Kamis, 30 April 2015

#ChamPiOne



Bulan ini bulan april. Bulan ke empat dari 12 bulan. Trus kenapa? Enggak kenapa-kenapa kok, hehe. Gua cuman pengen ngasih tau aja ke elu. Sekarang ini gua udah semester 2 di Tahap Persiapan Bersama (TPB) IPB. Nah, hal itu secara enggak langsung berarti bahwasannya gua udah hampir setahun berada di IPB. Udah hampir setahun bareng temen-temen anak P01 yang ketjeh abeesss... Dan nyeseknya, ketika gua udah mulai merasa nyaman dan asik dengan anak-anak P01. Kami semua harus berpisah, karena kami harus melanjutkan studi di departemen (baca: jurusan atau program studi) masing-masing. Kan nyesek... sedih euy.. HUAAA.. MAMAAAA... beliin mainan itu maaa...

Walaupun sedih, tapi gua mencoba untuk tegar tetap bertahan. Gua berusaha untuk enggak sedih. Gua COWOK men. Gua harus SETRONG! Gua harus bisa melawan kesedihan gua. Gua harus bisa berpisah dari temen-temen gua. Gua harus bisa berpisah dengan diri-NYA. NYA... Iya! Doi... OB yang suka bersihin kelas gua kalo abis kuliah.

Seperti cerita-cerita di novel atau pelem gitu. Awalnya gua ama anak-anak kelas P01 pada malu-malu tikus, munculnya kalo udah ada yang memulai. Pada jaim semua, alias Jomblo Akut Ih~ Memang (ket: baca Ih nya agak lebay gimana gitu ya, Ih~). Pada diem-dieman awalnya. Enggak ada yang berani berisik dikelas. Tapi itu semua berubah ketika kami, sudah mengenal dan akrab satu sama lain.
Dulu kami hanya saling sapa doank, trus percakapannya pasti gini doank kalo misalnya ketemu atau papasan dijalan #Pengalaman #EnggakAsik

“Wey... tio, dari mana?” kata gua

“Wey keri... dari bara” kata dia

Trus gua jalan lalu aja lewatin dia..  Udah gitu aja, gk seru banget kan? Ya enggak? Padahal asal elu tau aja, gua sebenernya pengen ngomong gini ke dia.

“Dari bara elu ye? Abis pacaran ya??? Eh tapi tunggu dulu... emang ada yang mau ama elu yo? Enggak ada dh kayaknya. HAHAHA” pengen rasanya ngomong kayak gitu, haha.

Sekarang! NOWDAYS (efek kuliah inggris) kami masih saling tegur sapa, cuman lebih dari tegur sapa biasa. Kami sudah saling bercanda satu sama lain, dimanapun dan kapanpun. Pas kuliah, pas praktikum, pas olahraga, pas berak di wc juga saling bercanda. Kami juga udah saling berbaur antara cewe dan cowo. Kami udah saling ejek, saling ngatain, saling ngehina. Lah bedanya apa? Sama aja yak? Hehe. Pokoknya udah sampai batas tingkat pertemanan tertinggi, yaitu...
Photo

Kenapa kami bisa “begitu” dalam hanya kurun waktu sekamir 8 – 10 bulan? Nah, kebersamaan kami tuh ditempa melalui event-event that had been we pass together, internal or eksternal (efek kuliah inggris). Acara internal seperti makrab dan sikrab. Malam keakraban dan siang keakraban. Jadi event yang diadain dari kami, oleh kami, dan untuk kami. #Beuh #SokBijak. Event itu membuat kami lebih saling mengenal dan lebih terbuka (jangan mikir macem-macem elu ya) satu sama lain.

Rasa kesatuan dan kebersamaan kami juga semakin terasa lebih erat karena event eksternal (macem lomba gitu) yang kami ikuti bersama. Yang pertama, kami ikut event Essential (event seni gitu di TPB). Kami mengirim perwakilan dari kelas kami untuk SHOW TIME dan di event tersebut kami juga mengikuti lomba stand. Kelas kami mendapat amanah dari panitia untuk membuat stand daerah Gorontalo (gua pengen jujur ke elu kalo yang ngambil undiannya waktu itu gua). Awalnya temen gua pada enggak terima karena kelas kami enggak tau apa-apa tentang Gorontalo, enggak ada yang asalya dari Gorontalo. Tapi! Kami tidak menyerah. Kami berjuang bersama. Dan berkorbn bersama. Alhadulillah, kami mendapat gelar stand TERTOTALITAS!. Beuh.


Stand Gorontalo


Teriak-teriak Gaje Depan Stand

Enggak berhenti disitu aja! Setelah event Essential, ada event aeorobik. Sebenernya itu adalah event penilaian untuk UTS. Tapi di event itu juga ada penilaian aerobik bikinan kelas. Ada juara favorit dan juara satu, dua, tiga. Sebenarnya kelas kami tidak terlalu mengincar untuk mendapat gelar apapun. Tapi berkat kerjasama, kekompakan, dan doa anak-anak soleh P01, Alhamdulillah kelas kami mendapat juara dua kelas terbaik aerobiknya.


Pialanya Kecil Amat Yak, wkwk.

Essential, setelah itu aerobik, kemudian dilanjutkan dengan event TPB CUP. Event olahraga bergengsi di TPB. Dalam even TPB CUP, kelas kami mengerahkan seluruh squad terbaik yang dimiliki. Seperti Cici Gita, salah satu cewe strong di kelas dan mewakili TPB untuk mengikuti marathon putri. Dan kemampuannya sudah terbukti karena sering mengikuti colour run gitu, bukan color run ya? Bahaya, masa lari cuma pake color doank? Ya enggak?

Seperti kata pepatah. Dibalik suami sukses, pasti ada istri yang kuat. Seperti itulah keadaan kelas kami. Dibalik suami sukses (para atlit-atlit), ada istri (suporter) yang kuat. Karena itulah, Kami... para Pioners menyatukan suara untuk mendukung seluruh atlit kami dengan berteriak

FORRRZZZAAAAAA PIIOOONNNEEEE!!!!

PIONE CHAMPIONEESS!!!

Suatu teriakan yang dapat mengetarkan dan memecahkan kaca-kaca di gymnasium #Lebay. Kami semua bersatu padu untuk mendukung dan menssuport seluruh atlit yang memperjuangkan nama baik kelas kami. Kami semua BERSATU! Meneriakkan kata-kata yang berbau #ChamPiOne. Berkat kerjasama dan suara-suara yang dikorbankan seluruh suporter, alhamdulillah, kelas kami mendapat gelar...

SUPORTER TERBAIK...

Dan asal elu tau aja, perolehan medalinya hanya beda 2 poin dengan juara umum TPB CUP, Kelas peenam (P06). Walaupun kami tidak mendapat gelar juara umum. Tapi kami semua sudah puas, sudah sangat bangga, merasa bahwa kelas kami lah yang juara sebenernya. Kenapa? Karena sudah tidak ada lagi rasa canggung diantara anak kelas, sudah bisa bersatu, ber #ChamPiOne, dan meneriakkan FORZA PIONE bersama-sama.


Squad Of Supporter PiOne


P satu P satu OAEO... 

 Dari stand tertotalitas, juara dua aerobik, sampai juara suporter terbaik. Sungguh merupakan prestasi yang sangat dibanggakan. Jujur gua bangga banget ama kelas P01 ini. Gua bangga punya temen-temen kayak mereka. Gua bangga dan sangat bergetar ketika kami bersama-sama menriakkan..

 FORRRZZZAAAAAA PIIOOONNNEEEE!!!!

Banyak orang yang bilang kalo masa kuliah itu enggak bakal seseru masa ketika SMA. Tapi ternyata itu hanya sekedar mitos sob, sekedar MIe aTOS (yang ngerti pasti cuma orang jawa). Gua menemukan cerita yang berbeda dengan kelas penol satu ini. Gua berasa menemukan keluarga besar gua di IPB. Keluarga yang selama ini tertukar.

Diakhir... Kok gua jadi sedih sih ya?  Berat aja gitu rasanya ninggalin mereka. Udah terlanjur deket ama seseorang, pasti elu bakal ngerasa BERAT ninggalin mereka. Ya enggak sih? BERAT sob rasanya, kayak ngangkat aqua galon ke atas dispenser, BERAT. Pokoknya gua berdoa aja semoga hubungan diantara kita semua terus terjalin hingga masing-masing sudah punya cucu yang kawai :’)  

Tahun awal yang begitu menakjubkan di IPB bersama mereka, pasti enggak akan gua lupakan. Terima kasih atas semuanya yang telah kau berikan gaes. Terus teriakkan yel-yel kebangaan kami “Forza Pione” dan gunakan hastag kebanggan kami #ChamPiOne.  


Bonus :


Tinggal Dipilih Aja Bang ^^


Forzaaaaaaaaa........ Pione!


Maskot (Jeffrey), Ketua Suporter (Irfan), Potografer (keri)


Persiapan Squad Of Supporter


Lihat Betapa Bahagianya Samuel Di Kelas P01 :')



Senin, 27 April 2015

#Sabar



Pernah enggak sih, ada orang yang ngatain elu jelek? Gua yakin pasti pernah, bahkan sering. Ya mau gimana lagi coba, emang udah faktanya elu *e*** kan? Ya enggak? Hehe. Nah, sekarang gini, misalnya ada orang yang ngatain elu gitu, elu bakal ngapain? Marah atau sabar sob? Kalo gua pribadi sih, gua bakal marah kalo tu orang keterlaluan banget ngatain gua, apalagi kalo sampe bawa-bawa nama mantan, benci banget gua, punya aja enggak! Tapi kalo misalnya Cuma ngatain biasa, becanda gitu, ya gua harus bersabar lah. Kasian kalo dimarahin.

Oke, gua pengen nanya. Elu tau enggak kalo nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam pernah berbicara kepada para sahabatnya bahwa

“Orang kuat bukanlah orang yang menang dalam pertandingan. Orang kuat adalah orang yang bisa menahan amarahnya”

Trus kenapa? Ya berarti kalau misalnya elu pengen dibilang kuat sama temen-temen elu, bahkan dibilang kuat sama gebetan elu. Elu harus rela and sabar ketika elu dibully temen elu. Eh? Enggak gitu deh. Enggak selebay itu. Elu udah gede kan? Pokoknya pasti elu paham deh maksudnya. Yakin gua.

Kali ini gua juga pengen cerita tentang temen gua yang sabar dalam menjalani hidupnya. Jadi judul ceritanya “Rio dan Galaxy”. Rio nama temen gua, galaxy nama pacarnya. Bukan deh, nama hapenya. Anak FKH, anak BEKASI (kota paling keren di Indonesia itu). Oke, jadi ceritanya berawal ketika doi SMA. Ketika samsung pertama kali meluncurkan brand hape tipe “GALAXY”. Awal dalam ceritanya,  rio dan galaxy mininya adalah duet yang menjadi trending topic di awal SMAnya.. Rio dan galaxy mininya banyak ditaksir cewe-cewe di SMAnya. Oke cukup, kalo yang poin terakhir ini udeh jelas hoax!

Rio dan galaxy mininya yang awalnya tenar mulai menjadi pudar karena banyak bermunculan tipe-tipe galaxy yang lebih gede, keren, dan cantik. Tapi! Dia tetap bersabar memakai galaxy mininya, bahkan sampai duduk di bangku kuliah, dia tetap bersabar dan setia. Banyak yang mencomoohnya (satu orang doank sih sebenernya) karena galaxy nya masih “mini” dari jaman dulu, kagak gede-gede. Enggak level sama galaxy bima sakti. Ya enggak?

Ngelihat temen-temennya yang udah pada megang hape layar gede yang sampe kagak muat taro dikantong. Rio enggak iri. Rio tetap SABAR dan SETIA dengan galaxy mininya...

Sampai suatu saat...

To Be Continued




Enggak deh masih lanjut, masih muat kok halamannya. Lanjut! 3 2 1 kamera rollingg... action!

Sampai suat saat...

Ketika dia balik dari BEKASI ke IPB. Ketika naik angkot menuju dramaga. Galaxy mini kesayangan rio, hilang entah kemana. Pergi begitu saja meninggalkan dirinya. #SaveGalaxyMini #SaveRio

Cerita cinta Rio dan Galaxy mininya pun berakhir sad ending. Tapi, rio tetap sabar. Ia tidak galau lama-lama, ia bisa langsung move on menggunakan Black Berry. Rio memulai membangun kisah baru dengan BB nya. Sampai ketika Rio sudah hampir meminang BB nya. Datang lah pamanya yang baru pulang dari Malaysia membawa seorang wanita yang cantik dan sholehah. Wanita itu bernama

“Iphone 5S”

Rio pn sekarang bahagia dengannya.

Begitulah akhir cerita cinta Rio. Dia selalu sabar dan setia menjalin kisah dengan galaxy mininya. Sampai suatu saat ketika galaxy mininya meniggalkan dirinya, dia tetap tegar dan sabar. Dan hasil kesabarannya, membuahkan hasil yang sangat indah. Itulah bukti pentingnya dan hasilnya seseorang yang bersabar. So, elu harus jadi orang sabar ya sob... oke?


bonus:





Minggu, 19 April 2015

Single Atau Jomblo?


Akhir-akhir ini banyak anon (baca: julukan bagi orang kayak elu yang kepo-kepo gitu di ask.fm n doi enggak mau diketahuin identitas aslinya) yang nanya ke gua gini.

“Kakak keri udah punya pacar belom?”



Dapet ask kayak gitu. Hampir muntah gua rasanya. Kesannya si anon itu kayak pengen jadi pacar gua aja. Makannya gua kayak pengem muntah. Hahaha. Padahal sebenernya kalau dia tau, dia bakalan nyesel kalo jadi pacar gua. Nyesel kenapa? Ya nyesel gara-gara nanti anon itu bakalan jadi cewe ke-12. Ngertilah pasti maksud gua ya kan? Hehe.

Karena gua suka kasian sama orang yang kepo gitu (ngaca dari diri sendiri soalnya suka kepo). Jadinya gua jawab deh asknya si anon itu. Gua bilang aja ke dia gini. (Pengennya)

“Belum non... belom nemu yang cocok buat dijadiin pacar setelah akad nikah.. #Eaaa”

Baca jawaban gua itu, pasti elu atau salah satu dari elu (yang baca tulisan ini) atau pandangan orang di dunia ini, kebanyakan pasti menganggap bahwa gua jomblo. Enggak laku. Yah gitu lah. Pokoknya J-O-M-B-L-O. Apalagi kalo hidupnya miris banget. Udah pasti dibilang JONE, JOmblo ngeNES.

Nah. Dari pendapat orang-orang macem elu yang nganggep gua itu J-O-M-B-L-O, gua pengen ngasih tau kenyatannya yang sebenernya. Bukan kenyataan kalo gua sebenernya punya pacar. Bukan! Gua emang enggak pacaran, tapi banyak yang suka sama gua kok. Cuman pada gua tolak. Hahaha. Ah elah kok jadi ngaco sih.. Lanjut, jadi di post kali ini gua tuh pengen ngeulurusin pandangan elu tentang makna dari sebuah kata sakral J-O-M-B-L-O.

Kalau ditelisik lebih dalam, jomblo itu berasal dari bahasa keriMus (keri kamus) yaitu Jom yang artinya bekas dan blo yang artinya pacar. Jadi secara istilah J-O-M-B-L-O itu dapat diartiin jadi seseorang yang merupakan bekas pacar orang atau bisa dibilang pernah pacaran dan putus, P-U-T-U-S (merupakan kata sakral kedua).

Beda halnya dengan S-I-N-G-L-E. Single juga berasal dari bahasa keriDict. SIN yang artinya sendiri dan GLE yang artinya kuat. Jadi secara istilah S-I-N-G-L-E merupakan seseorang yang kuat ketika sendiri atau kasarnya sudah terlalu lama sendiri #NowPlayingKuntoAji #UntungGkGalau #BahagiaSendiri #NoPacar #YesIstri.

Dari dua penjelasan kata J-O-M-B-L-O dan S-I-N-G-L-E versi KeriDictionary. Elu pasti bisa nyimpulin lah. Karena gua bukan “bekas pacar”, belum pernah pacaran, dan merupakan sosok seseorang yang kuat ketika sendiri tapi enggak pernah terlalu lama sendiri... #NowNotPlayingKuntoAji. Berarti gelar apa yang seharusnya gua sandang saat ini? Dan elu juga kalo mau nentuin gelar buat temen-temen elu. Elu harus benar-benar melihat perbedaan antara J-O-M-B-L-O dan S-I-N-G-L-E.

Oh iya. Perlu elu garis bawahi juga gaes. Kalo orang yang single tuh biasnya bukan karena enggak ada yang mau pacaran sama dia. Tapi karena dia emang enggak mau pacaran. Selain biar enggak dosa, pengennya langsung nikah, n hidup single tuh bebas... duit juga enggak boros... kayak gua gitu gaes.. iya enggak? hahaha.

Okeh? Paham kan???


Siplah...

Senin, 06 April 2015

Fenomena Parkiran

Guys... Pa kabar? Baek kan? Kemaren tanggal satu april kena april moop kagak elu? Atau jangan-jangan elu yang nge-april moopin orang? Jangan ya guys. Enggak boleh, boong tuh dosa. kalo elu boong berarti elu jadi dosa kan? Nah. Makannya jangan boong guys. Lagian juga elu pasti enggak mau diboongin kan? Ya kan? Kannnn???

Oke. Cukup elu terapin aja apa yang udeh gua jelasin diatas. Jadi kali ini gua tuh pengen ngebahas tentang fenomena yang sedang terjadi sekarang ini dan sudah terjadi dari dulu. Nahloh bingung kan? Ahaha, gua juga bingung.




Sesuai judul. Fenomena yang sering terjadi yaitu fenomena tentang parkiran. Cerita awalnya tuh gini. Elu sadar enggak? Akhir-akhir ini tuh, banyak lahan, tempat, jalan, atau jamban yang dijadikan atau lebih tepatnya dimanfaatkan sebagai tempat parkir dadakan. Tempat yang dulunya gratis ketika elu parkir  motor disitu, tiba-tiba aja pas elu kemaren parkir disono. Pas udah mau nyalain motor, ada orang yang tiba-tiba bantuin narik motor elu dengan modus.... you know lah...

Jujur sih ya. Kalo menurut pendapat gua sendiri, gua benci banget sama tukang parkir dadakan itu. Coba elu bayangin aja sendiri. Suatu hari, elu parkir disuatu jalan raya (baca: tempat umum) didepan toko apotik. Pas elu parkirin kendaraan enggak ada siapa-siapa. Ehh, pas elu selesai beli obat, udah dimotor, mau mundurin motor, tiba-tiba aja ada yang narik motor elu dari belakang (baca: sok-sok bantuin) trus dia diem berdiri depan elu. Pasti elu jadi terpaksa ngasih uang kan? Kan kamfret...

Ada yang lebih kamfret lagi gini. Kemaren ketika gua pengen beli keperluan di supermarket. Gua milih Indomaret. Pas gua parkir enggak ada tukang parkir dadakan yang suka mangkal-mangkal di depan suatu tempat yang berpotensi banyak motor yang diparkir. Dan juga gua liat ada papan di sebelah pintu masuk indomaret yang bertuliskan

“Parkir gratis, harap mengunci ganda kendaraan anda”

Tulisan itu bagaikan hembusan angin sejuk di padang pasir, Lah? Mabok siah gua. Hahaha. Pokoknya tuh, tulisan itu semakin membuat gua lega, karena gua enggak bakal ketemuan ama si doi, iya doi! Si tukang parkiran dadakan.


Gua pun masuk kedalam indomaret.

Gua belanja.

Gua bawa keranjang belanjaan biar enggak ribet.

Gua pengen beli softtek, cuman enggak jadi karena gua inget kalo gua cowo.

Gua ke kasir. Bayar belanjaan.

Gua bawa belanjaan ke motor.


Pas udah naik motor, gua nemu ada sesuatu yang ngegantung di spion gua. Gua kira itu kupon gua menang undian jalan-jalan ke Inggris. Eh taunya itu semacem kayak karcis parkir. Kamfret banget kan? Tadinya pas awal enggak ada apa-apa. Eh pas di ending cerita tiba-tiba ada gituan. Mana tulisan di gantungan itu bayar dua rebu. Kan kamfret bangettt... di mall aja dua rebu satu jam. Ini Cuma 10 menit aja dua rebu. Gimana satu jam? 12 rebu donk. Gua megang gantungan itu sambil nengok kir-kanan. Enggak ada orang yang nyamperin gua (si doi). Eh ketika udah pengen gua buang, nyalain motor, tiba-tiba ada yang nyamperin gua sambil cengir-cengir. Gua enggak mau rugi.

“Ini bayar mas?” tanya gua dengan muka sok bingung.

“iya. Bayar mas...” jawab dia sambil cengir-cengir kayak minta ditabok.

“Lah? Itu mas ada tulisan parkir gratis” gua nunjuk ke papan tanda tadi

“Itu udah enggak berlaku mas..” jawab dia masih sambil cengar-cengir, tapi sekarang kayak pengen di ceburin ke got.

Gua cuma diem. Heran sambil masang ekspresi sinis ngeliat doi sambil mundurin motor. Tiba-tiba doi ngomel-ngomel.

“Eh! elo enggak usah sok nasehatin gua ya! Kalau enggak mau ngasih yaudah! Pergi aja sono!!!” Terika-teriak si doi

Gua masih diem. Heran sambil nyalain motor dan pergi ninggalin doi...


Mungkin Gini Ekspresi Heran Gua Waktu Itu

Asli dah. Gua bingung banget ama tu orang. Tapi bodo amat lah... Intinya, yang gua permasalahkan 
akan fenomena parkiran tuh tentang mereka-mereka para tukang parkir ilegal. Gua enggak yakin kalo mereka tuh dipekerjakan sama indomaret. Gua juga enggak yakin kalo mereka tuh minta izin ke pemilik indomaret atau toko-toko laen. Gua yakinnya mereka tuh asal kemauan mereka sendiri. Langsung mejeng make peluit.  Padahal kalau diliat agak enggak guna. Aeh... Jahat banget gua ya... Enggak lah. Doi masih berguna kok. Bantu mobil yang jalan mundur dari parkiran. Doi juga berguna... berguna jagain motor yang sebenernya enggak butuh dijagain.