Kamis, 05 Maret 2015

Hukum Persepsi

Jaman SMA, jaman ketika elu belajar fisika dan pasti elu pernah denger yang namanya Hukum Newton. Hukum tentang dasar-dasar mekanika klasik yang ditemukan oleh seorang ahli fisika bernama Sir Isac Newton. Hukum newton terdiri tiga dasar. Hukum Newton 1 berbicara kalau tidak ada gaya, maka tidak ada gerak. Hukum Newton 2 berbicara bahwa jumlah gaya yang terjadi adalah hasil kali massa dengan percepatan benda. Hukum Newton 3 berbicara bahwa jika ada aksi, maka ada reaksi. Gimana? Masih inget gk elu? Masa dah lupa pelajaran SMA? Pusing ya? Haha...

Oke, sebenarnya maksud gua kali ini tuh bukan pengen ngomongin fisika, udah banyak yang lupa. Yah.. anggep aja barusan pemansan otak elu sebelum dapet ilmu yang sangat dahsyat. (Halah, berasa keren jadinya gua, haha) Ilmu apakah itu? Yang pasti bukan ilmu sihir kok, tenang aja.

Diawal gua udeh ngebahas hukum newton, sekarang gua pengen ngebahas “Hukum Persepsi”. Bingung ya? Iyeh, awalnya gua juga bingung bro. Ilmu ini gua dapet ketika gua ikut pelatihan marketing oleh Eko Susanto Ultra Semangat. Sama halnya Hukum Newton yang ada 3 biji, Hukum Persepsi juga ada 3 biji. Apakah biji-bijinya itu?




1. Segala sesuatu dialam itu netral, kitalah yang nentuin positif atau negatif nya.

Jadi gini, apa yang elu alami, apa yang elu rasakan, dasarnya itu sifatnya netral. Gk bersifat positif, gk juga negatif. So, diri elu sendiri lah yang mengeksekusi suatu kejadian itu bersifat positif atau negatif di mata elu.Kalau elu bingung,  kata pak Eko contohnya gini,

Misal ketika elu lagi naik motor dijalur lamban, elu lagi nyatai-nyantai nikmatin  jalanan. Eh, tiba-tiba aja “TEEETTT, TEEETTT!!!” ada motor dibelakang elu yang klaksonin elu kenceng banget, nafsu banget lagi klaksoninnya. Perasaan elu gimana coba? Marah atau biasa aja? Jujur, marah kan? Marah besar kan???... nah, trus elu berhenti, dianya juga berhenti. Elu udeh siap-siap marahin dia, elu udeh siap gebukin dia. Eh, taunya dia itu temen baik elu... Apa yang bakal elu lakin? Tetep marah atau malah 
“EH.. pa kabar berrroo.. Mau kemana nich?", 
elu pasti jadi bakal bersikap positif ke dia kan? Ya gk?


Tergantung Persepsi Elu

Gimana? Udah kegambar belom di benak elu Hukum Persepsi 1 ini? Kalo belum, gua yang gambar dah di otak elu...

2. Persepsi lebih terbukti dibandingkan fakta

Awalnya, gua agak gk percaya dengan Hukum Persepsi 2 ini. Mana mungkin persepsi lebih terbukti dengan fakta yang sejatinya emang bener-bener terjadi? Gk mungkin kan? Tapi, setelah bang Eko ngasih contoh tentang satu jam yang berbeda, gua jadi percaya.

Jadi gini, ketika elu satu jam duduk bersama disatu ruangan dengan orang yang elu rindukan, elu idam-idamkan, elu sukai, elu harapkan. Gua jamin elu pasti ngerasa satu jam itu terasa sangat cepat sekali.. ya kan? Walaupun sejatinya doi gk ngarepin atau suka sama elu.. Aeh... Nah disisi lain, elu satu ruangan sama dengan orang yang elu benci ci ci.. (sfx: dramatis), elu gk sukai, yang elu ENEK ketika ngeliat doi, apa yang elu rasakan? Satu jam berasa 10.000 tahun kan? Lama bingits.. ya gk? Rasanya mending mati aja dibandingkan harus menyandang gelar jomblo. Eh! Lahhh..

So, bener kan? Kalo persepsi itu lebih terbukti dibanding fakta? Ketika elu bersama dengan orang yang elu sukai, satu jam akan terasa lebih cepat dibandingkan ketika elu bersama dengan orang yang elu benci ci ci (sfx: dramatis).

3. Persepsi adalah sesuatu yang bisa menjadi nyata.

Persepsi jadi kenyataan? Emang bisa apa? Mana mungkin. Kalo menurut elu gk mungkin, yaudah gk usah lanjutin baca postingan gua (ceritanya ngambek). Oke, emang bener kok persepsi itu bisa menjadi nyata. Coba elu sekarang mikir kalo elu sakit perut, terus elu pikirin kalo diri elu sakit perut ampe kebawa tidur bahkan mimpi. Gua jamin, besok subuh elu bakal mencret cret  cret (sfx: dramatis).

Kalo elu masih gk percaya, coba aja elu janjian ama 3 temen elu atau lebih juga boleh. Elu janjian buat ngomong ke si A (misal) kalo dia keliatan pucet, sakit, butuh kedokter. Setiap kali yang ketemu dia elu suruh bilang kayak gitu. Walaupun si doi bilangnya kalo dia gk kenapa-kenapa, siap-siap aja, besoknya elu bakalan nerima surat keterangan sakit dari rumah sakit.  

#BonusQuote



  
Posting Komentar