Selasa, 20 Januari 2015

Pesan Palestina

Assalamualaikum. Jawab dulu salam gua, baru elu boleh lanjutin baca postingan gua kali ini. Jadi gini gaes. Beberapa hari yang lalu, gua lupa hari apa dah, tapi yang pasti waktu itu status gua masih jomblo, hiks.. :’( Lah jadi #SalahFokus gini. Jadi gini, masjid komplek perumahan gua kedatangan seorang  syekh dari Palestina yang lagi berkunjung ke Indonesia. Setelah sholat isya, beliau bersama seorang ustad Indonesia sebagai translator berdiri di hadapan jamaah masjid, lalu beliau mulai berkhotbah tapi gk kayak khotbah jumatan diatas mimbar. Bla.. bla.. bla...


Gk Bawa SLR Gua ke Masjid

Nah... Pada postingan gua kali ini, gua pengen share ke elu semua ilmu, pengetahuan, dan pesan yang gua dapat dari khotbah seorang syekh Palestina. Sebelumnya, gua pengen minta maaf dulu kalo mungkin ada kata yang gk berkenan. Peace! Kita damai ya? Nanti kalau kita berantem bisa-bisa kita putus. Nanti aku jomblo donk.. :’(  Eh... Lah.. #SalahFokusLagi.

Beliau mengatakan bahwa tujuan kedatangannya ke Indonesia bukan untuk meminta bantuan atau menggalangkan dana untuk rakyat palestina, bukan! Beliau datang ke Indonesia untuk satu tujuan mulia yaitu, untuk mengingatkan dan mengajak manusia kembali kedalam jalan Allah. Singkatannya disebut “Dakwah”.

Beliau juga bercerita. Di Palestina, orang-orang yahudi takut kepada orang-orang muslim bukan karena persenjataannya (kalah jauh perlengkapan orang muslim dibanding perlengkapan orang yahudi), melainkan takut karena laki-laki muslim disana berjenggot lebat dan wanita muslimahnya memakai cadar yang keduanya menunjukkan iman yang kuat.

Jaman sekarang ini sudah banyak orang yang lemah imannya, banyak orang yang berbuat maksiat tanpa malu menurut beliau. Pada jaman ini, hanya sedikit orang (Bahasa kerennya) Pada jaman ini, bisa di hitung pakai jari... orang-orang yang peduli untuk mengingatkan seseorang untuk berbuat baik.

Beliau memisalkan kejadian diatas seperti ini. Ada sebuah kampung, dimana semua orang di kampung tersebut mampu, kecuali satu orang yang miskin, tak mampu beli makan. Nah.. orang-orang kampung pun semuanya berpikir keras bagaimana membuat agar si orang tersebut bisa makan, bisa tercukupi. Sedangkan, Bagaimana dengan masalah sholat? Jika ada seorang muslim kampung yang tidak mau sholat, apakah penduduk kampung yang lain akan mengingatkan orang tersebut untuk sholat? Sangat jarang sekali hal ini terjadi!

Padahal sejatinya, kelaparan di dunia itu hanya bersifat sementara, tidak kekal, dan tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan azab pedih di neraka (karena meninggalkan sholat). Jadi apakah elu lebih peduli temen karena kelaparan, gk bisa makan, atau elu lebih peduli temen elu yang gk sholat kemudian mengajak dia untuk sholat agar bisa masuk surga bersama-sama...


“Ayo kita mengajak orang lain untuk berbuat kebaikan dan kembali ke jalur yang benar”


Ya... mungkin ini aja ya guys? Sebenernya sih masih ada lagi, cuman gua lupa, gua gk bawa hape ama catetan waktu itu. Gk berani ngasal juga gua, takut dosa. Tulisan diatas aja udeh bercampur ama pemikiran gua dan gaya penulisan gua yang amburadul amesiu.. bahrelway bahrelway.. lah.. kok jadi iklan joget-joget itu? #SalahFokusLagiLagi.


Oke semoga bermanfaat ya! :D 
Posting Komentar