Sabtu, 14 Juni 2014

Ada Apa Di Bulan Juni?





Kalo orang Jakarta sekarang pada ngecek jam tangan mereka atau gadget mereka atau apalah yang bisa ngingetin mereka kalo sekarang tuh udah bulan ……………… jreng jreng jreng!!!

Juniiiiiii!!!!.... yeay!

Gua yakin, kalo orang-orang jakarte pasti udeh pade bersiap-siap tuk memasuki bulan juni ini. Kenape? Karene di bulan juni ini, tepatnya mulai tanggal 6 juni, ada suatu event dimane didalemnye banyak bet barang-barang yang dipamerkan ama djual. Muali dari hp, tablet, mobil, ban, tas, kasur, sepatu, sampe yang gua heranin (maaf) “RIDER” juga dipamerin!!! Akh… bahaya ini. Untung aja gk ada SPB (Sales Promotion Boy) gk bias bayangin gua kalo stand “RIDER” ada SPB nya. Hiii…!!!
Oke, dari penjelasan gua barusan, pasti elu udah bias nebak event apa yang gua maksud. Yap! Betul sekali, nama event nya adalah….. jreng jreng jreng!!!


“PeErJe!!!”

PRJ singkatan dari Pekan Raya Jomblo. Eh, salah. Maksud gua Pekan Raya Jakarta (Maklum masih jomblo… hehe) Guys, Kali ini gua pengen cerita sedikit aja pengalaman gua ke PRJ14. 

Jadi, gua ama segenap kelaurga kecil gua, bukan keluarga besar gua, karena kalo keluarga besar sodara-sodara ama kakek nenek ama tetek bengeknye harus ikut semua. So, gua ama keluarga KECIL gua pergi ke PRJ hari senen kemaren tepatnya tanggal 9 juni.

Yang namanya PRJ tuh pasti rame, tapi pas kita sampe bapak gua heran, kok masih sepi. Setelah gua telusuri, ternyata PRJ bukanya jam setengah 4, wajar aja kalo masih sepi -_- . Kita mulai masuk PRJ ketika denger suara mistis entah dari mana yang mengatakan kalo PRJ udah dibuka. Oh iya HTM PRJ tuh @20.000/orang yang tingginya lebih dari 1 meter.

Di PRJ, gua niatnya pengen beli HP karena hp gua yg asha matot (“mati total” bahasa gaul abang-abang service hp). Tapi, ama ibu gua kgk di bolehin gara-gara gua belom keterima di universitas… Yah… Gua pun hanya bisa terdiam sedih. Hiks… :’(

Daripada gua bersedih hati, gua pun iseng-iseng mikir. Dan gua menemukan fakta-fakta unik. Pertama. Faktanya. Kalo seorang anak ikut orang tuanya pergi ke tempat Shopping. Seorang anak terutama anak laki-laki, biasanya dijadiin kayak bodyguard gitu… Bukan hanya buat ngejagain adek dan nemenin ortunye keliling-keliling liat ini itu, tapi juga disuruh gotong barang-barang belanjaan… Emang derita kita sebagai anak laki-laki… 


Daripada Nganggur Nuggu Ortu, Mending Belajar #FightForSBMPTN

Fakta kedua. Kalo elu pergi ke tempat Shoping semisal PRJ. Pasti elu gk bakalan ngerasa kalo elu udah ngabisin waktu berjam-jam dan “ngakunya” kaki gk kerasa pegal, besoknya baru kerasa NERAKA!...

Fakta ketiga yang gua dapat petik dari PRJ. Kalo ayah sama mama jalannya udah misah… susah banget untuk mempertemukan keduanya kembali. Udah kayak cerai jadinya. Dan kita sebagai anaknya, pasti galau, mau ikut ayah atau mama.

Fakta ketiga inilah yang paling berbahaya dari dua fakta lainnya. Kenapa? Soalnya ketika seorang ayah dan mama berpisah, dan tidak bias saling menghubungi, entah karena gk ada pulsa, atau batre hp abis. Ini sangat berbahaya… Kejadian ini gua alami pas di PRJ kemaren…

Ketika setengah jam lagi PRJ mau ditutup. Gua, ibu gua, ama tiga adek gua, belom ngeliat batang idung bapak gua. Panik. Ibu gua sms, gk dibales. Panik. Ibu gua telpon, gk diangkat. Panik. Kita berempat pun nunggu di mushola... Setelah lama menunggu dan menanti, bapak gua gk nongol-nongol.

“Yaudahlah ma, ke mobil aja. Siapa tau bapak udah di parkiran” Kata gua.

Kitapun bergegas keluar PRJ menuju parkiran mobil. Dan benar! Bapak gua sudah duduk diam didepan mobil… DI sinilah konflik mulai memuncak.

“Gimana sih! Ngapain aja di dalem? Bukannya keluar ke parkiran malah nunggu di mushola! Inisiatif kek jadi orang!!!” kata ayah gua marah-marah di dalem mobil…

“Kalo jadi orang tuh harus insiatif. Udah malem gini, PRJ udah mau ditutup, nunggunya ya di parkiran kek. Soalnya pasti kan pulangnya naik mobil. Jadi tujuannya ya pasti ke mobil… Inisiatif donk!” lanjutnya.

Gua, ibu gua, diem. Adek gua yang bayi juga diem, gara-gara udah tidur….
Dari sini, dari kata-kata bapak gua, dari pengalaman gua pergi ke PRJ ini. Gua sangat bersyukur bias menyadari suatu hal yang sangat penting…  


“Karena kita manusia yang punya akal. Kita harus berinisiatif! (Mengambil jalan keluar yang lain yang lebih mudah)!”






*Karena elu dah baca artikel ini, sebagai tanda terima kasih gua, nih gua kasih poto gratis...jangan malu-malu ya?


Cuma Bisa Nonton Peresmian Dari Luar. (Masuk Bayar)

 Biar Rame Harus Ada Petasan Ya? (DHUAR!!!...)



Posting Komentar