Minggu, 04 Agustus 2013

Ketika Tingkat Kepanikan UN Terasa Kembali


Inget kejadian ini, jadi inget kejadian ketika gua berak di WC mampet. Pup gua gk mau nurutin perintah majikannya untuk pergi ke alam septictank . Gua pank!, bingung, cemas dan lemas, pengen rasanya langsung kabur dari WC mengerikan ini. Tapi, gara-gara gua seorang lelaaki yang maco, peMAlu dan COpo, malu untuk ketauan dan copo untuk tanggung jawab. Gua mengambil jalan tengah, jalan yang hanya diambil oleh lelaki sejati. *Lu pasti bisa nebak, apa yang gua lakukan?*. 

OK, jadi kasus ini *kasus sekarang, bukan kasus Scared WC* tingkat kepankannya sama kayak  kasus WC, bahkan mencapai tingkat kepankan SBMPTN kakak gua kemarin.

Kasus ini berawal ketika temen-temen dinas pesantren gua dateng ke Indonesian DC (District of Cikarang) , untuk menjenguk anak ustad (kt. ganti guru) yang dirawat di R.S. Mtra.

Selesai menjenguk, beberapa teman balik ke kandang masing-masing. Ada dua anak, yang tinggal deket UI, Johar dan tinggal deket Cibubur Junction, Ilo. Mereka berdua gk pulang ke kandang melainkan tidur di kandang Ghilman. 

Hari Besoknya, Gua, Alip, Aceng, Ghilman, Aul, Ilo, dan Johar nge-goes beli bubur ayam di bibir jalan raya polres. 

                                        Suasana makan bubur Al-Azhar (julukan)

Kalo bibir jalan di pinggir jalan (sama2 i-i) kalo bubur jalan berarti ... (u-u) di punggung jalan. Dimananya tuh? *Kalo ngerti coment, dpt sesuatu ntar*

Abis makan bubur, transit di rumah gua, ngemil lagi. Abis itu baru ke rumah aul main PES di PS. 

                                 Belum main ke rumah temen kalo belum nge-PES



Kasus kepanikan tingkat UN ini dimulai ketika johar ama ilo mau pergi ke bekasi. Niatnya gua nganterin mereka sampe elf yang nongkrong di deket pintu tol. Kalo naik motor bertiga, gua takut ada yang hamil. Beruntung gua udah belajar nyetir mobil, jadi gua nganterin mereka pake mobil. 

Sampe tempat elf. elfnya masih sepi. Baru ada satu, dua.... tiga, empat.... lima, enam..... tujuh, delapan.... siapa rajin.... ke sekolah.... *lagu penyemangat gua duu, #terharu* 

Pengalaman gua naik elf. Nunggu nyampe penuh itu lama banjet! Bisa ada satu jam-an. Udah lama, panas pula, jadi mandi keringet dah!. Gua kasian kalo johar ama ilo mandi keringet di elf, mending mereka mandi di WC mal bekasi. 

So, gua nekat nganter mereka ke bekasi. Gua belom pernah nyetir masuk tol sendiri. Kebayang di kepala gua truk-truk gede di kiri-kanan gua, ngapit gua, ngedempet gua, dan ngegesek gua... 

Kita sampe dbekasi dengan selamat. Walau gua harus deg-degan dan keringetan di jalan, padahal AC mobil 18 derajat celcius. Gua temenn mereka sampe XXI Giant. Terus gua pamit ke mereka. Gua sholat dan cabut. 



                                              Gua udah merasakan firasat buruk         

Sebelumnya ibu gua nelpon, nanyain gua dimana. Dan gua jawab gua di jalan. Gua berbohong, ini kesalahan kedua setelah sebelumnya gua bohong kalo nganterin hanya sampe elf. Kebohongan ini menjadi kebohongan yang gua sesali.

Mau masuk pintu tol bekasi barat gua gk liat plang. Gua lurus aja. Bayar tol. Ketika gua pengen belok ke kiri, ke arah cikarang. Ternyata ada trotoar penyekat jalan. *gua salah masuk pintu tol* #HeningTerusPanik.

Jantung gua berdetak kencang sekali, kecepatannya bisa ngalahin kecepatan cheetah. Gua bingung, gua takut, gua terus jalan dengan keadaan pengen pingsan, gua terus nyetir dengan keadaan mulut terbuka, melongo. Untung aja gk keluar liur.

Setelah beberapa kilo. Gua nemu plang. Ke kiri ke arah jakarta via lingkar luar. Lurus ke jakarta via lingkar dalam. Gk tau kenapa gua milih belok kiri. Ngantri bayar tol. Dan ketika giliran gua bayar tol. Biayanya Rp7.500. Gua kaget. Untung gk jantungan. Ngambil uang di kotak tengah. Gua lebih kaget lagi. Dan untungnya gua gk lebih jantungan lagi.

Di kotak cuman ada 1 lembar 5.000an, 2 lembar 2.000an, dan recehan logam-logaman. Gua pun membayar dengan tangan gemetaran dan muka melas mode on, berharap mbak-mbak penjaga pintu tolnya, ngasih diskon ke gua.

Plang pun terbuka lebar. Bukan jalanan lurus,mulus,putih, dan catik yang gua liat. Melainkan jalan buntu, kasar, gelap, dan menyeramkan yang gua liat.

Dunia terasa semakin gelap. Detak jantung gua udah nyamain kecepatan pesawat jet. Rasanya gua mau nangis!. Gua mau nelpon ibu gua, minta maaf gara-gara gk nepatin janji, minta maaf atas seluruh kesalahan gua selama ini.

Gua cek pulsa. ternyata cuma Rp31. Gk bisa nelpon. Gua semakin panik. paanniiikkkk........ Rasanya gua pengen mati aja. 

                                                        Bisa buat nelpon???

Coba aja lu bayangin, lu berada di suatu kondisi dimana elu panik banget, cuma 5% kesempatan elu bisa selamat, terus elu gk bisa nelpon ibu elu, buat minta maaf atau minta doanya. Elu juga gk bisa nelpon 14042 buat mesen ayam KFC. Gimana rasanya???... #LaguSedihDisetel

Gk. Gua gk mau mati! gua masih mau ngerasain punya istri. Ngerasain diaakin ama istri. Gua gk mau nyerah. Gua adalah lelaki jantan, bukan lelaki betina...

Gua liat kiri-kanan. Gua liat sebuah belokan yang dipenuhi cahaya *karena lagi siang2*, gua liat ujung belokannya, dan gua serasa terlahir kembali ke dunia ini sebagai bayi yang imut, gua merasa menemukan lampu petromax di tengah gelapnya malam yang memang gelap. Karena belokan itu mengarah ke tol Jakarta-Cikampek.

Tapi, belokan itu gk ada plangnya, yang artinya hanya untuk petugas tol bukan untuk umum. Gua berhenti di bahu jalan. Memastikan ada gk mobil yang belok ke situ, karena lebih baik rame-rame berbuat salah daripada sendirian. Kan kalo rame terus ada polisi gua bisa kayak Vin Diesel gitu. Nge-fast and furious di jalan tol.

Gua liat 2 mobil kecil dan 1 truk masuk ke belokan situ. Gua bersyukur. Pengen sujud syukur cuman inget kalo gua di mobil, jadi gk bisa sujud. Gua pun mundur , masuk ke belokan itu. Dan... sampai di rumah dengan aman, nyaman, selamat sentosa. :)







Posting Komentar