Sabtu, 21 Februari 2015

Jangan Mudah Meledak




Baca judulnya, mungkin aja elu bingung. Ya enggak? Enggak ya? Iyain ajadeh ya.. biar gua gk sedih :’( Mungkin juga elu mikir yang enggak-enggak, hehe. Kata “meledak” emang ambigu gua akui. Bisa berarti bom yang meledak. Ban mobil yang meledak karna bocor. Hati yang meledak karena diputusin. Eh... bukan itu maksud gua. Meledak yang gau maksud adalah, emosi yang meledak.

Emosi adalah reaksi terhadap seseorang atau kejadian. Itu definisi emosi versi wikipedia. Kalo elu gk percaya, bisa di buka disini. Kalo versi gua, emosi adalah suatu perasaan yang elu rasakan ketika elu mengalami suatu kejadian. Ketika elu diejek, emosi elu akan meledak.Ketika elu dapet nilai 10, tapi dari skala 100, emosi elu akan sedih. Ketika elu nembak gebetan elu dan dia nerima elu, tapi 3 detik kemudian dia mutusin elu... Emosi elu akan hancur sehancur-hancurnya. I swear that! #Ngenes Hehe.
Oke, lupakan yang diatas, gua mau curhat ke elu nih. Jujur aja, kalo ada orang yang ngatain elu, apa yang bakal elu lakuin? Kalo gua biasanya bakal ngelakuin diantara tiga hal berikut,

1. Emosi gua bakal meledak gk karuan. Gua bakal ngatain balik dia. 
2. Emosi gua bakal meledak sejadi-jadinya. Gua bakal nyamperin dia terus gebukin dia, tapi anehnya gua yang bonyok, bukan dia. 
3. Emosi gua bakal gua pendam rapat-rapat. Gua bakal mencoba untuk bersabar dan mengiyakan saja ejekan dia biar dia seneng. Kan bisa aja dia lagi galau abis ditikung. Aehhh..

Nah, dari tiga poin pilihan gua diatas. Biasanya gua cenderung untuk melakukan opsi yang pertama, emosi meledak gk karuan. But! Semua itu berubah ketika negara api menyerang, eh... maksud gua, semua itu berubah ketika gua kemaren abis ditelpon agan-agan tempat gua bikin jersey kelas.

Gua dan doi (baca: agan-agan jersey, bukan pacar tapi TTM-an, eciee...) miss komunikasi mengenai jumlah jersey yang mau dibikin. Gua udah bilang kalo gua pengen bikin sekitar 40an jersey, tapi gara-gara data keterangan jerseynya (baca: nama punggung, nomer, gitu deh) masih ada data anak-anak yang gk jadi mesen. Jadinya dia bikin 80an jersey, karena dia ngeliat jumlah yang dibikin dari data yang gua kirim lewat email, gk inget ama yang udah gua kasih tau.

Miss komunikasi tersebut menyebabkan konflik. Gua gk mau disalahkan karena gua sebelumnya udah ngasih tau jumlah yang pengen dibikin. Doi juga gk mau disalahkan karena data yang gua kirim gk jelas gimananya. Tadinya kita adu bacot (baca: diskusi) lewat BBM. Pas ditengah, tiba-tiba dia gk ngeread BBM gua, gua kira dia mau mengalah. Eh, taunya dia nelpon gua.

Adu bacot semakin panas karena gua langsung ngomong ama doi. Walaupun hanya saling ngomong via telpon, gua seperti sedang bertatap muka dengannya langsung. Awalnya sih masih belum terlalu panas, sampai dia mengatakan (kurang lebih begini, soalnya lupa. Maafkan...)

“Mas itu anak SMP apa anak KULIAH sih? Masa ngirim data BERANTAKAN begitu!!!”

Bah.. denger kata-kata itu, seketika emosi gua meledak. Mana waktu itu gua abis pelajaran olahraga, capek gara-gara joget-joget. Gimana gk langsung emosi coba? Orang capek gampang emosi kan? Langsung aja gua ejek balik...

“Maaf mas... Mas itu PROFESIONAL gk sehh??? Kan sudah saya tulis dibagian bawah datanya, trus saya juga udah bilang sebelumnya di bbm mas” balas gua dengan nada kenceng ampe temen gua ngeliat ke kamar gua.

Seketika doi langsung motong kata-kata gua “SAMPAH LOOO!!!”. Gua langsung diem..
“APA APAAN ELO NGATAIN GUA GK PROFESIONAL.. BLA BLA BLA” dia langsung nyerocos panjang, brtubi-tubi ngehujat gua balik...

Disitu kadang saya merasa sedih. Eh Lah? Kenapa jadi polwan yang lagi nge-HITZ itu? Maksud gua... Seketika itu juga gua langsung diam. Tersadar. Kalau ada seseorang yang marah sama elu, jangan elu bales dengan emosi. Masalah itu bukannya selesai, malah akan semakin menjadi. Tidak akan selesai. Bisa berakhir lebih parah.


Santai Aja Brooo... Wkwkw

So, gua hanya mendengarkn hujatan-hujatan si doi sambil menarik napas pelan-pelan dan istigfar. Setelah doi udah selesai ngomong, gua langsung mengucapkan kata maaf. Dia masih gk terima dengan hinaan “GK PROFESIONAL” dari gua. Tatpi gua terus minta maaf ke dia. Dan akhirnya dia menjadi tenang, gk meledak lagi emosinya.  


Posting Komentar