Kamis, 25 Juni 2015

Ramadhan Tersedih



Enggak kerasa ya, sekarang udah bulan ramadhan aja. Bulan dimana it’s time to all of muslim for nahan diri dari makan, minum, muntah tapi disengaja, laper, baper, hawa dan nafsu. Yap, Bulan puasa kali ini, adalah puasa pertama kali gua di IPB, dan yang gregetnya lagi, hari puasa pertama di IPB ini, gua dan anak-anak IPB yang lain menyambutnya dengan cara belajar untuk UAS. Walaupun terlihat mengerikan, tapi gua yakin banyak anak IPB yang bersyukur ditakdirkan puasa ketika UAS. Kenapa? Karena hal itu membuat mereka jadi bisa kuat puasa gara-gara sibuk belajar, enggak inget sama makan jadinya. Haha.

Entah kenapa, bulan ramadhan kali ini adalah bulan ramadhan yang paling sedih yang gua rasakan. Gimana enggak sedih coba, handuk yang gua taro di jemuran.. ilang.. hiks hiks. Enggak deh, bukan itu. Pertama gua sedih karena di bulan ramadhan ini gua harus pisah ama anak kelas gua, P01 yang udah nyatu banget (supporter terhebat cuy!!!), yang kedua, gua juga harus pisah ama anak-anak lorong 1, temen asrama yang udah kentel banget kekeluargaannya... hiks.. jadi laper kan, eh baper.... :’(





Sedih yang gua rasakan bukan hanya sedih karena pisah dengan teman-teman yang udah mulai deket aja. Gua juga ngerasa sedih ketika gua mengingat jaman ketika gua puasa ramadhan di pesantren (Nb: Bukan bermaksud untuk pamer atau eksis ya). Di pesantren, gua ama temen-temen itu pasti lomba banyak-banyakan khatamin Al-Qur’an. Kita semua mendadak jadi rajin ngaji ketika bulan ramadhan. Abis subuh ngaji, abis zuhur ngaji, abis ashar ngaji, abis magrib ngaji, abis isya ngaji, jeda taraweh pun ngaji. Bayangin aja... Lah kalo sekarang? Elu pasti bisa paham kan keadaan gua sekarang ini? Yap, elu betul banget bro, sis. Untuk pertama kalinya, motivasi gua untuk khatamin Al-Qur’an mendadak terjun payung atau menurun di luar pesantren. Sedih banget gua rasanya...

Walaupun bulan ramadhan kali ini adalah bulan yang paling sedih, gua enggak boleh ngerasa sedih-sedih amat juga guys, gua harus bisa tegar, gua harus bisa bersabar, gua harus tetep puasa. Ya enggak? Di setiap kesediha yang gua rasakan, pasti ada suatu hal kebaikan yang Allah simpan untuk gua. Itu pasti. Gua yakin. Itu gua jadikan prinsip dan pegangan gua untuk bulan Ramadhan kali ini.

Prinsip diatas terus gua tanem dalam pikiran gua, dalam hati gua. Gua harus selalu berpikir positif. Berpikir bahwasannya dibalik tangisan pasti ada senyuman. Alhamdulilah dengan prinsip ini gua bisa menjalani hari-hari puasa atau shaum gua di bogor dengan baik. Gua jadi kuat naik motor selama 2 jam bogor – bekasi pas puasa untuk ikut buka bersama di albinaa, Ma’had tercintah. Gua jadi kuat untuk terus jalanin kepanitian di IPB. Gua jadi kuat, kuat puasa pas enggak shaur kemaren gara-gara bangun kesiangan. : )

Senin, 08 Juni 2015

Belanja Asik?

Hallo, pa kabar guys? Baek-baek aja kan? Elu nyadar enggak guys, kalo sekarang ini anak-anak kalangan remaja, orang tua, bahkan bocah yang masih bau kencur aja lagi kena suatu demam. Yang gua maksud bukan demam penyakit. Yang gua maksud tuh semacam kayak demam korea gitu guys. Tapi kali ini beda, demamnya tuh demam OlShop #Ea. Alias demam Online Shop #EaSecond. Gara-gara demam ini, akir-akhir ini banyak orang termasuk elu dan gua jadi suka beli atau belanja suatu barang lewat toko online. Ya enggak?

Demam olshop yang udah mewabah dan menjangkit banyak korban ini menyebabkan muncul banyak olshop-olshop di internet. Karena begitu banyaknya olshop yang beredar didunia maya, mereka (toko-toko olshop) saling beradu, berjibaku, saling berkelahi, saling mengeluarkan jurus-jurus ampuh, dan trik ampuh marketingnya untuk mendapatkan dan menarik banyak konsumen atau pembeli. Nah, dari sekian banyak Olshop yang bergentayangan di dunia maya, gua nemu satu yang bagus banget bray, satu yang gua recomended banget buat elu kalo misalnya elu pengen belanja online. Olshop apakah itu? Yap. Tak lain tak bukan adalah olshoppp...


Blibli.com

Yap, blibli.com adalah olshop yang gua recomendedin banget buat elu guys. Olshop ini keren, simpel, asoy, olshop terlengkap, and kece dah. Elu bayangin aja coba, di blibli.com tiap harinya tuh bakal ada selalu promo menarik, selalu ada diskon yang sampe bikin mulut ngiler gara-gara barangnya kualitas top punya tapi harganya murah. Bayangin aja, diskon sampe 70% muke gile, wuaaahhh *ngiler*.

Eitss.. enggak cuman promo tiaphari aja guys. Ketika elu beli suatu barang di blibli.com rasanya itu elu kayak belanja ke mall tapi enggak jalan. Loh, kok bisa? Ya bisalah. Elu beli barang atau produk di blibli.com yang elu pesan itu dari laptop atau hape kan? Dan elu mesennya itu dari rumah atau dari suatu tempat antah berantah dimana kan? Trus hubungannya kayak belanja ke mall tapi enggak jalan atau capek apa donk?  Nah, disinilah nilai plus, nilai tambah blibli.com dibandingkan olshop lainnya. Barang atau produk yang elu beli bakal dianter (baca: dipaket) ke rumah elu tanpa biaya sepeserpun, alias GERATIISSS!!!  Wuaaaahhh *ngiler ke duaklinya*. Bener kan? Rasanya kayak ke mall tapi enggak jalan, enggak capek.

Promo tiap hari ada, pengiriman barang atau produk gartis juga ada, kurang kece and recomended apa lagi coba blibli.com ??? ya enggak bro? Sis? Ternyata, walaupun blibli.com udah mengeluarkan dua jurus ampuhnya, olshop ini masih punya satu jurus rahasia penarik minat pembeli atau konsumen guys. Apakah itu? Penasaran ya? Udah enggak sabar belanja di blibli.com ya? Hahaha.

Jurus terkahir (gua sih enggak jamin kalo ini jurus terakhir, gua yakin masih banyak jurus lagi) blibli.com ini gua yakin hasil dari riset dan buah pemikiran para petinggi semacem CEO, direktur, pengamat pasar, sama penasehat marketingnya blibli.com. Gua yakin mereka melihat potensi kebiasaan pasar atau konsumen di Indonesia. Kebiasaan apakah itu? Yap, Yaitu kebiasaan orang Indonesia ketika membeli suatu barang yang harganya cukup atau bahkan tinggi bingits, mereka membelinya dengan cara mencicil, atau bisa dibilang kredit. Nah, kebiasaan pasar atau konsumen Indonesia inilah yang diliat para petinggi olshop blibli.com sebagai potensi yang sangat besar. Potensi untuk menarik konsumen sebanyak-banyaknya, yaitu dengan cara mengadakan promo cicilan 0% hingga 12 bulan di blibli.com. Wuaaaahh *ngiler untuk yang ketiga kalinya*


Beh. Kurang keren, asoy, kece, and gaul apa coba olshop blibli.com? tunggu apalagi? Belanja asik? Ya di blibli.com

Jam Obrolan Jujur



Kali ini gua pengen cerita aja sedikit ke elu guys. Enggak cerita juga sih maksudnya, tapi gua pengen pamer gitu lah ke elu, hehe *Peace*. Pamer kalo kemaren gua abis ikut acara yang kece and seru abieszzz. Yaitu acara cinta lingkungan gitu deh. Namanya tuh Green Belt Conservation, acara yang diadain program studi Manajemen Sumberdaya Perairan Fakultas Perikanan IPB. Jadi di acara itu gua ama temen-temen kelas gua sama panitia lainnya nanem mangrove dan berenang di air hasil abrasi pantai didaerah subang gitu. Nah, dengan adanya acara ini diharapkan bisa and dapat ngebantu agar air abrasi enggak mencapai rumah penduduk guys. Amin ya Allah.

Oke, cukup segitu aja cerita gua tentang acara yang gua ikuti kemaren. Trus sekarang hubungannya ama judul postingan “Jam Obrolan Jujur” apa donk? Udah enggak sabar elu ya? Pengen ngajak gebetan buat ngobrol di jam itu, biar dia jujur ama elu.. #Ea. Gua saranin mending jangan deh, nanti elu bakal nyesel, sakit hati. Yakin gua...

Jam obrolan jujur ini gua juga baru mengetahuinya ketika ikut acara Green Belt itu. Jadi ceritanya gini. Acara itu kan jauh di subang, yang membutuhkan waktu perjalanan sekitar dua jam sedangkan kegiatannya cuman satu hari. Otomatis gua and the geng berangkat dari IPB jam dini hari. Nah ketika naik bis jam 2 dini hari itulah judul postingan ini muncul. Tiba-tiba aja muncul dikaca bis. Ya engaklah, horor amat yak kalo gitu...

Ketika udah naik bis, gua lagi ngobrol bertiga doank. Sama tio and irfan jam setengah 3 pagi, peserta lain lagi pada tidur, kita bertiga asik ngobrol. Si Irfan yang kelahrian 94 tapi muka masih bocah ngomong gini.

“Elu berdua tau enggak? Kalo obrolan diatas jam tengah malem itu obrolan kejujuran, bakal keluar seluruh uneg-uneg dalem hati?”

Denger itu, serentak gua ama tio enggak percaya sama perkataan irfan itu. Apa alesannya coba? Ya enggak? Elu bayangin aja, masa cuman gara-gara ngobrol tengah malem elu bakal ngeluarin seluruh isi hati elu? Gua enggak percaya. Tapi tiba-tiba, selang beberapa menit setelah Irfan ngomong kayak gitu, kita bertiga saling curhat-curhatan udah kayak ibu-ibu arisan yang lagi ngegosip sampe jam setengah lima pagi.


Ini Para Tersangka Bikin Ribut (Ngobrol) Tengah Malem

Asli gua heran. Gua bener-bener heran. Kok bisa gitu, suatu obrolan tengah malem itu bisa mengeluarkan seluruh isi hati. Gua yakin elu pasti enggak percaya, ya kan? Kalau misalnya elu enggak percaya, coba elu lakuin sendiri deh. Tapi gua jamin bakal susah sih, elu ngajak seseorang atau temen elu, bahkan gebetan elu, apalagi ngajak mantan elu buat ngobrol pas tengah malem... Nanti malah dikira macem-macem elu ngajak ketemuan malem-malem. Karena itu, elu harus bisa manfaatin momen yang jarang-jarang kalau misalnya pengen buktiin “Obrolan Jujur”. Kayak misal pas lagi malam keakraban, atau ada acara kayak gua gitu, yang perginya tengah malem. Elu harus bisa manfaatkan dengan baik sob. Elu buktikan kalau gebetan elu itu suka ama elu #Cielah #Baper.

Ketika nulis postingan ini, tepatnya semalem, gua tiba-tiba nemu alesan kenapa obrola diatas jam tengah malem bisa jujur. Menurut versi gua, elu ketika sudah tengah malam pasti bakal ngantuk. Nah, ketika nagntuk itu elu bakal nguap kan? Ya enggak? Ketika elu nguap, elu bakal ngeluarin hormon Enduap, hormon yang ngebuat elu bakal kehilangan setengah kesadaran elu gitu. Hal inilah yang menyebabkan elu ketika ditanya sesuatu pas tengah malem bakal jawab dengan jujur karena elu udah enggak 100% sadar buat menahan mengungkapkan isi hati elu. #Ea. Oke, paham kan? Masuk kan di logika? Kalo enggak masuk, masukin ajalah kelogika elu. Biar gua seneng gitu...

Mungkin cukup segini aja postingan kali ini. Akhir kata, gua cuman pengen berpesan ke elu. Jangan gunakan ilmu yang telah elu dapat untuk hal yang aneh-aneh ya bro!!! Sephlah!

Oke ini sedikit poto kemaren pas GBC



Para Pejuang Mangrove (Anak P01)


Lihat Betapa Bahagianya Mereka


Pengen Berak *Hieee*



 Liat Ada Yang Aneh (kalo elu jago)

Selasa, 02 Juni 2015

Pesan CDT Bag. 2

Nah. Layaknya di pelem-pelem, kalau misalnya ada part 1, pasti ada part 2 nya. Kan sebelumnya gua udah nulis postingan tentang Carrer Development Training Part 1. So, kali ini gua pengen ngeposting Carrer Development Training Part 2 nya. Udah siap belom elu? Jangan tutup mata ya kalo ada yang ngagetin... HUAAAAAA *ceritanya ngagetin* KYAAAAA *ceritanya elu kaget* Oke udehan.

Di postingan sebelumnya gua udah ngebahas seluruh bacotan bijak dari pak Fredy. Untuk di part 2 ini. Gua hanya pengen ngebahas sisanya. Yaitu materi dari dua pembicara kece. For Your Information aja, pembicara sisanya, satunya ibu-ibu satunya cewe masih muda cantik plus model lagi... Enggak tahan gua deh dengerin seminarnya. Enggak kuat hayati bang. Haha

2. Amalia E. Maulana

Beliau adalah salah satu pakar dari “Personal Branding”. Buat yang enggak tau artinya berarti elu jarang atau enggak pernah ke salon (Rebranding). Beliau curhat kalau elu itu harus memiliki personal branding. Elu harus menganggap diri elu itu sebagai suatu produk! Dan enggak hanya jadi produk biasa aja. Elu harus jadi produk yang SETRONG! Produk yang dikenal, diperebutkan, dan selalu dipilih oleh banyak orang.

Sekarang, gimana caranya elu bisa punya personal branding? Sebenernya gampang, elu cuman harus lulus ujian waktu. Bukan ujian matematika atau fisika loh, gampang kan? Cuman ujianngabisin waktu hidup aja. Tapi harus bermanfaat. Branding bukanlah iklan, tapi sebuah PROMISES, sebuah janji. Janji setia untuk mencintai dia selamanya, enggak akan selingkuh #EH.

“Personal branding is the art of shaping stakeholders perception, is a process”

Rapot elu di setiap stakeholder itu belom tentu sama. Contohnya di perusahaan A elu dinilai baik, tapi di perusahaan B elu dinilai sangta baik. Beda kan? Nah karena itu, personal branding yang elu bentuk tuh harus asli dari diri elu sendiri, tunjukkan yang terbaik, dan konsisten. Di akhir sesi beliau, beliau memberikan quote gini.

“Life is short, Build a Strong Personal Brand NOW”


Biar Enggak Bete

3. Leonita Julian

Nah pembicara yang terkahir ini nih yang bikin gua Melting. Bikin klepek-klepek kayak ikan sepat keluar dari kolam aer. Nah kalo pembicara yang terkahir ini dia cuman ngebahas tentang petignya sosial media sebagai media untuk menaikkan harga diri, bijaknya sih versi gua gitu. Doi adalah seorang yang cukup terkenal di twitter dan blognya yang rame. Jadi doi tuh menunjukkan keterampilan khususnya sebagai PR (Public Relation) dalam penulisan blognya. Doi juga seorang penggemar fashion dan menjadi model.

Enggak hanya berbicara tentang pentignya medsos. Doi juga bercerita tentang mimpi-mimpinya selama ini. Bagaimana keinginannya yang hanya sekedar ceplas-ceplos bisa tercapai. Pokoknya dia berpesan bahwa  elu harus menggunakan media sosial apa aja dan kapan aja bukan hanya untuk suatu hal yang enggak jelas. Dan elu juga harus sering bermimpi, bukan mimpi basah, tapi mimpi tentang masa depan elu.       


Ya mungkin itu aja materi dari kedua pembicara sisanya. Gua harap dengan ini elu bisa lebih mengerti dirinya...


(oiya sorry banget bro sis gua lupa ngambil poto2 pas acara itu. sibuk dengerin. Cieee)