamperin kosan dia buat ngambil harddisk gua. Gua pun line dia dulu buat mastiin gua boleh ke kosannya atau enggak, gua dibolehin. Sampai kosannya, dia ngebalikin harddisk dan buku yang gua pinjemin. Oh iya, di buku itu gua selipin sepucuk surat pengakuan perasaan gua ke dia. Surat itu gua tulis karena gua pengen jujur ke dia tentang apa yang gua rasakan ke dia. Di surat itu gua bukan menanyakan dia untuk mau jadi pacar gua, tapi menanyakan ke dia apakah mau jadi temen hidup gua, jadi pendamping hidup gua (terlalu jauh banget pikiran gua yak? Hehe).

Gua selipin surat itu di dua halaman kertas buku yang ditempel. Ketika gua cek, ternyata masih ada disitu. Gua bingung apakah dia udah baca surat itu atau belum. Gua memberanikan diri bertanya ke dia, dan dia enggak nemu surat apapun di buku itu. Dengan hati deg-degan, berdebar-debar, gua memberitaukan kalau surat itu ada dibagian belakang buku tersebut. Ketika dia menemukannya, gua langsung cabut balik. Dan dari situlah semuanya berubah. Sejak saat itu mitos FRIENDZONE terbukti.

Mitos friendzone yang berbunyi: awalnya kayak temenan, trus kayak pacaran, dan pada akhirnya kayak bukan siapa-siapa. Gua udah melewati dua fase awal, fase kayak temen dan fase kayak pacar. Awalnya gua mikir kalau gua enggak bakalan merasakan fase bukan siapa-siapa, tapi hal itu salah. Saat ini gua mersakannya... Saat ini line gua hampir enggak pernah di read, gua ngerasa udah enggak dianggep, gua udah bukan siapa-siapa. Terbuktilah sudah seramnya mitos friendzone, apalagi saat ini gua ngerasa kayak putus hati walaupun gua bukan pacar dia. Apalagi ketika gua tau doi sekarang punya pacar baru, dan pacarnya itu adalah temen gua sendiri... Bener-bener ramadhan paling sedih sob. Nyesek se sesek-seseknya. Hiks.. :’(

Menghadapi kenyataan ini, membuat gua sangat sedih. Harapan gua ke dia seketika sirna, hilang, layaknya bocah yang tersesat di kebun binatang. Awalnya gua berpikir bahwa ini sangat enggak adil, Allah enggak adil. Kenapa Allah memberikan ujian yang begitu berat ini di bulan yang mulia ini. Gua hampir meratapi nasib. Gua pun berdoa kepada Allah untuk diberikan yang terbaik. Dan alhamdulillah, Allah menjawab doa gua, ada temen gua yang mendukung gua untuk tetap bersabar dan ada juga yang menasihati gua. Dari situ gua sadar dan gua malah bersyukur kepada Allah karna gua tau, dulu sebelum gua mengenalnya gua bisa bahagia dan kini gua juga harus tetep bahagia tanpanya.

Pada akhirnya di bulan mulia Ramadhan ini tangis gua mengalir karena berpisah dengannya, namun senyum gua juga mengembang karena memahami rencana Allah yang terbaik untuk gua. :')


 BTW, ini surat yang gua tuliske dia, ada dua. silakan dibaca (tapi kalo kebaca, hehe :p)




Hal 1




Hal 2 

Surat kedua, yang gua kasih setelah mendapat jawaban surat pertama dari doi.




Hal 1




Hal 2

Selasa, 07 Juli 2015

Polisi Ramadhan


Bingung Bikin Header, Ini Ajalah Dari Google

Denger orang nyebut polisi, gua yakin bulu kuduk elu pasti berdiri. Ya, berdiri karena polisi yang lagi berdiri lirik kiri – kanan di pinggir jalan dan bakal menjadi lebih horor ketika polisi tersebut tiba-tiba berdiri di hadapan elu dan motor elu, tau lah pasti apa yang akan terjadi. Kalo denger ramadhan? Pasti elu bakal ngerasa seneng. Gimana enggak seneng, soalnya elu jadi rajin puasa, dapet pahala insyaallah, ya enggak? So, kalau polisi itu horor, ramadhan itu sik trus keduanya digabung, polisi ramadhan, apa yang akan terjadi? Bingung ya? Enggak ada apa-apa yang terjadi sih padahal.



Horror Moment

Oke, jadi maksud judul postingan gua kali ini tuh gua pengen ngebahas tentang kultum, lah kultum? Enggak nyambung yak? Haha. Ya kultum sebelum taraweh tergreget yang penah gua denger. Gimana enggak greget, yang ngisi polisi. Ketuanya polisi bogor lagi, bukan polisi bawahan. Greget kan? Lah terus kenapa pik? Enggak kenapa-kenapa sih. Haha.

Jadi ceritanya dimulai setelah sholat isya beberapa hari lalu. Biasanya di masjid tempat gua sholat jeda bentar zikir abis itu baru sholat taraweh. Tapi waktu itu beda, tiba-tiba si imam berdiri terus ngomong kalau malam ini tuh ada polisi yang bakal ngasih pengarahan gitu.  Ngasih kultum gitu deh. Langsung gua mulai aja ya isi kultum polisi tersebut.

Polisi tersebut, yang gua lupa namanya siapa berbicara didepan para jamaah sholat isya, dan para calon jamaah sholat taraweh. Polisi tersebut bercerita tentang keadaan masyarakat di bogor ketika bulan ramadhan. Kata dia, banyak masyarakat bogor yang sangat menyambut datangnya bulan Ramadhan, hal itu sudah teruji secara klinis di ITB dan IPB. Emang iklan Pure Out apa? Haha. Pooknya dia cerita kalau banyak masyarakat bogor yang sangat menyambut datangnya bulan Ramadhan.

Beliau juga menceritakan bahwa berdasarkan data-data pengalaman lapang tahun-tahun sebelumnya, musim Ramadhan di Bogor terbagi menjadi tiga musim atau tiga pekan. Musim pertama yaitu adalah musimnya petasan. Jadi di musim ini banyak penjual petasan yang tiba-tiba muncul di pinggir jalan sore dan malem hari tapi langsung ilang tiba-tiba pas pagi atau siang hari. Nah, kan biasanya bocah-bocah itu nyalain petasannya waktu taraweh ya enggak?. Suara DHUAR petasan yang mengganggu orang beribadah itu menjadi prinsip pakpol untuk mengamankan petugas petasan, karena itu banyak penjual petasan yang udah enggak keliatan badang idungnya di Bogor. Keren enggak?

Musim kedua yaitu musim tauran. Ya, penyebeb tauran ini biasanya karena hal sepele aja sih. Gara-gara ada bocah yang iseng ngelempar petasan korek ketika orang lewat yang nyebabin orang jalan itu kaget setengah mati. Karena itu, orang tersebut kesel trus langsung manggil pasukan buat tauran, gila kan? Cuman gara-gara iseng pengen ngagetin loh.. makannya elu jangan suka iseng lempar petasan yak?

Musim ketiga yaitu musim maling. Kan kalo di pekan terakhir Ramadhan banyak orang yang belanja-belanja buat persiapan lebaran. Beli baju baru lah, sarung baru, peci baru, kulkas baru, cooking rice baru, sampe gayung, semuanya dibeli baru. Nah sekarang permasalahannya orang Indonesia itu irian. Kalo temen elu punya sesuatu yang baru, pasti elu juga pengen sesuatu yang baru itu kan? Nah, kalo misalnya elu pengen sesuatu yang  baru tapi enggak punya uang? Apa yang elu lakuin? Ya kerja kalau iman elu kuat, tapi kalo iman lemah? Ya nyuri pengennya, biar praktis. Betul enggak gua?


Ya, cuman beberapa kata itu doank yang gua tangkep dari kultumnya si pak pol semoga aja kultum ini disiarin diajari NUT TV yaitu 86.