Jumat, 01 Agustus 2014

Dua Keganjilan Lebaran

Bro.. Bro.. Sis.. Sis.. Bro.. Sis.. Bro.. Sis… Broo……  Siss…… (mimpi lagi senam)

Hey! Elu-elu pada nyadar gk? Kalo ada sesuatu yang ganjil. Bukan, bukan angka 1,3,5,…. Tapi, sesuatu ganjil yang gua maksud tuh, sesuatu yang aneh, sesuatu yang gk normal, sesuatu yang membuat gua menjadi merasa bersalah. Elu mau tau gk? Mau tau biasa atau mau tau banget? Haha bercanda kok…

Okeh, sebelum gua ngasih tau apa yang membuat gua menjadi merasa bersalah, gua pengen ngajak elu berpikir, tepatnya merenung. Hati-hati nanti kepala elu ngebul lagi, hehe. Udah siap belom? Oh iya, kalo ada yang pengen ke WC, ke WC dulu aja, nanti gk konsen lagi gara-gara nahan pup, heheh.

Jadi gini, elu pasti tau kalo bulan sebelum lebaran tuh bulan Ramadhan. Bulan dimana setiap muslim wajib untuk berpuasa dan menahan diri dari perbuatan-perbuatan yang dilarang oleh Allah azza wa jal. Di bulan Ramdhan ini, setiap orang banyak yang berlomba-lomba untuk beribadah dan memohon ampun kepada Allah. Betul kan?

Keganjilan pertama :

Jadi gini. Ketika mau lebaran, tepatnya 10 hari terakhir bulan Ramadahan. Dimana di salah satu malamnya ada malam yang lebih baik dari seribu bulan. Malam Lailatul Qodr. Nah yang ganjil dari hal ini. Orang-orang yang tadinya di awal bulan Ramadhan pada bersemangat, mengebu-ngebu, semangat 45 buat beribadah, sholat taraweh, ngaji.

Mayan Banyak Yang I'tikaf

Taraweh Gk elu? Jangan-jangan Cabut Lagi

Nah, ketika di 10 hari terakhir. Kebanyakan orang bukannya menambah kuota data ibadah mereka. Kebanyakan orang malah sibuk untuk persiapan lebaran. Pergi ke matahari buat beli baju baru, emang matahari gk panas apa?. Pergi ke tanah abang beli batik lusinan buat dibawa ke kampung. Pergi ke lotte mart beli kue-kue macam khong guan, macem king Khong. Pokoknya sibuk deh. Nyita waktu yang bukannya di gunain buat ibadaha. Haduh… gimana gk jadi merasa bersalah?

Keganjilan kedua :

Kalo keganjilan pertaman terjadi ketika sebelum Ramadhan. Keganjilan kedua ini terjadi ketika lebaran. Ya… pas waktu lebarannya.

Ketika Lebaran pasti elu-elu semua rata-rata balik ke kampung halaman elu. Bukan deh, tepatnya ke kampung  halaman bokap atau nyokap elu. Ketika Lebaran juga pas dikampung udah jadi tradisi kalo silaturahmi ke sanak saudara, dan tetangga-tetangga mbah elu.

#Selfie Bareng Sodara di Kampung

Silaturahmi bukannya bagus ya? Kok guan bilang ganjil? Nah yang ganjil tuh bukan silaturahminya. Tapi salam-salamannya. Kalo elu berkunjung ke rumah orang lain, pasti elu salaman ama penghuni rumah kan? Penghuni rumah itu pasti bukan muhrim elu kan?

Ikutan Salaman Gk Ya?

Nah, yang ganjil disini tuh salamannya. Elu pasti jadi salaman kan? Padahal bukan muhrim. Dosa gk tuh? Hal ini nih yang bikin gua jadi ngerasa bersalah. Jadi begalau. Bingung antara mau ikut silaturahmi atau enggak. Gua jadi ngerasa bukannya dapat pahala malah dapet dosa. Haduhhh.. gimana nih? Ketika salaman udah nyoba biar kagak sentuhan, dianya yang langsung nyentuh. Tetep ngerasa bersalah nih. Gimana donk???

Nah dua kegajilan ini nih yang selalu terjadi di ketika lebaran. Dua keganjilan yang ngeresahin banget. Kalo elu punya solusi, komen ya? Ditunggu : )))


Posting Komentar