Sabtu, 17 Agustus 2013

Negeri merdeka, Hati tetap belum merdeka


Yah.. loe pada pasti taulah sekarang hari apa? 

HARI KEMERDEKAAN INDONESIA COY!!!! MERDEKA!!!!A AAAAAAAAAAAhhh.... 

Hari dimana soekarno memprokamilkan kemerdekaan indonesia dengan beriringnya lagu indonesia raya dan di naikannya bendera merah putih ke atas tiang bambu *dengeer2 sih gitu*.

                                   Soekarno memplokamatorkan kemerdekaan INDONESIA

Oke. Pagi tadi pasti banyak sekolah-sekolah baik SD, SMP, SMA, ESMK, E-SEMPAK. Pokoknya pada ngibarin bendera dah. Tapi yang paling gua bingung dari hal ini adalah tugas dari PASKIBRA (PASukan  pengKIBar bendeRa). 

Paskibra. kenapa awalnya pasukan? kan cuma tiga orang yang benar-benar mengibarkan bendera. satu megang bendera, satu megang bendera, satu yang muter-muterin tuas biar benderanya ke atas. Kenapa gk TRIKIBRA (TRIo pengKIBar bendeRA) ? Gua heran.

Yang gua heran dari PASKIBRA juga tuh, latihannya. Kalo gua sih *jujur* males banget ama latihannya. Hampir sepekan penuh sebelum 17an latihaaaaaaaan terus. Yang gua aneh tuh, kenapa latihannya tuh senam-senam gitu. Kenapa gk latihan narik-narik tuas tiang bendera, atau latihan bawa benderanya terus gitu.

                                                                       Cuma tiga orang kan? 

Tapi sebenarnya kalo jadi PASKIBRA itu keren. keliatan lebih gimana gitu. Banyak yang naksir, gk tau kenapa. Padahal hanya narik-narik ama bawa-bawa bendera doank, tapi reputasi lu bakal melejit. So bagi yang masih jomblo, lu harus berjuang buat bisa jadi bagian dari PASKIBRA. #Saran 

17an kali ini. Betul-betul berbeda ama 17an pas jaman gua masih kecil. Ini aneh Aseli. *pake tambahan "e" saking aslinya*. Dulu hampir setiap rumah nancepin bendera merah-putih di pager depan rumah mereka. But NOW!, hanya beberapa rumah aja yang nancepin bendera. Gk tau mereka gk mampu untuk beli bendera, atau benderanya udah abis dipasaran. *gua harap sih yg kedua*

Udah gk ada bendera, lomba-lomba kayak panjat pinang, tangkap belut, peda hias, balap kerupuk, makan cepet karunglah. Ini semua udah gk ada. Gua udah gk bisa kampung-kampungan lagi. 

                                Eksperesi setiap orang akan sama *tpi gua gk mau mirip dia*
                                                   (DIa ketawa ato teriak mamamia?)

Kalo pendapatn pribadi gua sih, hal ini bisa terjadi karena budaya barat dan gajet. Orang-orang bukannya sibuk ikut perlombaan, memeriahkan 17an ini, tapi malah update atau berkicau "dirgahayu-dirgahayu" gitu. Ngepeknya apa? Emang adangaruhnya gitu? ENGGAK!

Yah... Walau banyak yang bilang "selamat inodensia merdeka" tapi sebenarnya gua ngerasa hati dan harga diri bangsa ini terkhusus gua belum ngerasa merdeka. Masih terasa penjajahan-penjajahan oleh negeri luar. 

Selayaknya manusia, kadang diatas kadang dibawah. kadang tidur dikasur, kadang tidur dilantai. Kadang berada di puncak, kadang dilembah. Intinya, kita hanya perlu untuk minimalnya bertahan di tengah-tengah. 

Jangan pernah sampai tidur dilantai, lebih baik lu tidur sambil duduk, dan lebih baiknya lagi tidur dikasur. 

Sama kayak Bangsa ini, Bangsa Indonesia. Tidak usah terlalu bermimpi, karena bangsa ini belum bangun, belum merdeka,  sudah tertidur terlalu lama.

Jumat, 09 Agustus 2013

Lebaran, LEtih BARu makAN


Setiap perlombaan lari pasti ada yang sampe garis finis, ada juga yang gk sampe. Pasti ada yang juara dan tidak juara. Ada yang sampe dengan penuh gembira karena berhasil mutusin tali merah karena nyampe pertama. Ada juga yang sampe dengan penuh keringat bercucuran, jadi dia tidak kebelet kencing lagi. Dan ada yang sampe dengan muka menunduk penuh penyesalan kenapa sebelum lomba gk sms ke gebetan dulu, jadinya pas lomba nabrak-nabrak karena galau mikirin gebetan udah makan, udah mandi, atau udah buang hajat belom. 

Nah, bulan puasa itu bisa disamain kayak lomba lari itu. Cuman gk boleh mikirin gebetan pas lagi puasanya karena takut batal. 

Kalau lomba lari garis finisnya ditandai dengan pita merah. Kalau finisnya puasa itu idul fitri, dan ditandai dengan sholat ied.Sholat dua rakaat dimana di rakaat pertama ada takbir 7 kali, dan takbir 5 kali di rakaat kedua.

                                       Mukanya menunjukkan siap untuk melibas seluruh jajanan

Jarak yang gua tempuh untuk mencapai garis finish, panjang dan penuh dengan pengorbanan. Bayangin aja perut gua jadikan tumbal di bulan ini. Pikiran juga gua jadikan tumbal karena gk bisa mikir yang bukan-bukan. Tapi yang paling kasian adalah WC. Kenapa? karena WC selalu mendapat kiriman makanan coklat, anget, lezat setiap abis subuh dan abis taraweh.

Lebaran gua tahun ini sama kayak lebaran tahun lalu, di kampung yang gl terpencil-pencil amat. Tapi, ada satu hal baru di lebaran tahun ini. Yaitu, gua ama adek gua, Fawwaz. Ngeliat secara live acara "Ngempa'no mercon" *yg gk tau tnya org jawa*. Gua ama adek gua gk perlu lagi nge-buffer di youtube. Gk perlu lagi search-search di ganool.

                                        Acara "ngempa'no mercon" sedang siaran langsung

                                       Ledakannya udah kayak orang meluncur dengan kentut

Allah mengharamkan hambanya untuk puasa di hari ied, dan menyuruh untuk makan yang banyak. Perintah ini banyak di manfaatkan orang-orang untuk mem"buncit"kan perut yang udah kempes.

Kalo dipikir-pikir. Makanan lebaran kenapa lebih enak rasanya, karena kita sudah menghancurkan seluruh gudang makanan ketika puasa, sudah berletih-letuh. Dan kita baru mulai membuat gudang lagi sehabis sholat ied.

Sehabis sholat, gua makan berat, makan ringan, makan khong guan dan makan stick balado. Abis itu maap-maap ama mbah, kakak bapak pertama bapak ama anaknya. Sampe adek terakhir bapak sama anak-anaknya. Terus ngiter-ngiter ke rumah orang yang dikenal dengan  modus mencarii THR dan nyicip makanan yang gk ada di rumah mbah.

Selagi ngiter, buat tweet yang isinya maap-maapan. Karena gua pengen gk mainstream jadi gua bikin tweet kayak gini, 



                                                              Gk mainstream kan???


Di TL, gua nemu banyak burung-burung yang berkicau minta maap. Dari sekian banyaknya kicauan. Ada satu kicauan yang membuat gua terkicaukan *i diganti a*. Kenapa? karena benar-benar menge-Na, menghanyutkan gua bukan kedalam sungai, tapi kedalam pikiran yang dalam, menalam, dan sangat dalam.





                                                     Bedeuh. Kicaunya berat euy  

Ketika ngiter, gua nemu model gelas air mineral baru!. 

                                               Versi kecil. Biar mubazirnya jadi lebih dikit

Gua baru ngerasa cukup ngiternya ketika perut udah kerasa penuh. Gua dari acara ngiter-ngiter gk terlalu berharap dapet THR. Karena gua tau kalo mereka udah ngak ngeliat gua sebagai anak kecil, yang imut dan manis. Tapi ngeliat gua sebagai cowo yang lebih bermartabat telor, dan lebih berkelas *tingkat kelas gua = 12*, 


Minggu, 04 Agustus 2013

Ketika Tingkat Kepanikan UN Terasa Kembali


Inget kejadian ini, jadi inget kejadian ketika gua berak di WC mampet. Pup gua gk mau nurutin perintah majikannya untuk pergi ke alam septictank . Gua pank!, bingung, cemas dan lemas, pengen rasanya langsung kabur dari WC mengerikan ini. Tapi, gara-gara gua seorang lelaaki yang maco, peMAlu dan COpo, malu untuk ketauan dan copo untuk tanggung jawab. Gua mengambil jalan tengah, jalan yang hanya diambil oleh lelaki sejati. *Lu pasti bisa nebak, apa yang gua lakukan?*. 

OK, jadi kasus ini *kasus sekarang, bukan kasus Scared WC* tingkat kepankannya sama kayak  kasus WC, bahkan mencapai tingkat kepankan SBMPTN kakak gua kemarin.

Kasus ini berawal ketika temen-temen dinas pesantren gua dateng ke Indonesian DC (District of Cikarang) , untuk menjenguk anak ustad (kt. ganti guru) yang dirawat di R.S. Mtra.

Selesai menjenguk, beberapa teman balik ke kandang masing-masing. Ada dua anak, yang tinggal deket UI, Johar dan tinggal deket Cibubur Junction, Ilo. Mereka berdua gk pulang ke kandang melainkan tidur di kandang Ghilman. 

Hari Besoknya, Gua, Alip, Aceng, Ghilman, Aul, Ilo, dan Johar nge-goes beli bubur ayam di bibir jalan raya polres. 

                                        Suasana makan bubur Al-Azhar (julukan)

Kalo bibir jalan di pinggir jalan (sama2 i-i) kalo bubur jalan berarti ... (u-u) di punggung jalan. Dimananya tuh? *Kalo ngerti coment, dpt sesuatu ntar*

Abis makan bubur, transit di rumah gua, ngemil lagi. Abis itu baru ke rumah aul main PES di PS. 

                                 Belum main ke rumah temen kalo belum nge-PES



Kasus kepanikan tingkat UN ini dimulai ketika johar ama ilo mau pergi ke bekasi. Niatnya gua nganterin mereka sampe elf yang nongkrong di deket pintu tol. Kalo naik motor bertiga, gua takut ada yang hamil. Beruntung gua udah belajar nyetir mobil, jadi gua nganterin mereka pake mobil. 

Sampe tempat elf. elfnya masih sepi. Baru ada satu, dua.... tiga, empat.... lima, enam..... tujuh, delapan.... siapa rajin.... ke sekolah.... *lagu penyemangat gua duu, #terharu* 

Pengalaman gua naik elf. Nunggu nyampe penuh itu lama banjet! Bisa ada satu jam-an. Udah lama, panas pula, jadi mandi keringet dah!. Gua kasian kalo johar ama ilo mandi keringet di elf, mending mereka mandi di WC mal bekasi. 

So, gua nekat nganter mereka ke bekasi. Gua belom pernah nyetir masuk tol sendiri. Kebayang di kepala gua truk-truk gede di kiri-kanan gua, ngapit gua, ngedempet gua, dan ngegesek gua... 

Kita sampe dbekasi dengan selamat. Walau gua harus deg-degan dan keringetan di jalan, padahal AC mobil 18 derajat celcius. Gua temenn mereka sampe XXI Giant. Terus gua pamit ke mereka. Gua sholat dan cabut. 



                                              Gua udah merasakan firasat buruk         

Sebelumnya ibu gua nelpon, nanyain gua dimana. Dan gua jawab gua di jalan. Gua berbohong, ini kesalahan kedua setelah sebelumnya gua bohong kalo nganterin hanya sampe elf. Kebohongan ini menjadi kebohongan yang gua sesali.

Mau masuk pintu tol bekasi barat gua gk liat plang. Gua lurus aja. Bayar tol. Ketika gua pengen belok ke kiri, ke arah cikarang. Ternyata ada trotoar penyekat jalan. *gua salah masuk pintu tol* #HeningTerusPanik.

Jantung gua berdetak kencang sekali, kecepatannya bisa ngalahin kecepatan cheetah. Gua bingung, gua takut, gua terus jalan dengan keadaan pengen pingsan, gua terus nyetir dengan keadaan mulut terbuka, melongo. Untung aja gk keluar liur.

Setelah beberapa kilo. Gua nemu plang. Ke kiri ke arah jakarta via lingkar luar. Lurus ke jakarta via lingkar dalam. Gk tau kenapa gua milih belok kiri. Ngantri bayar tol. Dan ketika giliran gua bayar tol. Biayanya Rp7.500. Gua kaget. Untung gk jantungan. Ngambil uang di kotak tengah. Gua lebih kaget lagi. Dan untungnya gua gk lebih jantungan lagi.

Di kotak cuman ada 1 lembar 5.000an, 2 lembar 2.000an, dan recehan logam-logaman. Gua pun membayar dengan tangan gemetaran dan muka melas mode on, berharap mbak-mbak penjaga pintu tolnya, ngasih diskon ke gua.

Plang pun terbuka lebar. Bukan jalanan lurus,mulus,putih, dan catik yang gua liat. Melainkan jalan buntu, kasar, gelap, dan menyeramkan yang gua liat.

Dunia terasa semakin gelap. Detak jantung gua udah nyamain kecepatan pesawat jet. Rasanya gua mau nangis!. Gua mau nelpon ibu gua, minta maaf gara-gara gk nepatin janji, minta maaf atas seluruh kesalahan gua selama ini.

Gua cek pulsa. ternyata cuma Rp31. Gk bisa nelpon. Gua semakin panik. paanniiikkkk........ Rasanya gua pengen mati aja. 

                                                        Bisa buat nelpon???

Coba aja lu bayangin, lu berada di suatu kondisi dimana elu panik banget, cuma 5% kesempatan elu bisa selamat, terus elu gk bisa nelpon ibu elu, buat minta maaf atau minta doanya. Elu juga gk bisa nelpon 14042 buat mesen ayam KFC. Gimana rasanya???... #LaguSedihDisetel

Gk. Gua gk mau mati! gua masih mau ngerasain punya istri. Ngerasain diaakin ama istri. Gua gk mau nyerah. Gua adalah lelaki jantan, bukan lelaki betina...

Gua liat kiri-kanan. Gua liat sebuah belokan yang dipenuhi cahaya *karena lagi siang2*, gua liat ujung belokannya, dan gua serasa terlahir kembali ke dunia ini sebagai bayi yang imut, gua merasa menemukan lampu petromax di tengah gelapnya malam yang memang gelap. Karena belokan itu mengarah ke tol Jakarta-Cikampek.

Tapi, belokan itu gk ada plangnya, yang artinya hanya untuk petugas tol bukan untuk umum. Gua berhenti di bahu jalan. Memastikan ada gk mobil yang belok ke situ, karena lebih baik rame-rame berbuat salah daripada sendirian. Kan kalo rame terus ada polisi gua bisa kayak Vin Diesel gitu. Nge-fast and furious di jalan tol.

Gua liat 2 mobil kecil dan 1 truk masuk ke belokan situ. Gua bersyukur. Pengen sujud syukur cuman inget kalo gua di mobil, jadi gk bisa sujud. Gua pun mundur , masuk ke belokan itu. Dan... sampai di rumah dengan aman, nyaman, selamat sentosa. :)







Setiap Drama Korea Berakhir Happy Ending


Ini bukan cerita tentang drama korea. Bukan cerita tentang gua. Bukan cerita tentang temen gua, bukan ortu gua, bukan juga kembaran gua, Afgan. 

                                                  Gua ama Afgan 11 - 12, right?

Tapi ini cerita tentang adek laki-laki gua.

                                                               Kenalin Ini si Pawaz

Panggilannya Pawaz, Syauqy Ahmad el-fawwaz panjangannya. Adek gua lahir di Cikarang, kota dimana sekarang gua dan keluarga gua menetap untuk sementara. Karena tempat menetap yang lama hanya di akhirat #Bedeuh. Tahun kelahirannya adalah tahun tahun istimewa bagi spanyol dan gurita .... *gua lupa namanya karena kita belum kenalan* karena berhasil menang piala dunia. Dan si gurita berhasil menebaknya dan di terkenal untuk sementara waktu *karena sekarang udah dilupain, gk ada di tv lagi*.

Adek gua ini hampir seluruh tabiatnya persis kayak tabiat gua pas masih kecil. Kalo digabungin, gua ama adek gua udah kayak saudara kembar.

Contoh. Jika disuruh makan di rumah. Baru 2 / 3 pesawat yang masuk ke mulut, gua udah bilang kenyang.

"  Keri. Keri. Aak donk. Pesawatnya udah mau mendarat nih" Kata ibu gua sambil gerak-gerakin sendok kayak pesawat terus pake soundeffect Wusss...

Tapi, kalau abis itu pergi dan gua ngleliat KFC atau sekutu-sekutunya. Perut pasti tiba-tiba terasa kosong dan bilang ke bapak gua,

"Pak. Keri laper... Ke KFC yuk" Kata gua nunjuk-nunjuk KFC sambil gosok-gosok perut biar keliatan laper dan masang muka MuLas, Mupeng dan meLas. 

Sebenarnya gua pengen ngasih contoh banyak, tapi biar gk long post . Langsung aja ke cerita adek atau kembaran gua ini.

Siang itu, gua lupa siang kapan. Gua, Ibu, ama adek gua itu pergi ke plaza JB untuk membeli hp baru, bukan hp second atau hp bekas. Waktu ibu gua lagi milih. Terlihatlah oleh adek gua suatu kotak persegi panjang, dimana ada gambar angry birds, sonic, mari bross, dan sebuah alat permainan, yaitu PVP bajakannya PSP. Kalo PSP singkatan dari PlayStasion Portable. Kalo PVP singkatan dari Play dan V(F)un Portable.

Ngeliat kotak itu, gua liat muka adek gua tiba-tiba aja berubah. Untung aja gk berubah jadi power rangger. Taadinya dia hanya diam, sekarang jadi senyum-senyum manis gk jelas.

Akhirnya gua nyadar. Guna telah menangkap sinyal modus adek gua. Dan ketika ibu gua sudah selesai ngomong ke mbak-mbak penjaga toko. Drama korea dimulai...

Episode pertama, bercerita tentang adek gua yang sedang merayu ibu gua.

Episode kedua, bercerita tentang keteguhan adek gua untuk merayu ibu gua dengan memasang muka melas.

Episode ketiga, bercerita tentang keputusasaan adek gua, karena tidak ditanggapi dan akhirnya mengeluarkan jurus ampuh. Nangis.

Episode keempat atau terakhir, bercerita tentang adek gua, yang terus merayu, terus merengek, terus menangis, dan menghalalkan segala cara agar akhir dari dramanya HappyEnding.

Walau drama sudah berlangsung dengan banyakk tumpahan air mata. Drama tetap berakhir SadEnding #Hiks... Adek gua pulang dengan tangan kosong dan tumpahan air mata dimana-mana.

Tidak berhasil dramanya. Adek gua tidak menyerah . Adek gua mendadak menjadi seorang laki-laki yang sudah dewasa yang bermimpi untuk membeli mobil impiannya, lamborgini. Adek gua berjalan menuju ibu gua setapak demi setapak secara slowmotion, lalu berkata dengan muka serius.

"Ma.. Mama pasti tau kalo aku udah gede. Udah besar. Udah gk ngerangkak lagi. Udah gk pup di celana lagi. Aku pengen ngomong ke mama. Aku mau ngaku sama mama kalau aku mupeng banget PVP. Aku pengen punya PVP, aku ingin memilikinya, memegangnya, menyentuhnya, menyayanginya, dan memainkannya. Aku akan nyuci mobil bapak agar mama ngasih aku uang, aku tabung, dan aku beli PVP" *Adek gua ngomong kayak gini, tp gk persis gini pas umurnya 3 tahunan. #Bedeuh*

Awalnya ibu gua ngira, kalo adek gua ngedrama lagi. Taunya adek gua bener-bener nyuci mobil bapak gua.

Adek gua nyuci lebih dari 1X, bahkan sampe jatuh sakit. Setelah berjuang dan terus berjuang, adek gua hanya bisa ngumpulin uang sekitar Rp50.000an, sedangkan harga PVPnya Rp200.000an.

Tapi. Yang dilihat dari kejadian ini bukanlah hasil akhir yang didapatkan. Melainkan proses perjuangan dan pengorbanan yang dilihat. Bayangin aja bocah berumur 3 tahunan udah berani berkorban dan berjuang sampai sakit untuk mendapatkan sesuatu yang diinginkannya. Bagaimana kita? Seorang pemimpi yang hanya mimpi-mimpi aja tapi gk pernah bertindak. alasannya takut ini, takut itulah.

Setiap drama-drama korea ujung-ujungnya pasti happyending , sama kayak drama adek gua. Adek gua mendapatkan PVP. 

                                                Adek gua terlihat begitu senang

Adek gua seneng, ibu  gua seneng, bapak gua seneng, gua pun juga senang karena bisa pamer ke temen kalo gua punya PVP, dan gua juga gk akan bosen ngeden doank pas lagi pup.

                                                                           It's good, Right!

Sabtu, 03 Agustus 2013

Agustus! Bukan Hanya Indonesia yang Merdeka!


Agustus adalah bulan dimana Soekarno-Hatta berhasil mewujudkan impian mereka, impian untuk membuat negeri yang tercinta ini, menjadi negeri yang lebih berkelas, lebih maju, berkembang, lebih berperi-kemanusiaan, dan ber-perikeadilan. Karena negeri ini, negeri Indonesia telah merdeka... #Merdeka.

                                Si adit ngucapin MERDEKA, tapi mukanya gk merdeka

Di bulan ini tepatnya 1 Agustus kemaren, temen gua Rifqi Ibrahim. Ngadain acara #BPR13. Kan bulan agustus ini berbarengan ama bulan ramadhan. Jadi gua kira, kepanjangan dari #BPR13 itu Buka Puasa Rame-rame 2013. Tapi anehnya gua kurang tepat. Maknanya sih udah bener cuman kepanjangannya salah. #BPR13 memiliki kepanjangan yang keren, yaitu Birth Party Ramadhan (Ulang tahun, Pesta, Ramadhan) *kalo boleh gua jujur. Gua gk ngerti maksud dari kepanjanga ini*.

Cukup. Karena #BPR13 ini pengagasnya Rifki, jadi acaranya di rumah Rifki. Dan yang nyedian buat bukaan atau arabnya ifthor dan makanan beratnya ya Rifki and Family.

Nah. Gua ke rumah Rifqi. Bareng Adit, Kautsar, dan Aul. Kita berempat naik mobilnya adit. Adit paling demen ama bis istilahnya bismania. Jadi dia dibolehin bapaknya untuk bawa mobil dari Jakarta ke Cikarang terus ke Bekasi dan ke Jakarta lagi. 

                                       gimana? sopir bis tahun 2020. Gaul cuy...

Selama perjalanan Adit tenang-tenang aja. Gk takut kena tilang polisi. Kenapa? karena si Kautsar adalah anaknya polisi yang jabatannya tinggi, jadi pemimpin yang nanganin kasus-kasus berat di Indonesia, *misal aja kasus tawuran*. Jadi ketika di tilang, kalo di monopoli kita punya dana umum. Yaitu kartu nama bapaknya Kautsar. 

                                               Udeh keliatan kayak polisi belom?

Kita sampe sebelum ashar. Kita disambut baik oleh ibunya. Gua masuk kekamarnya rifki, yang ada temen-temen gua, tapi si rifkinya gk ada. Gua cari tau, ternyata dia lagi nonton. Asli ini aneh, temen-temennya pada ribut-ribut dikamarnya, si rifki malah gk ada, kelayapan. Untung aja gk ada yang ngancurin barang-barangnya rifki.

Takut disalahin kalau ada barang yang rusak atau ilang. Gua keluar aja. Di luar banyak banget motor, udah kayak showroom .  

                                            Monggo mas, dipilih ae, mo beli yang mana

Berhubung ada Moge *Motor gede* gua pengen belajar, gua pengen keliatan lebih cowo dan keren. Gua pun minjem moge nya si hanif muba *muba = panggilan*.

Awal-awalnya gua agak grogi, gua nanya teori-teori dasarnya terus gua praktekin. Setelah beberapa kali test drive gua bisa dikatakan udah "bisa" naik moge.

Tak cukup belajar moge. Gua ngerayu si Adit tidak dengan belainan. Untuk ngajarin gua naik mobil manual. Sebelumnya di Cikarang gua udah nyogok dia dengan minjemin mobil ibu gua. Dan mau gk mau, mungkin karena gk enak udah nyoba mobil ibu gua, dia mau ngajarin gua.

Gua diajarin dasar-dasarnya aja. Nyalain, nyetarter mobilnya, mainin kopling, mainin gas dan rem. Awalnya maju dulu, belok, muter-muter komplek rifki, terus belajar mundur. Pas belajar hampir gua nabrak dua cewe yang boncengan naik motor. Hampir... untung aja gk nabrak. Untung aja pas mau nabrak dia gk teriak kenceng sambil diem ngeliatin mobil di depannya, kayak sinetron-sinetron gitu. Kalo dia kayak gitu pasti udah ketabrak tuh.

Sudah puas, dan bentar lagi mau adzan. Gua udahan belajar mobilnya.

Adzan pun berkumandang, kita pun buka bareng. Terus sholat di masjid. Makan makanan beratnya. Poto-poto dulu terus pulang. 



                                                       Mantap kan??? Bakwan jagung!!!

                                                                   Suasana dikala berbuka

                                                          Suasana di kala poto-poto

Karena rumah gua jauh, kalo ditol jaraknya bekasi barat-cikarang itu 20an kilometer. Gua bareng beberapa temen gua *9 orang tambah gua 10* ngungsi di rumah Reva. Untung aja Reva anak tunggal jadi ibunya maklum kalo ada yang ngunsi di rumahnya.

Intinya. Di awal buulan agustus ini, bulan kemerdekaan Indonesia ini. Gua juga merasa merdeka, merdeka untuk menjadi cowo seutuhnya karena gua udah "bisa" naik moge, dan naik mobil manual. Dan juga merdeka karena dapet makanan gratis dari buka dan makan malem di rumah rifki. Dan gratis makan ayam pop buat sahur di rumah reva.