Jumat, 22 Agustus 2014

First Day di IPB

Buat yang gk tau arti “First Day” artinya tuh kencan pertama. Eh, bukan hari pertama maksudnya…



Kalo First Day tuh Harus Selfie Dulu ya!...

Hari pertama? Terkesan horor gk sih? Kalau menurut gua sih iya iya enggak. Menurut gua horror karena di hari pertama, gua ketemu dengan makhluk asing (temen baru) yang entah dari mana asal usulnya. Hehe. Kalo menurut elu? Horor gk?  Yah… walaupun elu juga nganggep kalo hari pertama tuh horror. Tetep! Elu harus melaluinya. Iya gk?

Sebenarnya sih ya. Gua gk takut-takut amat sama “hari pertama”. Gua gk takut jauh dari orang tua. Kenapa? Secara gua udeh enam tahun pesantren bro… enem tahun jauh dari orang tua. Udeh lumutan gua kalo masalah ginian. Udeh professional gitu dech.

Okeh jadi cerita hari pertama gua, awalnya gini. Gua berangkat dari rumah sama ibu dan saudara gua. Kita berangkat jam Sembilan pagi, sampe di IPB jam satu siang. Lama gara-gara macet ama nyasar kita. Momen berangkat ini tuh, rasanya kayak momen-momen gua ketika mau balik ke pesantren setelah liburan. Cuma bedanya berasa lebih bebas. Bebas bawa hp. Bebas bawa laptop. Berasa lebih keren gitu gara-gara mau kuliah. Dan berasa lebih dewasa gara-gara gua pengen nikah. EH… salah fokus, maap maap.

Kita sampai asrama siang, langsung registrasi asrama, abis itu beres-beres barang di kamar. Setelah cukup beres, ibu gua balik. Hiks. Sedih? No way! Cuma kangen aja gitu. Ibu balik ke rumah lama, dan gua ditinggal di rumah baru gua. Gedung C1.


Ini Penampakan Asrama Gua

Baru pengen ngerebahin badan di kasur, udeh di kerumunin orang-orang, Cuma dua orang sih sebenarnya, hehe.

“weh bro… siapa namanya? Asal mana?”

“nama gua fikri, panggil aja keri biar gampang, asal cikarang” jawab gua.

Dan satu persatu anak-anak yang udah lumutan di IPB (baca: anak jalur undangan) menghampiri gua dan memperkenalkan diri mereka masing-masing. Gua pun sudah siap dengan pulpen di tangan, berjaga-jaga kalau ada yang mau minta tanda tangan. 


Malemnya, ada acara namanya “NGALONG” singkatan dari NGAompul LOroNG, atau NGAso LOroNG. Nah, di acara ini nih. Jadi kita satu lorong, yang terdiri dari sepuluh kamar, kumpul-kumpul gitu di lorong. Karena ada beberapa anak yang berstatus sama ama gua. Bersatatus jomblo, dan berstatus anak baru. Jadi, kumpul-kumpul kali ini tuh untuk ajang perkenalan. Bukan ajang biro jodoh loh!. Nah, dari acara ini gua jadi lebih kenal and deket sama anak-anak yang satu lorong ama gua.  

SO! gk usah takut sama hari pertama... gk gigit kok.


Ini Lorong Gua, Lorong 1. Keliatan Horor Yak?


Prepare For "Food Fair"


Narsis Dulu, Jajal Almet (baca: bahasa gaul almamater)

Senin, 18 Agustus 2014

Versi Beda Perayaan 17-an


“Anak-anak, siapakah presiden pertama Indonesia???” Tanya sang guru

“Soekarno sama hatta pak!” jawab para murid

“Kalo hari kemerdekaan Indonesia kapan hayo???” Tanya nya lagi

“Tanggal 17 agustus 1945 pak!!!” jawab anak-anak dengan semangat…

Ya… jawaban murid  tersebut betul banget loh bro sis. Indonesia tuh emang merdeka tanggal 17 Agustus 1945. Di tanggal 17 Agustus inilah banyak sekolah-sekolah atau intuisi-intuisi yang ngadain apel pagi kemerdekaan Indonesia. Banyak juga sekolah, intuisi, perumahan, gang-gang RT maupun RW yang ngadain lomba-lomba versi 17-an untuk memeriahkan hari kemerdekaan Indonesia ini.

Versi perayaan 17-an ini kalo menurut gua sih dibagi jadi dua versi. Versi otot, dan versi otak. Kalo versi otot sih jelas. Misal, tanding futsal, tarik tambang, panjat pinang, panjat pisang, balap karung, masukin pensil ke botol yang diiket ke pinggang, dan yang paling otot banget tuh lomba banyak-banyakan jepit jepitan baju ke rambut orang. Beuh… kebayangkan rasa sakit nya… Hih!!!

Nah, kalo perayaan versi otak. Ya… yang make otak lah. Emang apaan? Palingan elu juga kagak paham. Sotoy dasar!  Muehehe… Canda kok, hehe. Jadi, perayaan 17-an versi otak tuh, bukan lomba balap belut, makan karung. Bukan! Tapi tuh yang berhubungan dengan disain-disain gitu kakak.


Ngadu keren-kerenan disain buat logo hari kemerdekaan Indonesai lagi getrend nih beberapa tahun terakhir ini. Lagi gaul deh. Karena lagi gaul nih sob. Kali ini gua pengen nge-share beberapa editan karya  anak bangsa…



Biasa Banget Gk Sih? Wajar kan Pada Pengen Bikin Logo Keren

Yang gua tau sih ya... yang mulai desain logo-logo tuh. si KDRI. Kementrian Disain Republik Indonesia (belum sah) punyanya Mas Wadit. Aseli dah. Disainannya keren-keren.


Keren Bingiiittsss!!!...

Ini logo-logo yang gua temuin, kayaknya milik pribadi. Kalau ada yang ngeliat disainannya gua masukin blog gua. maap-maap yak?? dapet pahala kok inshaallah. heheh...


Aduh... Kok Bisa Ya? Heran Gua


Gua Dapet Dari DP Anak UNDIP


Itu Kakak Kelas Gua Desainannya Di RT KDRI bro... Super Sekali!



Lock Screen Iphone Temen Gua, Bukan Punya Gua. Hiks...


Home Screen Iphone Temen. Huueeee... #PengenIphone


#SpiritOf45

Nah... Barusan elu-elu pada udeh geliat disainan tentang hari kemerdekaan yang keren-keren kan? nah abis ini nih... gua ngepost disainan hari kemerdekaan yang absurd banget. Aseli ABSURD. Udah menyimpang jauh banget.. wkwkw. Gua demen elu suka deh. : )


Temen Gua Cita-cita Punya PO sendiri. Jadi Gini Deh. wkwkw


Ini Ada Di Majalah "BIKE PLUS" loh. wkwkw


Raline Shah pun Kagak Mau Ketinggalan Sob...

Rabu, 13 Agustus 2014

Prepare Fase Mulai Dewasa

Hellhoh guys.. Piye Kabare? Penaan jamanku to?. Elu pernah denger kata-kata itu gk? Gua yakin elu pasti pernah denger atau enggak elu ngeliat tulisan itu dan disebelahnya pasti ada gambar Pak Harto lagi senyum sambil ngelambaiin tangan. Asli dah. Itu gambar ngece bangeeetttt, wkwkw. Akh… sudahlah lupakan saja, lagian gua juga bukan pengen ngebahas masalah presiden. Gk bakal ada habisnya deh.

Intro nih… Dulu, pas masih bocah, elu TK. Pas udah anak-anak elu SD. Pas udah mulai remaja, SMP. Pas lagi jaman gaul-gaulnya jadi nax ABGE, elu SMA. Dan ketika elu udah mulai dewasa, elu kuliah. Nah fase yang terakhir ini nih, fase yang baru gua rasain sekarang. Fase “mulai dewasa” Yeay… *prokprokprok*

Sob… Asli gua bersyukur banget nih. Alhamdulillah gua keterima di IPB jurusan teknologi produksi ternak. Gua pengen jadi pengusaha ternak. Punya pabrik susu macem Dancow. Punya usaha susu fermentasi macem Chimory. Dan juga pengen memajukan peternakan Indonesia dengan ngebuat Indonesia kagak ngimpor sapi lagi. Amiiinnn….


Alhamdulillah ^_^

Nah, sebagai tanda terima kasih gua karena sudah mengaminkan doa gua. Gua pengen bagi-bagi sedikit tentang pengalaman gua sebelum masuk kuliah.

“Lah kok sebelum masuk kuliah keri???”

“Iyah, kan gk ada kata sesudah kecuali ada sebelum beb.. :)” *maklum jones

1. Berkas-berkas  Penentu Masa Depan

Ini nih, yang biasanya pertama kali harus elu siapin setelah elu tau kalo elu keterima di PTN, aminn… YA. Berkas-berkas tentang penghasilan orang tua. Biaya tagihan listrik. Pas foto terbaru yang gk alay. Legalisir Ijazah, SKHUN, ama Rapor. Akte kelahiran elu, buat ngebuktiin kalo elu tuh bener-bener lahir ke dunia ini.


Yaaa Kurang Lebih Gitu Penampakannya

Kurang lebih, berkas-berkas diatas yang wajib elu siapin sebelum masuk kuliah. Tapi tergantung PTN nya juga sih. Bisa aja ada PTN yang minta pas foto cewek atau cowok elu. Eh, keceplosan. Hehe. Gk kok, gk bakalan, tenang aja Lagian siapa juga yang mau ama cewek atau cowok elu, terlalu… gitu deh, hehe #Peace. Oh iya, dari berkas-berkas ini juga ditentuin biaya kuliah elu. SO, jujur loh ya? Jangan bohong.

2. Atribut Semi Wajib

Kalo poin yang pertama berhubungan ama kertas-kertas gitu. Yang kedua ini nih, berhubungan ama duit. U know lah. Yup beli-beli kebutuhan buat ospek kampus. Macem kemeja putih, celana bahan hitam, Sepatu Hitam, Kaos kaki hitam, Baju hitam, ampe orangnya aja di cat hitam. Emosi tingkat dewa gua.

Kalo anak yang sebelum kuliah, udeh boarding atau pesantren udeh biasa tinggal jauh dari orang tua. Udah paham medan lah… Nah kalo anak yang belom pernah boarding atau pesantren atau bisa dibilang “anak mami” biasanya sih gk paham masalah asrama, atau kost. Bawaanya pada banyak banget. Celana tiga potong aja cukup, mereka bawanya bisa Sembilan celana kali.


Gini Nih yang Gua Benci Dari Asrama XP

SO, buat elu-elu yang masih NEWBIE mengenai masalah asrama, atau ngekost. Jangan malu nanya ke anaka-anak yang udeh PRO. Okeh?

“Malu bertanya, sesat dijalan.. Eh, di Asrama lah…”


Semoga bermanfaat… ^^  


Jumat, 01 Agustus 2014

Dua Keganjilan Lebaran

Bro.. Bro.. Sis.. Sis.. Bro.. Sis.. Bro.. Sis… Broo……  Siss…… (mimpi lagi senam)

Hey! Elu-elu pada nyadar gk? Kalo ada sesuatu yang ganjil. Bukan, bukan angka 1,3,5,…. Tapi, sesuatu ganjil yang gua maksud tuh, sesuatu yang aneh, sesuatu yang gk normal, sesuatu yang membuat gua menjadi merasa bersalah. Elu mau tau gk? Mau tau biasa atau mau tau banget? Haha bercanda kok…

Okeh, sebelum gua ngasih tau apa yang membuat gua menjadi merasa bersalah, gua pengen ngajak elu berpikir, tepatnya merenung. Hati-hati nanti kepala elu ngebul lagi, hehe. Udah siap belom? Oh iya, kalo ada yang pengen ke WC, ke WC dulu aja, nanti gk konsen lagi gara-gara nahan pup, heheh.

Jadi gini, elu pasti tau kalo bulan sebelum lebaran tuh bulan Ramadhan. Bulan dimana setiap muslim wajib untuk berpuasa dan menahan diri dari perbuatan-perbuatan yang dilarang oleh Allah azza wa jal. Di bulan Ramdhan ini, setiap orang banyak yang berlomba-lomba untuk beribadah dan memohon ampun kepada Allah. Betul kan?

Keganjilan pertama :

Jadi gini. Ketika mau lebaran, tepatnya 10 hari terakhir bulan Ramadahan. Dimana di salah satu malamnya ada malam yang lebih baik dari seribu bulan. Malam Lailatul Qodr. Nah yang ganjil dari hal ini. Orang-orang yang tadinya di awal bulan Ramadhan pada bersemangat, mengebu-ngebu, semangat 45 buat beribadah, sholat taraweh, ngaji.

Mayan Banyak Yang I'tikaf

Taraweh Gk elu? Jangan-jangan Cabut Lagi

Nah, ketika di 10 hari terakhir. Kebanyakan orang bukannya menambah kuota data ibadah mereka. Kebanyakan orang malah sibuk untuk persiapan lebaran. Pergi ke matahari buat beli baju baru, emang matahari gk panas apa?. Pergi ke tanah abang beli batik lusinan buat dibawa ke kampung. Pergi ke lotte mart beli kue-kue macam khong guan, macem king Khong. Pokoknya sibuk deh. Nyita waktu yang bukannya di gunain buat ibadaha. Haduh… gimana gk jadi merasa bersalah?

Keganjilan kedua :

Kalo keganjilan pertaman terjadi ketika sebelum Ramadhan. Keganjilan kedua ini terjadi ketika lebaran. Ya… pas waktu lebarannya.

Ketika Lebaran pasti elu-elu semua rata-rata balik ke kampung halaman elu. Bukan deh, tepatnya ke kampung  halaman bokap atau nyokap elu. Ketika Lebaran juga pas dikampung udah jadi tradisi kalo silaturahmi ke sanak saudara, dan tetangga-tetangga mbah elu.

#Selfie Bareng Sodara di Kampung

Silaturahmi bukannya bagus ya? Kok guan bilang ganjil? Nah yang ganjil tuh bukan silaturahminya. Tapi salam-salamannya. Kalo elu berkunjung ke rumah orang lain, pasti elu salaman ama penghuni rumah kan? Penghuni rumah itu pasti bukan muhrim elu kan?

Ikutan Salaman Gk Ya?

Nah, yang ganjil disini tuh salamannya. Elu pasti jadi salaman kan? Padahal bukan muhrim. Dosa gk tuh? Hal ini nih yang bikin gua jadi ngerasa bersalah. Jadi begalau. Bingung antara mau ikut silaturahmi atau enggak. Gua jadi ngerasa bukannya dapat pahala malah dapet dosa. Haduhhh.. gimana nih? Ketika salaman udah nyoba biar kagak sentuhan, dianya yang langsung nyentuh. Tetep ngerasa bersalah nih. Gimana donk???

Nah dua kegajilan ini nih yang selalu terjadi di ketika lebaran. Dua keganjilan yang ngeresahin banget. Kalo elu punya solusi, komen ya? Ditunggu : )))