Minggu, 28 Juli 2013

Ketika Monyet Merasa Cenat-Cenut

Setiap orang pasti pernah jatuh cinta, gaulnya fall in love. Apalagi cinta monyet. Sejujurnya, gua gk pernah paham arti dari cinta monyet. Apakah berasal dari cerita cinta pangeran monyet yang berjuang keras dan mati-matian melawan monster naga jahat untuk menyelamatkan si putri monyet???... ato ngak, berasal dari cerita cinta cewe kecil cantik yang bisa berubah jadi monyet???... *tau kan?*




Asli dah, gua pengen tau siapa yang bikin istilah ini. Ketemu. Dan ngomong ke dia. 

"Gua gk mau disamaain ama monyet, elu aja. Walau muka, badan, dan warna kulitnya sedikit mirip gua. Gua gk sudi!!!..."

Karena kita manusia, kita selayaknya tidak mau di sebut diri kita monyet. Oleh karena itu, Gua pengen CINTA MONYET diganti, dan dihapuskan karena telah menjajah diri kita, menjajah harga diri kita.! Jadi, mulai detik ini juga, gua umumkan kemerdekaan kita sebagai manusia dengan mengganti CINTA MONYET menjadi CINTA CENAT-CENUT. 

Alasan gua milih cinta cenat-cenut, bukan karena gua suka SMASH. Gua buka SMASH BELAST. Gua milih ini karena ketika gua mengalaminya, gua jatuh cinta, hati gua cenat-cenut ketika melihat "dia". 

OK, pokoknya elu harus menerima mendapat gua *maksa*, dan menyebarkan istilah ini, agar negara indonesia merdeka! merdeka dari pelecehan harga diri! #MERDEKA 

Karena udah bingung mau nulis apa lagi. Agar satu tema ama judul. Gua pengen cerita aja ke elu tentang kisah Cinta Cenat-Cenut gua.

Namanya cinta cenat-cenut, jadi setting tempatnya di SD gua. SD Al-Azhar 12 Cikarang. Di Al-Azhar gua mengalami cinta cenat-cenut terhadap 2 cewe, bukan 2 cowo. 

Cewe yang pertama, waktu gua kelas 3 SD. Namanya Menawan. Gua ngasih nama samaran "Menawan" karena dia berhasil menawan hati gua pertama kali. #Ehm... 

Mukanya muka Cina. Putih. Pintar. Cakep. Cantik. Cemua yang bagus dimilikinya.
  
Gua pengen kenalan ama dia. Gua waktu itu masih jadi bocah ingusan. Belum ileran. Jadi, yang gua tau, kalau mau kenal seseorang harus caper. Biar dia ngasih perhatian, kenalan, dan jadian. 

Cara gua caper berbeda dengan orang kebanyakan. Biar gk mainstream dan GREGET. Caper gua lebih cowo dan lebih chaos.

Aksi caper gua, dimulai ketika kegiatan pramuka. hari kamis. Ketika kaum Adam lagi asik lempar-lemparan gumpalan tanah merah, gua juga ngikut lempar-lemparan. 

Lagi asik lempar-lemparan. Gua lihat si menawan lagi duduk sendiri di bawah pohon mangga. Kesempatan ini tidak boleh dilewatkan. Gua pengen nyamperin dia, tapi gua takut mimisan. Gua gk mau dikatain "si mimis" ntar gua dikira bau amis. 

                                                      Duduk manis, dan diam. #EHM...

Di tangan gua, lagi ada segumpal tanah merah. Tanpa berpikir panjang, gua lempar tanah merah, layaknya mawar merah ke arah dia. Walau gua gk jago main basket, lemparan gua berakurasi tinggi. *terima kasih, dan Amin*.

Mawar yang gua lempar tepat ke arahnya, lebih tepatnya ke arah kepalanya... *hening*. Sejak kejadian itu, gua hanya bisa melihat dia dari jauh, dan kehilangan sensai cenat-cenut.... #nyesek...

Cewe yang kedua, waktu gua kelas 5 SD. Namanya Puspita, karen rumahnya satu gang sama rumah gua di jl. Puspita.

Rumah gua no.1, rumah dia no. 36. Rumah gua di awal gang, rumah dia di akhir gang. Gua cupu (culun punya), kuper. Dia cantik, famous, dan banyak cowo yang naksir dia. Gua ibarat pemulung yang mengais-ngais emas di gunung sampah. atau gembel yang merindukan bidadari...

Tapi, gua gk menyerah. Gua akan melakukan segala cara untuk mengalahkan cowo-cowo yang lebih ganteng dan lebih macho dari gua, untuk mendapatkan "dia".

Gua berusaha dekat dengan pura-pura meminjam alat tulis dia, bukan dengan menabraknya, membereskan bukunya, gk sengaja megang tangan, saling pandang-pandangan, dan kenal. Gua gk mau kayak FTV. 

Gua mencoba, mencoba, dan terus mencoba. Hasilnya tetap nihil. 

Sampai suatu ketika gua membuat suatu kesalahan di kelas. Semua orang ngata-ngatain gua. Gua hanya diam dan pengen nangis. Tiba-tiba seorang cewe berdiri, menenangkan seisi kelas, dan membela gua. Dan cewe itu adalah Puspita... #Ooh... 

Rasanya pintu surga terbuka dan gua hampir menggenggam bidadari di dalamnya. Gua semakin cenat-cenut terhadap dia. 

Kesempatan emas dateng lagi. Waktu itu lagi peajaran Olahraga. Main basebool, kampungnya kasti. Cowo dan Cewe di gabung menjadi satu tim. Gua dapet satu tim sama puspita.... :)

Gua lagi di base 2. Puspita lagi di base 1. Giliran temen gua mukul. Bola yang dia pukul menuju Base Puspita. Karena dia udah lepas tangan. Dia berlari sekencang-kencangnya menuju base 2, base yang ada gua. Dia berlari sangat kencang agar tidak tertimpuk bola. Gua sudah menanti dia dengan tangan terbuka, bersiap menangkapnya dan memeluknya #mimpi...

                                                          Yah... bermimpi jadi kayak gini

Tetapi, dia dengan sigap menangkap tiang ring basket yang menjadi base 2, dan berhenti seketika. 

Tiba-tiba gua ngeras tangan kanan gua jadi anget. Curiga. Gua liat tangan kanan gua, berharap gua gk megang tai kucing atau kejatuhan meteor ijo-nya burung. 

Gua berharap bisa menggenggam tangan bidadari. Malah bidadari yang menggenggam tangan gua. Kaget!. hampir gua mimisan dan jatuh pingsan. Gua semakin ceanat-cenut-cenit-cenot-cetot terhadap Puspita. 

Kelas 6, gua pikir ini waktu yang tepat untuk terus terang ke Puspita. 

Waktu itu lagi privat UASBN (Ujian Antar Sekolah Berskala Nasional). Puspita gk masuk privat. Ada temennya yang pengen balikin buku nya dia. Berhubung Puspita gk ada. Gua minta buku itu, dan akan mengantarkannya ke Puspita.

Gua sampe di rumah dia pake motor. Biar keliatan lebih cowo.dan macho #Ehm...

                                                    Giamana? kurang macho apa coba?

Gua pencet bel rumah dia. Hening... Pencet lagi, hening... gk ada jawaban. Gua gk mau menyerah. Pencet lagi... dan.... pintu tengah terbuka, dan bidadari keluar. Rasanya seperti terlempar dari mimpi indah. Bukan bidadari tapi ibu bidadari yang keluar. Gua kecewa. Gua pun pulang ke rumah dengan membawa "mawar" yang tak tersampaikan. #nyesek2nd. 

Mau UASBN, gua rasa ini udah waktunya untuk menyerah. GIVE UP! Gua melepas dia dan meluapkan seluruh "mawar" gua kepada tangan kanan gua, yang telah di genggam olehnya... 




Posting Komentar