Jumat, 09 Agustus 2013

Lebaran, LEtih BARu makAN


Setiap perlombaan lari pasti ada yang sampe garis finis, ada juga yang gk sampe. Pasti ada yang juara dan tidak juara. Ada yang sampe dengan penuh gembira karena berhasil mutusin tali merah karena nyampe pertama. Ada juga yang sampe dengan penuh keringat bercucuran, jadi dia tidak kebelet kencing lagi. Dan ada yang sampe dengan muka menunduk penuh penyesalan kenapa sebelum lomba gk sms ke gebetan dulu, jadinya pas lomba nabrak-nabrak karena galau mikirin gebetan udah makan, udah mandi, atau udah buang hajat belom. 

Nah, bulan puasa itu bisa disamain kayak lomba lari itu. Cuman gk boleh mikirin gebetan pas lagi puasanya karena takut batal. 

Kalau lomba lari garis finisnya ditandai dengan pita merah. Kalau finisnya puasa itu idul fitri, dan ditandai dengan sholat ied.Sholat dua rakaat dimana di rakaat pertama ada takbir 7 kali, dan takbir 5 kali di rakaat kedua.

                                       Mukanya menunjukkan siap untuk melibas seluruh jajanan

Jarak yang gua tempuh untuk mencapai garis finish, panjang dan penuh dengan pengorbanan. Bayangin aja perut gua jadikan tumbal di bulan ini. Pikiran juga gua jadikan tumbal karena gk bisa mikir yang bukan-bukan. Tapi yang paling kasian adalah WC. Kenapa? karena WC selalu mendapat kiriman makanan coklat, anget, lezat setiap abis subuh dan abis taraweh.

Lebaran gua tahun ini sama kayak lebaran tahun lalu, di kampung yang gl terpencil-pencil amat. Tapi, ada satu hal baru di lebaran tahun ini. Yaitu, gua ama adek gua, Fawwaz. Ngeliat secara live acara "Ngempa'no mercon" *yg gk tau tnya org jawa*. Gua ama adek gua gk perlu lagi nge-buffer di youtube. Gk perlu lagi search-search di ganool.

                                        Acara "ngempa'no mercon" sedang siaran langsung

                                       Ledakannya udah kayak orang meluncur dengan kentut

Allah mengharamkan hambanya untuk puasa di hari ied, dan menyuruh untuk makan yang banyak. Perintah ini banyak di manfaatkan orang-orang untuk mem"buncit"kan perut yang udah kempes.

Kalo dipikir-pikir. Makanan lebaran kenapa lebih enak rasanya, karena kita sudah menghancurkan seluruh gudang makanan ketika puasa, sudah berletih-letuh. Dan kita baru mulai membuat gudang lagi sehabis sholat ied.

Sehabis sholat, gua makan berat, makan ringan, makan khong guan dan makan stick balado. Abis itu maap-maap ama mbah, kakak bapak pertama bapak ama anaknya. Sampe adek terakhir bapak sama anak-anaknya. Terus ngiter-ngiter ke rumah orang yang dikenal dengan  modus mencarii THR dan nyicip makanan yang gk ada di rumah mbah.

Selagi ngiter, buat tweet yang isinya maap-maapan. Karena gua pengen gk mainstream jadi gua bikin tweet kayak gini, 



                                                              Gk mainstream kan???


Di TL, gua nemu banyak burung-burung yang berkicau minta maap. Dari sekian banyaknya kicauan. Ada satu kicauan yang membuat gua terkicaukan *i diganti a*. Kenapa? karena benar-benar menge-Na, menghanyutkan gua bukan kedalam sungai, tapi kedalam pikiran yang dalam, menalam, dan sangat dalam.





                                                     Bedeuh. Kicaunya berat euy  

Ketika ngiter, gua nemu model gelas air mineral baru!. 

                                               Versi kecil. Biar mubazirnya jadi lebih dikit

Gua baru ngerasa cukup ngiternya ketika perut udah kerasa penuh. Gua dari acara ngiter-ngiter gk terlalu berharap dapet THR. Karena gua tau kalo mereka udah ngak ngeliat gua sebagai anak kecil, yang imut dan manis. Tapi ngeliat gua sebagai cowo yang lebih bermartabat telor, dan lebih berkelas *tingkat kelas gua = 12*, 


Posting Komentar