Minggu, 08 Februari 2015

Suka atau Cinta?


Rasa suka…  Istilah lainnya naksir.. Gk penting ya? Lupakan aja udah. Yap, gua yakin pasti elu pernah ngalamin yang namanya suka sama lawan jenis, mungkin juga sesama jenis, Heh! tapi jangan ya? Itu bahaya… gk boleh, dilarang sama agama.

Nah rasa suka ini pasti mudah sekali elu rasakan, terutama ketika elu melihat cewe cantik atau cowo ganteng. Mungkin aja ketika baru masuk kuliah trus elu ngeliat cewe yang “menurut” elu cantik, elu langsung suka. Bisa juga ketika elu belanja di Alfamart, elu liat mas-mas kasir cakep trus elu naksir dia, pacaran, taunya dia bos yang lagi iseng magang, dapet diskon belanja di Alfamart deh, kan enak.

Jujur, gua juga mudah merasakan rasa suka ke seorang cewe, C-E-W-E bukan C-O-W-O ya? Pernah suatu ketika gua baru ngeliat cewe yang baru gua temuin di kelas, entah kenapa gua langsung suka sama itu cewe, cantik bet soalnya hehe. Pernah juga gua lagi jemput adek gua yang masih TK, si Fawwaz. Pas lagi nunggu, gua ngeliat cewe cakep 100 meter dihadapan gua. Perasaan suka tiba-tiba datang. Belum ada 5 menit berlalu, perasaan suka tiba-tiba pergi ketika ada bocah cewe kecil yang nyamperin cewe tersebut sambil bilang  “Mama..” *pupus deh harapan gua seketika… Huhuhuu.. :’(

Dari hal-hal diatas, yang telah gua sebutkan, bisa ditarik suatu kesimpulan. Apa itu? Jadi kesimpulannya, masih banyak cewe yang cantik walaupun udah jadi emak-emak, (Baca: mamah cantiq~) semisal Dian Sastro, Maudy Koesnadi, dan masih banyak lagi. Eh! Lah… Salah-salah, bukan itu maksud gua. Kesimpulannya, rasa suka bisa timbul dimana aja dan kapan aja. Berbeda hal-nya dengan rasa C-I-N-T-A. Cinta itu timbul pada waktu dan hati yang tepat…

Oke. Rasa suka dan rasa cinta gk sama, jelas beda! Dalam bahasa inggris aja udah jelas bedanya. Suka itu like, cinta itu love. Beda kan? Nah, mungkin elu biasa liat banyak orang yang pacaran ngakunya cinta ke pacarnya. Sebenarnya, kalau elu nonton dan perhatiin film atau sinetron di tivi tentang cinta-cintaan. Alasan seorang cowo mau sama seorang cewe, selalu karena ke-C-A-N-T-I-K-annya semata. Hal ini dibuktikan dengan seringnya adegan si cowo bilang ke ceweknya,

“kamu cantik sekali beb malam ini”-lagi dinner  (berarti malem kemaren jelek yak?)

Dan juga, biasanya si cowo atau cewe mutusin pacarnya, karena dimatanya (menurut dirinya) saat itu pacaranya udah gk ganteng atau gk cantik lagi. Mungkin karena sering marah-marah, sering ngambek, cuek, atau apalah alesan yang “intinya” tuh dibuat-buat.



Nahloh...

Berbeda halnya dengan cinta. Coba elu jawab jujur. Apabila elu cinta, bener-bener cinta, ampe gk ketulungan besarnya cinta elu ke orang yang elu cintai. Apakah elu hanya ingin menjadi pacar dia? Atau elu ingin menjadi suami atau istri dia? Kalo elu bener-bener C-I-N-T-A, pasti elu pengennya menikahi dia agar dia selamanya menjadi milik elu… yak an? Setidaknya dengan elu menikahi dia, dia jadi mikir dua kali kalau mau mutusin (baca: cerai) elu, repot ngurus surat cerainya men. Ya gk?

So….. Elu pasti paham lah apa yang harus elu lakuin, udeh gede kan? Salam C-I-N-T-A ^^



   Tuh Dengerin Pak Mario


Elu Gentelmen atau Gelmen (lembek-lembek nyoy)?
Posting Komentar