Minggu, 07 Juli 2013

Main ke Mother City


Kalo ditanya hobi, beberapa orang bilang kalau dia punya hobi traveling, ya... traveling. (bagi yang gk tau artinya, yaitu : jalan-jalan) tapi kalau gue sendiri. Kalau ditanya hobi ngak ama traveling? Jawaban gue sih, nggak. Tapi gua hobi main. Main game, main bola, main futsal, main perempuan (red: jangan salah paham, ama adek bayi ane) and... main ke kota lain. (lah... bedanya ama traveling apa???)

Judulnya kan  traveling kok jadi bahas hobi sih? seseorang bertanya. “yaudeh gua , hobi, END!!!. Puas elu??? Lagian judulnya juga main ke ibukota. Dasar!”

OK. Jadi gini. gua kemaren Selasa dan Rabu (2 juli 2013 – 3 juli 2013) ama temen-temen gua, Rifki Ibrahim, Rangga Pratama. tadinya ada Muhammad Ihsan  pengen ikut, akhirnya dia cuma bisa PHPin kita bertiga dengan tidak membalas mention yang telah kita kicaukan, tidak membalas sms yang telah kita tuliskan, dan tidak mengangkat telepon yang telah kita telponkan (?) . pada akhirnya dia bales smsnya, bales mentionnya, tapi gk bales telponnya (red: gk punya pulsa...) dia hanya bilang. “sorry ya? Gua ketiduran”. WHAAAATTTTTTT?!?!?!  Dengan santainya dia bales mentionan gua. Ini oranng pengen diapain sih *rambut keritingnya pgn ane kasih sampo metal biar kayak benakribo* 


   Ini nih Bena Kribo, si ihsan pengen gua giniin rambutnya


Oh iye, acara main ke ibukota ini sang pengagasnya adalah rifki, dia ngajak banyak orang dan banyak juga yang PHP-in dia. Kasian banget temen gua satu ini.

Lanjut!, Kita mulai start main ke kota metropolitan, mothercity of our country , yang sering disebut-sebut Jakarta dari bekasi, jam 10.45. kita bertiga berkumpul di stasiun bekasi.

Lihat loket untuk beli tiket. Kita bertiga saling menatap muka satu sama lain (kayak di film-film), kita bertiga gk ngerti sama sistem pembelian tiket yang menggunakan e-ticket atau kartu yang dijual diabang-abang 2000an. Rangga ama Rifki terlalu takut untuk membeli kartu tersebut. gua (dengan slowmotion) maju mengantri dan sampai di depan mbak-mbak penjaga loket.

“Mbak ada tiket yg biasa ngak?” (gua nanya kayak gitu, gara-gara ada tulisan “kartu multi trip Rp50.000”)

“oh, itu udah jadul mas. Sekarang pakenya kartu mas.” (ketauan ketinggalan jaman gua)

“harganya kalau ke jakarta kota berapa mbak?” (malu, takut dikatain JADUL)

“oh, 3500 aja kok mas. Mau mesen berapa?” (3500???... gua hampir gk percaya).

“oke deh mbak. Pesen tiga ya?”

Akhirnya keluarlah tiga kartu berwarna orange yang ada gambar keretannya.

“ini uangnya mbak. Makasih”



Satu hal yg ane pikirkan ketika megang kartu itu “lumayan nih buat pajangan di dompet”

           Kurang keren apa coba???...


    1. MASJID ISTIQLAL 
        
        Istqlal. Ya, temen gua si Rangga, begitu seneng tujuan pertama kita ke istiqlal, karena dia mengunjungi Istiqlal, terakhir kali pas masih kecil, masih ngedot, kasiaannn deh...


Si Rangga Minta di poto Buat Kenang-kenangan

Di istiqlal kita sholat zuhur aja terus kita caw ke MONAS...

    2.  MONAS (MOnumen NASional)

Gua ngaku, gua udah lama gk ke monas, jadi melihat tiang berapi emas itu membuat gua dan kedua teman gua terharu, dan membuat juga lagit terharu (hujan).
Masuk monas ternyata ada tiketnya, ada juga paketnya. Pelajar, Mahasiswa ,dan Dewasa. Karena paling murah tiketnya pelajar, jadi gua ama ripki nyuruh si Rangga buat beli tiket, biar mbak-mbak loketnya percaya, kalau yg beli pelajar. Kalau ripki yang beli dikira mahasiswa, dan kalau gua yang beli, ntar dikira kaek-kakek

Okeh, kita masuk ke bagian bawah monas, langsung ada miniatur monas yang menyambut kita, Gua ama Rangga hanya dengan kontak mata langsung meminta rifki untuk memotret kita berdua.


dua orang yg mupeng pgn naik ke bag. Atas monas. Cuma bisa liat monas dari atas. Huft...

Dari monas gua mendapatkan suatu fakta unik, orang yg ke monas pasti jadi pengen eksis di depan kamera. Gk tau kenapa, kita bertiga tadinya gk eksis, jadi eksis masing-masing...

                                              
Si Rangga Lagi Nerima Buku dari Dr. Soetomo

    
 Gua abis salam-salaman ama patung

                                                
     Kalo si rifki, pegen ngajak ribut pemain bola


Setelah kita merasa bersuka ria di monas, kita pergi ke....

3. OLD CITY

Monas selesai, rencananya kita pegen ke kota tua, tapi karena Madho (temen yang bakalan nampung kita betiga) gk bisa nyusul kita gara-gara kagak dibolehin ama mamanya. Jadi yang tadinya pengen ke kota tua, kita cancel dan pergi ke...
    
3. Madhos House

Transport yang kita gunakan adalah..... BUSWAY! yeay! gua sangat-sangat senang sekali coy, karena ini momen perdana bagi gue untuk naik busway, ASSSEEEEKKKKKKKKKK.....

                    Perasaan senang, terharu, bahagia, gembira, bercampur aduk di kepala gua

Setelah menempuh perjalanan 1 jam-an yang sebelumnya transit dulu di harmonia, bukan R.S. Hermina. Akhirnya sampai juga di PIM (Pondok Indah Mall), rasanya pengen ketemu artis-artis macem Raditya Dika, tapi gk ketemu tuh... *sedih. :(

Dan setelah beberapa ratus menit berlalu, datanglah Madho untuk menjemput tiga anak ilang di PIM, (perdana coy...) gara-gara huja lebat, kita pergi ke rumah madho naik Taksi. Jadi berasa orang kaya nih. hehe :) 

Seperti kebanyakan anak-anak gaul jaman sekarang, main kerumah temen tuh hanya untuk nonton atau maen PES atau main FIFA.

Madho ama Rangga lagi maen FIFA, yang kalah ganti gua.

Planing dari rumah madho, si Ripki pengen beliin temen kita Jenglot (panggilannaya) baju distro, tapi distronya bukan sembarang distro.

4. Distro KDRI

Ini bukanlah sembarang distro, karena distro ini didisanin oleh (Kementerian Disain Republik Indonesia) kepajangan KDRI... mantap kan? tapi belom resmi loh.

Letaknya di Tebet, setelah menempuh perjalanan panjang yang sangat melelahkan karena kita harus mengantri dan bergesek-gesekan dengan penumpang Busway yang lain, dan menempuh perjalanan dengan jalan kaki  sejauh ratusan.... ratusan... meter.

Oh iya, rombongan kita nambah satu orang, anak BISMANIA, namanya Adit Bis. gk tau Tebet tuh daerah mana, kita memutuskan untuk naik Taksi lagi....

Tersesat....

Bingungg...

Kebelet kencing... (AC taksinya dingin amat)

Akhirnya sampai juga dengan selamat  dan dengan rasa kebelet kencing yang sudah klimaks... gua, Rangga, ama Adit. Numpang kencing di kantornya mas waditya... owner of KDRI distro. Dan penulis “Sila ke-6 : KREATIF SAMPAI MATI”.

                                                          ada robot star wars!!! keren cuy!

Kantornya sih udah menarik, dekornya udeh kreatif, sayangnya WC nya kagak di kreatifin, atau didisain gitu. (maaf poto WC sengaja tidak ditampilkan, takut terjadi sesuatu yang tidak diinginkan)

DI KDRI rombongan kita nambah satu orang lagi, yaitu Iqbal Rachman, yang abis maen ke rumah temennya yang cewe. Pasti pahamlah apa yang dilakuin dia... #Ekhem

“Kesuksesan tidak akan diraih jika kita berhenti di dalam kegagalan kita” –someone

Pepatah itu terbukti kebenarannya. Kemaren gagal ke OLD CITY, Hari ini kita berhasil ke sana... 

5. REAL OLD CITY 


Kita berlima sangat bersyukur, bisa ke OLD CITY, namun langit menyambut kita dengan tangisan sesenggukannya (red: gerimis). Tapi hal tersebut tidak menjadi maslah bagi kami ber-5. Kita sangat menikmati OLD CITY... 

 Menikamti Cheetatos di Indomaret OLD CITY

Saking indahnya kita hanya dapat melihatnya...

 Kita berempat udah kayak mau nge-BOYBAND

Puas main di OLD city, kita langsung sholat maghrib dan saling berjabat tangan satu sama lain di bundaran air mancur hijau (airnya kgk jernih, tapi warna hijau) di penyebrangan jalan via terowongan. Dan kami berpisah satu sama lain. Sebenarnya adit doank yang misah, dia anak jakarta sendiri, kalau kita berempat masih tetep bareng2 naik kereta ke bekasi. Lalu pulang ke rumah masing-masing... :)


Posting Komentar