Selasa, 31 Maret 2015

HOAX Bukan?



Di abad 21 ini. Abad yang katanya dan dibilang modern bibandingkan abad 20, iya gk sih? Nah, di abad ke 21 yang modern sekarang ini. Banyak banget teknologi-teknologi yang ditemukan. Di abad ke 21 sekarang ini juga mulai banyak media penyampaian suatu informasi. Seperti TV, Radio, Koran, Majalah, dan yang lagi ngeHITZ banget... yaitu Haji Lulung, eh! Internet maksudnya.

Dari seluruh media informasi sekarang ini. elu tau gk? Kalo ada beberapa berita atau informasi yang dibuat-buat. Enggak sesuai dengan kenyataan yang terjad dilapangannya. Iya, dilapangan banyak wasit yang enggak jujur dalam memimpin sebuah pertandingan. Lah? Jadi maksud gua tuh banyak infomasi atau berita yang disampaikan suatu media itu bohong alias hoax!. H-O-A-X!!! Jangan diilangin baca huruf X nya. Bau tau nafas eluu HOAAAAA... *nguap*

Terus gimana donk berarti? Gk usah panik men. Jadi kali ini gua pengen bagi-bagi tips aja ke elu, biar elu enggak gampang dikibulin ama suatu media. Kurang baek apa coba gua? HAHAHA...

1. No Pict = Hoax

Nah... Ini, ini nih... apaan ya? Lupa mau ngomong apa, hehe. No pict, bahasa gaul dari kata-kata No Picture alias ENGGAK ADA GAMBAR. Maksud gua disini gambar mengenai informasi tersebut lho ya, jangan mikir macem-macem. Apalagi elu mikirnya gambar mantan. Kan nyesek banget bagi yang abis putus. Huhuhu.. Hayati Cedih Bang.. T_T

Setiap kali informasi yang elu dapat. Harus ada gambarnya men. Kenapa? Logikanya sederhana aja. Kalau misalnya sesuatu bener-bener terjadi, pasti  nyata kan? Dan bisa dipoto? Ya enggak? Contoh gini,  kalau misalnya elu dapet berita telah terjadi pembegalan seorang nenek-nenek di tempat parkir kelab malam. Elu percaya gk? Gua jamin elu kagak bakal percaya sampai elu ngeliat poto nenek-nenek lagi dibegal di parkiran kelab malam, ya enggak?

So, kalau elu dapet suatu informasi, perkuat inforamsi tersebut dengan meminta foto atau gambar mengenai informasi tersebut atau carilah suatu informasi yang ada gambarnya. Tapi jangan juga ketika elu dapet informasi tentang seorang siswi SMA yang ketika ganti baju diambil baju gantinya oleh temannya, elu minta potonya. Jangannn... Bahayaaa...

2. One Person = Hoax

Yang kedua. Elu jangan langsung percaya ama suatu informasi atau berita kalau misalnya yang ceritain cuman satu orang doank. Walaupun itu temen baik elu, bapak elu, pacar elu, atau juga mantan elu. Elu jangan langsung percaya men. Kan bisa aja dia boong. Ya enggak? Ada kemungkinannya kan?

Walaupun ada kemungkinan ketika elu denger suatu informasi dari temen-temen elu (banyak orang) tapi taunya itu informasi hoax. Berarti mereka berhasil boongin elu. Tapi elu gk usah merasa bersalah men. Mereka boongnya barengan, dosanya kebagi-bagi. Beda kalo boong sendirian, dosanya banyak kan? Gk kebagi-bagi. Kan kasian jadinya doi.

So, kalau elu dapet suatu informasi dari si A. Elu mesti nyari tau si B atau orang lain yang tau informasi tersebut. Sama halnya dengan suatu berita di media. Kalau di media A disebut begini-begini. Elu juga harus nyari, minimal tiga lah media yang nyebut begini-begini juga. Bukan begini-begitu. Tapi bisa aja sih mereka kerjasama boongnya. Setidaknya elu udah berusaha men.

3. Tukang Boong = Hoax

Udah jelas banget kan? Kalo elu denger suatu informasi dari seorang tukang boong pasti itu diaggepnya hoax. Walaupun suatu waktu sebenernya doi kagak boong. Pasti elu tetep nganggep kalo dia tuh boong. Makannya men, jangan suka boong. Apalagi suka ama cowo atau cewe tukang boong. Gampang diselingkuhin deh elu... bakal nyesel.. sel sel...  Eh.



Posting Komentar