Jumat, 27 Juni 2014

Syarat Mutlak Berhasil #Pengalaman



Gaessss….!!!!!

Elu pernah denger gk? Pepatah yang mengatakan kalau kesuksesan atau keberhasilan tuh gk bakalan tercapai kalo elu gk mengawalinya dengan bermimpi. Pasti pernah denger kan?. Menurut elu itu pepatah bener gk? Kalo menurut gua sih….


Yap! Pepatah ini memang benar kebenarannya dan sudah terbukti kebuktiannya, nah lho apa tuh maksudnya?. Maksudnya, pepatah ini tuh sudah dibuktikan kebenarannya oleh buyutnya buyut buyut kita, dan setersunya ke atas sampai nabi Adam.

Dulu, buyut kita bermimpi memiliki suatu tempat yang bisa menjadi tempat tinggal dan bisa melindungi mereka. Maka, terciptalah rumah. Dulu, buyut kita capek and malay buat jalan jauh. Mereka pun bermimpi untuk bisa jalan jauh tanpa capek, terciptalah mobil. Dulu, buyut kita bermimpi bisa terbang kayak burung-burung, terciptalah pesawa. Dan masih banyak lagi contoh-contoh disekitar gua dan elu sekarang ini yang membuktikan pepatah tersebut

Hal ini pun terjadi pada diri gua. Dulu, pas gua pertama kali bikin blog. Gua bermimpi untuk melenyapkan kata “blogspot” dari URL blog gua. Dan Alhamdulillah, mimpi gua terwujud :D

 Alhamdulillah...

Asli… Gua berterima kasih banget sama BenazioRIzki (BenaBlog.com) yang sudah membantu gua untuk mewujudkan mimpi gua ini. Walaupun, dia ngebantuin gua gk secara empat mata, tapi tulisan di blognya seperti membuat gua dapat merasakan kehadirannya (Ecieee…) Bang Bena!!! Makaacih banget ya?...

Nah, intinya bro and sis… Janganlah kalian takut untuk bermimpi, karena mimpi tuh merupakan sayarat mutlak untuk berhasil. Kalo diibaratin keberhasilan itu rumah yang udah jadi, mimpi tuh pondasinya. Gk mungkin kan elu bisa berhasil bangun rumah tanpa bikin pondasi? Iya kan…..

Lagian, kalo misalnya elu mimpi jadi astrounot, sejatuh-jatuhnya elu bakalan jadi pilot! #Beuh badai kan? (ngutip quotenya Ken Dean, owner KASKUS)…

Have a nice DREAM! ^^

Harus Punya Mimpi Ok? :D


*NOTICE: Buat yang mupeng juga ngelenyapin kata “blogspot” dari URL blognya… Bisa diikutin tutorialnya bang Bena di www.benablog.com  

Jumat, 20 Juni 2014

Anak Galau Expert

Kali ini, gua pengen nge post profil temen gua, orang yang satu ranjang ama gua ketika baru masuk pesantren. (Ranjangnya tingkat loh, jangan mikir yang enggak-enggak).

Panggilannya Aep. Panggilan yang gk nyambung sama sekali ama nama panjangnya. Miqdad Abdurrahman Fawwaz. 

Kenalin Nih. Aep! 

ByTheWay. Gua heran dah ama fakta ini. Fakta kalo kebanyakan nama panggilan seseorang gk sesuai dengan nama panjangnya. Contoh, temen gua Mikail dipanggil ilo, iqbal dipanggil kebol, muhammad dipanggil mamed. Ada juga temen gua dipanggil pake inisial namanya, JSP, Jakfar Shodiq Panatar. Ada lagi, Rangga Pratama Putra, dipanggil "CASSIM" entah sekretif apa orang yang ngebuat panggilan itu. Tak cukup, gua juga jadi korban. Nama udah keren-keren fikri, but dipanggil pik, yang pelafalannya kayak ngucapin "pig", babi. Ini kacau banget aesli pake "e".

Kembali ke aep. Aep adalah anak bandung kota tepatnya Cimahi (tapi denger-denger dia udah pindah ke Tangerang), bukan Bandung pedaleman. Dia merantau ke kota Bojong Pebayuran untuk belajar, untuk menimpa ilmu di Al-Binaa.

Dari Aep gua belajar banyak hal. Contohnya belajar make kaca mata. Iya kaca mata. Bukan kaca mata renang, tapi kaca mata beneran. (Lah! emang kaca mata renang bukan kaca mata beneran ya?)

Gua liat orang pake kaca mata itu keren. keliatan lebih kutu buku, lebih pinter, dan lebih mirip afgan. Bermimpi untuk mirip afgan, gua sering minjem kaca matanya aep. Ngaca di cermin, ngeliat-liat sekeliling melalui lensa, dan berharap muka tiba-tiba berubah 11-12 sama Afgan. Tapi belakangan gua nyesel, karena sekarang minus gua lebih gede dari si aep.

 Bener Kan? 11-12...

Lanjut ke profil. Aep memiliki pribadi yang gk jelas, abstrak, susah ditebak, susah dibaca. Ibarat kertas yang buram, gk putih gk item.

Coba aja lu bayangin. Gini, misal si aep mukul elu (iseng), terus elu kejar dia buat ngebales. Pasti gelagatnya jadi lekong-lekong gitu. Aaaaahh... ah... ah.. (teriak loh!)

Tapi, kalo masalahnya udah serius, jadinya level chaos kayak di dynastywarrior5. Elu bakal abis ama dia, bukan karena dimakan. Dihajar!. Dia kagak bakal lekong-lekong lagi, tapi berubah jadi cowo banget, cowo sepenuhnya, cowok seutuhnya, dari cowo jadi cowok (+ k). Segala rintangan yang menghadang akan habis ditelan olehnhya #SeremDeh...

Kebiasaan gk mainstream lainnya waktu kelas 7 adalah nulis "diary" . Iya cowo yang kakinya udah berbulu lebat udah kayak hutan rimba ini, pernah nulis diary. Aseli... geli banget dah. Tapi, dari itulah gua mulai tertarik untuk menulis. (makasih ep :D)

Satu lagi. Kebiasaan yang unik dari dia tuh, dia orangnya gampang galau. Galaunya bukan galau biasa lagi... Galau Expert, udah akut dah. Pensil ilang, galau. Sendal ilang, galau. Duit ilang, galau. Istri ilang, meninggal kali dia... But, walaupun dia orangnya galauan. Ada satu hal yang gua kagumin dari dia. Yaitu, dia gk pernah menyerah untuk mencapai keinginannya... 


Efek Dari Galau Tapi Tetap Semangat (Uoohh!!!)





Kamis, 19 Juni 2014

Kegalauan PraKuliah



Kalo misal ada orang ngedatangin elu terus dia nanya,

“Menurut elu kuliah tuh gimana???”

Gue berharap elu gk ngejawab kalo kuliah tuh indah, enak (emang bisa dimakan?), banyak terjadi cinkul (cinta kuliah) kayak di FTV gitu. Enggak, kuliah tuh beda banget men! Ketika gue Tanya ke kakak kelas gue, mereka bilang kalo kuliah tuh banyak gk enaknya. Elu harus siap-siap aja begadang tiap malem, duit bulanan abis buat bayar penggalangan dana acara, gk makan, kurus. Jadi kedengeran serem ya? But, kata mereka, dari itu semua "We learn a lot about life".

Nah, karena gue juga pengen belajar banyak tentang kehidupan. So, gue memutuskan untuk kuliah!. Dan gue menyadari kalau ini tuh gk mudah. Ketika seseorang mau kuliah, pasti bakalan ngadepin dua trouble ini.

1. Jurusan

Jurusan, (diulang lagi biar dramatis) menurut gue, ini merupakan trouble pertama dan paling berbahaya buat anak-anak yang mau kuliah. Trouble yang paling ampuh buat banyak orang jadi galau, bahkan bisa merengut nyawa seseorang.

Banyak orang yang milih jurusan gk sesuai ama pationnya, kuliahnya jadi berantakan. Banyak yang milih jurusan sesuai pationnya, tapi bentrok ama kinginan orang tua, dan banyak juga yang bingung, galau mau milih jurusan apa, dan pada akhirnya hanya ikut-ikutan teman. This is truly dangerous!!!

Asal elu tau aja, jurusan tuh sangat penting untuk menunjang masa depan elu, mimpi-mimpi elu, suami atau istri elu. Dengan elu memilih jurusan yang sesuai pation elu, keinginan elu. Artinya, elu udah selangkah bahkan seribu langkah lebih siap untuk menghadapi dunia yang kejam ini…

So, pilihlah jurusan yang sesuai dengan minat and bakat elu. Dan jangan takut untuk dihina, direndahkan, atau dicaci oleh orang lain. Karena yang kuliah tuh elu, bukan mereka. Dan satu lagi, kalau jurusan yang elu pilih gk sesuai dengan pilihan orangtua elu. Cobalah untuk melobby mereka dengan baik-baik. “Keep Spirit”

2. Tempat kuliah

Yang kedua ini nih, yang biasanya ngebuat dunia perkuliahan tuh kayak ada kasta-kastanya gitu. Kasta pertama, atau kasta tertinggi ditempati oleh anak-anak ITB. Kasta kedua, anak-anak UI. Ketiga, UNPAD. Dan seterusnya…

Gara-gara ini nih, banyak anak-anak SMA yang jadi jaga gengsi, gengsi buat kuliah di tempat atau universitas yang kurang terkenal (karena gk ada universitas yang jelek menurut gue). Ada yang rela milih sastra rusia, yang penting kuliah di UI. Enggak banget deh. 


ITB Punya Maskot Unyu loh... :)


Menurut Elu Bener Gk?

Keuntungan Kuliah Di UI. Nyoba Apple Gratis!

Sekarang gue Tanya deh, emang yang dibutuhin di kehidupan elu nanti tuh tempat kuliah elu? Jelas 
enggak! Yang dibutuhin tuh SKILL!!!

Saran gue. Udahlah, PD aja walaupun elu kuliah di universitas yang gk terkenal, atau bahkan di pelosok hutan belantara, PD aja! Karena yang terpenting elu bisa memperdalam kemampuan elu…


Temen Gua Aja PD!
Okeh! Mungkin dua problem ini aja yang gue bahas, karena belum tentu elu nanti bisa mengatasi dua problem ini. #Pengalaman. Terakhir, gue ngutip quote dari temen gue yang udah keterima di UNDIP. Teknik Kimia…



Sabtu, 14 Juni 2014

Ada Apa Di Bulan Juni?





Kalo orang Jakarta sekarang pada ngecek jam tangan mereka atau gadget mereka atau apalah yang bisa ngingetin mereka kalo sekarang tuh udah bulan ……………… jreng jreng jreng!!!

Juniiiiiii!!!!.... yeay!

Gua yakin, kalo orang-orang jakarte pasti udeh pade bersiap-siap tuk memasuki bulan juni ini. Kenape? Karene di bulan juni ini, tepatnya mulai tanggal 6 juni, ada suatu event dimane didalemnye banyak bet barang-barang yang dipamerkan ama djual. Muali dari hp, tablet, mobil, ban, tas, kasur, sepatu, sampe yang gua heranin (maaf) “RIDER” juga dipamerin!!! Akh… bahaya ini. Untung aja gk ada SPB (Sales Promotion Boy) gk bias bayangin gua kalo stand “RIDER” ada SPB nya. Hiii…!!!
Oke, dari penjelasan gua barusan, pasti elu udah bias nebak event apa yang gua maksud. Yap! Betul sekali, nama event nya adalah….. jreng jreng jreng!!!


“PeErJe!!!”

PRJ singkatan dari Pekan Raya Jomblo. Eh, salah. Maksud gua Pekan Raya Jakarta (Maklum masih jomblo… hehe) Guys, Kali ini gua pengen cerita sedikit aja pengalaman gua ke PRJ14. 

Jadi, gua ama segenap kelaurga kecil gua, bukan keluarga besar gua, karena kalo keluarga besar sodara-sodara ama kakek nenek ama tetek bengeknye harus ikut semua. So, gua ama keluarga KECIL gua pergi ke PRJ hari senen kemaren tepatnya tanggal 9 juni.

Yang namanya PRJ tuh pasti rame, tapi pas kita sampe bapak gua heran, kok masih sepi. Setelah gua telusuri, ternyata PRJ bukanya jam setengah 4, wajar aja kalo masih sepi -_- . Kita mulai masuk PRJ ketika denger suara mistis entah dari mana yang mengatakan kalo PRJ udah dibuka. Oh iya HTM PRJ tuh @20.000/orang yang tingginya lebih dari 1 meter.

Di PRJ, gua niatnya pengen beli HP karena hp gua yg asha matot (“mati total” bahasa gaul abang-abang service hp). Tapi, ama ibu gua kgk di bolehin gara-gara gua belom keterima di universitas… Yah… Gua pun hanya bisa terdiam sedih. Hiks… :’(

Daripada gua bersedih hati, gua pun iseng-iseng mikir. Dan gua menemukan fakta-fakta unik. Pertama. Faktanya. Kalo seorang anak ikut orang tuanya pergi ke tempat Shopping. Seorang anak terutama anak laki-laki, biasanya dijadiin kayak bodyguard gitu… Bukan hanya buat ngejagain adek dan nemenin ortunye keliling-keliling liat ini itu, tapi juga disuruh gotong barang-barang belanjaan… Emang derita kita sebagai anak laki-laki… 


Daripada Nganggur Nuggu Ortu, Mending Belajar #FightForSBMPTN

Fakta kedua. Kalo elu pergi ke tempat Shoping semisal PRJ. Pasti elu gk bakalan ngerasa kalo elu udah ngabisin waktu berjam-jam dan “ngakunya” kaki gk kerasa pegal, besoknya baru kerasa NERAKA!...

Fakta ketiga yang gua dapat petik dari PRJ. Kalo ayah sama mama jalannya udah misah… susah banget untuk mempertemukan keduanya kembali. Udah kayak cerai jadinya. Dan kita sebagai anaknya, pasti galau, mau ikut ayah atau mama.

Fakta ketiga inilah yang paling berbahaya dari dua fakta lainnya. Kenapa? Soalnya ketika seorang ayah dan mama berpisah, dan tidak bias saling menghubungi, entah karena gk ada pulsa, atau batre hp abis. Ini sangat berbahaya… Kejadian ini gua alami pas di PRJ kemaren…

Ketika setengah jam lagi PRJ mau ditutup. Gua, ibu gua, ama tiga adek gua, belom ngeliat batang idung bapak gua. Panik. Ibu gua sms, gk dibales. Panik. Ibu gua telpon, gk diangkat. Panik. Kita berempat pun nunggu di mushola... Setelah lama menunggu dan menanti, bapak gua gk nongol-nongol.

“Yaudahlah ma, ke mobil aja. Siapa tau bapak udah di parkiran” Kata gua.

Kitapun bergegas keluar PRJ menuju parkiran mobil. Dan benar! Bapak gua sudah duduk diam didepan mobil… DI sinilah konflik mulai memuncak.

“Gimana sih! Ngapain aja di dalem? Bukannya keluar ke parkiran malah nunggu di mushola! Inisiatif kek jadi orang!!!” kata ayah gua marah-marah di dalem mobil…

“Kalo jadi orang tuh harus insiatif. Udah malem gini, PRJ udah mau ditutup, nunggunya ya di parkiran kek. Soalnya pasti kan pulangnya naik mobil. Jadi tujuannya ya pasti ke mobil… Inisiatif donk!” lanjutnya.

Gua, ibu gua, diem. Adek gua yang bayi juga diem, gara-gara udah tidur….
Dari sini, dari kata-kata bapak gua, dari pengalaman gua pergi ke PRJ ini. Gua sangat bersyukur bias menyadari suatu hal yang sangat penting…  


“Karena kita manusia yang punya akal. Kita harus berinisiatif! (Mengambil jalan keluar yang lain yang lebih mudah)!”






*Karena elu dah baca artikel ini, sebagai tanda terima kasih gua, nih gua kasih poto gratis...jangan malu-malu ya?


Cuma Bisa Nonton Peresmian Dari Luar. (Masuk Bayar)

 Biar Rame Harus Ada Petasan Ya? (DHUAR!!!...)



Rabu, 11 Juni 2014

Teman SMA, Bagian Terpenting Hidup

Okeh... Para pembaca setia #KeriBelog . Maap banget ya? Udah hampir setahun gue gk nge-post lagi. Maklum, udah kelas 12. Banyak banget yang harus dipikirin. UAS lah, UN lah, Tes tahfidz (biar dapet ijazah pesantren), daftar-daftar universitas, SBMPTN, sampe terkadang juga mikirin calon bini. Eh, keceplosan. Bener dah. Sekarang ini gue puyeng banget. Saking puyengnya kumis ama jenggot gua pada bermunculan... So, buat yang cewe nih. Jangan sampe elu puyeng banget pas nanti elu kelas 12. Bisa-bisa numbuh kumis ama jenggot. Hiii!!! Gk bakalan ada yang nempel deh.  :)

Gua yakin, anak-anak yang masih kelas 10 atau masih kelas 11, pasti punya pemikiran kalo dia pengen cepet-cepet kelas 12, terus lulus, terus kuliah, nikah, kerja, punya anak, punya cucu, dan akhirnya meninggal. Tapi, elu tau gk? Kalo sebenarnya gua, temen-temen gua, kakak-kakak gua yang udah lulus, dan juga setuap orang di muka bumi ini yang pernah menjadi siswa kelas 12 merasa sangat, sangaaatttt sedih ketika tau kalau kita akan lulus, ketika tau kalo kita akan berpisah dengan teman-teman kita... Asli... Apalagi ketika di wisuda...


Narsis bareng-bareng sebelum di wisuda ^^

Squad ALFITION

Hua... rasanya gua pengen kita seangkatan gk lulus semua biar bisa sama-sama lagi selama satu tahun... T_T

Kenapa bisa begitu? Simple... karena sedih. Coba aja elu bayangin tiga tahun atau enam tahun telah elu lalui bareng teman-teman elu. Belajar bareng, Jalan bareng, makan bareng, dimarahin bareng, pokoknya selalu bareng dah, ampe elu bosen ngeliat mukanye...

Masa SMA, menurut gua adalah masa pencarian jati diri seseorang. Dimana pada masa tersebut setiap orang sedang mencari-cari "Mau jadi apa gua nanti?", jadi masa SMA merupakan fase yang sangat penting bagi kehidupan seseorang. So, gua yakin, kalo anak-anak yang kutu buku, yang sering di bully , ama yang “ngakunya”  bosen, gk suka, atau bahkan benci ama temennya. Sejatinya, di dalam lubuk hatinya yang terdalam, saking dalamnya ampe hampir nembus bagian belakang tubuhnya. Dia akan tetap merasa sedih dan rindu kepada teman-temannya. Kenapa? Karena teman-temannya lah yang telah mewarnai hari-harinya ketika masa SMA.
Oke, Gua, ngebahas ini karena gua gk pengen elu depresi bahkan ngegores-goresin pisau ke tangan elu sambil teriak “kenaapaaaaa!!!...” karena elu gk kuat untuk berpisah dengan temen-temen elu. Jadi, saran gua buat elu yang belom kelas 12. Jangan elu sia-siakan kehadiran temen-temen elu, sering-seringlah main bareng, belajar bareng, jalan bareng, tapi jangan sampe mandi bareng (bahaya). Terus, kalo buat yang udah lewat kelas 12. Saran gua, maapin seluruh kesalahan temen-temen elu, cari-cari kontaknya, terus elu bilang ke temen elu...

 “I really miss you, my friend”

*Tambahan: Sebagai tanda maap gua karena udah lama gk ngepost, gua pengen ngasih bonus poto-poto. Ada syaratnya, elu harus nge save potonya, elu cetak, dan tempel di dinding kamar elu, OK?  



                                                 Suasana CSS14 Bhineka Tunggal IKA #CSS14BTI




"Selfie It's Our First Name"


JSP, Mini CASSIM, Big CASSIM, N Fikeri


#We're Together Forever


Susah Untuk Tidak Bersama Ketika Liburan


Squad KeriJersey pun di Wisuda (Adit Bis, Fikeri, Rangga CSSM)


Oleh-oleh Untuk Wali Kelas 12 A (Ust Suratman)


Apel Sebelum Wisuda ALFITION


Kesan & Pesan Yang Sangat Mengharukan... T_T





 Tetap Cengir Walaupun Perpisahan (sebenernya sedih. hiks..)