Selasa, 31 Maret 2015

HOAX Bukan?



Di abad 21 ini. Abad yang katanya dan dibilang modern bibandingkan abad 20, iya gk sih? Nah, di abad ke 21 yang modern sekarang ini. Banyak banget teknologi-teknologi yang ditemukan. Di abad ke 21 sekarang ini juga mulai banyak media penyampaian suatu informasi. Seperti TV, Radio, Koran, Majalah, dan yang lagi ngeHITZ banget... yaitu Haji Lulung, eh! Internet maksudnya.

Dari seluruh media informasi sekarang ini. elu tau gk? Kalo ada beberapa berita atau informasi yang dibuat-buat. Enggak sesuai dengan kenyataan yang terjad dilapangannya. Iya, dilapangan banyak wasit yang enggak jujur dalam memimpin sebuah pertandingan. Lah? Jadi maksud gua tuh banyak infomasi atau berita yang disampaikan suatu media itu bohong alias hoax!. H-O-A-X!!! Jangan diilangin baca huruf X nya. Bau tau nafas eluu HOAAAAA... *nguap*

Terus gimana donk berarti? Gk usah panik men. Jadi kali ini gua pengen bagi-bagi tips aja ke elu, biar elu enggak gampang dikibulin ama suatu media. Kurang baek apa coba gua? HAHAHA...

1. No Pict = Hoax

Nah... Ini, ini nih... apaan ya? Lupa mau ngomong apa, hehe. No pict, bahasa gaul dari kata-kata No Picture alias ENGGAK ADA GAMBAR. Maksud gua disini gambar mengenai informasi tersebut lho ya, jangan mikir macem-macem. Apalagi elu mikirnya gambar mantan. Kan nyesek banget bagi yang abis putus. Huhuhu.. Hayati Cedih Bang.. T_T

Setiap kali informasi yang elu dapat. Harus ada gambarnya men. Kenapa? Logikanya sederhana aja. Kalau misalnya sesuatu bener-bener terjadi, pasti  nyata kan? Dan bisa dipoto? Ya enggak? Contoh gini,  kalau misalnya elu dapet berita telah terjadi pembegalan seorang nenek-nenek di tempat parkir kelab malam. Elu percaya gk? Gua jamin elu kagak bakal percaya sampai elu ngeliat poto nenek-nenek lagi dibegal di parkiran kelab malam, ya enggak?

So, kalau elu dapet suatu informasi, perkuat inforamsi tersebut dengan meminta foto atau gambar mengenai informasi tersebut atau carilah suatu informasi yang ada gambarnya. Tapi jangan juga ketika elu dapet informasi tentang seorang siswi SMA yang ketika ganti baju diambil baju gantinya oleh temannya, elu minta potonya. Jangannn... Bahayaaa...

2. One Person = Hoax

Yang kedua. Elu jangan langsung percaya ama suatu informasi atau berita kalau misalnya yang ceritain cuman satu orang doank. Walaupun itu temen baik elu, bapak elu, pacar elu, atau juga mantan elu. Elu jangan langsung percaya men. Kan bisa aja dia boong. Ya enggak? Ada kemungkinannya kan?

Walaupun ada kemungkinan ketika elu denger suatu informasi dari temen-temen elu (banyak orang) tapi taunya itu informasi hoax. Berarti mereka berhasil boongin elu. Tapi elu gk usah merasa bersalah men. Mereka boongnya barengan, dosanya kebagi-bagi. Beda kalo boong sendirian, dosanya banyak kan? Gk kebagi-bagi. Kan kasian jadinya doi.

So, kalau elu dapet suatu informasi dari si A. Elu mesti nyari tau si B atau orang lain yang tau informasi tersebut. Sama halnya dengan suatu berita di media. Kalau di media A disebut begini-begini. Elu juga harus nyari, minimal tiga lah media yang nyebut begini-begini juga. Bukan begini-begitu. Tapi bisa aja sih mereka kerjasama boongnya. Setidaknya elu udah berusaha men.

3. Tukang Boong = Hoax

Udah jelas banget kan? Kalo elu denger suatu informasi dari seorang tukang boong pasti itu diaggepnya hoax. Walaupun suatu waktu sebenernya doi kagak boong. Pasti elu tetep nganggep kalo dia tuh boong. Makannya men, jangan suka boong. Apalagi suka ama cowo atau cewe tukang boong. Gampang diselingkuhin deh elu... bakal nyesel.. sel sel...  Eh.



Minggu, 22 Maret 2015

Tanggal Penting


Setiap orang di dunia ini pasti memiliki tanggal penting. Tanggal yang selalu elu ingat baik-baik. Bukan tanggal ketika elu masuk SD. Bukan juga tanggal ketika elu masuk SMP (terus aja ampe mampus -_-). Bukan juga tangga ketika elu jadian, karena elu enggak pernah punya pacar. Tapi tanggal ketika elu membukakan mata elu melihat air mata bahagia kedua orang tua elu.. (Backsound: lagu mellow)

Nah.. Pertanyaannya. Satu tambah satu berapa? Duaa buu.. bagus, anak pintar. #Lah buka itu. Pertanyaannya, kenapa gua ngebahas tanggal penting ini? karena tiga hari lalu tepatnya tanggal 19 maret, tiga hari lalu, adalah tanggal penting bagi gua. Yeayyy!!! Cuman gua yang bersorak, elu diem *krik krik krik* #Sepi #GkAdaYangNyorakin #Cedih :’(

Tahun ini, tepat gua berumur 18 tahun. Tahun dimana gua udah melewati fase yang namanya “sweet seventeen”, suatu fase yang katanya dimana elu berada dalam puncaknya masa elu jadi nax ABG, nax ReM47AX. Fase terindah katanya... Tapi menurut gua biasa aja ah, gk ada indahnya, mungkin karena dimasa itu gua.... Ah sudahlah, lupakan. Di umur ke 18 inilah, elu udeh melewati fase puncak remaja dan menjadi seorang dewasa. Seorang yang udah gk pake pempes lagi. #Lah?

Pas tanggal 19 maret kemaren. Pas pagi hari abis subuh, tiba-tiba notif line gua bunyi *ting nong*. Awalnya gua agak sedikit males ngecek hape karena gua pikir itu paling notif line get rich, atau notif line get married. Eh! Pas gua cek, taunya itu notif line dari ibu gua. Isinya gini,

Ketika siangnya, gua juga dapet ucapan dan doa-doa dari beberapa temen gua, yang menurut gua mereka tuh modus buat ditraktir #Pengalaman #Sudahlah. Tapi dari beberapa ucapan yang gua terima selama ini. Baru kali ini gua dapet ucapan model lain. Dari seorang cewe lagi. Temen kelas lagi. Orang jawa lagi. Trus C***P lagi... #RasanyaPengenTerbang Muehehe...


^_^

Nah, dari segala ucapan yang gua dapet pas tanggal 19 Maret kemaren. Sebenernya ada ucapan yang gua tunggu dari seseorang. #Ekhem, mulai meker aneh deh elu ya? Ahaha. Enggak kok, bukan dari seseorang, melainkan dari dua orang . Dua orang sodara gua yang beda ayah. Yap! Merekalah sahabat terbaik gua. Merekalah Rangga dan JSP.


Gua. Rangga. JSP

Awalnya gua udah yakin kalo mereka bakal ngucapin dengan berbentuk video yang mereka buat. Elu tak gk kenapa? Gk tau ya? Kasian dehloh.. Ahaha. Gua berpikir yakin kayak gitu tuh karena ketiaka tanggal 21 july kemaren, gua ama rangga ngebuat video buat jsp (bisa di cek DISINI). Pas tanggal 3 Agustus, gua ama JSP juga ngebikin video buat rangga (bisa di cek DISINI). So, jadi wajar kan kalo gua yakin mereka bakal ngebikin videobuat gua? EH tapi taunya sampe hari berganti, mereka berdua tidak mengucapkan sepatah katapun kepada gua. Sedih gk sih? Sedih kan? :’(

Gua mencoba move on. Gua positive thinking. Gua beranggapan aja kalo mereka berdua lagi sibuk tugas kuliah mereka. Eh, ketika gua udah bisa move on. Tiba-tiba si Rangga ngirim BC tentang begal gitu di grup line yang beranggotakan kita bertiga. Dan di akhir BC nya tertulis ada video rekaman warga tentang begal tersebut... (bisa di cek DISINI)

Penasaran...

Gua pun membuka video tersebut...

Dan...

Gua terkejut...

KAMPRET EMANG.. (kata gua dalem hati)

Padahal gua udah move on, baru dikasih video buatan dari mereka 3 hari setelahnya...




Oh iya, ini ada bonus foto-foto temen gua yang modus minta ditraktir.    

Traktirannya tacos, biar murah. bukan perorang soalnya..












MEME tentang temen gua, mukanya itu loh.. wkwkw
  

Minggu, 15 Maret 2015

La Yukallifu


Baca judulnya aja, gua yakin elu pasti bingung ya enggak? Tapi kalo elu enggak bingung berarti elu ngerti bahasa arab. Kalo elu bingung, berarti elu enggak ngerti bahasa arab. Simpel kan? Oke, luapakan saja (Sfx: Geisha –Lumpuhkan Ingatanku) cukup sudahi basa-basinya yang garing ini. Yang semakin gk jelas. Yang gk usah elu hiraukan.

Jadi kali ini gua pengen sedikit ngepost yang bentuknya semacem motivasi pengembangan diri gitu #Azzzeeekkk.. Tapi materi yang gua ambil tuh dari ayat Al-Quran yang gua ambil dari ayat terakhir surat Al-Baqoroh yang berbunyi.



Nah, dari ayat tersebut, elu bisa tau kalo Allah tuh enggak bakalan ngasih elu suatu beban atau ujian yang enggak elu sanggupi. Yang enggak bisa elu taklukan. Cobaan apapun yang elu hadapi PASTI bisa elu taklukian.

Kalo boleh jujur nih ya. Awalnya gua juga enggak percaya kalau cobaan atau ujian yang gua hadapi selama ini sebenarnya bisa gua taklukan. Gua enggak percaya ketika gua “ENGGAK TAU CARA” menaklukannya. TAPI! Ketika negara api mulai menyerang semuanya berubah, Eh salah. Maksud gua, ketika gua “TAU CARA” untuk menaklukkan cobaan tersebut, gua mulai percaya bahwa segala cobaan yang gua terima selama ini, seharusnya dapat gua taklukkan.




Gua kasih contoh deh, biar elu lebih paham. (kayaknya kasian amat elu ya, gitu aja gk paham, huft~). Contoh gini, ketika elu sedang ujian Fisika (pelajaraan yang dianggap paling membunuh bagi beberapa kalangan pelajar), sebelumnya ternyata elu enggak belajar. Apa yang akan terjadi? Elu pasti bakalan gk bisa ngerjain kan? Gara-gara elu gk inget rumusnya, ya gk? Beda ceritanya kalo elu sebelumnya belajar dan bisa ngerti fisika. Elu pasti bakal “TAU CARA” atau rumusnya dan elu bisa menaklukkan soal fisika tersebut dan dapet nilai 10 terus ortu bangga deh #yeay.

Sama halnya dengan urusan jodoh. Kalo elu sampai sekarang enggak tau caranya untuk mendapatkan pasangan atau jodoh elu. Selamanya elu bakalan jadi jomblo sob, nyesek loh sob jadi jomblo terus  #Nyesek #JombloKronis #Kasian #CupCup bukan #CupaCup.



Cemungut Yach kakak :)

So, jadi intinya sobbb... Elu “PASTI” bisa menaklukan seluruh rintangan yang elu hadapi, selama elu “TAU CARA” untuk menaklukkannya. Oh iya, jangan lupa juga harus diiringi doa kepada sang Maha Kuasa. Okeh? #Seplah    

Kamis, 05 Maret 2015

Hukum Persepsi

Jaman SMA, jaman ketika elu belajar fisika dan pasti elu pernah denger yang namanya Hukum Newton. Hukum tentang dasar-dasar mekanika klasik yang ditemukan oleh seorang ahli fisika bernama Sir Isac Newton. Hukum newton terdiri tiga dasar. Hukum Newton 1 berbicara kalau tidak ada gaya, maka tidak ada gerak. Hukum Newton 2 berbicara bahwa jumlah gaya yang terjadi adalah hasil kali massa dengan percepatan benda. Hukum Newton 3 berbicara bahwa jika ada aksi, maka ada reaksi. Gimana? Masih inget gk elu? Masa dah lupa pelajaran SMA? Pusing ya? Haha...

Oke, sebenarnya maksud gua kali ini tuh bukan pengen ngomongin fisika, udah banyak yang lupa. Yah.. anggep aja barusan pemansan otak elu sebelum dapet ilmu yang sangat dahsyat. (Halah, berasa keren jadinya gua, haha) Ilmu apakah itu? Yang pasti bukan ilmu sihir kok, tenang aja.

Diawal gua udeh ngebahas hukum newton, sekarang gua pengen ngebahas “Hukum Persepsi”. Bingung ya? Iyeh, awalnya gua juga bingung bro. Ilmu ini gua dapet ketika gua ikut pelatihan marketing oleh Eko Susanto Ultra Semangat. Sama halnya Hukum Newton yang ada 3 biji, Hukum Persepsi juga ada 3 biji. Apakah biji-bijinya itu?




1. Segala sesuatu dialam itu netral, kitalah yang nentuin positif atau negatif nya.

Jadi gini, apa yang elu alami, apa yang elu rasakan, dasarnya itu sifatnya netral. Gk bersifat positif, gk juga negatif. So, diri elu sendiri lah yang mengeksekusi suatu kejadian itu bersifat positif atau negatif di mata elu.Kalau elu bingung,  kata pak Eko contohnya gini,

Misal ketika elu lagi naik motor dijalur lamban, elu lagi nyatai-nyantai nikmatin  jalanan. Eh, tiba-tiba aja “TEEETTT, TEEETTT!!!” ada motor dibelakang elu yang klaksonin elu kenceng banget, nafsu banget lagi klaksoninnya. Perasaan elu gimana coba? Marah atau biasa aja? Jujur, marah kan? Marah besar kan???... nah, trus elu berhenti, dianya juga berhenti. Elu udeh siap-siap marahin dia, elu udeh siap gebukin dia. Eh, taunya dia itu temen baik elu... Apa yang bakal elu lakin? Tetep marah atau malah 
“EH.. pa kabar berrroo.. Mau kemana nich?", 
elu pasti jadi bakal bersikap positif ke dia kan? Ya gk?


Tergantung Persepsi Elu

Gimana? Udah kegambar belom di benak elu Hukum Persepsi 1 ini? Kalo belum, gua yang gambar dah di otak elu...

2. Persepsi lebih terbukti dibandingkan fakta

Awalnya, gua agak gk percaya dengan Hukum Persepsi 2 ini. Mana mungkin persepsi lebih terbukti dengan fakta yang sejatinya emang bener-bener terjadi? Gk mungkin kan? Tapi, setelah bang Eko ngasih contoh tentang satu jam yang berbeda, gua jadi percaya.

Jadi gini, ketika elu satu jam duduk bersama disatu ruangan dengan orang yang elu rindukan, elu idam-idamkan, elu sukai, elu harapkan. Gua jamin elu pasti ngerasa satu jam itu terasa sangat cepat sekali.. ya kan? Walaupun sejatinya doi gk ngarepin atau suka sama elu.. Aeh... Nah disisi lain, elu satu ruangan sama dengan orang yang elu benci ci ci.. (sfx: dramatis), elu gk sukai, yang elu ENEK ketika ngeliat doi, apa yang elu rasakan? Satu jam berasa 10.000 tahun kan? Lama bingits.. ya gk? Rasanya mending mati aja dibandingkan harus menyandang gelar jomblo. Eh! Lahhh..

So, bener kan? Kalo persepsi itu lebih terbukti dibanding fakta? Ketika elu bersama dengan orang yang elu sukai, satu jam akan terasa lebih cepat dibandingkan ketika elu bersama dengan orang yang elu benci ci ci (sfx: dramatis).

3. Persepsi adalah sesuatu yang bisa menjadi nyata.

Persepsi jadi kenyataan? Emang bisa apa? Mana mungkin. Kalo menurut elu gk mungkin, yaudah gk usah lanjutin baca postingan gua (ceritanya ngambek). Oke, emang bener kok persepsi itu bisa menjadi nyata. Coba elu sekarang mikir kalo elu sakit perut, terus elu pikirin kalo diri elu sakit perut ampe kebawa tidur bahkan mimpi. Gua jamin, besok subuh elu bakal mencret cret  cret (sfx: dramatis).

Kalo elu masih gk percaya, coba aja elu janjian ama 3 temen elu atau lebih juga boleh. Elu janjian buat ngomong ke si A (misal) kalo dia keliatan pucet, sakit, butuh kedokter. Setiap kali yang ketemu dia elu suruh bilang kayak gitu. Walaupun si doi bilangnya kalo dia gk kenapa-kenapa, siap-siap aja, besoknya elu bakalan nerima surat keterangan sakit dari rumah sakit.  

#BonusQuote