Minggu, 04 Agustus 2013

Setiap Drama Korea Berakhir Happy Ending


Ini bukan cerita tentang drama korea. Bukan cerita tentang gua. Bukan cerita tentang temen gua, bukan ortu gua, bukan juga kembaran gua, Afgan. 

                                                  Gua ama Afgan 11 - 12, right?

Tapi ini cerita tentang adek laki-laki gua.

                                                               Kenalin Ini si Pawaz

Panggilannya Pawaz, Syauqy Ahmad el-fawwaz panjangannya. Adek gua lahir di Cikarang, kota dimana sekarang gua dan keluarga gua menetap untuk sementara. Karena tempat menetap yang lama hanya di akhirat #Bedeuh. Tahun kelahirannya adalah tahun tahun istimewa bagi spanyol dan gurita .... *gua lupa namanya karena kita belum kenalan* karena berhasil menang piala dunia. Dan si gurita berhasil menebaknya dan di terkenal untuk sementara waktu *karena sekarang udah dilupain, gk ada di tv lagi*.

Adek gua ini hampir seluruh tabiatnya persis kayak tabiat gua pas masih kecil. Kalo digabungin, gua ama adek gua udah kayak saudara kembar.

Contoh. Jika disuruh makan di rumah. Baru 2 / 3 pesawat yang masuk ke mulut, gua udah bilang kenyang.

"  Keri. Keri. Aak donk. Pesawatnya udah mau mendarat nih" Kata ibu gua sambil gerak-gerakin sendok kayak pesawat terus pake soundeffect Wusss...

Tapi, kalau abis itu pergi dan gua ngleliat KFC atau sekutu-sekutunya. Perut pasti tiba-tiba terasa kosong dan bilang ke bapak gua,

"Pak. Keri laper... Ke KFC yuk" Kata gua nunjuk-nunjuk KFC sambil gosok-gosok perut biar keliatan laper dan masang muka MuLas, Mupeng dan meLas. 

Sebenarnya gua pengen ngasih contoh banyak, tapi biar gk long post . Langsung aja ke cerita adek atau kembaran gua ini.

Siang itu, gua lupa siang kapan. Gua, Ibu, ama adek gua itu pergi ke plaza JB untuk membeli hp baru, bukan hp second atau hp bekas. Waktu ibu gua lagi milih. Terlihatlah oleh adek gua suatu kotak persegi panjang, dimana ada gambar angry birds, sonic, mari bross, dan sebuah alat permainan, yaitu PVP bajakannya PSP. Kalo PSP singkatan dari PlayStasion Portable. Kalo PVP singkatan dari Play dan V(F)un Portable.

Ngeliat kotak itu, gua liat muka adek gua tiba-tiba aja berubah. Untung aja gk berubah jadi power rangger. Taadinya dia hanya diam, sekarang jadi senyum-senyum manis gk jelas.

Akhirnya gua nyadar. Guna telah menangkap sinyal modus adek gua. Dan ketika ibu gua sudah selesai ngomong ke mbak-mbak penjaga toko. Drama korea dimulai...

Episode pertama, bercerita tentang adek gua yang sedang merayu ibu gua.

Episode kedua, bercerita tentang keteguhan adek gua untuk merayu ibu gua dengan memasang muka melas.

Episode ketiga, bercerita tentang keputusasaan adek gua, karena tidak ditanggapi dan akhirnya mengeluarkan jurus ampuh. Nangis.

Episode keempat atau terakhir, bercerita tentang adek gua, yang terus merayu, terus merengek, terus menangis, dan menghalalkan segala cara agar akhir dari dramanya HappyEnding.

Walau drama sudah berlangsung dengan banyakk tumpahan air mata. Drama tetap berakhir SadEnding #Hiks... Adek gua pulang dengan tangan kosong dan tumpahan air mata dimana-mana.

Tidak berhasil dramanya. Adek gua tidak menyerah . Adek gua mendadak menjadi seorang laki-laki yang sudah dewasa yang bermimpi untuk membeli mobil impiannya, lamborgini. Adek gua berjalan menuju ibu gua setapak demi setapak secara slowmotion, lalu berkata dengan muka serius.

"Ma.. Mama pasti tau kalo aku udah gede. Udah besar. Udah gk ngerangkak lagi. Udah gk pup di celana lagi. Aku pengen ngomong ke mama. Aku mau ngaku sama mama kalau aku mupeng banget PVP. Aku pengen punya PVP, aku ingin memilikinya, memegangnya, menyentuhnya, menyayanginya, dan memainkannya. Aku akan nyuci mobil bapak agar mama ngasih aku uang, aku tabung, dan aku beli PVP" *Adek gua ngomong kayak gini, tp gk persis gini pas umurnya 3 tahunan. #Bedeuh*

Awalnya ibu gua ngira, kalo adek gua ngedrama lagi. Taunya adek gua bener-bener nyuci mobil bapak gua.

Adek gua nyuci lebih dari 1X, bahkan sampe jatuh sakit. Setelah berjuang dan terus berjuang, adek gua hanya bisa ngumpulin uang sekitar Rp50.000an, sedangkan harga PVPnya Rp200.000an.

Tapi. Yang dilihat dari kejadian ini bukanlah hasil akhir yang didapatkan. Melainkan proses perjuangan dan pengorbanan yang dilihat. Bayangin aja bocah berumur 3 tahunan udah berani berkorban dan berjuang sampai sakit untuk mendapatkan sesuatu yang diinginkannya. Bagaimana kita? Seorang pemimpi yang hanya mimpi-mimpi aja tapi gk pernah bertindak. alasannya takut ini, takut itulah.

Setiap drama-drama korea ujung-ujungnya pasti happyending , sama kayak drama adek gua. Adek gua mendapatkan PVP. 

                                                Adek gua terlihat begitu senang

Adek gua seneng, ibu  gua seneng, bapak gua seneng, gua pun juga senang karena bisa pamer ke temen kalo gua punya PVP, dan gua juga gk akan bosen ngeden doank pas lagi pup.

                                                                           It's good, Right!
Posting Komentar