Senin, 06 April 2015

Fenomena Parkiran

Guys... Pa kabar? Baek kan? Kemaren tanggal satu april kena april moop kagak elu? Atau jangan-jangan elu yang nge-april moopin orang? Jangan ya guys. Enggak boleh, boong tuh dosa. kalo elu boong berarti elu jadi dosa kan? Nah. Makannya jangan boong guys. Lagian juga elu pasti enggak mau diboongin kan? Ya kan? Kannnn???

Oke. Cukup elu terapin aja apa yang udeh gua jelasin diatas. Jadi kali ini gua tuh pengen ngebahas tentang fenomena yang sedang terjadi sekarang ini dan sudah terjadi dari dulu. Nahloh bingung kan? Ahaha, gua juga bingung.




Sesuai judul. Fenomena yang sering terjadi yaitu fenomena tentang parkiran. Cerita awalnya tuh gini. Elu sadar enggak? Akhir-akhir ini tuh, banyak lahan, tempat, jalan, atau jamban yang dijadikan atau lebih tepatnya dimanfaatkan sebagai tempat parkir dadakan. Tempat yang dulunya gratis ketika elu parkir  motor disitu, tiba-tiba aja pas elu kemaren parkir disono. Pas udah mau nyalain motor, ada orang yang tiba-tiba bantuin narik motor elu dengan modus.... you know lah...

Jujur sih ya. Kalo menurut pendapat gua sendiri, gua benci banget sama tukang parkir dadakan itu. Coba elu bayangin aja sendiri. Suatu hari, elu parkir disuatu jalan raya (baca: tempat umum) didepan toko apotik. Pas elu parkirin kendaraan enggak ada siapa-siapa. Ehh, pas elu selesai beli obat, udah dimotor, mau mundurin motor, tiba-tiba aja ada yang narik motor elu dari belakang (baca: sok-sok bantuin) trus dia diem berdiri depan elu. Pasti elu jadi terpaksa ngasih uang kan? Kan kamfret...

Ada yang lebih kamfret lagi gini. Kemaren ketika gua pengen beli keperluan di supermarket. Gua milih Indomaret. Pas gua parkir enggak ada tukang parkir dadakan yang suka mangkal-mangkal di depan suatu tempat yang berpotensi banyak motor yang diparkir. Dan juga gua liat ada papan di sebelah pintu masuk indomaret yang bertuliskan

“Parkir gratis, harap mengunci ganda kendaraan anda”

Tulisan itu bagaikan hembusan angin sejuk di padang pasir, Lah? Mabok siah gua. Hahaha. Pokoknya tuh, tulisan itu semakin membuat gua lega, karena gua enggak bakal ketemuan ama si doi, iya doi! Si tukang parkiran dadakan.


Gua pun masuk kedalam indomaret.

Gua belanja.

Gua bawa keranjang belanjaan biar enggak ribet.

Gua pengen beli softtek, cuman enggak jadi karena gua inget kalo gua cowo.

Gua ke kasir. Bayar belanjaan.

Gua bawa belanjaan ke motor.


Pas udah naik motor, gua nemu ada sesuatu yang ngegantung di spion gua. Gua kira itu kupon gua menang undian jalan-jalan ke Inggris. Eh taunya itu semacem kayak karcis parkir. Kamfret banget kan? Tadinya pas awal enggak ada apa-apa. Eh pas di ending cerita tiba-tiba ada gituan. Mana tulisan di gantungan itu bayar dua rebu. Kan kamfret bangettt... di mall aja dua rebu satu jam. Ini Cuma 10 menit aja dua rebu. Gimana satu jam? 12 rebu donk. Gua megang gantungan itu sambil nengok kir-kanan. Enggak ada orang yang nyamperin gua (si doi). Eh ketika udah pengen gua buang, nyalain motor, tiba-tiba ada yang nyamperin gua sambil cengir-cengir. Gua enggak mau rugi.

“Ini bayar mas?” tanya gua dengan muka sok bingung.

“iya. Bayar mas...” jawab dia sambil cengir-cengir kayak minta ditabok.

“Lah? Itu mas ada tulisan parkir gratis” gua nunjuk ke papan tanda tadi

“Itu udah enggak berlaku mas..” jawab dia masih sambil cengar-cengir, tapi sekarang kayak pengen di ceburin ke got.

Gua cuma diem. Heran sambil masang ekspresi sinis ngeliat doi sambil mundurin motor. Tiba-tiba doi ngomel-ngomel.

“Eh! elo enggak usah sok nasehatin gua ya! Kalau enggak mau ngasih yaudah! Pergi aja sono!!!” Terika-teriak si doi

Gua masih diem. Heran sambil nyalain motor dan pergi ninggalin doi...


Mungkin Gini Ekspresi Heran Gua Waktu Itu

Asli dah. Gua bingung banget ama tu orang. Tapi bodo amat lah... Intinya, yang gua permasalahkan 
akan fenomena parkiran tuh tentang mereka-mereka para tukang parkir ilegal. Gua enggak yakin kalo mereka tuh dipekerjakan sama indomaret. Gua juga enggak yakin kalo mereka tuh minta izin ke pemilik indomaret atau toko-toko laen. Gua yakinnya mereka tuh asal kemauan mereka sendiri. Langsung mejeng make peluit.  Padahal kalau diliat agak enggak guna. Aeh... Jahat banget gua ya... Enggak lah. Doi masih berguna kok. Bantu mobil yang jalan mundur dari parkiran. Doi juga berguna... berguna jagain motor yang sebenernya enggak butuh dijagain.



Posting Komentar