Kamis, 25 Juni 2015

Ramadhan Tersedih



Enggak kerasa ya, sekarang udah bulan ramadhan aja. Bulan dimana it’s time to all of muslim for nahan diri dari makan, minum, muntah tapi disengaja, laper, baper, hawa dan nafsu. Yap, Bulan puasa kali ini, adalah puasa pertama kali gua di IPB, dan yang gregetnya lagi, hari puasa pertama di IPB ini, gua dan anak-anak IPB yang lain menyambutnya dengan cara belajar untuk UAS. Walaupun terlihat mengerikan, tapi gua yakin banyak anak IPB yang bersyukur ditakdirkan puasa ketika UAS. Kenapa? Karena hal itu membuat mereka jadi bisa kuat puasa gara-gara sibuk belajar, enggak inget sama makan jadinya. Haha.

Entah kenapa, bulan ramadhan kali ini adalah bulan ramadhan yang paling sedih yang gua rasakan. Gimana enggak sedih coba, handuk yang gua taro di jemuran.. ilang.. hiks hiks. Enggak deh, bukan itu. Pertama gua sedih karena di bulan ramadhan ini gua harus pisah ama anak kelas gua, P01 yang udah nyatu banget (supporter terhebat cuy!!!), yang kedua, gua juga harus pisah ama anak-anak lorong 1, temen asrama yang udah kentel banget kekeluargaannya... hiks.. jadi laper kan, eh baper.... :’(





Sedih yang gua rasakan bukan hanya sedih karena pisah dengan teman-teman yang udah mulai deket aja. Gua juga ngerasa sedih ketika gua mengingat jaman ketika gua puasa ramadhan di pesantren (Nb: Bukan bermaksud untuk pamer atau eksis ya). Di pesantren, gua ama temen-temen itu pasti lomba banyak-banyakan khatamin Al-Qur’an. Kita semua mendadak jadi rajin ngaji ketika bulan ramadhan. Abis subuh ngaji, abis zuhur ngaji, abis ashar ngaji, abis magrib ngaji, abis isya ngaji, jeda taraweh pun ngaji. Bayangin aja... Lah kalo sekarang? Elu pasti bisa paham kan keadaan gua sekarang ini? Yap, elu betul banget bro, sis. Untuk pertama kalinya, motivasi gua untuk khatamin Al-Qur’an mendadak terjun payung atau menurun di luar pesantren. Sedih banget gua rasanya...

Walaupun bulan ramadhan kali ini adalah bulan yang paling sedih, gua enggak boleh ngerasa sedih-sedih amat juga guys, gua harus bisa tegar, gua harus bisa bersabar, gua harus tetep puasa. Ya enggak? Di setiap kesediha yang gua rasakan, pasti ada suatu hal kebaikan yang Allah simpan untuk gua. Itu pasti. Gua yakin. Itu gua jadikan prinsip dan pegangan gua untuk bulan Ramadhan kali ini.

Prinsip diatas terus gua tanem dalam pikiran gua, dalam hati gua. Gua harus selalu berpikir positif. Berpikir bahwasannya dibalik tangisan pasti ada senyuman. Alhamdulilah dengan prinsip ini gua bisa menjalani hari-hari puasa atau shaum gua di bogor dengan baik. Gua jadi kuat naik motor selama 2 jam bogor – bekasi pas puasa untuk ikut buka bersama di albinaa, Ma’had tercintah. Gua jadi kuat untuk terus jalanin kepanitian di IPB. Gua jadi kuat, kuat puasa pas enggak shaur kemaren gara-gara bangun kesiangan. : )
Posting Komentar