Sabtu, 28 Februari 2015

IPK Kebanggaan

Kalo elu masih sekolah, diakhir tiap semester atau abis UAS (Ujian Akhir Sunnin kalo di naruto) elu pasti bakalan nerima suatu buku kramat yang biasa dipanggil raport. Nah, di raport itu biasanya ada nilai evaluasi belajar elu selama satu semester yang skalanya 1-100. Beda halnya kalo pas elu kuliah. Di setiap akhir semester kuliah, elu bakalan nerima kertas keramat yang biasa dipanggil IP (Indeks Prestasi) yang skalanya 1-4. Sekarang, elu forget dulu yang barusan gua jelasin, cuman intro aja itu. Udeh?  Oke? Siplah.  



Elu sering denger gk? Temen elu ngomong kayak gini atau yang mirip-mirip begini

“Buat apa sih elu capek-capek belajar biar bisa dapet IPK atau nilai gede? Pas nanti kerja gk bakalan dipake, yang dipake tuh soft skill men..”

Pernah gk? Atau bahkan elu sering denger temen elu ngomong kayak gitu?Suatu statment yang mengatakan bahwa nilai gede itu gk ada gunanya di dunia kerja.

Kalo dipikir-pikir, bener juga sih statmen tersebut. Emang bener, emang masuk logikanya kalo nilai gede tuh gk ada gunanya di dunia kerja. But! Hal tersebut, gk bisa seenaknya aja elu jadiin alasan buat gk belajar. Alasan buat males-malesan. Pokoknya gk bisa! TITIK!.

Asal elu tau aja, sebenernya kita belajar di sekolah atau kuliah itu tujuan utamanya bukan dapetin nilai gede. Tetapi untuk mengembangkan pola pikir otak elu men! Kalo misalnya aja elu bisa dapet nilai 100 mata pelajaran fisika, itu menunjukkan bahwasannya elu memiliki pemikiran dan pemecahan masalah yang bagus.

Bukan hanya itu aja, kalo nilai IPK elu bagus. Gua jamin elu pasti bakalan ngerasa kayak punya kebanggan tersendiri gitu. Temen elu juga bakal bangga punya temen kayak elu. Ortu elu bakal bahagia punya anak berprestasi kayak elu. Pacar elujuga bakal makin sayang sama elu. Eh... gua baru inget, elu kan jomblo.. hehe

Gua mau curhat dikit. Gua sadar pentingnya nillai gede tuh ketika kemaren nilai-nilai Indeks Prestasi dibagiin ama dosen BK (Bimbingan konseling, bukan Bidadari Kahyangan, enak donk). Jadi, dosen BK ngebagiin di kelas sambil nyebutin IP anak-anak yang lebih dari 3,5. Ketika gua liat temen gua di panggil maju trus IP nya disebut karena lebih dari 3,5 , dipuji-puji ama dosennya, dan di tepuk tangan sama temen-temen gua yang lain. Apalagi yang IP nya 4, sempurna. Udah dipuji, ditepuk tanganin, disuruh maju pula buat ngasih kiat-kiat belajar versi dia gitu.. WUIIHHH.. Senengnya tuh disini *nunjukperut, karena kenyang ditraktir.


So, guys! Emang bener nilai itu gk digunaain di dunia kerja. Tapi, bukan berarti elu jadi malas belajar. Karena belajar itu membantu proses cara berpikir elu.



Kerajinan Berangkat Bimbel Gua

Sabtu, 21 Februari 2015

Jangan Mudah Meledak




Baca judulnya, mungkin aja elu bingung. Ya enggak? Enggak ya? Iyain ajadeh ya.. biar gua gk sedih :’( Mungkin juga elu mikir yang enggak-enggak, hehe. Kata “meledak” emang ambigu gua akui. Bisa berarti bom yang meledak. Ban mobil yang meledak karna bocor. Hati yang meledak karena diputusin. Eh... bukan itu maksud gua. Meledak yang gau maksud adalah, emosi yang meledak.

Emosi adalah reaksi terhadap seseorang atau kejadian. Itu definisi emosi versi wikipedia. Kalo elu gk percaya, bisa di buka disini. Kalo versi gua, emosi adalah suatu perasaan yang elu rasakan ketika elu mengalami suatu kejadian. Ketika elu diejek, emosi elu akan meledak.Ketika elu dapet nilai 10, tapi dari skala 100, emosi elu akan sedih. Ketika elu nembak gebetan elu dan dia nerima elu, tapi 3 detik kemudian dia mutusin elu... Emosi elu akan hancur sehancur-hancurnya. I swear that! #Ngenes Hehe.
Oke, lupakan yang diatas, gua mau curhat ke elu nih. Jujur aja, kalo ada orang yang ngatain elu, apa yang bakal elu lakuin? Kalo gua biasanya bakal ngelakuin diantara tiga hal berikut,

1. Emosi gua bakal meledak gk karuan. Gua bakal ngatain balik dia. 
2. Emosi gua bakal meledak sejadi-jadinya. Gua bakal nyamperin dia terus gebukin dia, tapi anehnya gua yang bonyok, bukan dia. 
3. Emosi gua bakal gua pendam rapat-rapat. Gua bakal mencoba untuk bersabar dan mengiyakan saja ejekan dia biar dia seneng. Kan bisa aja dia lagi galau abis ditikung. Aehhh..

Nah, dari tiga poin pilihan gua diatas. Biasanya gua cenderung untuk melakukan opsi yang pertama, emosi meledak gk karuan. But! Semua itu berubah ketika negara api menyerang, eh... maksud gua, semua itu berubah ketika gua kemaren abis ditelpon agan-agan tempat gua bikin jersey kelas.

Gua dan doi (baca: agan-agan jersey, bukan pacar tapi TTM-an, eciee...) miss komunikasi mengenai jumlah jersey yang mau dibikin. Gua udah bilang kalo gua pengen bikin sekitar 40an jersey, tapi gara-gara data keterangan jerseynya (baca: nama punggung, nomer, gitu deh) masih ada data anak-anak yang gk jadi mesen. Jadinya dia bikin 80an jersey, karena dia ngeliat jumlah yang dibikin dari data yang gua kirim lewat email, gk inget ama yang udah gua kasih tau.

Miss komunikasi tersebut menyebabkan konflik. Gua gk mau disalahkan karena gua sebelumnya udah ngasih tau jumlah yang pengen dibikin. Doi juga gk mau disalahkan karena data yang gua kirim gk jelas gimananya. Tadinya kita adu bacot (baca: diskusi) lewat BBM. Pas ditengah, tiba-tiba dia gk ngeread BBM gua, gua kira dia mau mengalah. Eh, taunya dia nelpon gua.

Adu bacot semakin panas karena gua langsung ngomong ama doi. Walaupun hanya saling ngomong via telpon, gua seperti sedang bertatap muka dengannya langsung. Awalnya sih masih belum terlalu panas, sampai dia mengatakan (kurang lebih begini, soalnya lupa. Maafkan...)

“Mas itu anak SMP apa anak KULIAH sih? Masa ngirim data BERANTAKAN begitu!!!”

Bah.. denger kata-kata itu, seketika emosi gua meledak. Mana waktu itu gua abis pelajaran olahraga, capek gara-gara joget-joget. Gimana gk langsung emosi coba? Orang capek gampang emosi kan? Langsung aja gua ejek balik...

“Maaf mas... Mas itu PROFESIONAL gk sehh??? Kan sudah saya tulis dibagian bawah datanya, trus saya juga udah bilang sebelumnya di bbm mas” balas gua dengan nada kenceng ampe temen gua ngeliat ke kamar gua.

Seketika doi langsung motong kata-kata gua “SAMPAH LOOO!!!”. Gua langsung diem..
“APA APAAN ELO NGATAIN GUA GK PROFESIONAL.. BLA BLA BLA” dia langsung nyerocos panjang, brtubi-tubi ngehujat gua balik...

Disitu kadang saya merasa sedih. Eh Lah? Kenapa jadi polwan yang lagi nge-HITZ itu? Maksud gua... Seketika itu juga gua langsung diam. Tersadar. Kalau ada seseorang yang marah sama elu, jangan elu bales dengan emosi. Masalah itu bukannya selesai, malah akan semakin menjadi. Tidak akan selesai. Bisa berakhir lebih parah.


Santai Aja Brooo... Wkwkw

So, gua hanya mendengarkn hujatan-hujatan si doi sambil menarik napas pelan-pelan dan istigfar. Setelah doi udah selesai ngomong, gua langsung mengucapkan kata maaf. Dia masih gk terima dengan hinaan “GK PROFESIONAL” dari gua. Tatpi gua terus minta maaf ke dia. Dan akhirnya dia menjadi tenang, gk meledak lagi emosinya.  


Senin, 16 Februari 2015

Ngaret Story?



Kalo gua nyebutin Indonesia, apa satu kata yang terlintas didalam benak elu tentang Indonesia? Indah? Kaya? Maju? Berkembang? Miskin? Atau apa? Kalo gua satu kata yang terlintas ketika elu nyebut Indonesia yaitu, ngaret.

Yap ngaret, bukan ngerap, itu beda. Kalo elu enggak tau arti ngaret, woles aje. Bakal gua jelasin kok. Ngaret asal katanya dari bahasa Yuneni, yaitu Ngorous artinya datang dan Reto artinya selesai. So secara istilah ngaret adalah suatu fase dimana elu melakukan suatu hal dan elu telat nyelesaiinnya. Jadi bisa dibilang, ngaret tuh bahasa gaols nya telat.

Ngaret ini sudah jadi kebiasaan masyarakat Indonesia, saking seringnya orang Indonesia ngaret, ngaret bisa dikatakan sebagai ciri khas bahkan kebudayaan Indonesia. Ketika dikasih tau kalo acara mulai jam 9 pagi, elu datengnya jam 10 siang, ngaret. Ketika deadline ngumpulin tugas jam 23.59 tanggal 11, elu ngumpulinnya jam 00.01 tanggal 12, ngaret. Tapi anehnya, ketika elu pengen pup, kok elu gk ngaret ke tempat pembuangan akhir ya? Ckck.


Penyebab Utama

Elu tau enggak? Ketika elu enggak ngaret, elu bakal ngedapetin suatu hal yang tak terduga. Suatu hal yang baik, keren, dan cetar membahanaa karena elu udeh matuhi peraturan. Lah? Apa hubungannya coba? Jadi maksudnya gua bakal ngebuktiin untungnya on time (baca: enggak ngaret) dari true story gua.

Sore itu, gua naik angkot menuju IPB. Ketika sampai pertigaan yang lurus ke arah Dramaga, gua harus turun dari angkot buat ganti angkot lain (transit) jurusan kampus dalam. Pas banget gua turun dari angkot dan sebrangnya masjid. Ketika sedang mencari angkot, seketika terdengar suara adzan berkumandang. Gua galau antara milih sholat On time atau sholat late time (baca: pas udah sampe asrama). But, gua tiba-tiba inget keutamaan sholat berjamaah dan sholat tepat waktu. Selesai sholat magrib berjamaah, tiba-tiba gua ngeliat temen kelas gua yang rumahnya di deket stasiun Bogor. Dia bawa motor dan kebetulan pengen ke IPB. Yap, gua pun dapet tebengan ke IPB. Rejeki sholat On time yaitu, insyaAllah dapet pahala, bisa naik motor gratis dan cepet.


Dongeng gua diatas cukup untuk Meninabobokkan elu. Tapi cukup untuk membuktikan keajaiban On time. Lama-lama gua nulis buku “7 Keajaiban Gk Ngaret” hehe. Selain dapet untung, elu gk bakal kena hukum gara-gara ngaret, elu juga enggak bakal di benci atau dikata-katain ama temen-temen elu, karena elu enggak ngaret , dan elu juga bisa gampang dapet jodoh kalo elu enggak Ngaret nembak dia. Eh lah.. Salah fokus. Maap maap. hehe

Minggu, 08 Februari 2015

Suka atau Cinta?


Rasa suka…  Istilah lainnya naksir.. Gk penting ya? Lupakan aja udah. Yap, gua yakin pasti elu pernah ngalamin yang namanya suka sama lawan jenis, mungkin juga sesama jenis, Heh! tapi jangan ya? Itu bahaya… gk boleh, dilarang sama agama.

Nah rasa suka ini pasti mudah sekali elu rasakan, terutama ketika elu melihat cewe cantik atau cowo ganteng. Mungkin aja ketika baru masuk kuliah trus elu ngeliat cewe yang “menurut” elu cantik, elu langsung suka. Bisa juga ketika elu belanja di Alfamart, elu liat mas-mas kasir cakep trus elu naksir dia, pacaran, taunya dia bos yang lagi iseng magang, dapet diskon belanja di Alfamart deh, kan enak.

Jujur, gua juga mudah merasakan rasa suka ke seorang cewe, C-E-W-E bukan C-O-W-O ya? Pernah suatu ketika gua baru ngeliat cewe yang baru gua temuin di kelas, entah kenapa gua langsung suka sama itu cewe, cantik bet soalnya hehe. Pernah juga gua lagi jemput adek gua yang masih TK, si Fawwaz. Pas lagi nunggu, gua ngeliat cewe cakep 100 meter dihadapan gua. Perasaan suka tiba-tiba datang. Belum ada 5 menit berlalu, perasaan suka tiba-tiba pergi ketika ada bocah cewe kecil yang nyamperin cewe tersebut sambil bilang  “Mama..” *pupus deh harapan gua seketika… Huhuhuu.. :’(

Dari hal-hal diatas, yang telah gua sebutkan, bisa ditarik suatu kesimpulan. Apa itu? Jadi kesimpulannya, masih banyak cewe yang cantik walaupun udah jadi emak-emak, (Baca: mamah cantiq~) semisal Dian Sastro, Maudy Koesnadi, dan masih banyak lagi. Eh! Lah… Salah-salah, bukan itu maksud gua. Kesimpulannya, rasa suka bisa timbul dimana aja dan kapan aja. Berbeda hal-nya dengan rasa C-I-N-T-A. Cinta itu timbul pada waktu dan hati yang tepat…

Oke. Rasa suka dan rasa cinta gk sama, jelas beda! Dalam bahasa inggris aja udah jelas bedanya. Suka itu like, cinta itu love. Beda kan? Nah, mungkin elu biasa liat banyak orang yang pacaran ngakunya cinta ke pacarnya. Sebenarnya, kalau elu nonton dan perhatiin film atau sinetron di tivi tentang cinta-cintaan. Alasan seorang cowo mau sama seorang cewe, selalu karena ke-C-A-N-T-I-K-annya semata. Hal ini dibuktikan dengan seringnya adegan si cowo bilang ke ceweknya,

“kamu cantik sekali beb malam ini”-lagi dinner  (berarti malem kemaren jelek yak?)

Dan juga, biasanya si cowo atau cewe mutusin pacarnya, karena dimatanya (menurut dirinya) saat itu pacaranya udah gk ganteng atau gk cantik lagi. Mungkin karena sering marah-marah, sering ngambek, cuek, atau apalah alesan yang “intinya” tuh dibuat-buat.



Nahloh...

Berbeda halnya dengan cinta. Coba elu jawab jujur. Apabila elu cinta, bener-bener cinta, ampe gk ketulungan besarnya cinta elu ke orang yang elu cintai. Apakah elu hanya ingin menjadi pacar dia? Atau elu ingin menjadi suami atau istri dia? Kalo elu bener-bener C-I-N-T-A, pasti elu pengennya menikahi dia agar dia selamanya menjadi milik elu… yak an? Setidaknya dengan elu menikahi dia, dia jadi mikir dua kali kalau mau mutusin (baca: cerai) elu, repot ngurus surat cerainya men. Ya gk?

So….. Elu pasti paham lah apa yang harus elu lakuin, udeh gede kan? Salam C-I-N-T-A ^^



   Tuh Dengerin Pak Mario


Elu Gentelmen atau Gelmen (lembek-lembek nyoy)?