Minggu, 27 Desember 2015

Ada Waktunya Berkorban


Gua Ngalah di Ketekin

Pernah enggak sih elu ngerasain bahwa elu itu manusia yang paling berkorban di muka bumi jagat raya alam semesta yang luar biasa luasnya ini? #LebayDikit #Gpp. Maksud gua, elu ngerasa kayak elu tuh harus jadi orang yang selalu mengalah gitu loh. Kayak di lagunya Denasib,

“Mengapa ku yang harus slalu meengalaahhh” Dibaca, bukan dinyanyiin. Yeu.

 Ya, apa-apa harus elu yang mengalah. Elu di ejek orang, elu sabar, elu mengalah. Elu dipalak orang di terminal, elu diem, gk ngelawan, ngasih uang 200 rebu, elu ngalah. Cewe elu direbut temen elu, elu sabar, pasrah, elu mengalah. Elu ditembak cowo jelek, elu kasian, elu iba, elu terima dia, terpaksa pacaran ama dia, elu ngalah. Pokoknya elu ngerasa harus elu yang ngalah, harus elu yang berkorban, biar enggak ada orang yang terluka di dunia ini selain elu :’) .

Gua bukannya engak menghargai atau mengapresiasi prinsip elu mengenai harus berkorban ini sob. Gua menghargai, asli gua hargai banget nget nget. Gimana enggak dihargai? Mulia banget loh prinsip elu ini. Kalo bahasa quotenya tuh elu jadi seperti lilin yang rela membakar dirinya sendiri demi menerangi orang-orang di sekitarnya #Asik. Tapi asal elu tau aja sob. Sebenernya prinsip bagus ini juga bisa menjadi prinsip yang buruk ketika elu salah menggunakannya loh. Kok bisa? Ya bisa lah. Leicester (yang dianggap tim ecek) aja bisa di puncak klasmen liga Inggris sekarang. Jokowi jadi presiden Indonesia aja bisa.

Ya, prinsip ini menjadi buruk ketika elu nge-aplikasikannya di setiap kejadian yang elu alami. Padahal enggak selamanya harus elu yang berkorban. Memang sih elu ngerasa atau enggak tega sama orang lain. Tapi asal elu tau aja, ada waktunya elu yang berkorban. Ada juga waktunya orang lain yang harus berkorban. Kayak contoh yang udah gua sebut diawal postingan ini. Masa iya elu harus berkorban nerima cowo yang enggak elu suka? Atau enggak elu ikhlas direbut orang lain calon istri elu? (kejauhan ya, wkwk). Enggak kan?

Gua yakin elu udah ngerti maksud gua kalo elu harus “rela” agar orang lain aja yang berkorban. Nah tapi masalahnya gimana caranya buat ngilangin rasa enggak enak elu itu? Beruntung banget elu baca postingan gua kali ini sob, soalnya gua bakal ngasih tau cara buat ngilangin rasa enggak enak itu.

1. Coba jadi dia

Elu harus ngerasain posisi orang yang elu biarkan untuk berkorban. Kalau elu ngerasa bahwa ketika elu jadi orang tersebut elu bisa mengatasi rasa pengorbanan itu, elu bisa membiarkan dia yang berkorban. Contoh gini, ada orang yang nembak elu, cuman elu enggak mau. Nah, coab elu ngerasain ketika elu nembak orang lain trus elu ditolak, gua yakin pasti elu ngerasa sakit hati (awalnya), tapi lama-lama bakal ngerasa biasa juga kan? Toh masih banyak yang lebih spesial dari dia diluar sana, ya enggak? #Baper #JombloAkut

2. Coba isengin orang

Gua bukan bermaksud mengajarkan suatu hal yang jelek ya, bukan haha. Ya emang sih ngisengin orang itu enggak bagus, tapi asal elu tau aja ya, dari proses ngisengin orang, elu bisa belajar merasakan kondisi dimana elu membiarkan doi (yang diisengin, bukan doi yang elu cintai) untuk berkorban, ikhlas untuk diisengin. Selama enggak parah-parah amat ngisenginnya gapapa lah ya haha #Peace.

3. Doa

Nah yang terakhir ini jangan sampe kelupaan bro, sis. Ini penting banget nih. Kalau elu ngerasa enggak enakan sama orang lain. Elu berdoa aja semoga dia jadi enakan. Bukan dia jadi enak untuk dimakan, bukan. Tapi berdoa semoga dia ikhlas untuk berkorban gitu. Ngerti kan ya? Ngertilah pasti udah gede kan elu? Haha.



So, mungkin itu aja sih sob postingan gua kali ini. Emang bagus kalo berkorban demi orang lain, tapi ingat! Ada waktunya. Enggak selamanya harus elu yang berkorban... :)  

Sabtu, 19 Desember 2015

Pemaksaan Itu Baik?

\
Ekspresi Gua Karena Sering di Paksa.

“Pemaksaan itu baik, asal hasil yang di dapat baik”. Iya, itu lah tag line atau istilahnya kata motivasi yang gua pernah denger di suatu seminar (kalo enggak salah, lupa soalnya, hehe). Tapi menurut elu emang bener enggak sih kalo suatu pemaksaan itu baik untuk dilakukan? Kalo menurut gua pribadi sih enggak bener ya, kenapa? Karena emangnya enak apa elu cinta seseorang karena dipaksa? #Ea #Baper #Apadah.

Gua setuju banget bahwa paksaan itu baik, ASALKAN, sekali lagi ASALKAN hasil yang didapat itu baik. Yap, gua menyadari bahwa cara hidup gua saat ini merupakan hasil dari paksaan-paksaan yang telah gua alami di jaman jahiliyah gua dulu. Gua dulu merupakan seorang anak yang susah untuk makan sayur. Susah banget... saking susahnya, cuman ada satu sayur yang gua suka, sayur apa itu? Sayur kuah sop. Ya, itu doank sayur yang dulu gua suka. Tapi sekarang? Udah beda jauh banget coy. Gara-gara gua di pesantren yang lauk tambahannya cuman ada sayur, mau enggak mau gua terpaksa makan sayur dan setelah itu, kesininya gua malah jadi demen makan sayur apa aja. haha

Kalau kasus demen makan sayur kan itu terpaksa gara-gara kondisi ya? Nah, kalau cerita yang paksaan dari orang? ada juga bro sis. Jadi ceritanya gua tuh orangnya males banget ya buat baca buku, karena itu gua di paksa bapak gua buat baca buku semacam motivasi and pengembangan diri gitu sob. Males banget enggak sih baca buku tebel yang kayaknya enak banget buat jadi sejata tawuran ama RT sebelah.

Tapi gara-gara bapak gua maksa gua terus untuk ngebaca, dan juga karena ada waktu tertentu dimana gua di wawancara bapak gua mengenai isi buku yang sedang dibaca, mau enggak mau ya harus dibaca donk, ya enggak? Karena paksaan dan teror dari bapak gua, gua jadi terbiasa ngebaca buku tebel-tebel (tapi masih agak males dikit terkadang, haha) dan juga gua ngerasa lebih ngerti dan tau banyak mengenai cara menjalani hidup yang lebih baik.

So, enggak papa elu dipaksa oleh siapapun atau apapun, ASALKAN hasil yang elu dapat itu baik. Kalo hasil yang elu dapat itu BURUK, JANGAN MAU deh dipaksa... tinngalin aja. oke?

Sebelum mengakhiri postn ini, gua pengen mengucapkan terima kasih klinik tong paksaan, berkatnya saya bisa hidup lebih baik :)




Rabu, 02 Desember 2015

Budaya Khas, Latah


Ekspresi Kaget Gua

Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki banyak pulau dari sabang sampai marauke. Pulau-pulau tersebut terpisahkan satu dengan yang lainnya oleh lautan yang luas, yang memenuhi hampir 2/3 dari bagian teritorial Indonesia sendiri. Nah, karena banyak pulau yang terplot-plot, menyebabkan budaya tiap-tiap masyrakatnya berbeda. Tapi, dari perbedaan itu, ada satu budaya khas yang dilakukan di berbagai daerah di Indonesia,  yaitu adalah budaya, LATAH.

Gua yakin, diantara elu semua pasti pernah ngelakuin budaya khas ini. Ya, latah dalam wikipedia sendiri artinya adalah suatu keadaan fisik di mana penderita secara spontanitas mengeluarkan respon (berupa ucapan kata-kata atau kalimat dan sering disertai gerakan tubuh) terhadap suara atau gerakan yang sifatnya mengagetkan penderita. Sejauh ini, latah baru ditemukan di budaya dan orang Asia Tenggara, terutama Indonesia dan Malaysia. Oleh sebab itu, latah dianggap sebagai suatu sindrom khusus kebudayaan (wikipedia 2015).

Tapi elu tau enggak bro... sis.... kenapa elu atau temen elu, bahkan mantan elu kalo latah tuh ngomongnya pasti yang aneh? Gua awalnya juga enggak tau kenapa ada orang yang kaget tiba-tiba bisa teriak “ayam ayam” atau teriak “Eh copot copot” atau parahnya lagi “Anj***g”. Kenapa enggak ngomongnya “Allahu Akbar” atau “Innalillah”? biar selalu inget ama Allah gituuu... #Asek #JadiUstad1Menit. Pernah berpikiran kayak gua gitu enggak elu? Kenapa kalo orang latah ngomongnya pasti kata-kata yang aneh?

Nah, gua awalnya juga bingung kenapa orang latah ngomongnya bisa aneh kayak gitu, tapi gua mulai tau alasannya ketika pada suatu malam gua balik sendiri tak ada yang menemani dan tak pernah merasa sepi #Baper #EfekSingle #NowPlayingTerlaluLamaSendiri. Gua lewat suatu jalan daerah kampung, dan ketika gua lagi ngebut, kecepatan gua mencapai 60km/jam (red: itu jalanan kampung kecil loh ya, jadi kecepatan segitu udah termasuk ngebut) tiba-tiba dari arah yang tak terduga (red: samping) ada seekor ayam yang berlari menyebrangi jalan dan jaraknya itu hanya 1 meter di depan motor gua... Sontak gua pun berteriak kesal...

“Eh, ayam ayamm!!...”

Deg, setelah ayam gua melewati momen nyaris menabrak ayam. Gua pun sadar, gua terkesan kayak latah. Gua teriak “ayam ayam” ketika kaget, ya walaupun emang beneran ayam yang lewat. Padahal juga maksud gua teriak itu karena gua kesel sama ayamnya. Tiba-tiba lewat di depan gua seenak kulitnya aja.  

Inti dari cerita gua itu. Elu pasti bisa memahami bahwasannya seorang latah ngomong sesuatu itu karena kata-kata tersebut adalah kata-kata yang sering dia ucapin atau sering di alami. Kayak yang di cerita gua. Gua 70% yakin kalau ayam sering lewat di depan motor elu ketika elu ngebut, ketika latah elu bakalan sering teriak ayam ayam, dan ketika elu laper elu juga bakal nyebut-nyebut nama ayam karena emang ayam itu punya kulit yang enak.


Tapi, masih ada satu hal yang gua bingung, apa itu? Kan udah jelas ya, berdasarkan riset terbaru gua kalau kata-kata orang latah itu merupakan sesuatu yang sering dia katakan atau yang sering dia alami. Nah, kalau orang latah yang sering ngomong “copot eh copot”? gua penasaran dah, hal apa yang sering dialami sampe buat dia sering ngomong gitu, haha. 

Jumat, 20 November 2015

Kenapa Nilai Cewe Tinggi?


Abaikan Aja Yang di Belakang

Beberapa hari yang lalu, beberapa pekan yang lalu. Gua yakin banyak diantara kalian yang abis melalui momen  UTS. Ya, Ujian Tengah Semester. Suatu momen yang dialami baik status elu sebagai murid SMP, SMA, anak kuliah, bahkan status jomblo. Nah, kan sekarang udah hampir lewat 2 atau 3 pekan dari momen UTS, hasilnya so pasti udah pada keluar kan sob??? Ada yang jadi bentol-bentol merah enggak nih pas ditanya hasil UTS gara-gara saking alerginya? Wkwk. Jangan lah ya, mending merah-merah bentol dari pada bentol-bentol merah #Apesi.

Berdasarkan pengalaman pribadi gua setelah menghadapi berbagai momen ujian baik itu UTS, UAS, maupun ujian untuk mendapatkan dirinya. Satu hal yang bisa gua simpulkan adalah, banyak nilai-nilai yang tinggi itu merupakan gelar bagi seorang cewe. Ya, rata-rata yang ngedapet nilai MEMUASKAN (bagi gua, karena gua yakin cewe itu enggak gampang puas) adalah para kaum hawa.

Karena gua merasa heran kenpa hal ini menurut gua tidak begitu adil, gua pun melakukan UJI SAMPLING (red: bahasa anak ternak, #YOI) untuk mengetahui faktor atau penyebab hal ini bisa terjadi. Dan berikut ini adalah tiga faktor dari milyaran faktor #Lebay hasil kesimpulan dari uji sampling yang telah gua lakukan.

1. Genetis

Kalo faktor ini udah sering banget ya dibahas d pelajaran biologi yang udah elu pelajari. Gua yakin guru atau dosen elu pasti pernah bilang kalau ketika masa peremajaan atau sekitar masa galau-galaunya nyari pacar bagi yang ngerasa enggak nyaman dengan gelar jomblo ini, seorang cewe mengalami masa pertumbuhan dan perkembangan yang lebih cepat dibanding cowo atau cewo. Nah, karena itu sistem prosesor otak cewe lebih canggih dari pada cowo, makannya nilainya tinggi.

2. Sering Kerja

Ya, gua yakin elu yang merasa berbangsa cowo pasti tau and sadar ketika ada tugas kelompok yang diisi campuran cewe-cowo PASTI yang ngerjain tugas atau laporannya itu CEWE. Ya enggak? Ya walaupun enggak semua kelompok nerapin sistem itu sih... Tapi ya tetep aja gua yakin banyak yang nerapin sistem ini, soalnya gua ama temen cowo satu kelompok gua suka nerapin sistem ini, hehe. Nah, karena selalu cewe yang mengerjakan tugas. Otomatis yang ngerti cuman cewe aja deh. Cowo yang tinggal copas enggak ngerti pelajarannya. Alhasil, nilai cewe lebih tinggi.

3.Modus

Nah, faktor ketiga ini faktor paling aneh menurut gua. Karena keanehannya itu faktor “Modus” ini termasuk sebagai tiga faktor yang terpilih. Oke, jadi faktor modus ini merupakan faktor yang dialami temen gua sendiri, sebut saja si fulanah (soalnya kan cewe). Jadi ceritanya ada di suatu mata kuliah yang doi enggak bisa, enggak ngerti, tapi nilai praktikumnya itu tinggi, lebih tinggi dari anak yang paling pinter dikelasnya lagi.

Nah, usut punya usut ternyata bukan doi yang modusin si asprak  biar dapet nilai tinggi, TAPI, si asprak (asisten praktikum) yang nambahin nilai doi, bahkan ketika UTS, iya pas UJIAN, aspraknya kan ngawas, trus ngebisikin jawaban ke cewe tersebut. WAH! Parah banget! Dasar tuh asprak modusnya ketauan banget. Bagi-bagi kek ke gua juga gitu, yeu dasar!


Nah, gua yakin tiga faktor diatas udah cukup mewakili milyaran faktor lainnya kan? Ya, sebenernya cuman tiga faktor doank yang gua tau sih, hehe. Kalau elu tau faktor lain yang nyebabin nilai cewe itu bisa tinggi, silakan komen aja, mumpung komen itu belum ada undang-undangnya.

  

Jumat, 13 November 2015

Paling Cuma Wacana


Nemu di Gugle

Enggak kerasa, udah hampir satu bulan gua belom nge-post artikel baru. Ya, belakangan ini gua lagi sibuk banget gara-gara kemaren abis UTS dan gua jadi kepala divisi publikasi, dekorasi, dan dokumentasi (PDD) event Pemilihan Raya 17 KM IPB, just FYI doank loh ya (pengen keliatan keren aja sih sebenernya, hehe) jadinya gua enggak sempet nulis and nge-update artikel baru deh. Tapi kalo nge-update rasa cinta ku kepadamu sih itu pasti selalu sempet... #Apesi

Nah, suatu kesibukan yang elu alami bukan lah suatu alasan bagi elu untuk enggak ngelakuin apa yang udah menjadi kewajiban bagi elu, atau apa yang udah elu jadwalkan untuk elu lakuin. Salah satu contoh momen yang lagi nge-trend sekarang ini itu adalah ketika elu udah bikin suatu rencana sama temen-temen elu untuk pergi ke suatu tempat dan ternyata pada hari-H rencana itu enggak jadi. Nah, momen rencana yang enggak jadi itu akhir-akhir ini sring disebut sebagai WACANA.

Yap, sebenernya kalau elu cari arti kata WACANA di KBBI atau elu tanya mbah gugle. Elu enggak akan nemuin arti yang menunjukkan hubungan antara kata WACANA dengan rencana yang enggak jadi samsek men... WACANA tu artinya komunikasi verbal atau percakapan, beda jauh bet sama rencana yang enggak jadi. Ini siapa sih yang hubung-hubungin? Enggak lulus SD apa ya? Dasar Be*tiiit*.

Elu tau enggak guys? Keberadaan istilah WACANA ini itu udah ngebuat kerusakan banget loh di muka bumi ini #LebayDikit. Iya, serous guaaa... Coba elu ngerasa enggak? Ketika muncul istilah WACANA, banyak rencana-rencana yang beneran jadi enggak terlaksana. Beda halnya denga dulu sebelum ada istilah WACANA, jarang ada rencana yang enggak jadi. Elu ngerasain enggak? Kalau gua pribadi jujur ngerasain. Asli. Beneran. Tapi enggak sumpah, soalnya enggak boleh sumpah karena hal yang sepele. Jadi kalau dimisalkan intinya, chatnya kayak gini.
Ceritanya di grup Lime.

“Ngumpul yuk, kemana kek, udah lama enggak kumpul nich, kangen :( “ si A

“Ayolah kumpul, bebas gua mah” si B

“Atur aje, gua tinggal cus entar, hehe” si C

“Selalu free aku mah, soalnya enggak ada yang mau sama aku #Jomblo #Baper huhuhu” si D

“Halah, paling cuman WACANA” si NGEHE

Dan setelah itu percakapan berhenti, enggak ada lagi yang ngebahas buat kumpul...

Asli emang ngehe bet orang yang bilang “paling cuma WACANA” ketika lagi pengen ngebahas kumpul atau apapun. Pengen rasanya gua jedotin palanya ke tembok. Gimana enggak, sering gara-gara ada orang yang ngomong kayak gitu acara jadi beneran enggak jadi karena dia ngebuat anak-anak lainnya jadi berpikiran PESIMIS kalau acara tersebut bakal beneran enggak jadi. Jadi kesannya istilah WACANA ini tuh menyerang otak manusia dan membuatnya menjadi berpikiran PESIMIS. Nah ini nih bahaya yang sebenarnya dari istilah ini.


Jedotin Aja Palanya ke Tembok

So, kalau elu nemu orang yang ngomong “paling cuma WACANA” di grup elu, jedotin aja palanya ke tembok. Atau kalo elu yang ngomong “paling cuma WACANA” di grup, jedotin pala elu ke tembok...   


Kamis, 15 Oktober 2015

Dilema Bangsa Terdidik



Kemaren malam, ketika gua lagi keluar pengen kumpul rapat #Ea #SokSibuk #PadahalGabut gua mampir dulu di ceri mart. Nah, ketika gua lagi nangkring sejenak di motor. Tiba-tiba aja gua ngeliat ada anak bocah masih kecil kayak biji jagung teriak-terikin temennya di tengah jalan. Iye, dia teriak-teriak di tengah jalan yang banyak kendaraan lalu lalang dan elu tau apa yang doi teriakkan?

“Wey, Anj**g elu dasar”

“Gua enggak punya anj**g ye, haram tau”

*hening*

*Tiba-tiba lampu mati*

Denger bocah yang masih segede biji jagung ngomong seperti itu, teriak di tengah jalan lagi, asli bikin malu banget enggak sih? Jelas banget kalau bangsa ini enggak terdidik. Gimana Indonesia bakal maju kalo penerusnya dari kecil aja udah berani ngomong kata-kata yang berbau kasar? Gimana Indonesia mau majuu??? GIMANAAAA??? Oke cukup, lebay tau enggak sih elu?

Kalau elu ngeliat atau balik ke jaman dulu, tandanya itu elu lagi mimpi. Kenapa? Ya soalnya mana mungkin elu bisa balik ke jaman dulu berrooo.. Jadi intinya gini bero, kalau misal elu inget-inget masa kecil elu, apa elu punya temen atau pernah ngeliat anak yang udah berani blak-blakan ngomong kasar di tempat umum?  Yang mulutnya udah kagak punya saringan? Yang keliatan kagak punya urat malu? Enggak kan?

Di jaman pas gua dulu masuh segede biji jagung anak-anaknya tuh setidaknya masih punya penyaring di mulutnya. Yah pokoknya keliatan banget deh. Beda banget sikapnya ama anak jaman sekarang, anak SD udah pernah tawuran... Nah, elu tau enggak kenapa bisa beda banget sikap anak sekarang ama anak jaman dulu? Yap, salah satu penyebabnya nih guys, anak-anak jaman sekarang itu banyak yang tumbuh atau dididik sama sipper (nama samaran dari pem***tunya) bukan sama orang tuanya.

Nyadar enggak sih elu? Coba dah elu liat anak-anak yang masih segede biji padi yang lagi maen diluar rumah biasanya ditemenin ama siapa? Kebanyakan tuh ditemenin ama si sipper. Nah, sekarang masalahnya kan gini, anak segede biji padi kan nyerep sikap apapun yang mereka liat, blom bisa bedain mana yang baik and mana yang buruk. Nah, Kalo si sipper ngelakuin perbuatan yang buruk, pasti bakal langsung diikutin si bocah kan? Tanpa disaring dulu.

Kalau kata pedesnya sih gini ya, tapi gua bukan maksud gua untuk menjelekkan atau mendiskriminasikan suatu pihak ya, gua cuman ingin menyadarkan aja..
“Gimana bangsa ini menjadi bangsa yang terididik wong ketika masa kecilnya saja dididik sama orang yang kurang berpendidikan”

Selain itu, emangnya  si sipper itu peduli ama anak majikannya? Emang dia peduli bakal ngajarin yang baik and bener aja ke anak majikannya? Ke anak aslinya aja sendiri blom tentu dia ngajarin yang bener, apalagi ke anak majikannya. Ya terkecuali si sipper itu merasa punya responsibility terhadap anak majikannya...



Jadi yang ngebuat dilema bangsa terdidik sebenarnya itu permasalahnnya bukan dari si sipper aja guys. Permasalahannya utamanya yaitu dari orang tua yang seharusnya ngedidik anaknya sendiri, bukan nitipin anak ke tempat penitipan anak. Kalau misal alesannya karena tuntutat kerja, ya setidaknya disetiap setelah selesai kerja, luangkan waktu bersama anak dan ajarkan kebiasaan-kebiasaan yang baik.   


Selasa, 29 September 2015

Cerita Dibalik Cuaca



Belakangan ini, cuaca di Indonesia bahkan cuaca di dunia itu lagi enggak jelas gengs. Ya, enggak jelasnya kayak kondisi hati gua yang enggak jelas ketika bertemu dengan dirinya, ea baper... Tapi ini beneran loh, emang bner kan cuaca saat ini tuh enggak jelas? Pagi cerah, siang panas, sore tiba-tiba hujan, malem tiba-tiba dingin, tengah male tiba-tiba mimpiin kamu. Pokoknya ekstrim gitu deh cuaca saat ini guys.

Kalo mundur sepekan yang lalu, sebelum cuaca menjadi enggak jelas. Perlu elu ketahui, Bogor kehilangan identitasnya sebagai kota hujan, gimana enggak? Terhitung hari-hari mundur sebelum satu pekan yang lalu, Bogor menjadi kota siang. Sepanjang hari panas terik dan enggak turun hujan. Kekeringan ini juga melanda belahan Indonesia lainnya. Banyak lahan atau sawah yang kekeringan, bahkan sampai terjadi kebakaran hutan (Entah benar kebakaran kekeringan atau kebakaran karena.... u know lah). Nah, di musim kemarau kemaren itu, kekeringan enggak hanya menghampiri sawah-sawah pertanian, tapi juga menghampiri persediaan air di kontrakan uwe guysss... Huhuhu :( Sedih banget tau rasanya.

Ketika pertama kali tau aer kontrakan abis, gua dan tiga anak kontrakan panik. Tapi aslinya mereka bertiga doank kok yang panik, gua mah selo aja #Sok Keren. Ketika pagi waktu pengen kuliah, ketiga temen gua pun berangkat untuk mandi di Alhur (masjid utama di IPB)  jam 6 pagi, karena mereka kuliah jam 7. Gua juga padahal ada kuliah jam 7 pagi loh, cuman karena gua greget orangnya, gua baru berangkat dari kontrakan jam 7 kurang dua puluh menit dengan keadaan blom mandi.

Sampe Alhur gua berencana mandi, dan ternyata.. kamar mandi rame, banyak yang ngantri buat mandi. Ngeliat jam, udah jam 6.45 gua awalnya sedikit panik, sedikit doank loh yee.. sampe gua inget kalo gua pernah sekali mandi di wc kampus. Dan dalam waktu 10 menit, gua mandi di kampus. Oiya, FYI gua juga maksain mandi karena enggak ada sejarahnya gua berangkat kuliah atau sekolah itu enggak mandi. So apapun yang terjadi gua pengen elu harus tetep mandi.



WC nya mayan bagus bro sis



Selain cerita mandi dikampus, ada cerita lain ketika cuaca mulai enggak jelas. Yaitu cerita tentang kondisi tubuh gua yang ngedrop dan sakit yang mugkin aja dikarenakan terlalu banyak kegiatan yang gua ikutin, trus makan gua enggak teratur, trus cuaca yang enggak mendukung, trus gua suka isengin orang, trus takdir dari Allah. Udeh noh, fix banget penyebabnya gua jadi sakit... Dan enggak enaknya lagi, sakit gua itu mencret-mencret gengs. And elu bayangin aja elu mencret tapi aer kurang... heuu.. Untuk menganggulangi masalah kekurangan aer, kita pun sering gunain aer galon buat mandi, wkwkw.

Alhamduliilahnya beberapa hari belakangan iudah mulai turun hujan, jadinya aer dikontrakan gua udah enggak seret. YEAY! Nah, dari dua cerita dibalik cuaca apa yang bisa elu pahami? Yap, elu harus bisa belajar buat hemat aer and elu harus bisa menjaga kondisi tubuh elu karena elu enggak tau kapan hujan enggak turun lagi and kesehatan itu mahal. 

Kamis, 24 September 2015

Yang Sakit



Hari jumat adalah hari ketika gua dapet mata kuliah pengantar ilmu pastura. Elu tau apa itu ilmu pastura? Sebagai info tambahan buat elu aja, ilmu pastura adalah ilmu yang mempelajari tentang rerumputan gitu. Ilmu yang mengajarkan kepada gua bahwasannya rumput yang banyak dipandang banyak orang sebelh mata, sebagai penganggu, selalu di potong, justru merupakan suatu makhuk hidup ciptaan sang Maha Kuasa yang memiliki manfaat sangat besar yang jarang diketahui banyak orang. Jadi rumput itu mengajarkan kita bahwasannya semua makhluk di dunia ini memiliki manfaat walaupun terlihat enggak bemanfaat.

Gua tau kata-kata di atas dari dosen sementara yang kemaren ngegantiin dosen ilmu pastura yang asli, berarti fake dosen ya? wkwkw. BTW, dosen pengganti tersebut adalah seorang dosen yang sering ngasih pelatihan atau coaching clinic gitu ke berbagai tempat. Keren banget enggak sih? Dosen rerumputan, tapi sering ngasih pelatihan ke berbagai tempat? Tempat yang enggak ada rumputnya lagi, kayak kantor gitu #Beuh #BanggaDosenSendiri.

Di kala jam kuliahnya, beliau enggak ngejelasin apa yang ada di slide kayak dosen-dosen lainnya. Beliau punya metode ngajar greget. Beliau pengennya di tanya sama mahasiswa, APAPUN pertanyaannya bakalan di jawab. Trus juga bagi yang nanya bakal dicatet namanya and dikasih bonus tambahan nilai. Udah kuliah enggak belajar kaku, bisa nanya bebas tentang kehidupan, sama orang yang biasanya dibayar tapi kali ini gratis, trus nanya malah dapet bonus lagi, siapa coba yang enggak suka sama dosen yang satu ini? Gua sih suka... cuman gua lebih suka cewe ya, maap-maap aja hahaha.

Kesempatan emas ini, banyak dimanfaatin oleh temen-temen gua dan gua juga. Banyak pertanyaan yang muncul, dari pertanyaan mainstream seperti “Bagaimana untuk tetap menjaga semangat?” atau “Gimana caranya menemukan passion?” sampai pertanyaan yang berat banget “Apa filosofi atau motivasi bapak belajar rumput?”atau “Berapa berat bada bapak?” berat banget kan pertanyaannya? Haha. Nah, dari banyaknya pertanyaan yang diajukan, ada satu jawaban yang menurut gua itu ngena banget. Gua lupa soalnya apa, tapi jawabannya tuh kayak gini.

“Coba kamu gambar sebuah apel, setelah kamu selesai menggambar orang lain melihat gambar kamu dan dia mengatakan bahwasannya gambarmu jelek. Disini orang tersebut mengatakan bahwa apel tersebut yang jelek, tapi apakah apel tersebut yang marah? Yang merasakan sakit hati? Kamu yang menggambar kan yang merasakan sakit hati? Sama halnya ketika kamu menjelek-jelekkan atau mengatai orang lain, siapakah yang merasakan sakit? Siapakah yang sakit hati? Yap... tentu saja sang penciptalah yang sakit hati” Kurang lebih begitu perkataan beliau.

Nah, dari kata-kata beliau diatas apa yang bisa elu pahami? Kalo menurut gua, dari kata-kata beliau gua jadi paham kalau ketika elu merendahkan, menjelekkan, atau menghina suatu pihak ada kemungkinan besar ada pihak lain yang merasa terendahkan, terjelekkan, atau terhina, yang sakit. Karena itu, kalo elu pengen ngejelekkin orang mikir-mikir dulu dua kali, kalo udah mikir dua kali dan elu tetep pengen ngatain dia, baru deh elu boleh ngejelekkin dia.. hahaha. Enggak gitu lah ya, paham kan elu maksud gua yang sbenarnya? Oke?


Selasa, 15 September 2015

Alasan Untuk Semangat


Suatu hari, di sebuah pelosok desa di ujung nusantara, terdapat seorang nenek yang sudah tua banget yang mengurusi kelima cucunya yang masih kecil-kecil karena ditinggal wafat oleh ayah – ibunya. Nenek ini bukanlah orang yang mampu, beliau adalah seseorang yang jauh dari kata mampu, soalnya “desa mampu” berjarak 100 KM dari desanya. #lah? Beliau bekerja keras berjualan kayu bakar yang dicarinya di hutan tiap subuh sampai sore dengan tangan rentanya. Elu tau kenapa hal ini beliau lakukan tiap hari walaupun uang yang didapatnya tidak seberapa? Walaupun tubuhnya sebenarnya sudah lemah, tidak sekuat dulu lagi? Yaaaa.. walaupun uang yang didapat tidak seberapa. Walaupun tubuhnya sudah tidak kuat lagi. Tetapi beliau tetap melakukan pekerjaan ini setiap hari agar lidah kelima cucunya yang masih kecil-kecil dapat merasakan hangatnya nasi yang baru dimasak tiap harinya...

Sedih enggak elu baca cerita di atas? Gua sih sedih-sedih gitu ngebacanya.. hikkkss.. gimana enggak, bayangin aja nenek-nenek yang kalo banyak elu liat itu udah lemah fisiknya tapi masih ngumpulin kayu-kayu bakar di hutan. Berat banget enggak sih? Coba kalo elu sekarang gua suruh buat ngumpulin kayu-kayu bakar di hutan... Boro-boro nganggkut banyak kayu bakar, kayu bakar aja paling elu enggak tau bentuknya kek gimana. Ya enggak?

Dari cerita nenek tua yang rela ngorbanin badannya yang udah tua buat bekerja, apa intisari atau esensi atau pesan tersirat dari cerita tersebut? Hayo apa? Bingung nih ketauan, wkwk. Gua tambahin satu cerita lagi deh biar elu bisa paham intisarinya. Ceritanya berdasarkan pengalaman gua pribadi loh #PromosiDiri.

Sekarang-sekarang ini di IPB gua suka banget ikut atau daftar jadi panitia suatu acara atau kegiatan kampus, bukan daftar jadi bebek kampus loh ya. Banyak deh yang gua jabanin, ampe pernah di suatu hari yang sama ada tiga kegiatan yang gua panitiain ngadain rapat di jam yang sama. Asli awalnya gua bingung gitu, tapi karena gua dah biasa sebelum-sebelumnya suka rapat atau ikut kegiatan yang bentrok-bentrok gitu, gua jadi bisa ngatur mana yang lebih penting #Cie #SokKeren #PadahalMahStress #Lupakan.

Oke, bahasan diatas itu enggak penting. Yang gua maksud sesungguhnya adalah, gua suka banget ikut jadi panitia atau bahkan jadi volunteer dari suatu kegiatan. Saking banyaknya ampe ada temen gua yang ngomong dengan nada heran gini,

“Elu enggak cuti apa keri?”

Dari perkataan doi tersebut, apa makna tersirat yang dapat elu ambil? Yaa.. dia heran kenapa gua bisa terus ikut jadi panitia dan gua terlihat enggak capek, lelah, atau letih. Asal elu tau aja, asli gua capek, gua lelah, dan bahkan gua letih. Banyak banget kegiatan yang gua ikutin ibaratnya makanan gua belom abis tapi gua udah nambah lagi. Gua masih pacaran sama si A tapi gua udah nembak si B. Ibarat doank loh yaa, hehe.

Nah, sekarang gua pengen nanya ke elu nih guys. Kira-kira kenapa nenek yang udah tua bisa kerja nyari kayu bakar? Dan gua yang kuliah bisa ikut banyak bet kepanitiaan? Kenapa nenek itu bisa tetap bertahan mencari kayu bakar padahal kondisi fisiknya tidak mendukung? Kenapa gua yang banyak tugas dan kuliah bisa bertahan jadi panitia kegiatan di atau bahkan luar kampus? Kenapa?

Jawabannya adalah, karena nenek-nenek itu dan gua, punya suatu kesamaan, kita punya alasan yang membuat kita bersemangat melakukan sesuatu yang lebih. Ya! Karena nenek itu memiliki lima cucu yang masih kecil yang beliau inginkan bisa makan setiap hari. Karena gua pengen mendapatkan banyak pegalaman dan banyak kenalan agar mempermudah masa depan gua menuju sukses.

So, buatlah alasan yang kuat agar kau bisa terus dan tetap bersemangat... #KeriQuotee  

Senin, 31 Agustus 2015

Nilai atau Softskill?



Elu pernah atau sering denger enggak, orang ngomong kayak gini,

“...Ngapain nilai gede-gede, sekarang yang dicari perusahaan tuh orang ber-Softskill...”

Kalo gua pribadi sih entah kenapa sering banget denger orang ngomong kayak gitu. Apa karena gua yang emang nilainya pas-pasan atau enggak gede-gede amat jadi setuju sama statement tersebut, atau karena dasarnya gua yang masih kayak bocah polos trus imut-imut gimana gitu makannya gua terima aja statement tersebut? Gua sih lebih prefer ke yang kedua ya... Soalnya gua emang masih polos imut-imut gitu, wkwkw.

Sebelum gua ngebahas lebih mendalam antara nilai dan softskill, gua pengen nanya. Elu pernah enggak ikutan atau nonton seminar? Pernah enggak? Apa jangan-jangan elu enggak tau lagi makhluk apa itu seminar? Nah, kalau misalnya pernah, pernah enggak sih elu denger si orang yang ngasih seminar itu cerita kalau doi dulu pas sekolah nilainya kecil, nilainya pas-pasan, enggak bisa apa-apa. Pernah enggak denger cerita kayak gitu? Sekali lagi, kalau gua pribadi hampir sering banget denger atau baca cerita orang-orang sukses dalam kehidupannya namun enggak sukses dalam sekolahnya (baca: nilai pas-pasan, bahkan yang terparah di DO).

Oke, Sekarang gua pengen ngajak elu berpikir. Kan karena banyak cerita orang yang sukses dalam karir atau bisnisnya namun enggak sukses dalam sekolahnya membuktikan bahwasannya jika elu pengen sukses karir atau bisnis maka elu harus enggak sukses dalam sekolah? Apakah jadi seperti itu? ENGGAK sob! Sama sekali ENGGAK bisa elu narik kesimpulan seperti itu. Emangnya enggak ada orang yang rangking satu atau IPK-nya 4 sukses? Pasti ada... ya kan?

Menurut hasil riset gua (baca: Beuh), banyak orang yang beralasan dapat nilai kecil karena percaya dengan statement yang telah gua sebutkan diawal yang kemudian membuat mereka sibuk mencari pengalaman atau belajar softskill kesana-kemari dan kemudian menyebabkan “terjun payung”-nya nilai-nilai mereka di sekolah atau universitas. Apa bener tindakan orang-orang tersebut? ngorbanin nilai demi softskill?

Sebenarnya, kalau misal elu flashback masa lalu, atau flashback beberapa detik yang lalu. Elu sadar enggak? Kalau dulu elu sering atau setidaknya pasti pernah bermimpi atau memiliki keinginan untuk mendapat nilai yang besar atau mendapat gelar rangking satu. Gua yakin elu pasti setidaknya punya impian seperti itu, nah trus kenapa sekarang elu harus mengubur dalam-dalam impian elu itu hanya agar bisa belajar softskill? Emangnya kalau elu giat belajar mata pelajaran di sekolah agar mendapat nilai gede elu enggak bisa belajar dan mendapat softskill? Tentu aja BISA. Bahkan, justru ketika elu mendapat nilai tinggi (baca: ilmu eksak udah pro banget) akan membuat elu lebih mudah memahami, mempelajari, dan mengaplikasikan softskill yang elu peroleh, ya enggak?

So, Nilai atau Softskill? Of course both of them :)  




Rabu, 26 Agustus 2015

Yang Terjadi Sebenarnya





Kalo elu masih suka liat TV atau tipi. Tayangan atau tontonan baik acara maupun iklan yang ditampilin itu udah beda jauh banget dari acara atau iklan yang ditampilin ketika elu dulu masih kecil. Ya enggak? Kalo dulu yang ditampilin tuh kartunnya kayak teletublus, twimis, tisubasah. Pelem yang ditampilin dulu tuh juga kayak astra boy, petualangan si rena, dan masih banyak lagi pelem jaman dulu yang para tokohnya enggak banyak gaya and enggak kekurangan bahan pakaiannya. Lah kalo kartun ama pelem jaman sekarang? Udah banyak banget yang kekurangan bahan pakaian, ngelanggar, dan ngerusak Bro. Miris hayati melihatnya bang :’(

Berbagai tontonan dan tayangan di berbagai media massa inilah yang ngebuat gua, elu, dan banyak generasi muda Indonesia mengalami kebingungan, kegalauan dan kedilemaan. Perubahan zaman yang sangat TIBA-TIBA ini membutakan dan merusak hati dan otak kita semua, para pemimpin masa depan Indonesia. Pernah enggak elu sadari? Kalau artis atau siapapun lah yang elu anggap famous itu dulunya doi berpakaian sopan dan enggak memamerkan bagian tubuhnya, nah sekarang doi berpakaian seperti apa? Pakaiaannya udah tipis, ketat, nyeplak pula, hidup lagi. Pengen gua robek-robek tuh baju yang doi pake, nanggung, haha. Dan kalau artis atau idolanya aja make pakaian seperti itu, apa yang bakal terjadi pada para fansnya? Hm... Pasti elu udah bisa menduga.


Gak Sanggup Ane Gan :(

Awalnya sih gua enggak terlalu ambil pusing sama insiden mengerikan yang terjadi saat ini. Namun gua tersadar maksud dan tujuan dibalik semua ini ketika ada temen gua berinisial R yang telah melakukan perbuatan meng-share suatu postingan yang bukan tidak baik. Nahloh, ngerti enggak? Haha. Jadi doi ngeshare sebuah postingan di grup LIME dari Official Account-nya Human Development yang bejudul PORNOGRAFI, PERUSAK IMPLISIT BANGSA. Topik bahasan isinya sangat menarik dan menyadarkan gua, dan di dalam postingan itu juga ada video yang WAJIB banget elu tonton bro, sis.



Apa yang bisa elu pahami dari video tersebut? Udah pasti elu paham kalau pornografi itu berbahaya kan? Bisa ngerusak otak depan elu dan ngebuat elu enggak beda sama hewan. Mau elu disamain kayak hewan? Gua sih OGAH DECH! Makannya jangan masih suka buka gituan yee..

Nah, trus sekarang hubungannya video yang gua share barusan ama acara tipi ngerusak ama artis yang kekurangan bahan apa? Hubungannya... itu semua ngerusak otak elu dan pengen ngebuat elu ENGGAK BEDA sama HEWAN. Hal ini disebabkan karena ada atau bahkan banyak oknum yang Jeolus ama kekayaan alam Indonesia dan berniat merebutnya. Karena saat ini kata PEPERANGAN itu udah jadi kosa kata yang hilang dan ditinggalkan (kasiaan banget, jones dasar), jadi MEREKA mengambil JALAN LAIN agar bisa mendapat kekayaan alam Indonesia secara MURAH atau bahkan CUMA-CUMA. YAP. Dengan membuat elu atau para generasi penerus bangsa Indonesia menjadi enggak ada bedanya sama hewan... MEREKA dapat dengan amat mudah MENGURAS kekayaan alam kita...


So, kurangin dan jangan buka-buka yang gituan lagi yaa.. :)

Senin, 17 Agustus 2015

Makna Merdeka



Keren Dah Logonya

Merdeka, satu kata yang sangat dielu-elukan, disebut-sebut dikalangan masyarkat saat ini. Terutama hari ini. Elu tau kenapa? Yaaa.. karena hari ini, di tanggal ini, Indonesia yang diwakili oleh Soekarno telah memproklamirkan, menyatakan, atau melakukan pengakuan bahwasannya Indonesia telah merdeka. Hidup Indonesia!!! Hidup Jomblo!!! #Lah.

Merdeka sendiri kalau dicek di wikipedia memiliki dua arti sedikit berbeda yaitu, momentum di saat suatu negara memiliki hak kendali penuh atas seluruh wilayah bagian negaranya atau di saat seseorang mendapatkan hak untuk mengendalikan dirinya sendiri tanpa campur tangan orang lain dan atau tidak bergantung pada orang lain lagi. Dan perlu elu tau juga, di wikipedia ditulis bahwa sinonim dari kata MERDEKA adalah kata KEBEBASAN.

Walaupun udah basi sih ya sebenernya topik bahasan tentang Indonesia Merdeka. Karena kenyataannya sekarang ini Indonesia itu masih dijajah. Indonesia itu masih jauh dari kata merdeka versi wikipedia yang artinya itu punya hak untuk mengendalika diri sendiri tanpa campur tangan orang lain. Jauh banget enggak sih? Elu pasti menyadari and merasakan hal itu kan?

Nah. Walaupun kenyataannya emang pahit bahwa negeri tercinta ini belum bisa Move On dari statusnya sebagai “negeri yang dijajah”. Hal ini jangan sampai membuat elu sedih sob! Jangan ngebuat elu jadi putus harapan akan masa depan elu dan masa depan negeri tercinta kita ini. Elu jangan nyerah begitu aja kalau kita dijajah. Justru elu harus bangkit! Kita harus bangkit! Elu harus marah, elu harus ngamuk, elu harus luapkan semua emosi didalam dada elu. Masa elu terima aja gebetan atau pacar elu diambil orang lain? Enggak kan? Elu juga harus enggak terimalah ketika negeri elu ini diambil atau dimanfaatkan oleh negara lain.

Sekarang permasalahan barunya yaitu gimana cara yang baik dan benar untuk meluapkan emosi dan amarah elu. Elu jangan asal maen ngelabrak atau tabok cowo atau cewe yang ngerebut pacar elu. Elu enggak bisa asal menjelek-jelekkan atau mendemo pemerintah, misalnya. Daripada amarah elu hanya elu luapin dengan cara seperti itu, cara yang sangat menguras tenaga elu... Mending elu luapin amarah elu karena Indonesia masih di jajah dengan memenangkan perlombaan internasional misalnya. Elu buat negeri lain tertunduk di bawah elu. Bisa juga elu berbisnis atau ngebuat suatu perusahaan yang hebat banget cetar membahenol yang bisa banyak mengatasi pengangguran dan mampu membantu melunasi hutang Indonesia. Gerakan #AyoKerja
.
.
.
.
.
In The End. Di ulang tahun Indonesia atau HUT RI yang ke 70 ini. Tak mengapa sumber daya alam kita saat ini masih dijajah, asalkan jiwa, semangat, dan harga diri kita tidak terjajah. Kita semua harus BANGKIT!!! HIDUP INDONESIAAA!!! MERDEKAAA!!!