Selasa, 21 Oktober 2014

#BekasiDiBully

Gaes... Elu semua pada nyadar kan? kalo sekarang-sekarang di media sosial tuh lagi rame tentang apa? Yup! bener banget, sekarang tuh lagi rame ngebahas tentang #BekasiDiBully. Banyak banget joke-joke dan meme-meme yang bersifat mem-"bully" Bekasi.

Gua yakin, pasti elu semua juga banyak ngebahas atau ngobrolin sama temen-temen elu tentang "fenomena" ini kan? walaupun elu orang bekasi, elu juga tetep aja ikutan nge-bully Bekasi kan? hayooo jujur... Kenapa gua bisa tau? soalnya gua sebagai orang Cikarang, kota yang termasuk wilayah kabupaten Bekasi, juga ikut-ikutan nge-joke atau ng-bully Bekasi. Tapi inget! Gua nge-bully nya enggak sampe ngegebukin loh, kayak kasus Bully di kebanyakan sekolah.



Ini Alasan Bekasi di Bully Gaes


Ke Bekasiiii !!! 


Makannya Jalan diBenerin donk.. ahaha


Cari Cewe Lain ya Nak???


Ayo Balikkkk....


Gua liat, ada banyak orang Bekasi yang enggak terima kotanya dijadiin Trending topic #BekasidiBully. Mereka semua pada ngamuk, sampe walikotanya juga ikutan ngamuk.


Sabar Pak, Sabar...


Para Cowo Bekasi Takut ditinggalin Cewenya Yang NonBekasi


Santai Bang XP


Masih Mau Ngeledek?

Menurut gua, buat apa mereka marah? Seharusnya mereka tuh bersyukur, kenapa? Soalnya gara-gara hal tersebut, Bekasi jadi terkenal kan? ya enggak?



Noh Terkenal kan? Masuk Koran


Mark Zuckkeberg ke Bekasi Gara-Gara Baca Korannya Tuh

Kamis, 16 Oktober 2014

Impor Aja Deh..

Abad sekarang, abad 21 kan? Abad dimana manusia enggak bakalan lepas dari yang namanya “LISTRIK”. Mau ngelakuin apa aja pasti bakalan butuh listrik. Nyalain lampu, nonton TV, nge-chas ponsel, laptop, dan masih banyak lagi alat kebutuhan manusia yang membutuhkan listrik. Kecuali sih kalo elu orang desa pedaleman, yang tinggal di hutan rimba, dan jauh dari peradaban. Boro-boro elu butuh listrik, listriknya aja enggak sampai. Hehe.

Di Indonesia, ada suatu badan usaha milik Negara yang ngurusin masalah listrik. Baik dari segi produksi sampai segi distribusi. Badan usaha tersebut adalah Perusahaan Listrik Negara yang biasa disingkat PLN.


PLN? Selamatkan Bangsa dari Kegelapan Malam

Akhir-akhir ini, elu ngerasaian enggak sih kalau listrik tuh jadi sesuatu yang “Langka”? Ada program mati listrik bergilir, kalo lagi hujan deres listrik sering mati, dan kalo lagi banjir, listrik pasti mati. Belakangan sih gua tau, kalo listrik mati ketika banjir tuh biar enggak terjadi konslet.

Gua pernah denger kalau besar pendapatan PLN lebih kecil dari besar biaya produksi listriknya. Katanya sih gara-gara PLN disuruh (baca: harus) beli solar (bahan bakar PLTD) dari PERTAMINA. Masalahnya, harga solar yang dijual PERTAMINA lebih mahal dari harga solar impor.

Hal ini, merupakan ujian bagi pihak PLN. Memilih antara menanggung rugi membeli solar dari PERTAMINA sebagai bentuk “Cinta Produk dalam Negri”, atau memilih untuk mengimpor solar yang harganya lebih murah. Disinilah, pihak PLN diuji kebijakan dan kesabarannya dalam mengambil keputusan.    
Nah, di postingan BLOG gua kali ini, gua pengen ngajak elu berpikir langkah yang bakal gua ambil mengenai masalah solar ini. Kalau gua jadi direktur utama PLN, gua bakalan memilih untuk mengimpor solar, kenapa?

1. Pengeluaran Negara Bakal Lebih Kecil

PLN tuh dapat uang untuk produksi listrik dari investor dan dari anggaran Negara. PLN bisa mendapatkan 1 liter solar dengan harga Rp4000,- kalau impor. Sedangkan kalau beli di PERTAMINA, 1 liter solarnya itu Rp6000,-. Kalau dilihat, beda 2000 rupiah memang tidak terlalu besar. Tapi, kalau PLN beli solar 1 milyar liter, bedanya bisa sampai 2 milyar rupiah! Gede banget kan???

Daripada uang anggarannya dibuang-buang untuk beli solar, mendingan uangnya digunakan untuk menunjang dunia pendidikan di Indonesia. Ya enggak?

2. Masyarakat bawah lebih untung

Gua tau, ketika gua memilih untuk impor solar. Pasti akan ada banyak pihak yang mencaci, menjelek-jelekkan, dan menghina gua. Tapi, asal elu tau aja, dengan gua memilih impor solar, jumlah solar yang dipasarkan kepada masyarakat Indonesia akan lebih banyak. Dan sesuai hukum ekonomi, harga solar akan menjadi murah.

Dengan murahnya harga solar yang ada dimasyarakat, maka harga-harga kebutuhan di masyarakat-pun akan menjadi lebih murah. Bis-bis, angkutan umum yang menggunakan solar, tarifnya yang tadinya mahal bisa jadi murah. Karena biaya angkutan umum murah, rakyat-pun akan kembali memilih untuk menaiki angkutan umum.



Dua alasan diatas, dua alasan yang gua rasa udah cukup kuat sebagai alasan PLN untuk mengimpor solar. Tapi tergantung dari pihak PLN-nya juga,  pihak PLN harus kuat dan konsisten untuk melewati seluruh rintangan yang ada.

Selamat berjuang PLN!    

  

Senin, 13 Oktober 2014

Metro tv On Campus?!

Hey guys! Pa kabar? Baek kan? Maaf-maaf nih ya, belakangan ini gua jarang ngepost di blog. Belakangan ini gua sibuk banget nih sob, banyak kegiatan  yang gua jalani. Kuliah, seminar, tugas, laporan, pelatihan, dan masih banyak lagi deh. Jadi berasa orang sibuk gua, hehe. Dari seluruh kegiatan yang gua ikuti di IPB, ada satu kegiatan yang keren banget, kegiatan yang baru pertama kali gua ikuti. Kepo kan? Ahaha. Nama kegiatannya tuh Metrotv On Campus (MOC). Bedeuh...


MOC! Yeah!

Satu hal yang pertama kali gua pikirkan ketika gua tau ada Metrotv On Campus di IPB. Akhirnya gua bisa ngeliat artis-artis ama mbak-mbak kameramen yang cantik. Eh, maksud gua tuh akhirnya gua punya kesempatan untuk muncul di TV.


One More! MOC! Yeah!

Kegiatan Metrotv On Campus ini tuh berlangsung selama tiga hari. Dari tanggal 24-26 September kemarin.

1. Stand Up Comedy

Siapa sih warga Indonesia yang gk tau SUC?paling sih Cuma ora-orang yang gk pernah nonton tv atau gk ada koneksi  internet dirumahnya. Atau enggak orang yang udeh terlalu PD merasa bahwa dirinya tuh udeh bahagia, gk butuh hiburan macem layakan.

Awalnya gua kira SUC ini tuh bakalan nampilin comic-comic yang udeh terkenal. Taunya ini tuh sebagai ajang kompetisi untuk nyari orang baru yang terima dipermaluin didepan umum. Gua sebagai seorang yang “kompetits” (Gelar buat Orang yang  sering ikut lomba), gua langsung dafatr buat jadi orang yang siap dipermalukan.

Ada 27 orang yang daftar untuk dipermalukan. Karena hanya 20 orang saja yang bakalan tampil di depan umum maka diadain yang namanya audisi eliminasi. Alhamdulillah gua lolos 20 besar karena yang ikut penyisihannya gk sampe 20 orang.


"Tangannya Kedepan Semua ya? Kita senam YKS!"

Ketika gua tampil di penyisihan, selama berdiri diatas panggung gua deg-degan banget. Gua lupa materi yang bakal gua sampaikan sebagai bahan lawakan.Tapi, yang gua heran ketika gua tampil di depan hampir seribuan orang. deg-degan gua hanya di awal saja, setelah itu cara ngomong gua lancar lagi loh sob..... Mantap dah.

Diakhir SUC, diumumkan tiga comic yang terbaik, lucu, dan gk tau malu. Yah... Walaupun gua gk termasuk 3 comic tersebut, tapi setidaknya gua bersyukur karena gua udeh punya pengalman baru, berdiri sendirian diatas panggung, trus ngelawak di depan ratusan hampir seribuan orang, bener-bener nguji nyali banget sob!

*Bonus: Ini Video Gua Pertama Kali SUC (PERHATIAN: Berbahaya!)

2. Pelatihan Jurnalistik

Dari judulnya aje pasti elu udeh paham kan? Jadi di hari kedua, MOC ngadain pelatihan jurnalistik gratis buat umum. Gua berharap banget bisa ikut full pelatihan jurnalisitk, tapi apa daya? Ada jam kuliah. Yasudah gua pun hanya bisa ikut pelatihan ini satu jam diakhir, setelah kuliah.

Walaupun gua hanya dapet 1 jam pelatihanya, gua gk nyesel loh. Gua pas banget dapet sesi pelatihan yang pematerinya tuh, presenter cantik Metro, Zilvia Iskandar! Mbak Zilvi menjelaskan kepada para peserta pelatihan kalau syarat untuk jadi presenter yang baik tuh banyak banget. Cara bicaranya, suaranya, dan mukanya juga harus enak dilihat. Jadi, buat elu yang mau jadi presenter, mukanye di permak dulu ya? Ok?

3. Mata Najwa

Nah acara yang terakhir di hari ketiga ini nih, yang ditunggu-tunggu temen gua, ngebet banget ngeliat langsung mbak Najwa Sihab. Kalo gua sih gk ngebet banget mbak Najwa, soalnya gua pengennya poto bareng.


Kenalin Ini Najwa Sihab, Bekas Mantan Gua :'( Jadi Galau Kan...

Acara Mata Najwa banget banget yang ikutan, 3000an lebih orang denger-denger. Gila gk? Mata Najwa kali ini tuh ngebahas tentang “Genereasi Anti Korupsi”. Pembicaranya pun gk nanggung-nanggung,  ada Ahok sama Abraham Samad, ketua KPK! Lebih gila gk?

Kalo gua jelasin bakal panjang banget, jadi kalo elu yang mau liat Mata Najwa on IPB, elu search aja di youtube ada kok, Inshaallah.

Oh iya, acara ini tuh disponsorin sama kopiko, jadi tiap ikut kegiatan kita dapet kopiko 78C. Kopiko juga ngadain lomba poto bebas intinya ada kopiko di poto tersebut. Hadiahnya 15 powerbank sama 2 smartphone. Gua nyoba ikutan, alhamdulillah ada juga yang ngehargain modal eksis gua. Gua dapet powerbank! Lumayan buat pamer ke temen. Hehe.


Mayan Pamer.. Ahahaha


Okeh. Mungkin itu aja cerita-ceritanya ya? Tetap visit keribelog.com ya??? THANKS!



Minggu, 05 Oktober 2014

Cara Nguji Keputusan "terbaik" elu

Ngomongin tentang kehidupan tuh pasti tidak bakalan ada habisnya. Pasti bakalan ada banyak masalah yang elu hadapi di kehidupan elu kan? Dan di setiap masalah itu, elu juga menemui banyak cara untuk menyelesaikan masalah-masalah tersebut.


Yakin Ama Keputusan Elu?

Dari sekian banyaknya, bahkan sampai berjuta-juta masalah yang elu hadapi selama ini. Sebenarnya, ada satu masalah yang sangat penting. Masalah yang sering dilewati dengan begitu saja. Masalah yang bisa disebut sebagai pendahulu atau “Nenek”-nya dari setiap masalah-masalah yang ada. Masalah yang pertama kali harus kamu selesaikan. Yaitu, memutuskan cara terbaik untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Banyak orang di dunia ini (mungkin gua dan elu juga termasuk), yang tidak dapat menyelesaikan “Nenek”-nya masalah. Bukan karena mereka tidak tau keputusan atau cara yang terbaik untuk menyelesaikan masalah tersebut. Bukan! Tapi, karena mereka tidak memiliki keberanian untuk ber-“Aksi” sesuai dengan keputusan yang telah mereka pilih.

Menurut gua, ada tiga faktor yang menyebabkan sesorang tidak berani untuk ber-“Aksi” sesuai dengan keputusan “Terbaik” yang telah mereka pilih.

1. Takut Salah

Iya, takut untuk berbuat salah. Ini nih, faktor yang pertama kali membuat seseorang ragu dengan keputusannya. Faktor yang paling umum membuat hidup seseorang menjadi hancur. Pengen ngelakuin ini, takut salah. Pengen ngelakuin itu, takut salah. Pokoknya serba merasa bersalah kalau ngelakuin sesuatu. Dan pada akhirnya pun hanya diam, tidak memutuskan apa yang akan elu lakukan atau apa yang elu pilih. Jelas ini sangat bahaya kan? Jadi, beranilah kawan! Tak usah takut salah.





Tuh... Motonya Nike Bagus 

2. Diremehkan Orang Lain

Komentar, sesuatu yang terkadang bisa menyejukkan telinga dan terkadang bisa bikin telinga panas. Sering kita curhat ke temen tentang masalah yang kita hadapi, trus kita juga ngasih tau ke dia cara kita untuk mengatasi masalah tersebut. Ada temen yang mendukung kita dan meyakinkan kita atas keputusan yang telah kita ambil. Ada juga yang mengusulkan cara lain untuk menyelesaikan masalah tersebut. Dan ada juga, teman yang bukannya mendukung atau memberi solusi yang lebih baik. Tapi dia malah meremehkan, bahkan menjelek-jelekkan keputusan yang kita pilih. Gimana tidak bikin nge-Down coba?

Hal ini pun pernah gua alami ketika gua memutuskan untuk melanjutkan studi di IPB, Institut “Pertanian” Bogor. Banyak orang yang berkomentar negatif tentang pilihan gua ini. Banyak orang yang ngejele-jelekin keputusan gua ini.

gua akui, awalnya gua emang goyah akan keputusan gua ini untuk melanjutkan studi di IPB. Tapi, gua yakin kalau IPB merupakan salah satu PTN yang terbaik di Indonesia, PTN yang mampu membantu gua untuk mewujudkan mimpi-mimpi gua, dan gua juga yakin bahwa “pertanian” itu bukanlah hanya sekedar tanam-menanam padi disawah melainkan mencakup soal hidup dan mati suatu bangsa. Karena itulah gua yakin kalau melanjutkan studi di IPB merupakan keputusan “Terbaik” yang telah gua pilih.

Jadi, tak usah elu peduli dengan komentar orang lain yang membuat diri elu ragu akan keputusan “Terbaik” yang akan atau telah elu pilih.

3. Orang Tua Tidak Setuju

Faktor terakhir ini nih. Faktor yang benar-benar akan menguji keputusan yang telah elu pilih. Benar-benar akan membuktikan apakah elu yakin dengan keputusan “terbaik” yang telah elu pilih.

Ketika gua dulu lulus SMP. Orang tua gua meminta gua untuk pindah dari pesantren gua sebelumnya. Awalnya sih gua setuju-setuju saja untuk pindah ke pesantren lain. Tapi, setelah gua berpikir lebih dalam, gua memutuskan untuk melanjutkan SMA di pesantren yang sama. Mendengar itu, orang tua tidak setuju, orang tua gua “Ngotot” agar gua pindah ke pesantren lain.

Gua pun memikirkan lebih dalam apakah keputusan gua untuk tetap melanjutkan SMA di pesantren yang sama itu merupakan keputusan “terbaik” atau tidak. Setelah berhari-hari memikirkannya, gua pun memutuskan, kalau keputusan gua ini merupakan yang “terbaik” untuk gua.

Setelah itu, gua pun berbicara baik-baik kepada orang tua gua mengenai keputusan gua ini. Awalnya orang tua gua tetap tidak setuju. Tapi, setelah gua terus berusaha untuk berbica baik-baik kepada kedua orang tua gua, pada akhirnya, orang tua gua setuju dengan keputusan “terbaik” gua.





Jangan Lupa Sama Ini. (Penting!)

Oke! Jadi, menurut gua, tiga faktor diatas sudah bisa mewakili dari seluruh faktor yang ada untuk membuktikan, apakah keputusan yang elu ambil itu, benar-benar merupakan keputusan yang “terbaik” untuk diri elu.