Rabu, 31 Desember 2014

Taktik Perangi UAS


Gua dan Ksatria Bajai Hitam, Siap Bertempur!

Desember akhir, merupakan suatu zaman dimana banyak dari elu sedang berperang mati-matian. Yap… berperang hanya dengan bersenjatakan pensil atau pulpen, melawan musuh yang menakutkan. Kelihatan tapi tidak bisa dibunuh.

Musuh apakah itu??? Gua kenalin deh. Namanya adalah UAS (sfx: horror).

Banyak diantara elu yang gk tau gimana caranya menaklukan musuh tersebut. Nah… Kali ini gua bakalan ngebocorin taktik perang rahasia gua yang tingkat keberhasilannya selevel ama taktik perang “Gerilya” Pangeran Diponegoro.

1. Berserah Diri

Dalam melakukan suatu hal, yang elu pikir pasti berusaha dulu baru berserah diri kepada Allah. Elu salah besar men! Dengan elu berserah diri terlebih dahulu, itu membuktikan bahwa elu tuh merupakan makhluk yang lemah, yang membutuhkan pertolongan. Kemudian elu-pun melakukan “aksi” (baca: usaha) untuk mendapat perhatian dari “Sang Penolog” dan akhirnya elu ditolong. Bener kan?


Sujudlah...

2. Bikin Blue Print

“Setiap karya besar pasti terdapat blue print di baliknya” (KeriQuotee, 2014)

Ya… Mungkin hal ini udah biasa banget di telinga elu. Bikin blueprint pelajaran (baca: rangkuman) sebelum ujian. Nah! Biar gk jadi suatu hal yang biasa, biar antimainstream. Elu bikin atau nulis rangkumannya di meja ujian elu. Eh! Maksud gua, elu bikin rangkuman yang warna-warni, banyak gambar, dan ada jembatan keledainya (baca: singkatan yang absurd).

Contoh jembatan keledai. Biar inget integral sin adalah minus (-) cos, gua mengambil huruf “n” dari kata sin. Terus gua buat kata “naik”. Orang yang naik kan identik capek, tenaganya jadi minus donk. Jadi ketika sin dinaikin, jadinya minus cos deh. keren kan? Walaupun agak maksa, tapi jembatan keledai sudah terbukti bakal ngebuat pelajaran nempel terus di otak elu.

3. Pelajari Bapaknya

Namanya anak, pasti gk akan beda jauh dari orang tuanya. Sesuai pribahasa. “Buah tidak akan jatuh jauh dari pohonnya”. So, elu harus pelajari soal-soal pendahulunya. Soal-soal yang udah lawas, udah kadaluarsa. Karena bentuk dan materi yang diujikan gk akan beda jauh. Percaya deh sama gua!

4. Deketin Orang Pinter

Elu harus ngedeketin orang pinter bro sis, biar nilai UAS elu gede. Deketinnya jangan pas lagi UASnya (baca: nyontek) Jangan!!! Tapi elu deketinnya tuh pas sebelum UAS, biar elu bisa belajar bareng dia and keciprat pinternya. Kalo perlu, elu PDKT-in dia terus elu pacarin dia, biar elu bisa lebih nempel (Baca: untuk belajar, jangan salah paham) dengan dia. Huuuahahaa (baca: ketawa jahat)


Kalo Sesama Cowo Jangan di PDKT-in, Bahaya!

5. Sedekah

Ini merupakan the last senjata paling ampuh and top cer buat menaklukan segala musuh (baca: masalah kehidupan). Udah banyak kok true story yang ngebuktiin “The Power of Sedekah”. So, sebelum masuk medan peperangan (baca: ruang UAS) alangkah baiknya elu bersedekah dahulu. Minimal ngasih kopi isi obat tidur ke pengawasnya, biar pengawasnya tidur.  Hehe :v


Ok. Gua rasa 5 taktik perang yang gua kasih ke elu udah ‘lumayan’ cukup. Oh iya, jangan lupa elu juga nelpon atau sms orang tua elu, bukan untuk “mama minta pulsa aku lagi dipenjara”. Bukan! Tapi untuk meminta agar orang tua elu medoakan kemudahan bagi elu untuk menaklukan salah satu musuh paling ditakutkan didunia, yaitu UAS. Good Luck Guys! ^.^



Kucing Ikutan UAS Bro Sis :3
  


Jumat, 19 Desember 2014

Camp Mata Muda?!


YIC Mata Muda 2014

Hey guys! Tanggal 9 ama 10 Desember kemaren elu tau gk ada apaan? Gk tau ya? Gua juga awalnya sih gk tau ada apaan. Setelah ikut Youth Integrity Camp Mata Muda 2014 yang diadakan oleh TII dan Pamflet, gua jadi tau kalo di tanggal segitu ada peringatan hari Hak Asasi Manusia dan hari Anti Korupsi.

Nah.. Kemaren, gua ikut Camp Mata Muda. Camp ini diadakan di daerah menteng, Jakarta. Gua agak sedikit curiga kenapa camp ini diadakan di Menteng. Menurut gua, mungkin ketua penyelenggaranya pengen salah satu dari kami (peserta camp) bisa menjadi Obama. Lah kok jadi Obama? Elu pasti paham lah maksud gua, kalo gk paham.. meding elu balik PAUD dah, hehe.

Alhamdulillah, gua bisa ikut Camp Mata Muda ini karena gua merupakan finalis dari lomba meme yang bertemakan sesuai tema Camp, yaitu Hak Asasi Manusia dan Anti Korupsi. Jujur, di awal gua bingung mau bikin meme kayak gimana, gua pun pesimis apakah gua bisa jadi finalis lomba sebagai syarat untuk ikut camp. Soalnya gua dulu pernah bikin meme di 1cak dan yang nge-FUN mentok cuma 17 orang. Gua pun hanya bisa berdoa semoga jurinya tiba-tiba ngantuk dan jarinya yang nempel di keyboard gk sengaja memilih meme gua.


Maklumin ya... Masih Amatir

Camp ini memiliki peserta sekitar 30 orang. Sebanyak 20 orang-an para finalis lomba, baik lomba meme, essay photo, essay, dan design campaign kit. Sisanya merupakan para duta dari beberapa kota yang pernah disinggahi sebagai tempat Roadshow Mata Muda. Para peserta datang dari berbagai kota di belahan Indonesia. Ada Nada dari Indramayu. Faqih dan Mas Koko dari Jogja. Ulfa dan tantri dari Lampung. Hardianti dari Makassar. Gua dari Bogor. Mas Rico dari Surabaya. Mia dan bang Ishom dari Corebon. Rei dari Palu dan roi dari Paku. Pokoknya dari berbagai daerah dan dari berbagai kategori umur.

Camp ini diadakan selama 4 hari. Selama 4 hari itu, otak kita semua di jejali (tepatnya sih otak gua yang notabene nya anak peternakan) dengan pengetahuan baru megenai isu-isu Hak Asasi Manusia dan Anti Korupsi. Jujur, gua sebagai anak peternakan sebelum mengikuti Camp ini, pengetahuan gua tentang isu-isu tersebut (isu social) masih selevel ama bocah TK. Tapi setelah ikut Camp ini, gua merasa level gua naik jadi selevel ama bocah SMP, lumayan lah aksel 9 tahun cuma 4 hari.

Dalam YIC Camp Mata muda 2014 ini. Kita semua tidak hanya dibekali materi tentang isu tersebut. Kita juga diajarkan dan diajak untuk melakukan aplikasinya, seperti bersama-sama memikirkan ide atau cara untuk meningkatkan traffic HAM di Indonesia. Belajar untuk bisa menghargai penampilan dan pendapat orang (Sebenarnya gua yang memiliki pendapat beda sendiri, yaitu “Potong tangan gk melanggar HAM”), dan beraksi dengan mengiktui kamisan (sejenis demo tapi gk rusuh) di Monas.


Gara-gara Pendapat Gua yang Greget, dijadiin Meme dah. 


FYI, Ini Namanya Kantor KOMNAS HAM


Kamisan (demo diam, gk rusuh)



Nah, niat gua yang tadinya cuma pengen tau apakah gua juara atau enggak, jadi terlupakan karena pengetahuan-pengetahuan baru yang diajarkan secara asik di tempat indoor, outdoor, dan jalan-jalan (ke KOMNAS HAM dan kantor TII). Bukan hanya itu saja, niat gua juga (mungkin) bisa teralihkan karena ada bidadari-bidadari yang ikut Camp Mata Muda tesebut… Jangan salah paham elu, gua megutip kata-kata Mas Ito di blognya.

Pemenang lomba diumumkan di malam terakhir. Malam puncak “Cultural Night” sekalian malam perpisahan, jadi sedih iihh… :’( hiks. Malam dimana para peserta dan panitia memakai pakaian adat daerahnya masing-masing, beberapa pertunjukan daerah dipentaskan, dan makanan daerah yang dibawa para peserta di pamerkan. Karena gua dari bogor, gua pun bawa talas Bogor. Tapi anehnya, pas makanan daerah dipamerkan… Talas Bogor gua menghilang entah kemana, batang idungnya kagak keliatan. Jangan jangan  dia culik.. Bahaya banget nih.


Gua Minjem Batik si Faqih, Anak Camp. (gk bawa pakaian adat) 


Para Pemenang Lomba (yang sabar ya keri... huhu)


Tari Asmaradana yang di Pentaskan Kak Will. SUper Sekaliii..

Asli… Gua bersyukur banget (Alhamdulillah), gua bisa ikut YIC Mata Muda 2014 ini. Walaupun gk juara, gua gk sedih. Karena gua bisa dapet pengetahuan baru, teman-teman baru, pengalaman baru, tas baru (gratis tanpa pajak), bisa perbaikan gizi (makanannya enak-enak dan sepuasnya), dan yang terpenting bisa ketemu bidadari, hehe. (kata mas Ito loh, bukan kata gua).

And the last I say…

Miss u all gaes…

Semoga kita bisa jadi panitia Camp Mata Muda 2015, biar bisa kumpul lagi… ^^










#Pesan Moral:

“Elu harus sering-sering ikut acara-acara bro.. sis.. selain dapet pengetahuan n pengalaman baru.. Banyak Plus Plus nya loh.. hehe”   

Minggu, 14 Desember 2014

Talk Show Bang Radit



Talk Show Bang Radit

Weekend kemaren gua maen ke Semarang. Gua mengunjungi temen baik gua. Rangga dan Jsp. Sebelum berangkat, gua dikasih tau Rangga kalau ada talkshow “Lifestyle and Carrier” di UNDIP. Awalnya sih gua kurang tertarik untuk ikut. Tapi, ketika gua tau pembicaranya Raditya Dika, gua langsung cus beli tiketnya. Harganya 50rb, kasta tiket paling murah, dimana pembicaranye baru bisa diliat kalo pake teropong.

Talkshow ini merupakan serangkaian acara memperingati hari jadi (kalo gk salah, hehe) teknik elektro UNDIP, “SPECTRUM” namanya. Nama yang mungkin terinspirasi dari sepatu “SPECS” yang kena “STRUM”.


Pamflet Specs ke-Strum

Acara mulai dibuka jam setengah 9, sedangkan talkshow dimulai jam setengah 11. Selama dua jam menunggu ada sambutan, perform dari para juara lomba akustik, dan juga ada DOORPRIZE (Kejutan Pintu).

 Hadiah doorprizenya pas awal-awal cuma voucher makan. Pas diawal.. Ketika pertengahan, MC memberitahukan bahwa hadiahnya kaos. Gua pun langsung nunjuk tangan tinggi-tinggi sambil lompat-lompat kayak orang gila trus ngibrit ke panggung. Doorprize sebelumnya yang dapet voucher cuma dikasih pertanyaan. Doorprize kali ini, biar bisa dapet kaos disuruh stand up coy.. wah gilaa pikir gua..  tapi ya bodo amatlah.. gk papa malu and garing, intinya dapet kaos. Eh, maksud gua punya pengalaman maju kedepan.

Jam setengah 11. Raditya dika pun akhirnya nongol.  Gua pun kaget ketika melihat kepalanya yang kinclong (baca: botak). Talkshow pun dimulai…


Ada Biksu di Tengah Tuh...

MC menanya-nanyakan tentang carir bang radit. Dia bercerita perjalanan carirnya sesuai gayanya yang pasti diselingi humor-humor absurdnya. Dia bisa menjadi seorang penulis terkenal karena dia tidak berpikir untuk menjadi penulis hebat. Melainkan dia berpikir untuk menjadi penulis yang paling BEDA. Kenapa? Karena pasti akan ada banyak penulis yang lebih baik and bagus dari pada elu. So, elu mesti bikin something different.

Bang radit juga bilang. Kalo mau jadi penulis sukses, elu harus baca banyak macem-macem buku untuk bisa nemuin ramuan yang pas untuk gaya tulisan elu. Elu juga harus bisa bahasa inggris agar bisa baca-baca buku luar negri yang gaya penulisannya beda dari orang Indonesia. Elu juga harus berani dibilang jelek atau garing. Karena semua draft awal seorang penulis terkenal… pasti jelek, tapi kemudian bagus setelah diperbaiki.

Ada juga beberapa quotes keren dari bang radit

“Kalo elu pengen dapet cewe yang direbutin banyak cowo. Jangan jadi orang paling ganteng, atau orang paling romantis. Tapi jadilah orang yang paling beda, agar elu bisa dilirik dia.”

“Manusia dewasa merupakan kumpulan dari sakit hati sejak masa kecilnya, karena itu manusia dewasa sudah kebal dari rasa sakit hati yang remeh-remeh”

“Perjalanan seorang seniman adalah ketika dia sudah akrab dengan kegagalannya lalu dia bisa bebas”

Di sesi akhir talkshow, ada sesi pertanyaan. Gua pun bersemangat dan langsung mengacungkan tangan. 

Setelah memperkenalkan diri, gua pun meneror bang radit dengan 3 pertanyaan.

1. Buku bacaan apa yang jadi referensi bang radit dalam menulis?

2. Bang radit udah sering ganti-ganti pacar, kapan mau nikah? (pertanyaan yang sangat horror)

3. Ada proyek bikin film lagi gk? (Modus tersembunyi biar bisa maen pelem)

Pertanyaan pertama dijawab dengan santai kalau dia suka baca-baca buku penulis terkenal dalam dan luar negri. Pertanyaan kedua… dia mulai gk santai.

“Fikriii… kamu di IPB jurusan apa?” Tanya bang radit

“Jurusan peternakan bang..” Jawab gua.

“Pantesan bau tai ya..” kata dia

Penonton pun tertawa semua. *JLEB* berasa ditusuk gua. Gua pun gk mau kalah.. gua pengen ngetroll (ngejek) dia.

“Bang kapan nikah nya? Aku punya calon nih…” Tanya gua

“Oh. Kamu punya calon fikrii.. anak IPB ya? Siapa namanya???” Tanya bang Radit penasaran

“Eh.. enggak deh bang. Gk ada.. hehe” balas gua

*JLEB* gua pun berhasil PHP-in dia.. ahahaha 1-1pikir gua.. penonton pun tertawa. Bang radit yang tadinya mukanya semangat pengen dapet calon istri dari gua. Gara-gara gua PHP-in mukanya jadi kesel kayak lagi ngeden tapi gk keluar-keluar. Ahaha

Pertanyaan ketigapun dijawab dengan muka ngeden. Mungkin dia masih kesel karena gua PHP-in. Dia pun menawarkan peran jomblo ngenes untuk gua. Gua sih mau-mau aja, intinya masuk pelem. Hehe. Tapi pas diakhir bang radit bilang ke gua untuk fokus nulis dulu aja, gk usah mikir-mikir buat maen pelem. Denger itu, gua yakin suatu hal. Kalo bang radit gk pengen gua maen pelem karena dia takut peran dia sebagai tokoh utama gua ambil alih, secara gua lebih ganteng gitu XP. Ahahaa…



Bonus, poto jalan-jalan gua di Semarang >_< hehe..






Sorry gambarnya jelek, resolusi kamera hapenya kecil gaes.. hehe