Sabtu, 28 Februari 2015

IPK Kebanggaan

Kalo elu masih sekolah, diakhir tiap semester atau abis UAS (Ujian Akhir Sunnin kalo di naruto) elu pasti bakalan nerima suatu buku kramat yang biasa dipanggil raport. Nah, di raport itu biasanya ada nilai evaluasi belajar elu selama satu semester yang skalanya 1-100. Beda halnya kalo pas elu kuliah. Di setiap akhir semester kuliah, elu bakalan nerima kertas keramat yang biasa dipanggil IP (Indeks Prestasi) yang skalanya 1-4. Sekarang, elu forget dulu yang barusan gua jelasin, cuman intro aja itu. Udeh?  Oke? Siplah.  



Elu sering denger gk? Temen elu ngomong kayak gini atau yang mirip-mirip begini

“Buat apa sih elu capek-capek belajar biar bisa dapet IPK atau nilai gede? Pas nanti kerja gk bakalan dipake, yang dipake tuh soft skill men..”

Pernah gk? Atau bahkan elu sering denger temen elu ngomong kayak gitu?Suatu statment yang mengatakan bahwa nilai gede itu gk ada gunanya di dunia kerja.

Kalo dipikir-pikir, bener juga sih statmen tersebut. Emang bener, emang masuk logikanya kalo nilai gede tuh gk ada gunanya di dunia kerja. But! Hal tersebut, gk bisa seenaknya aja elu jadiin alasan buat gk belajar. Alasan buat males-malesan. Pokoknya gk bisa! TITIK!.

Asal elu tau aja, sebenernya kita belajar di sekolah atau kuliah itu tujuan utamanya bukan dapetin nilai gede. Tetapi untuk mengembangkan pola pikir otak elu men! Kalo misalnya aja elu bisa dapet nilai 100 mata pelajaran fisika, itu menunjukkan bahwasannya elu memiliki pemikiran dan pemecahan masalah yang bagus.

Bukan hanya itu aja, kalo nilai IPK elu bagus. Gua jamin elu pasti bakalan ngerasa kayak punya kebanggan tersendiri gitu. Temen elu juga bakal bangga punya temen kayak elu. Ortu elu bakal bahagia punya anak berprestasi kayak elu. Pacar elujuga bakal makin sayang sama elu. Eh... gua baru inget, elu kan jomblo.. hehe

Gua mau curhat dikit. Gua sadar pentingnya nillai gede tuh ketika kemaren nilai-nilai Indeks Prestasi dibagiin ama dosen BK (Bimbingan konseling, bukan Bidadari Kahyangan, enak donk). Jadi, dosen BK ngebagiin di kelas sambil nyebutin IP anak-anak yang lebih dari 3,5. Ketika gua liat temen gua di panggil maju trus IP nya disebut karena lebih dari 3,5 , dipuji-puji ama dosennya, dan di tepuk tangan sama temen-temen gua yang lain. Apalagi yang IP nya 4, sempurna. Udah dipuji, ditepuk tanganin, disuruh maju pula buat ngasih kiat-kiat belajar versi dia gitu.. WUIIHHH.. Senengnya tuh disini *nunjukperut, karena kenyang ditraktir.


So, guys! Emang bener nilai itu gk digunaain di dunia kerja. Tapi, bukan berarti elu jadi malas belajar. Karena belajar itu membantu proses cara berpikir elu.



Kerajinan Berangkat Bimbel Gua
Posting Komentar