Rabu, 31 Desember 2014

Taktik Perangi UAS


Gua dan Ksatria Bajai Hitam, Siap Bertempur!

Desember akhir, merupakan suatu zaman dimana banyak dari elu sedang berperang mati-matian. Yap… berperang hanya dengan bersenjatakan pensil atau pulpen, melawan musuh yang menakutkan. Kelihatan tapi tidak bisa dibunuh.

Musuh apakah itu??? Gua kenalin deh. Namanya adalah UAS (sfx: horror).

Banyak diantara elu yang gk tau gimana caranya menaklukan musuh tersebut. Nah… Kali ini gua bakalan ngebocorin taktik perang rahasia gua yang tingkat keberhasilannya selevel ama taktik perang “Gerilya” Pangeran Diponegoro.

1. Berserah Diri

Dalam melakukan suatu hal, yang elu pikir pasti berusaha dulu baru berserah diri kepada Allah. Elu salah besar men! Dengan elu berserah diri terlebih dahulu, itu membuktikan bahwa elu tuh merupakan makhluk yang lemah, yang membutuhkan pertolongan. Kemudian elu-pun melakukan “aksi” (baca: usaha) untuk mendapat perhatian dari “Sang Penolog” dan akhirnya elu ditolong. Bener kan?


Sujudlah...

2. Bikin Blue Print

“Setiap karya besar pasti terdapat blue print di baliknya” (KeriQuotee, 2014)

Ya… Mungkin hal ini udah biasa banget di telinga elu. Bikin blueprint pelajaran (baca: rangkuman) sebelum ujian. Nah! Biar gk jadi suatu hal yang biasa, biar antimainstream. Elu bikin atau nulis rangkumannya di meja ujian elu. Eh! Maksud gua, elu bikin rangkuman yang warna-warni, banyak gambar, dan ada jembatan keledainya (baca: singkatan yang absurd).

Contoh jembatan keledai. Biar inget integral sin adalah minus (-) cos, gua mengambil huruf “n” dari kata sin. Terus gua buat kata “naik”. Orang yang naik kan identik capek, tenaganya jadi minus donk. Jadi ketika sin dinaikin, jadinya minus cos deh. keren kan? Walaupun agak maksa, tapi jembatan keledai sudah terbukti bakal ngebuat pelajaran nempel terus di otak elu.

3. Pelajari Bapaknya

Namanya anak, pasti gk akan beda jauh dari orang tuanya. Sesuai pribahasa. “Buah tidak akan jatuh jauh dari pohonnya”. So, elu harus pelajari soal-soal pendahulunya. Soal-soal yang udah lawas, udah kadaluarsa. Karena bentuk dan materi yang diujikan gk akan beda jauh. Percaya deh sama gua!

4. Deketin Orang Pinter

Elu harus ngedeketin orang pinter bro sis, biar nilai UAS elu gede. Deketinnya jangan pas lagi UASnya (baca: nyontek) Jangan!!! Tapi elu deketinnya tuh pas sebelum UAS, biar elu bisa belajar bareng dia and keciprat pinternya. Kalo perlu, elu PDKT-in dia terus elu pacarin dia, biar elu bisa lebih nempel (Baca: untuk belajar, jangan salah paham) dengan dia. Huuuahahaa (baca: ketawa jahat)


Kalo Sesama Cowo Jangan di PDKT-in, Bahaya!

5. Sedekah

Ini merupakan the last senjata paling ampuh and top cer buat menaklukan segala musuh (baca: masalah kehidupan). Udah banyak kok true story yang ngebuktiin “The Power of Sedekah”. So, sebelum masuk medan peperangan (baca: ruang UAS) alangkah baiknya elu bersedekah dahulu. Minimal ngasih kopi isi obat tidur ke pengawasnya, biar pengawasnya tidur.  Hehe :v


Ok. Gua rasa 5 taktik perang yang gua kasih ke elu udah ‘lumayan’ cukup. Oh iya, jangan lupa elu juga nelpon atau sms orang tua elu, bukan untuk “mama minta pulsa aku lagi dipenjara”. Bukan! Tapi untuk meminta agar orang tua elu medoakan kemudahan bagi elu untuk menaklukan salah satu musuh paling ditakutkan didunia, yaitu UAS. Good Luck Guys! ^.^



Kucing Ikutan UAS Bro Sis :3
  


Posting Komentar