Minggu, 14 Desember 2014

Talk Show Bang Radit



Talk Show Bang Radit

Weekend kemaren gua maen ke Semarang. Gua mengunjungi temen baik gua. Rangga dan Jsp. Sebelum berangkat, gua dikasih tau Rangga kalau ada talkshow “Lifestyle and Carrier” di UNDIP. Awalnya sih gua kurang tertarik untuk ikut. Tapi, ketika gua tau pembicaranya Raditya Dika, gua langsung cus beli tiketnya. Harganya 50rb, kasta tiket paling murah, dimana pembicaranye baru bisa diliat kalo pake teropong.

Talkshow ini merupakan serangkaian acara memperingati hari jadi (kalo gk salah, hehe) teknik elektro UNDIP, “SPECTRUM” namanya. Nama yang mungkin terinspirasi dari sepatu “SPECS” yang kena “STRUM”.


Pamflet Specs ke-Strum

Acara mulai dibuka jam setengah 9, sedangkan talkshow dimulai jam setengah 11. Selama dua jam menunggu ada sambutan, perform dari para juara lomba akustik, dan juga ada DOORPRIZE (Kejutan Pintu).

 Hadiah doorprizenya pas awal-awal cuma voucher makan. Pas diawal.. Ketika pertengahan, MC memberitahukan bahwa hadiahnya kaos. Gua pun langsung nunjuk tangan tinggi-tinggi sambil lompat-lompat kayak orang gila trus ngibrit ke panggung. Doorprize sebelumnya yang dapet voucher cuma dikasih pertanyaan. Doorprize kali ini, biar bisa dapet kaos disuruh stand up coy.. wah gilaa pikir gua..  tapi ya bodo amatlah.. gk papa malu and garing, intinya dapet kaos. Eh, maksud gua punya pengalaman maju kedepan.

Jam setengah 11. Raditya dika pun akhirnya nongol.  Gua pun kaget ketika melihat kepalanya yang kinclong (baca: botak). Talkshow pun dimulai…


Ada Biksu di Tengah Tuh...

MC menanya-nanyakan tentang carir bang radit. Dia bercerita perjalanan carirnya sesuai gayanya yang pasti diselingi humor-humor absurdnya. Dia bisa menjadi seorang penulis terkenal karena dia tidak berpikir untuk menjadi penulis hebat. Melainkan dia berpikir untuk menjadi penulis yang paling BEDA. Kenapa? Karena pasti akan ada banyak penulis yang lebih baik and bagus dari pada elu. So, elu mesti bikin something different.

Bang radit juga bilang. Kalo mau jadi penulis sukses, elu harus baca banyak macem-macem buku untuk bisa nemuin ramuan yang pas untuk gaya tulisan elu. Elu juga harus bisa bahasa inggris agar bisa baca-baca buku luar negri yang gaya penulisannya beda dari orang Indonesia. Elu juga harus berani dibilang jelek atau garing. Karena semua draft awal seorang penulis terkenal… pasti jelek, tapi kemudian bagus setelah diperbaiki.

Ada juga beberapa quotes keren dari bang radit

“Kalo elu pengen dapet cewe yang direbutin banyak cowo. Jangan jadi orang paling ganteng, atau orang paling romantis. Tapi jadilah orang yang paling beda, agar elu bisa dilirik dia.”

“Manusia dewasa merupakan kumpulan dari sakit hati sejak masa kecilnya, karena itu manusia dewasa sudah kebal dari rasa sakit hati yang remeh-remeh”

“Perjalanan seorang seniman adalah ketika dia sudah akrab dengan kegagalannya lalu dia bisa bebas”

Di sesi akhir talkshow, ada sesi pertanyaan. Gua pun bersemangat dan langsung mengacungkan tangan. 

Setelah memperkenalkan diri, gua pun meneror bang radit dengan 3 pertanyaan.

1. Buku bacaan apa yang jadi referensi bang radit dalam menulis?

2. Bang radit udah sering ganti-ganti pacar, kapan mau nikah? (pertanyaan yang sangat horror)

3. Ada proyek bikin film lagi gk? (Modus tersembunyi biar bisa maen pelem)

Pertanyaan pertama dijawab dengan santai kalau dia suka baca-baca buku penulis terkenal dalam dan luar negri. Pertanyaan kedua… dia mulai gk santai.

“Fikriii… kamu di IPB jurusan apa?” Tanya bang radit

“Jurusan peternakan bang..” Jawab gua.

“Pantesan bau tai ya..” kata dia

Penonton pun tertawa semua. *JLEB* berasa ditusuk gua. Gua pun gk mau kalah.. gua pengen ngetroll (ngejek) dia.

“Bang kapan nikah nya? Aku punya calon nih…” Tanya gua

“Oh. Kamu punya calon fikrii.. anak IPB ya? Siapa namanya???” Tanya bang Radit penasaran

“Eh.. enggak deh bang. Gk ada.. hehe” balas gua

*JLEB* gua pun berhasil PHP-in dia.. ahahaha 1-1pikir gua.. penonton pun tertawa. Bang radit yang tadinya mukanya semangat pengen dapet calon istri dari gua. Gara-gara gua PHP-in mukanya jadi kesel kayak lagi ngeden tapi gk keluar-keluar. Ahaha

Pertanyaan ketigapun dijawab dengan muka ngeden. Mungkin dia masih kesel karena gua PHP-in. Dia pun menawarkan peran jomblo ngenes untuk gua. Gua sih mau-mau aja, intinya masuk pelem. Hehe. Tapi pas diakhir bang radit bilang ke gua untuk fokus nulis dulu aja, gk usah mikir-mikir buat maen pelem. Denger itu, gua yakin suatu hal. Kalo bang radit gk pengen gua maen pelem karena dia takut peran dia sebagai tokoh utama gua ambil alih, secara gua lebih ganteng gitu XP. Ahahaa…



Bonus, poto jalan-jalan gua di Semarang >_< hehe..






Sorry gambarnya jelek, resolusi kamera hapenya kecil gaes.. hehe
Posting Komentar